Notebook Slim Acer, Obat Keren Emak buat Mobile & Online

Haiiii…. kenalin, namaku Iza… Aku hobi membersihkan halaman rumah.

Image

Si cantik Iza (anaknya tetangga) lagi nyapu halaman

Eh. Ada cowok ngintip-ngintip tuh. Namanya Mas Sidqi. Sudah kelas 1 SD.

“Dek Izzaaa…. Main yuuuuk….”

Hihihi. Aku seneng-seneng aja main sama Mas Sidqi. Mainannya banyak. Ibunya baik, lagi. Namanya ibu Nurul. Itu lho, yang ngeblog di bukanbocahbiasa.wordpress.com *langsung keselek*

Image

Sidqi mengendap-endap menuju Iza

“Mas Sidqi mau ngajak Iza main apa?”

“Ayo main game!”

“Oke. “

Iiih. Mas Sidqi ini jagoan banget main game-nya. Angry-Birds, Bad Piggies, macem-macem deh… Tapi, layar HP-nya kan kecil banget tuh. Iza nggak bisa lihat jelas. Duh.

Image

Ini game apaan sih? Iza gak bisa liat niiih….

“Mas Sidqi, Iza nggak bisa lihat niiih…”

“Dooh, gimana ya?”

“Kita main game di laptop aja yuk… Ibu Nurul biasanya bawa laptop dari kantor kan?”

“Sekarang Ibuku jarang bawa laptop. Soalnya, laptop kantor berat banget. Punggungnya sering capek. Kalau malam aku sering disuruh pijetin.” *lah, malah curcol.

“Mmm…. Emang laptopnya beratnya kayak apa sih?” Iza kepo

“Wuiiiih, berat banget! Pernah aku coba angkat, waduh! Nggak kuat!”

“Ya, ganti laptop aja. Cari notebook yang enteng. Biar nggak pegel bawanya.”

“Masalahnya, ibuku kan sering banget nulis pakai laptop. Jadi, ibuku butuh laptop yang layarnya gede. Biar matanya nggak sakit….”

Image

Chibi-chibi ala Iza… Semoga bu Nurul dapat hadiah notebook slim yak

Iza ngangguk-ngangguk. ”Eh, Mas Sidqi. Ibu Nurul kan barusan ulang tahun ya. Hmm, moga-moga abis gini, ibu Nurul dapat hadiah notebook yang enteng ya. Aamiiin….”

“Aaamiiiin….”

***

Hihihiii…. Coba deh, ikut nguping obrolan bocah-bocah cilik masa kini. Omongannya seputar gadget melulu!

Jadi emak, jelas kagak boleh gaptek dong. Begitu resmi jadi emak, kita langsung “menandatangani kontrak kerja” dengan Tuhan. Kudu ngrawat dan mendidik anak….. Plus, kudu teteup aktualisasi diri. Ngeblog, nulis naskah, editing, dan seterusnya… sometimes pas ngeliat load tugas dan kewajiban yang segabruk, rasanya bikin sutris dah!

Tapi, inget aja lah maks. Sutris karena banyak aktivitas tuh jauh lebih kece dan menyenangkan ketimbang sutris karena gak ada aktivitas blas loh. *bijak mode on*

Image

Kerjaan Segabruk, kudu teteup SMILEEEEE

Yeah, makanya bersyukur banget lah, kita-kita para emak ini bisa join di Kumpulan Emak Blogger. Nambah temen. Banyak tantangan buat nulis. Bisa having fun sekaligus sharing ilmu. Asik banget kan?

Gue ngeblog tuh bisa dimana aja dan kapan aja. Kalo ide lagi muncul *ting!* ga boleh banyak pending. Kudu langsung diketak-ketik di atas laptop. Termasuk pas outbound training, dimana gue dan beberapa teman jadi trainer-fasilitatornya gitu deh. And… You know what? Lokasi outbound-nya di resort Singgasana Hotel. Yang mana kontur tanahnya tuh menanjak naik, dan arealnya bujubuneng…. Luasssss bangggeeetttss!

Dan, this is the worst thing –> Gue ketiban sampur buat SELALU bawa laptop!

Hoshhh, hosshhh, hoossssh…. 

Image

Badan berat + laptop berat = gak keren banget sih gue *hiks*

Ya kalo laptopnya enteng sih kagak masalah. Lah ini, udah badan gue membal-membal gak karuan, kudu nggendong laptop SEHARIAN! *sigh*

Laptop itu emang urgent banget, kita pakai buat nampilin slide materi, trus buat kirim laporan, buat ngetik berita yang kudu di-upload di website, buat ngeblog juga…

Aduuuh, kalo tulang-belulang gue mengalami osteoporosis dini, masak gue kudu daftar jadi pasiennya dr Ryan Thamrin siih? *kagak nyambung, cyiin*

Ternyata hukum Law of Attraction berlaku di sini.

Ketika gue mulai dilanda kerinduan yang amat sangat akan sebuah produk notebook slim, eh, si Iza ujug-ujug berdoa supaya gue dikasih kado notebook slim yang bikin gue keren mendadak! Hiks, terhura deh, eike.

Eh, btw, emangnya ada gitu ya, notebook slim dengan fitur cihuy dan harga yang ramah di kantong?

Image

Notebook Idaman Sejuta Emak!

Waahahahah, kalau belum tahu, berarti kudu cek ke: Acer Aspire E1-432. Nih notebook slim paling tipis di kelasnya. Yang bikin makin happy, kalau pakai nih notebook, artinya kita udah langsung berpartisipasi aktif di go green movement!

Kok bisa? Ya iyalah, notebook ini kan hemat daya.

Trus, trus, trus, buat yang bodinya udah sering keserang encok-pegel-linu *tunjuk diri sendiri*, no worries mak. Ketebalan si notebook slim cuma 25,3 mm saja dong cyiiin. Acer Aspire E1-432 emang punya dimensi 30% lebih tipis.

Mata kita juga gak perlu jereng natapin layar monitor notebook. Karena Acer Aspire E1-432 monitornya LED 14”. Resolusinya? 1366×768 px.

Eh, maks, sekedar info nih ya, Acer Aspire E1-432 punya tiga buah port USB. Satu diantaranya menggunakan USB 3.0 dengan transfer data 10x lipat lebih kencang dibandingkan USB 2.0! Wooooo… asik banget nih, buat ‘partner in crime’ pas ngeblog!

Ada juga card reader yang bisa baca memori berbasis SD Card dan MMC yang biasa digunakan pada kamera.

Image

Elegan, elegan, elegan….

Yang mau narsis, eh, Acer ternyata mewadahi suara terdalam kita lho, maks. Ada Webcam HD yang bisa dipakai buat streaming, video chatting dan narsis-narsisan ituh. 

Untuk kebutuhan konektivitas, Acer Aspire E1-432 ini punya satu buah port LAN (RJ-45) yang dapat dipakai tanpa converter apapun! Cakeeeppp…. Ada juga sebuah wireless adapter Acer Nplify 802.11b/g/n untuk berselancar ke dunia maya menggunakan jaringan hotspot yang tersedia disekitar kita. Duh, kece badai banget sih, kamyuuuu….

