Uncategorized

Maaf, Dilarang Membawa Makanan atau Minuman dari Luar

“Maaf, Dilarang Membawa Makanan atau Minuman dari Luar…”

Siapapun yang doyan berwisata kuliner, tentu sering lihat tulisan yang kurang lebih mengusung makna demikian kan? Beberapa kali mampir ke resto atau cafe, saya sering ngebatin “Alaaah, ini alesyan aja biar masakan doi doang yang laris. Kita kagak boleh bawa dari rumah, biar jualannya  laris manis tanjung kimpul. Huh! Strategi marketing yang udah kebaca banget nih.”

Yang bikin sebel itu, kalo kita pergi bareng-bareng ke resto, tapi sayangnya… seluruh menu yang tersaji di resto itu nggak cocok dengan selera kita.

Pernah nih, saya dan beberapa teman cuss ke salah satu resto fast food. Sumpeh deh, hari itu engga tahu kenapa, saya lagi sama sekali engga berselera makan burger, fried chicken, endebrai endebrai. Udah eneg duluan pas mencium aroma (parfum?) makanan yang dijual di sono. Yeah, khas resto mereka banget gitu lah.

Ngelihat foto-foto makanan dll juga sama sekali enggak menerbitkan selera. SAMA SEKALI.

Akhirnya, ketika Teman  saya pesen kopi dan makanan pengganjal perut sebangsa wafel dll, saya  ngeluarin sesuatu dari dalam tas, yakni….. KOCI-KOCI 🙂 Cinta Indonesia banget kan, eikeh, hahahaha

Kenapa saya nekad makan koci-koci?

Pertama, koci-koci ini kan masakan Indonesia. BUKAN head-to-head competitor ama si resto fast food. Jadi, kayaknya engga masalah dong, kalo saya makan koci-koci.

Kedua, koci-koci ini lumayan berserat. Kalo ada yang negur, saya bisa berkilah, “Sorry, saya lagi clean eating. Saya di sini cuma nemenin nongkrong ajah.”

That’s it.

Apa yang terjadi?

Selang lima menit kemudian, seorang pria dandy dengan rambut super klimis  (kurasa sebelum ke kantor dia pake POMADE deh)  mendatangi meja kami.

Senyum super-friendly tergambar jelas di bibirnya.

Lalu, si mas-mas dandy itu berucap pelan, masih sambil senyum yang terbingkai nyata.

“Selamat pagi, mohon maaf… Sekali lagi kami mohon maaf, kebijakan kami, hanya memperbolehkan tamu mengonsumsi makanan yang kami sediakan.”

Sudah kuduga. Huh, dasaaaar, pelit!

Aku siap berkilah dengan dua amunisi yang kupersiapkan sebelumnya. Yeah, aku bilang lagi diet, clean eating dll….

Lalu, si mas klimis itu (masih sambil tersenyum) bertutur dengan adab yang terjaga.

“Begini, Mbak… ”  **OMAIGAT, aku dipanggil ‘Mbak’ Horaaaayyyy *sujud syukur**

“Perlu kami jelaskan… bahwa kami  bertanggung jawab  terhadap apa yang dikonsumsi tamu di restoran kami. Apabila tamu membawa makanan dari luar, lalu makan di resto kami, dan kemudian terjadi sesuatu hal yang tidak kita inginkan, maka, kami juga tetap harus bertanggung jawab kan? Maka dari itu, kami betul-betul menghimbau agar para tamu hanya mengonsumsi makanan yang telah kami olah dan hidangkan.”

Gleg. Baiklah.  Tadinya aku mau meng-counter ucapan masnya. Tapi, gak lucu juga sih, masih pagi kok ya mau ‘nyari musuh’ hahaha. Apalagi,  masnya menjelaskan dengan santun. Sama sekali enggak  ‘blaming

Sambil  tersenyum kecut, aku –yang hepi banget dipanggil ‘mbak’ bukan ‘ibu’–memasukkan koci-koci tadi ke dalam tas.

***

Aku baru tahu dan bisa memaknai pesan dari mas-mas fast food tadi, setelah rame berita meninggalnya cewek cantik usai meminum es kopi vietnam di sebuah resto.

Memang, banyak konsumen yang (entah sengaja atau tidak) membawa ‘sesuatu’ dari luar, lalu  makan di resto,  dan…. BOOMM…! Meledaklah tragedi ‘meninggal akibat minum kopi’ dan sejenisnya.

Yeah, kadang kita (para konsumen) terbiasa menggampangkan. Menganggap bahwa apa yang kita konsumsi sebelumnya sama sekali tidak membawa impact terhadap destinasi kuliner yang kita tuju.