Acer emang juara! Ini obat keren termutakhir dan paling spektakuler yang kudu dimiliki para emak abad ini. Kalau udah pakai Acer Aspire E1-432si notebook slim yang paling tipis di kelasnya ini, udah jelas banget, bikin mobile & online Emak makin praktis!

Duh, makin cinta deh sama Acer!

Gue lirik si Iza, anak cantik yang hobi banget minta dipoto itu. 

Image

Good luck yah, Bu Nurul…..

“Ngggh…. Mbak Iza. Bu Nurul doakan supaya doa kamu terkabul yaaa….”

Iza garuk-garuk kepala. “Doa yang mana ya?”

“Itu tuh, supaya Bu Nurul dapat notebook yang slim, enteng dan paling tipis di kelasnya….”

Aaamiiiin…..

*Yang kenceng dong ‘Aamiiiinnn’-nya 🙂 

 

“Tulisan ini diikutsertakan dalam event “30 Hari Blog Challenge, Bikin Notebook 30% Lebih Tipis” yang diselenggarakan oleh Kumpulan Emak Blogger (KEB) dan Acer Indonesia.”

 

Advertisements

StarkLED, Superhero-Superhemat-Superasik!

Suatu hari, di sebuah kelas SD.

“Anak-anak, tahukah kalian, siapa penemu lampu pijar?”

“Thomas Alva Edison, Bu guru!!!!”

“Yak, bagus.”

Bu guru kita manggut-manggut puas. Tak sia-sia dia mengajar di depan kelas, men-jlentreh-kan segala hal seputar dunia lampu dan riwayat Engkong Thomas.

Tak dinyana, satu bocah mengacungkan jari telunjuknya. “Bu guru, saya mau tanya. Penemu lampu pijar kan Thomas Alfa Edison, lha kalau penemu lampu LED siapa ya?”

Glek.

Plassss… Paras bu guru kita mendadak jadi pucat pasi. Eng… ing… enggghhh… mau bilang “nggak tahu”, kok ya takut wibawanya bakal anjlok di hadapan murid. Keringat dingin membasahi baju dinasnya. Malu-malu, bu guru mengambil android yang tergeletak di meja.

“Sebentar ya Nak. Bu guru tanya om google dulu.” #krik-krik…

***

Hehehehe… cerita di atas mah imajinasi gue aja. Tapi, bukan mustahil lho bakal kejadian di alam nyata. Anak-anak SD zaman sekarang kan makin cihuy tuh. Mereka enggak puas dicekokin materi so yesterday, yang cuma berkutat generasi Thomas Alva Edison. Mereka juga pengin tahu dong, siapa aja innovator produk-produk keren, yang lagi nge-hits banget.

Setelah gue obrak-abrik markasnya om google, terjawablah sudah ke-kepo-an si bocah SD tadi. Lampu LED, alias light emitting diode memang sebuah inovasi yang luar biasa jenius. Penemunya,  Nick Holonyak Jr pada tahun 1962. Tadinya, lampu LED ini banyak dipakai di beragam piranti elektronik. Tapi, mengingat kecilnya konsumsi listrik, lampu LED juga sudah jadi lampu penerangan yang sangat-sangat bersahabat.

Eh, sekedar info nih ya. Biarpun Holonyak sudah bikin inovasi yang super-duper-cethar-membahana, ternyata ia nggak dapat award apapun lho! Rekan Holonyak berpendapat ia layak meraih hadiah Nobel untuk penemuannya. Tetapi, Holonyak emang rendah hati, rajin menabung dan tidak sombong ya. Doi cuma menjawab sederhana: “Ini konyol untuk berpikir bahwa seseorang berutang sesuatu (kepada saya). Saya beruntung masih hidup ketika datang ke sana.”

Pakai StarkLED, Lampu LED murah berkualitas hematnya dari hari pertama

Gerakan hemat energi memang sudah bergaung dimana-mana. Pastinya, kita pengin dong, pakai lampu yang hemat energi sekaligus hemat listrik dan ini artinya hemat duit?

Lampu StarkLED bisa jadi jawaban cespleng atas kegalauan kita akan kebutuhan lampu yang sip-markosip. Kok bisa? Iya dong, lampu StarkLED ini tidak mengandung mercury. Sementara lampu pijar dan neon nggak go green banget, karena mengandung mercury.

Apalagi jenis lampu CFL (Compact Fluorescent Lights). Wuah, ini mah biang keroknya global warming dah. Lampu CFL itu mengandung merkuri, logam beracun, dan harus didaur ulang secara benar ketika terbakar habis. Trus, yang lebih gawat lagi, apabila lampu CFL ini jatuh dan pecah di rumah kita, bujubuneng, bakal panjang deh, tindakan bersih-bersih yang kudu dijabanin. Kita juga wajib menutup lubang alias ventilasi udara biar racun kagak nyebar! Rempoooong abiiisss…

Selain ramah lingkungan, StarkLED ini cucok banget buat kondisi kantong kita. Murah bin irit banget. Para emak pun tidak perlu menjerit histeris, biarpun tarif PLN bakal naik.

Ga perlu pusing mikirin tarif listrik yang ogah turun!

Ga perlu pusing mikirin tarif listrik yang ogah turun!

Image

Kenapa Kudu Pake StarkLED? Ya iyalaaahhh, wong KEREN BANGETS!

Nyantai aja, bu ibu…. Udah ada StarkLED, Lampu LED murah berkualitas hematnya dari hari pertama

Emang apa aja sih, keunggulan nih StarkLED?

Segambreng, cyiiin… Ini gue jabanin yak.

1. Lensa dengan bahan PC yang mengeluarkan 95 % pancaran cahaya dan warna uniform

2. Dilengkapi struktur plat yang dapat mendistribusikan udara panas dengan lebih cepat

3. Menggunakan chip SMD yang berkualitas dengan lumen dan CRI yang tinggi

4. Bodi lampu menggunakan bahan plastik ringan yang tahan tegangan listrik

5. Lubang ergonomis sebagai saluran udara panas yang dapat menjaga kestabilan suhu lampu.

 

Dan, buat para emak-emak alias menteri keuangan keluarga, nih StarkLED bener-bener membantu banget mensukseskan program financial planning kita. Noh, dibaca baik-baik dah, penghematan besar-besaran yang bisa kita dapetin kalo istiqomah dan konsisten pakai StarkLED.

Giliiiingg... jauh banget kan bedanya?

Giliiiingg… jauh banget kan bedanya?

Eh, masih ada kabar gembira lainnya loh. StarkLED juga menggandeng seluruh warga negara yang tinggal di bumi Indonesia, buat gabung jadi reseller mereka! Tugasnya jualan produk yang cihuy, bisa ajak orang lain buat ikut hemat energi, ehh… kitanya dapat duit! Wuih, siapa yang nolak???

Yuk mariiii, yang mau daftar jadi reseller StarkLED

Yuk mariiii, yang mau daftar jadi reseller StarkLED

Ternyata, udah banyak yang jadi user setia StarkLED. No wonder-lah, soalnya StarkLED diproduksi PT. Sumber Harapan Abadi. Nih korporasi udah kondang bangets, jadi produsen tinta suntik original dan kertas foto Dataprint. Duh, siapa sih yang nggak kenal merek Dataprint? Produknya top markotop banget lah. Terbukti dengan raihan 5 tahun berturut-turut gelar Top Brand 2009-2013.

 Selain Dataprint, PT.Sumber Harapan Abadi berinovasi terus dan menciptakan produk  kelistrikan. Merk dagangnya? Klik-iT, Ini adalah kabel ekstension fleksibel yang praktis. Cukup satu kabel, colokannya bisa dipasang dimana saja tanpa alat bantu.

Nah, inovasi nggak boleh berhenti dong ya. Sekarang PT.Sumber Harapan Abadi mengembangkan dan mengenalkan STARK LED, pokoknya lampu LED ini bukan hanya hemat energi, tetapi juga hemat biaya sejak pembelian pertama. Jadi solusi tepat pencahayaan di rumah kita dah.

Testimoni pelanggan yang jatuh cinta sama StarkLED

Testimoni pelanggan yang jatuh cinta sama StarkLED

Di website StarkLED, dijelaskan nih, kalau kita dapat garansi, bisa hemat (energi maupun dompet), plus ramah lingkungan.

garansi hemat ramah lingkungan

Jangan ngaku cinta bumi, kalau nggak segera move-on pakai lampu StarkLED.

Ya iyalah, buktiin cinta lo dengan pakai lampu keren yang hemat energi.Lampu yang lensanya berbahan PC, yang bisa mengeluarkan 95% pancaran cahaya. Lebih kece lagi, lampu StarkLED jauuuuuh lebih jagoan dan tahan lama kalau dibandingkan lampu tabung biasa! Sejak hari pertama pakai lho.

Hufftt, warga dunia udah mulai pakai StarkLED, karena benefit yang begitu menggiurkan. Ramah energi, ramah pula di kantong. Kalau semua lampu tradisional di dunia diganti dengan lampu StarkLED, wuiiih kebayang deh, betapa gilang-gemilang hidup kita! Lebih joss lagi, karena konsumsi listrik bisa ditekan sampai sebesar 40 persen!

Yuk ah, buru-buru cari lampu StarkLED! Mau beli online? Bisa banget lho!

StarkLED juga dijual online!

StarkLED juga dijual online!

Referensi: http://www.stark-indonesia.com/company-profile

http://sains.kompas.com/read/2013/07/05/0247283/Temuan-temuan.yang.Tak.Menghasilkan.Uang.untuk.Penemunya

http://listrikindonesia.com/irit_energi_dengan__mencatut__waktu_penerangan_144.htm

http://techno.okezone.com/read/2013/09/05/56/861119/redirect

Disclamer : tulisan ini di luar tanggungjawab PT. Sumber Harapan Abadi

Nyalakan “Lilin” Penebar Terangmu, wahai PLN-ku!

Alhamdulillah, tulisan ini dinyatakan sebagai Juara 3 Lomba Blog PLN - Blogdetik 2013. Info di sini

Makin ke sini, gue makin geleng-geleng kepala kalo udah mantengin berita soal korupsi dan sebangsanya itu. Phew…demi melihat begitu banyaknya orang-orang yang terjerat korupsi, gue jadi mikir, jangan-jangan sebenarnya kita ini udah bebal dan nggak takut sama dosa kali ya? Ajaran-ajaran soal panasnya api neraka, siksa kubur, harta yang tidak berkah… Doh, kemana semua itu yak? Duit, duit, dan duit. Barangkali tren penghambaan sudah mulai bergeser. Jangan-jangan, kita udah mulai mengganti tuhan kita dengan duit, duit, dan duit? Astaghfirullahal ‘adzim….

Istighfar kayaknya nggak cukup. Harus ada progress yang kita canangkan bersama. Gerakan anti-maling ini sudah harus dibiasakan. Buat  semua, mulai dari TK, perlu juga tuh, kita kasih semacam ‘brainwashing’ biar anak-anak kita bisa membedakan “uang halal” dan “uang haram”. Ngeri banget kan, kalau sampai mereka makan harta haram?

Rasulullah, idola semua umat Islam bersabda, “Daging mana saja yang tumbuh dari sesuatu yang haram maka neraka lebih pantas untuknya.”

Sesuatu yang haram bukan hanya babi! Kalau duit buat beli tuh makanan asalnya dari harta haram, maka makanan itu juga haram hukumnya! Astaghfirullah…

Nyalakan Lilin Penebar Terang

Oke, oke. Sudah cukup ngomongin babi-haramnya. #Ngoook. Sekarang kita beralih ke sebuah quote yang saya nemu dari internet. Maknanya daleem banget.

It’s better to light a candle than curse the darkness”

Yang mana, kalau diterjemahkan bebas : Ketimbang mengutuk kegelapan, alangkah baiknya kita nyalakan lilin (penebar terang)

Siip. Dapat salam dari engkong2 jualan lilin. Hehehe.

Gini lho. Di tengah kacrut-carut-marut-nya kondisi para pejabat (atau penjahat) negeri ini, ternyata masih ada kok, beberapa kumpulan oknum yang berhati mulia, dan tetap mau mendarmabaktikan kemampuan terbaiknya demi bangsa.

Oknum itu adalah para keluarga besar PLN.

Hehe. Oknum biasanya identik dengan peran antagonis yak. Tapi, kali ini mau saya pakai buat membahas PLN. Gapapa ya? *lirik pak Dirut PLN

Cikal bakal PLN berkomitmen jadi BUMN yang lebih moncer, correct me if I’m wrong, sependek ingatan saya adalah, ketika Pak Dahlan Iskan jadi Direktur Utama di sono. Nih orang emang ajaib banget. Wong hatinya lho, udah kagak orisinil. Kok ya masih ndableg pengin ngurusin Negara?!? Mbok ya, dia itu diem anteng di rumah, momong cucunya, itu tuh, yang anaknya Azrul sama Ivo Ananda. Jangan keluyuran ngurusin PLN, napa?!?!

Eh, maap Pak D *sungkem sama Pak Dahlan*. Sebagai arek Suroboyo, kadang saya juga ngeri loh, kalau tiba-tiba sakit hatinya Pak D kumat.

*ini hati = liver ya, bukan sakit hati = galau gitu, hehe*

Kan Pak D gak boleh kecapekan tho? Udah diminum blum, obatnya??? Lho, lho… kok malah ngomel2in Pak Dahlan siih?! #salah fokus

Oke. Back to topik hidayat.