Padahal, sudah sering baca larangan untuk membawa/mengonsumsi/mencampurkan ‘sesuatu’  ke dalam makanan yang kita pesan kan?

Tapi, yeah… rules are made to be broken :-)) Belum lagi, kalau beberapa dari kita (aku, misalnya) yang sibuk ber-su’udzon dengan  mengambil kesimpulan prematur bahwa larangan itu semata-mata biar dagangannya laku. Hiks.

Konsumen harus lebih disiplin dan cerdas.

Sebelum minum kopi (yang berkafein tinggi) kudu googling dulu (atau nanya ke dokter) zat-zat apa saja yang tak boleh kita konsumsi. Jangan sampe abis minum obat flu/obat pelangsing dll, eh, langsung nyambung minum kopi 😦

Mungkin para staf di kafe juga harus lebih ‘talkactive’ . Biarin deh, dibilang cerewet, yang penting bisa kasih edukasi secara mumpuni.

Misal, ketika ada yang pesan kopi tertentu, tanyakan dulu,

“Mbak, sebelum ke sini, apakah mengonsumsi obat blablabla?”

“Mbak… Kopi ini mengandung kafein cukup tinggi. Apakah Mbak ada riwayat maag? Atau gangguan jantung?”

“Mbak… Boleh cerita ke saya, ada pantangan tertentu makanan/ minuman tertentukah dari dokter? Supaya saya bisa pilihkan kopi yang PAS untuk Mbak.”

“Mbak… Minum kopinya mohon jangan dicampur dengan zat apapun ya. Karena reaksinya akan membahayakan kerja jantung.”

 

Yeah… job desc barista bukan hanya ngejelasin soal filosofi  kopi dong. Barista jangan hanya berambisi melahirkan something perfecto. Tapi, sebaiknya juga kasih edukasi komprehensif kepada potential customer-nya.

Eniwei, gara-gara berita itu, saya jadi agak hati-hati kalo mau ke kedai kopi. Hati-hati ini maksudnya, saya kudu waspada bin  concern terhadap obat/ zat kimiawi  apa  saja, yang sebelumnya sudah singgah di lambung.

Hmmmm… cerita-cerita soal kopi, jadi pengin nongkrong di coffee shop nih. Ahaiii, mumpung  weekend,  teman-teman  pada doyan cuss ke coffe shop mana nih?

 

 

 

Advertisements

68 thoughts on “Maaf, Dilarang Membawa Makanan atau Minuman dari Luar”

  1. Kalau ada peraturan seperti itu di resto atau cafe, saya termasuk yang taat, Mbak. Tapi kalau di tempat wisata seperti kolam renang, saya kadang masik suka sembunyi-sembunyi bawa air minum. Ya, abis kalau di tempat wisata biasanya sering minum terutama kalau udara panas. Beli melulu jadinya gak irit hahaha. Tapi kalau makanannya sih, biasanya saya beli makanan yang ada di sana 🙂

  2. Gak terlalu mengikuti berita tentang yg meninggal krn habis minum kopi ya… Tapi ada betul juga ya, larangan tidak boleh membawa makanan dari luar jika kita ke sebuah restoran tertentu bila alasanya seperti kasus diatas. Pihak restoran bertanggung jawab pada konsumen yang makan di tempat mereka..

  3. haahahaa kalo lagi nonton ini aku kdg nakal, sembunyiin di dalam tas….itu kalo petugasnya lagi gk rajin ngintipin tasnya satu-satu.
    dan soal kopi, dari banyak literatur yang aku baca 1hari maks 300mg kafein…(inget kafein bukan hny dari kopi aja, teh hijau jg) dan 300mg ini sama dengan 3 cangkir, inget lagi cangkir yak bukan gelas segede gaban #CMIIW

    dan ketika mau mik pun usahakan 1jam setelah / sesudah…..aku pernah nih mbak, LUPA abis minum antibiotik 150mg, trus aku ngopi hitam fastfood itu yg KENCENG bgt emg kopinya, GLEK! gk sampe setengah jantungku trus berdebar2 sampe sekitar jam 8mlm baru reda. fyi aku minumnya sktr jam 10an pagi…dududu kebayang kaaaaaan, jgn sampe ya….hal sepele jadi BOOOM
    naudzubillahmindzalik
    Tfs mbk nurul cantik, beritanya aktual benjeeet 😀

  4. wuaduh, iya juga…sama sekali enggak kepikiran sampai kesitu loh. Aku pikir cuma biar dagangan mereka laku. :v

    eh, aku juga suka girang kalau dipanggil mbak, bikin emosi jadi mereda. Maklum, curahan hati emak-emak anak satu yang masih pengen dipanggil mbak/teh, bukannya ibu, Heheh