Intinya begini. Semenjak PLN di bawah komando seorang Dahlan, tiba-tiba terjadi perubahan yang amat radikal. Kinerja karyawan dipelototi satu-per-satu. Nggak boleh ada yang magabut alias makan gaji buta. Semua kudu, wajib, harus, fardhu ain, berkomitmen dan sungguh-sungguh bertransformasi jadi pekerja yang produktif. Pak D itu bagaikan “vampir” yang siap “menghisap darah” karyawan yang nggak mau diajak maju bareng-bareng.

Ternyata, somehow gaya radikal dar-der-dor itu dibutuhkan orang-orang yang terbiasa kerja lempeng. Walhasil, PLN menemukan jati dirinya *tsaaah. Manusia-manusia listrik (maksudnya pegawai PLN) mau nggak mau harus mengikuti gaya kerja Pak D. Seleksi alam berlaku. Yang nggak kuat, silakan minggir. Yang nggerundel, silakan keluar dari gelanggang. Yang punya semangat sama, menegakkan figur PLN sebagai institusi yang berdaya, ayo, bergandengan tangan, majukan PLN tercintaaah! *heroic mode on*

Heroik dan semangat membara itu nggak cukup. Harus dibarengi karya nyata dong. Beragam perbaikan digulirkan. Daerah-daerah yang seriiiiing banget kena pemadaman bergilir, sekarang sudah bisa mengelus dada. Lega. Ya, secara saya kan tinggal di Jawa. Di sini, jarang ada pemadaman bergilir. Tapi, saya bisa berempati sama saudara-saudara di Medan. Duluuuu (banget), saya pernah traveling dan menginap di Hotel N*v*t*l Medan. Pas asik-asiknya sarapan, peetttt! Lampu mati dong booo! Panas bangeettt… Cih, tapi Thanks God, saya lagi ada di resto. Lah, temen saya dong apes, kejebak di lift! *tepok jidat*

Perbaikan yang digulirkan itu nggak sekedar sporadis. Dilakukan dengan kontinuitas dan semangat istiqomah yang patut diacungi empat jempol  (pake jempol kaki juga dah). Buktinya? Begitu, Pak D lengser keprabon (dan sekarang jadi Men BUMN) pengganti Pak D tetep bisa memimpin PLN dengan gaya yang super-duper-cethar-membahana-badai-terkeren-sentosa-jaya-cihuy-okesip-dah-pokoknya.

Apa aja?

Seluruh karyawan PLN kaga boleh nerima suap, gratifikasi, uang terima kasih, endebre-endebre! Ini mutlak perlu banget Pak. Saya dukung 1000% dah! Dan, ini terbukti banget, sodara-sodara. Pada suatu hari menjelang sore,  tiba-tiba listrik di rumah saya ngalami gangguan gitu. Mungkin ada korslet atau apa, I dunno. Di rumah isinya cuman cewek-cewek geulis, dan satu bocah imut. Otomatis, nelpon dong ke PLN. Ke mana?

“Ada keluhan, ingin butuh pelayanan PLN, tambah daya, pasang baru, ganti nama, cukup telepon ke ,123 call center PLN, bisa juga lewat facebook PLN, bahkan PLN juga ada akun twitter yakni @PLN_123.”

Subhanallah, semudah itu!

Dan, ternyata, dalam waktu yang nggak lama blas, para petugas PLN yang ganteng, ciamik, ramah dan tidak sombong itu, langsung benerin instalasi! Kereeeennn!!

Nah, ibu saya kan emang doyan beramal yak. Otomatis, beliau mengangsurkan ‘ucapan terima kasih beramplop unyu-unyu’ gitu ke Mas-mas petugas. Eh, Gusti, si mas-mas bilang gini, “Mohon maaf, Ibu. Kami hanya menjalankan tugas. Maturnuwun, kami tidak menerima apapun dari pelanggan kami.”

*langsung speechless, sujus syukur, ada yaaaa….petugas jujur kayak begindang!*

Ahh, ternyata  corporate culture PLN udah merasuk ke jiwa-raga doi!

Kalo mampir ke website PLN, kita bakal tahu bahwa perusahaan keren ini lagi menggaungkan program PLN Bersih. Ada empat pilar loh yang jadi “nafas” PLN Bersih. Apa sajakah?

  1. Partisipasi, maksudnya seluruh pegawai PLN dan stakeholders (termasuk pelanggan) berkomitmen, menjalankan dan mendukung program PLN Bersih dengan sekuat tenaga. Tenaaang, om! Semesta juga mendukung kalian kok!
  2. Integritas, apalah arti partisipasi tanpa integritas? Ya kan? Ya kan? Maka dari itu, integritas para pegawai dalam bekerja melayani masyarakat sangat penting artinya untuk membangun budaya PLN Bersih
  3. Transparansi, hare gene segala informasi kudu bisa diakses semua khalayak dengan sangat mudah dong! Selain itu, mutlak perlu sikap responsif terhadap permintaan informasi publik. Ini sangat menentukan dan penting dalam pembangunan budaya PLN Bersih
  4. Akuntabilitas, nah para pegawai PLN kudu selalu responsif terhadap setiap keluhan pelanggan. Ada customer yang minta bantuan, tenaaang… mas-mas PLN segera datang membantu! PLN juga mendukung implementasi wishtle blower system dan program pengendalian gratiikasi.

Wah, kalau cuman ‘pengendalian internal’ sih, kayaknya semua kantor juga bisa kaleee…

Apa dong, wujud konkret kalo PLN sudah terbuka dan siap di-bully di-komplain kalau terjadi kasus korupsi, kolusi dan nepotisme? *ihh, serasa kembali ke jaman eyang Harto yak?

Ternyata PLN sudah kerjasama dengan jaringan organisasi global anti korupsi Transparency International Indonesia (TII).  Prinsipnya, kudu ada Good Corporate Governance (GCG) dan anti korupsi dalam penyediaan tenaga listrik. Ini kata Direktur Utama PLN Nur Pamudji dan Ketua Dewan Pengurus TII Natalia Subagio.

Jadi, Bapak-Ibu sekalian, kerjasama ini tujuannya pengin memastikan, kalau PLN dalam menjalankan kewajibannya menyetrum mengalirkan listrik ke masyarakat luas, bener-bener menerapkan praktek GCG dan anti korupsi.

Ruang lingkup kerjasama ini meliputi reformasi dalam Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ) serta reformasi di sisi pelayanan pelanggan. Selain bakal dilakukan studi pemetaan (mapping) dalam tahapan/proses PBJ dan administrasi proses pelayanan pelanggan, juga dilakukan perbaikan dan penyempurnaan kebijakan terkait dengan PBJ dan pelayanan pelanggan. Wualaahhhh, tambah sip ae, reek….

Nggak ada habisnya nih, kalau cerita soal semangat “PLN Bersih”. Eniwei, saya angkat topi dan salut banget sama semua progress yang dilakukan manusia listrik Indonesia.

Selamat Hari Listrik Nasional yak! Terus setrum kami dengan program-program terbaikmu, wahai PLN-ku!

Blog ini ditulis dalam rangka perwujudan kecintaan dan harapan saya sebagai satu dari jutaan manusia Indonesia, terhadap perusahaan listrik negara kebanggaan bangsa. Bravo PLN-ku! Jayalah selalu! Jangan bikin kami malu!

Akhirnyaaa…. Ketemu Soulmate yang 30% Slimmer!

Ahhhaaaiii, sudah jam 10 nih! Waktunya posting untuk emak-emak blogger. SEMANGAATT, ALLAHU AKBAR!! *kepalkan tangan ala Bung Tomo*

Sudah lama gue jadi ‘silent admirer’ grup tercethar membahana ini. Yep, apalagi kalau bukan  Kumpulan Emak Blogger (KEB). Jenius banget gitu lho, ada grup yang bisa meng-encourage kita, para emak ini, buat menuangkan ide dan mengabadikannya dalam tulisan.

Lewat tulisan-tulisan yang dipahat, kita bisa nunjukin ke dunia, apa, siapa dan bagaimana kita. Persis kata Om Pramoedya Ananta Toer, “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”

Buat gue, menulis itu bukan sekedar memindahkan ide, kritik, analisa dan endebre-endebre lainnya dalam bentuk tulisan. Nulis juga bukan sekedar ajang narsis-narsisan. Nulis itu selain sarana aktualisasi diri, juga sebentuk katarsis yang positif loh! Baik buat stay at home mom (SAHM) ataupun working mom (WM).

Image

Kalo ini poto jadul, zaman gue masih ngantor di Sampoerna

Sehari-hari gue emang kerja jadi penulis. Ada 3 majalah yang butuh kasih sayang dan sentuhan jari-jemari gue. Majalah itu adalah: Nurul Hayat, NH News dan Majalah anak-anak ANAS.

Selama ini, dalam mendarmabaktikan kewajiban buat nulis, ada laptop Acer Aspire 4530. Doi udah jadi semacam “partner in crime” gitu lah. Kalau mood gue lagi membara, *ting!* langsung deh, jari jemari menari di atas keyboard.

_MG_9683

Ceritanya lagi rapat redaksi

 

The problem is…. Nggak jarang gue kudu traveling buat liputan atau wawancara narasumber di luar kantor. Kalau hasil wawancara itu nggak segera ditulis, “feel”-nya udah beda. Jadi, gue ambisi banget, abis wawancara, langsung nulis artikelnya SAAT ITU JUGA.

Kenapa? Analoginya kayak begini nih, roti yang fresh from the oven itu lebih mak nyus ketimbang roti yang udah dipajang di etalase toko kan? Nah, tulisan yang dibuat “fresh from the just-now-interview” juga gitu.

Image

Abis ngobrol bareng Kang Maher Zain, kudu ditulis langsung dooong hasil interviewnya….

Tapii, apa kabar bodi gue yang udah semakin sering keserang encok-pegel-linu inih? Apa kabar kalau gue musti gotong-gotong laptop, demi memuaskan hasrat “anti-delayed writing”? Mana bawaan gue kalau lagi traveling segabruk aja nih..

Pengin deh, punya laptop yang punya fitur seasik laptop sekarang… dengan layar yang lumayan lebar, biar gak nyiksa mata yang semakin menua ini….

Tapi, gue kagak bisa move on dari dinasti Acer nih… Pegimana dong?

Image

Subhanallah…. come to mama, darlingg…

 

Ladies and Gentlemen, please welcome….. *drum roll*…. Acer Aspire E1-432 !!

Jreng-jreeenggg….

Subhanallah, Acer emang “sesuatu” ya booo…. Kayaknya udah tau aja jeritan hati emak-emak. Dari website Acer, gue dapat info yang super-duper mencerahkan. Acer udah melansir notebook yang makin tipis banget! 30% lebih slim! Yayyy! Makin cinta deh, sama Acer!

Image

Emang cakep bener yak, nih notebook!

Laptop tipis Acer ini Berbasis Intel Haswell. Hemat Daya pulak. Layarnya monitor LED berukuran 14”. Jadi, dijamin mata emak-emak kagak bakalan jereng dah. Resolusinya 1366×768 px. Ini mah udah cakep banget buat daily needs gue. Mau office basic hayok. Browsing, blogwalking,multimedia,bahkan yang game-addict, yuk mariii…

Yang paling sip-markosip adalah, ketebalan nih notebook cuma 25,3 mm saja dong cyiiin. Kalau dibandingkan dengan notebook zaman baheula, Acer Aspire E1-432 punya dimensi 30% lebih tipis.

Buat emak-emak hiperaktif semacam gue, notebook Acer Aspire E1-432 juara banget dah. Segala kelebihannya seolah bisa menjawab kegalauan kalau gue kudu traveling dan nulis saat itu juga. Biar tipis kayak begindang, eh, ternyata seabrek fitur penting tetap nangkring di notebook Acer Aspire E1-432 loh.

Ngomongin cakepnya Acer Aspire E1-432 kagak ada habisnya dah. Udah sempat gue singgung di atas, kalau nih notebook prosesornya Intel 4th Gen terbaru, atau lebih dikenal dengan kode nama Haswell. Acer mempersenjatai *duileee….* notebook ini dengan prosesor Intel® Dual Core Celeron® Processor 2955U yang punya dua buah inti (dual core) dan berjalan pada kecepatan 1.40 GHz.

Emang napa kalau pakai Haswell, jeung?

Karena Aspire E1-432 berjodoh dengan Haswell, jadi bisa bekerja sangat efisien dengan TDP hanya 15 Watt saja. Baterai 4-cell (2500mAh) yang digunakan, bikin daya tahan baterai notebook jauh lebih maksimal!

Bukan cuma itu. Prosesor Intel Celeron 2955U ini sudah terintegrasi dengan Intel HD graphics terbaru, dan ini bisa bikin kinerja notebook meningkat signifikan dibanding Intel HD graphics sebelumnya. Buat yang game-freak, throw your hands up at me……Tos dulu ahhh!

Aspire E1-432 dilengkapi RAM DDR3 sebesar 2GB yang dapat di-upgrade hingga 8GB, ini buat emak-emak yang multitasking macam gue. Mau nyimpen artikel, foto, film, lagu-lagu, murottal Al-Qur’an, semuanya bisa muat. Karena ada media penyimpanan harddisk SATA berukuran 500GB.

Mantab banget yak?

By the way, dengan segala keelokan akhlak dan budi pekerti si notebook Acer Aspire E1-432, harganya berapa yak? *pertanyaan standar khas emak-emak*

Oh, don’t worry, darling… Harganya murah banget di kantong, cuma Rp.4.749.000,- saja. Gak sampe 5 juta, cyiiin!