  5. Hihihi.. Saya juga mikirnya biar jualan laku. Emang dasar manusia ya, bisanya suuzhon aja 🙈. Tapi jadi tau nih yg kaya gini.. Cuma emg belum pernah sih kalo ke resto, mikirnya sih kasian juga datang ke resto tempat makan minum tapi cuma buat duduk aja.. Cuma kalo yg bukan buat tempat makan kaya bioskop dll sih suka nyuri2 juga. Soalnya kdg selain mihil, belum tentu selera juga ma yg disediakan di standnya. Toh cuma bawa botol air putih ma snack kaya chiki2an gitu 😀

  6. Eh aku baru tahu lho mbak kalo filosofinya nggak boleh bawa makanan dari luar selain buat ngelarisin ternyata jg apa-apa yang dimakan di resto itu jd tanggung jawab restonya. Thanks for sharing ya mbak, jadi tahu satu informasi lagi.

  7. Ga sempet ngikutin berita kasus kopi itu…
    Emmm… jujur baru ngeh kalo peraturan itu bukan untuk pelarisan jualan. Hehe
    Nice info mbak. Jd ga suudzon mulu sama peraturan2 yg dibuat… 😀

  8. Saya pernah komplen ke salah satu tempat makan (warung roti bakar) karena gak boleh bawa makanan dr luar (waktu itu bawa gado-gado). Ngomel gitu deh dan batal beli krn ngerasa di warung sengak banget. Ternyata ini toh alasannya. Aduuh jd ngerasa bersalah…

  9. Aku sama dengan Mbak Chi… wkwkwk. Di tempat wisata apalagi seharian. Haduhhh kalau tipe2 onta kaya daku ini yang minumnya kudu seenggak2nya 3 liter. Jebol lah kantong. Tapi kalau untuk di resto biasanya aku patuh *emaksaleha

  10. Hmmm.. Ternyata itu toh penjelasannya. Kalau mas-masnya jelasinnya gitu sih kita juga bakalan lebih paham ya. Walaupun aku sebetulnya termasuk yang taat sama peraturan, tapi baru “ngeh” kalo tujuannya kesitu toh. Iya juga sih ya. Selama ini biasanya yang di bawa sih air putih aja di tas. Tapi itupun jarang diminum kalo di resto. Biasanya buat bekel pas di jalan. TFS yaa.. 🙂

  11. Aku pun pernah mikir kayak gitu, haha.
    sebagai pecinta kopi, walo ngga cinta2 bgt, harus waspada nih. Ngeri juga ya kalo sampe salah waktu.

    Aku biasanya minum kopi dirumah aja, sesekali doang di luar itupun gak harus di coffee shop tertentu. Kapan2 ngopi bareng yuuuk, wkwkwk.

  12. hi mbak, postinganmu nyentil saya yg suka suuzon jd kena juga,hihihi
    dan berarti saya termasuk yg nakal juga dong kalo gitu 😦 paling sering sih bawa minum sendiri, mudah hauss sihh.

  13. Owh..jadi begitu ya, masalahnya dulu sering ke Nav Express bawa bekal nasi bungkus (pulang gawe laper tapi pengen nyanyik), lhah dianya gak jual, cuma cemilan doank, yasudah kami bayar 10rb drpd nyanyik yg bunyi bukan suara tenggorokan tp suara perut..hiks
    Btw sekarang dia nya jual menu nasi, sejak bolak-balik kami request..hihihi

  14. sebelumnya saya juga mikir biar dagangannya laku, biar makannya habis banyak, tapi ternyata itu ya alasan restoran kasih peringatan seperti itu 🙂

    soalnya ada teman jualan makanan, habis makan disitu meninggal. langsung deh berita menyebar dan dagangannya ga laku. padahal waktu ditanyain langsung ke pihak rumah sakit orang tersebut memang punya penyakit akut jadi penyebab meninggalnya bukan karna makanan

  15. awalnya saya mikirnya sama dgn mbak, kalo mereka bikin peraturan itu biar makanan mereka doang yg laku, ternyata gak ya,hehe, e tapi kalo kita nonton di bioskop juga gitu kan?gak boleh bawa makanan/minuman dri luar

  16. Wahhhh bener himbauan itu ternyata bukan karena sekedar pelit ya. Aku juga sempat su’udzon dong.
    Temanku pernah juga kejadian kayak gitu. Minum kopi yg termasuk ‘keras’ malamnya gak bisa tidur dan jantung berdetak kencang banget. Penikmat kopi memang harus hati2 juga ya. Tfs mbak