Buruan gih, cari Aspire E1-432. Sudah tersedia di  semua jaringan penjualan Acer di seluruh Indonesia tercinta. Info sedapnya nih, kalau beli Aspire E1-432 sampai 31 Oktober 2013, bakal dapat garansi FULL 3 tahun (termasuk service dan spareparts). Whoopsss! Kece badaiii…

Oke, gue udah tahu, notebook apa yang bakal jadi my next soulmate. Segala hal superior yang ada di Acer Aspire E1-432 jelas nggak bisa diabaikan. Gue optimis, dengan hadirnya Acer Aspire E1-432, hidup gue bakal lebih cerah dan penuh gairah! *apa sih

Eh, tunggu-tunggu…… gue denger ada yang bisik-bisik tuh di pojokan…

Notebook-nya udah lebih langsing 30% nih, lebih asyik lagi kalau yang punya blog juga 30% slimmer dong….(*)

“Tulisan ini diikutsertakan dalam event “30 Hari Blog Challenge, Bikin Notebook 30% Lebih Tipis” yang diselenggarakan oleh Kumpulan Emak Blogger (KEB) dan Acer Indonesia.”

Mengapa Doa Ibu Mampu Menembus Langit? By : Ntep Abdullah Al-Khathab

Subhanallah… Betul sekali mbak…

nge'Blog yu...!

Doa ibu dan kekuatan nya

 

Ibu sholat sinar

 

Mengapa Doa Ibu Mampu Menembus Langit?

BUKANLAH tidak mungkin jika sangatlah banyak orang orang sukses di seluruh dunia ini lantaran mempunyai hubungan yang baik dengan kedua orang tuanya terlebih kepada ibu. Kenapa? Karena ridha Allah ialah ridha orang tua, dan doa ibu itu sungguh tanpa hijab di hadapan Allah mudah menembus langit. Sehingga doa seorang ibu yang ia dipanjatkan untuk anaknya boleh jadi sangat mudah untuk Allah kabulkan.

Mungkin sebagian orang masih tidak sadar bahwa kemungkinan kesuksesan-kesuksesannya selama ini adalah buah dari doa seorang ibu kepada Allah tanpa ia ketahui. Dan seorang ibu itu tanpa disuruh pasti akan selalu mendoakan anaknya di tiap nafasnya kala bermunajat kepada Allah. Tapi seorang anak belum tentu selalu berdoa untuk orang tuanya.

Barangkali juga kita suka mengeluh tentang sifat buruk orang tua, entah karena ibu nya cerewet, suka ikut campur, suka nyuruh-nyuruh, tidak gaul dan lain sebagainya. Jika seperti ini maka tragis…

View original post 393 more words

Mulutmu, Wahai Ibu, adalah Doa Mujarab Bagi Anakmu

Image

Tak intung-intang-intung-a’o…

Intung a’o… Ayangku yang sholeh…

Ayang sholeh, ayangku yang taqwa…

Ayang taqwa, ganteng bijaksana…

Everybody is loving ganteng Sidqi

Coz mas Sidqi ganteng sholeh taqwa niki…

Tak intung-intang-intung-a’o…

Intung a’o… Ayangku yang sholeh…

 ImageImage

Konon kabarnya, suara Ibunda adalah vokal paling merdu bagi bayinya. Dasar doyan karaoke, sayapun “uji nyali” dengan mengolah-vokal di hadapan bayi saya. Ya, sejak dia berusia beberapa hari, saya selalu menembangkan kalimat di atas dengan nada lagu Jawa “Tak lelo lelo ledhung.” Nada yang begitu easy-listening, dipadu suara yang lembut nan syahdu (haha, ngaku-ngaku!) Bayi saya pun bisa tertidur dengan sukses. Pulas. Alhamdulillah.

Lagu itu bukan hanya berperan sebagai lullaby. Lagu itu sudah menjadi (semacam) lagu kebangsaan alias Original Sound Track (OST) dalam kehidupan Sidqi. Saya menyematkan sejumlah doa dalam lagu itu. Anak sholeh. Yang taqwa. Ganteng. Bijaksana. Dan, disayang oleh semua orang.

Suatu dogma menghunjam dalam dada: bahwa ucapan Ibu adalah doa. Entah ucapan itu disampaikan secara iseng, sengaja, ataupun sungguh-sungguh, apalagi serius. Maka, janganlah sesekali lontarkan kalimat buruk, pada anak. Semarah apapun kita. Sejengkel atau se-emosi level berapapun. Jangan. Sekali lagi, jangan.

Karena bisa jadi, ketika kita tengah menyumpahi anak, tiba-tiba malaikat berkerumun di sekitar kita, dan ucapan ngawur kita tadi menjelma jadi nyata. Masya Allah… nyeselnya luar biasa!

Pernah suatu ketika, saya dibuat jengkel oleh kebiasaan anak saya yang suka ngempet (menahan) buang air kecil. Maklum, anak-anak. Saking asyiknya bermain, ia tetap fokus dengan acara mainnya dan ogah ke toilet. Seketika itu juga, saya langsung berkoar, ”Sidqi, kamu harus pipis sekarang! Kalau suka nahan pipis kayak gitu, nanti ‘burung’-mu bisa sakit dan harus disunat loh!!”

Maksud hati hanya me-warning Sidqi. Apa daya, Tuhan berkehendak lain. Beberapa hari kemudian, Sidqi mengeluh sulit buang air kecil. Badannya panas. Segera saya bawa ke dokter. Dan, apa kata dokter, “Ibu, putra Ibu ini ada infeksi saluran kencing. Jalan keluarnya, harus dikhitan.”

Blaaarrrr…. Rasanya bagai tersambar petir! Wahai ibunda, mulutmu benar-benar harimaumu!

Sejak kejadian itu, saya berusaha keras untuk sangaaaat berhati-hati dalam menggunakan organ wicara. Selama ini, ceplas-ceplos sudah jadi trademark saya. Tapi, tentu, saya nggak ingin kejadian buruk lain terulang. Toh, dalam kondisi diliputi amarah-pun, mestinya saya tetap bisa berkata baik. Karena, apapun yang saya ucapkan sejatinya adalah doa buat anak.

“Sidqi…. Ayo, matikan TV sekarang! Kamu itu kan calon pemimpin dunia! Mosok pemimpin kerjaannya nonton TV melulu?” à marah sambil doakan anak

“Sidqi, berapa kali Ibu bilang, makan harus dihabiskan ya Nak. Kalau nasinya nggak habis, namanya mubadzir. Temennya setan. Kamu kan nantinya bakal jadi ulama besar. Jangan mau temenan sama setan!” à sebel, tapi tetap harus omong baik.

“Sidqi, kok main terus sih? Kapan belajarnya? Memang, sebagai calon pemimpin dunia, kamu harus banyak berteman. Ibu juga senang karena temanmu banyak. Tapi, tetep, kamu harus rajin belajar supaya bisa lebih pintar. Kan nanti tantangan bakal makin besar!” à mengingatkan anak, sambil tersenyum dan bicara yang bijak.

Pelan tapi pasti, saya bermetamorfosa. Bukan lagi ibu labil yang gemar meledak-ledak. Ibu sumbu pendek yang mudah tersulut amarah dan membabi-buta meluapkan kebencian. Bismillah. Saya yakin, dengan belajar dan bermohon terus menerus, Tuhan akan selalu membimbing hamba-Nya, dalam meniti sebuah perjalanan bernama “parentinghood” ini.

Apa sih, tujuan kita mencurahkan tenaga, waktu, kasih sayang dan harta buat “malaikat kecil” kita? Tentu, kita ingin ia tumbuh menjadi anak yang baik, mandiri, calon pemimpin yang hebat dan menghebatkan. Ketika anak tumbuh menjadi pribadi yang kuat-berkarakter dan membanggakan, maka itulah “surga dunia” kita. Indah rasanya melihat seluruh pergulatan dan sepak terjang kita berbuah manis. Ini baru di dunia. Coba bayangkan, ketika kita memiliki anak yang sholeh, bijaksana dan taqwa. Anak yang selalu menyelipkan doa untuk kita dalam tiap sholat dan ibadah-ibadahnya. Anak yang selalu ikhlas menyebut nama kita dalam setiap munajat pada Sang Pencipta. Subhanallah, itulah hidup yang “sempurna”. Dan, insyaAllah, pada akhirnya, kita bisa kembali bergandengan tangan dengan anak kita, plus keluarga kita, dalam surga abadi. Amin….. (*)

 

Pasir dan rel kereta

Keren banget ini blog

Hello, Nez!

Teman itu seperti pasir.

Semakin kuat kita berusaha menggenggamnya, semakin banyak yang terbebas dari sela-sela jemari kita.

Sebaliknya: semakin santai dan ringan perasaan kita saat membawanya, makin banyak yang bisa kita bawa dalam genggaman.

Pertemanan juga seperti rel kereta.

Beriringan, namun tak pernah bertumpukan. Karena memang sejatinya kita dua lini yang berbeda.

Butuh hati yang lapang untuk mengakui kekurangan kita sendiri, yang tak akan mungkin bisa menggenggam teman agar tak lepas. Friends are not yours. Mereka adalah manusia yang punya peran dan kehidupan lain selain sebagai teman anda. Lalu butuh sikap yang dewasa juga agar bisa menghormati perbedaan yang ada. Biarkan teman berjalan sendiri di lajurnya, menjadi dirinya sendiri, sesuai kemauan dan kemampuannya. Lajur mereka bukan lajur kita.

Tugas kita bukan menyamakan diri teman seperti kita atau sebaliknya.

Tugas kita adalah melangkah beriringan walau dengan segala perbedaan.

View original post

Si Biang Multi-Talenta, Rinso Cair

Namanya juga emak-emak. Meskipun setiap harinya kudu berjibaku dengan segabruk kerjaan, kita—para emak ini—tak mungkin bisa lari dari kenyataan yang kerap membuat jiwa gundah gulana. Yep, apalagi, kalau bukan masalah……….

Cucian yang menggunung!! *buru-buru lap keringat*

Iyalah. Saya tinggal di bumi Surabaya yang kerap ditahbiskan sebagai the hottest town di Indonesia Raya tercinta. No wonder, baju baru dipakai beberapa jam aja, langsung zzzngggg… Bau kringet banget-nget-nget! Padahal, udah pake parfum satu toko, tapi teteup, nggak bisa ngalahin “keganasan” mentari kota ini.

Solusinya?

Well, nggak ada lagi selain kudu rajin nyuci baju. Pfff… *keluh* Padahal nih ya, kalau kita sering nyuci baju, maka serat-serat baju kita bakal lebih cepat rusak. Belum lagi, kalau nyucinya pakai mesin. Wedew, kolor celana bisa molor, warna jadi pudar, atau kelunturan warna baju lain.

Masalah bakal makin bertubu-tubi, pas menjalani proses penjemuran. Baju kita kesentrong crooong, langsung face-to-face merasakan dahsyatnya sang matahari. Ulalaaa… 

Saya nyaris-hampir-putus-asa ngadepin polemik tak berkesudahan ini. *halah* Walhasil, saya coba-coba browsing cara jitu : “Gimana sih, caranya biar baju tetap oke, enggak bau kringet, warna baju tetep outstanding?”

Daaan…. sampailah penelusuran saya pada sebuah produk yang top-markotop bangeett… plis welcome…. *drum roll*……. Rinso Cair!!!!

Iklannya emang “ngundang” banget. Yang ada bocah main-main kaos kaki itu loh. Trus, kaos kaki si cowok jadi bersih banget, berkat Rinso cair. Yo wis, saya pun mampir ke www.rinso.co.id. Eh, ndilalah, passs banget ada promo sample gratis Rinso cair!! *langsung semangat dapat gratisan* Buru-buru isi form via website, masukkan data, dan… voila! Satu pack Rinso cair seberat 525 mL langsung bertengger manis di rumah saya! *sungkem sama admin Rinso Indonesia*

Image

 

Nih Rinso cair emang gagah banget yak. Kemasannya sooo… elegan. Udah bikin jatuh cinta, sejak ketemu sama packaging-nya doang. Sangat handy. Nggak licin! Ini penting banget, karena dunia cuci-mencuci tuh rentan bikin sutris kalau packaging deterjennya enggak friendly.

Saya langsung coba mempraktikkan ke cucian hari itu. Begitu dibuka tutup botolnya….. subhanallah, wangiii!! Enaaaak bangettt! Wanginya tuh sedap, nggak bikin eneg, dan sama sekali tidak kampungan. Yang lebih bikin ‘wow’ lagi adalah… Cuman butuh satu tutup botol buat cucian segabruk! 20-25 potong pakaian (dewasa) hanya butuh setutup botol doang. Subhanallah, financial planning saya sukses berat nih! *lirik jeung Ligwina Hananto, hehehe*

Gara-gara pakai Rinso cair, saya nyuci baju dengan rasa happy tiada tara. Bau wanginya menguar kemana-mana. Dan, nggak perlu lagi, ngucek satu-demi-satu baju karena udah nge-blend dengan sendirinya. Bener-bener merasuk sampai ke ‘sumsum’ baju. *halah. Rinso cair 2x lebih efektif, meresap lebih ke dalam serat kain saat perendaman, untuk seluruh cucian sehari-hari. Dan, saya pun bisa nyuci sambil baca Laiqa Magazine favoritku.

Image

Karena baunya yang sooo wangi, rasanya eman dong, kalau air bekas cucian baju langsung dibuang begitu saja. Walhasil, saya pakai buat ngepel juga. Trus, air bekas cucian disiram ke teras rumah. Semakin wangi. Si Rinso Cair ini emang multi-talenta dah. Bener-bener bikin saya jadi emak yang terhandal dalam hal pengiritan. So, Financial planning berhasil kan? *benerin jilbab sambil lirik Jeung Ligwina Hananto lagi* 

 ImageImage

 

 

Sekarang, pagi-pagi makin nyenengin dah, karena ada Rinso cair di rumah kita.  Lebih Alhamdulillah lagi, anak saya, Sidqi (7 tahun) mulai seneng bantuin emaknya cuci baju. Kata dia, “Ibu, sabun cucinya ganti ya? Kok wangi banget? Aku mau ikutin nyuci ah…”

Image

Thanks banget ya, Rinso Cair. Gara-gara kamu, baju kami sekeluarga jadi wangi, enak banget. Anakku juga belajar mandiri dan mau mengerjakan aktivitas rumah tangga, juga gara-gara terkesima oleh ‘aromaterapi’ yang kamu tebarkan. Love you much, Rinso Cair!