  17. seringbanget sih aku ngeliat ginian. maksudnya yang semacam abwa gorengan ke staBak hahaha.

    soal kopi itu,,,ngeri,,aku jadi makin takut minum kopi. soalnya kata dokter tadi di tv ada penyakit yang namanya kelainan irama jantung. bisa mendadak meninggal

  18. Aku belom tau banyak soal yg wafat gara2 kopi itu tp denger sekilas dari suami..
    Kalo di hubungkan sm cerita mba.. aku dukung deh buat nyimpen koci-koci nya.. wkwkwk.. serem aja gt mba klo tiba2 ada yg gawat hbs makan koci2… misalnya kebelet atau sendawa gitu mba.. hehehe

  19. Tadi sore juga ngebahas kasus ini sama Mama saya, Mbak. Tapi ngikutin sekilas aja sih. Belum mendalami. Btw… Abis baca ini emang jadi pengin nongkrong ngekopi. Hihihi…

  20. Aku agak melanggar biasanya ke bioskop *umpetin muka*
    La ga cocok blas sama jagung kering yang asin ituh atau minuman soda hehe, biasanya bawa air putih sendiri di tas sama roti kecil 🙂

  21. Eh..idem. Tak pikir biar dagangan mereka yang laku aja… Penasaran, hasil akhir penyelidikan polisi .. Apa apa dengan Mirna? * Malah kayak judul film

  22. Kalo di cafe ato resto.manut si biasanya mbak dengan aturan2 itu bagus juga klo waiters nya nanya2 lengkap gtu ya tapi entar kita pasti nyangkanya ni mbak resek banget sih padahal kita ga tau maksudnya baik. Ya gtu deh manusia yg kepikiran negatifnya dluan hehehe…..

  23. Hmmmm….
    Tapi klo barista pake embel2 nanyain abis minum obat apa, punya riwayat sakit apa…
    duuuhh konsumen indonesia bisa2 ngecap tuh barista kok kepo banget yak?

    Bentuk komunikasi paling oke mungkin informasi tingkat kafein aja.
    Justru yg sebaiknya yg mengedukasi adalah orang yg kasih obat. Bahwa klo minum obat ini harus bla bla bla, gak boleh bla bla bla…

    Btw kebetulan, i know someone yg kenal dengan korban ngopi itu. Sama halnya kita gak boleh su’udzon sama cafe yg gak bolehin customernya bawa makanan dari luar, saya pribadi memilih buat tidak berasumsi apa-apa – too much cerita yg beredar.

  24. Emang bener sih, apalagi kopi ya.. Minumnya juga sebaiknya gak sembarangan. Apalagi kopi punya kadar kafein. Salah-salah malah bikin jantungan dan bisa fatal. Hiks…

    Pelajaran juga buat kita memperhatikan apa yang kita konsumsi. Jangan asal enak 😀

    Aku lepas ngopi semenjak diet malah. Soalnya kalo ngopi, gulaku pasti banyak. Alhasil malah gak doyan ngopi blaaasss…… 😀

  25. Aku baru aja tadi nonton beritanya di TV. Kasian banget si almarhumah ini. 😦

    Ahahahak kalo makanan sih aku gak pernah nyempilin. Kalo air minum kadang iya. Lah gimana, rata-rata minuman di kafe/resto isinya cuma seuprit, kalo beli lagi eman. 😀

  26. Aihbakikes juga merasakan iniloh Mbakyu. Awalnya cuma strategi marketing kupikir. Tapi twrnyata setelah baca kalo peraturan itu untuk menjaga kehalalan dan bentuk tanggung jawab pemilik resto akhirnya paham dan manut. Si mbak yang itu kabarnya diracun temennya sendiri Mbakyu. Emang ada urusan yang bikin gelap mata katanya.

  27. Berhubung saya malas masak, dan kalau bawa makanan ke tempat wisata hasil dari beli juga mending beli di tempat wisata. Kalau resto saya patuh, dan biasanya malu kalau mau bawa makanan:D

  28. sebenarnya masuk akal juga sih alasan pelayan nya
    ” bahwa kami bertanggung jawab terhadap apa yang dikonsumsi tamu di restoran kami. Apabila tamu membawa makanan dari luar, lalu makan di resto kami, dan kemudian terjadi sesuatu hal yang tidak kita inginkan, maka, kami juga tetap harus bertanggung jawab kan? Maka dari itu, kami betul-betul menghimbau agar para tamu hanya mengonsumsi makanan yang telah kami olah dan hidangkan.” mungkin terkadang kita hrs berpikiran positif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s