Yuk mari bu ibuk, Tinggalkan deterjen bubuk dan beralih ke Rinso Cair!

Tebar Dakwah nan Indah Bersama Wardah

Tulisan ini Alhamdulillah jadi Juara 6 Lomba Blog Kosmetik Halal Wardah Blogdetik 2013. Info di sini

“SURABAYA itu panasnya kayak neraka bocor!”

Huehehe… kalimat di atas memang rada lebay ya. Tapi, begitulah, saban kolega saya dari luar kota mampir sejenak di kota buaya ini, komentarnya nggak jauh-jauh dari “Aduh, panas banget! Gilak, di sini emang hawanya panas terus gini yak?” Saya sih, cuman bisa ketawa-ketiwi aja. Surabaya emang panas. Keringat gampang berleleran, kalau sudah terkena sentrongan matahari ala Surabaya. Yeah, rasa-rasanya, seluruh geng UV A dan UV B mentari pada arisan di kota ini. Karena kota yang super-duper hot, maka para perempuan kudu punya ‘senjata ekstra’ biar kulit selalu sehat, kinclong, dan awet muda. Dan, sebagai muslimah yang selalu berusaha jadi kaffah, saya bakal selalu memilih kosmetik halal dong. Jangan sampai, gara-gara ambisi ingin cantik, kita menempuh jalan secara serampangan. Pilih-pilih kosmetik impor yang nggak jelas unsur halal atau haram, atau najis, atau terbuat dari bahan-bahan yang membahayakan kulit. Wedew, niat mau cantik, malah muka jadi ancur! Naudzubillahi min dzalik….

Me lagi di Negeri Singa... Rrrrr....

Me lagi di Negeri Singa… Rrrrr….

Harus Rawat Wajah secara Istiqomah

Suatu ketika, saya dapat amanah dari kantor, untuk jadi liaison officer alias l-o Bunda Neno Warisman. Artis multitalenta itu kami undang untuk jadi pembicara Halal bi Halal di kantor kami. Datang dengan kostum bernuansa ungu, Bunda Neno langsung cipika-cikipi dan minta dianterin ke sejumlah spot di Surabaya. “Hayuk deh, Bunda…” jawab saya cepat, “Bunda gimana kabarnya? Makin seger aja nih? Anak-anak Bunda sekarang dah pada gede ya?” “Iya, Alhamdulillah. Anak pertama saya sekarang kuliah di UI, yang kedua diterima di ITB. Yang terakhir homeschooling, sambil bisnis gitu…” “Subhanallah, keren banget, Bunda! Semoga saya bisa mengikuti jejak Bunda, jadi ibu yang keren dan bisa membesarkan anak-anak dengan baik. Aamiiin… Anak saya masih satu, Bund… Sekarang dia kelas 1 SD.” “Hlo?!? Kamu tuh sudah nikah tho? Saya kira masih perawan. Emang, umur kamu berapa?” Hihihi… saya cuman bisa senyum (sok imut) kalau “dituduh” masih bujang. Alhamdulillah… berarti perawatan kulit saya sukses berat nih.

Lagi lunch sama Bunda Neno Warisman

Lagi lunch sama Bunda Neno Warisman

Bukan sekali ini aja sih. Beberapa kali ada celetukan yang “menuduh” saya masih “perawan tingting”. Pas tarawih di Masjid Al-Wahyu. Saya gandeng anak saya, Sidqi. Eh, ibu-ibu jamaah di samping saya bilang, “Ini adik atau ponakannya Mbak?” Setelah saya jelaskan kalau Sidqi anak kandung saya, dia langsung terbelalak, ”Loh, mbaknya ini sudah berkeluarga tho? Saya kira masih SMA atau kuliah gitu….” *langsung pingsan di taman bunga*

Kalau ditanya, apa tips supaya terlihat lebih muda? Hmm, jawabannya bakal segambreng tuh. Yang jelas, kita harus selalu berpedoman pada syariat Islam yang indah ini. “Wanita shalihat adalah sebaik-baik perhiasan dunia” Ingin mempercantik diri, harus dengan menampilkan wajah Islam. Ya, Islam mensyariatkan perempuan yang selalu bertaqwa, karena “pakaian terbaik adalah taqwa”. Islam menyuruh kita untuk senantiasa tersenyum ikhlas, karena “Senyummu untuk saudaramu adalah sedekah.” Kemudian, kita juga harus selalu menjaga niat untuk senantiasa menjalankan apapun, atas nama kecintaan kita kepada Allah. Karena “Sesungguhnya amal itu bergantung pada niatnya.” Kalau kita mau merawat wajah, tubuh dan penampilan kita dengan tujuan syiar dakwah bahwa “Allah menyukai keindahan”, maka insyaAllah, langkah yang kita jalankan akan selalu dibalut semangat taqwa, tawakkal, dibingkai ibadah dan semoga bernilai dakwah. InsyaAllah.

Lagi Santaaiiii di Pantaaaiiii....

Lagi Santaaiiii di Pantaaaiiii….

Dalam mengarungi samudera kehidupan, saya berusaha kuat, untuk menebar dakwah dengan cara sekecil apapun itu. Misalnya, soal penampilan sehari-hari. Harus pakai busana yang syar’i, menutup aurat dengan sempurna, dipadu attitude yang tidak melenceng dari koridor Islam. Bagaimanapun juga, ketika bekerja atau beraktivitas di luar rumah, kita telah menjadi “duta Islam”. Jangan sampai, orang menuding atau menjelek-jelekkan Islam, hanya karena melihat polah tingkah kita. Astaghfirullahal ‘adzim….

Nah, dakwah sederhana itu juga bisa dilakukan dengan komitmen kita memilih produk kosmetik halal. 

My Lovely, Kosmetik Wardah

My Lovely, Kosmetik Wardah

Dalam hal ini, saya setuju banget sama quote Yves Saint-Laurent, “The most beautiful makeup of a woman is passion. But cosmetics are easier to buy.” Udah pada tahu dan jalanin passion masing-masing kan? Ya wis, kalau gitu ayo kita bahas ‘easier beautiful make-up for women’. Yuk mariiii….

Kenapa harus Wardah? 

Allah Maha Baik… Memberikan kesempatan “berwajah lebih muda” pada saya. Tentu, anugerah yang Dia berikan tak boleh saya sia-siakan. Meskipun punya tampang relatif cenderung “imut-imut” *oh, yeahhh!!* saya tetap harus memberikan kasih sayang tulus pada seluruh komponen properti wajah dan tubuh yang diberikan oleh-Nya.  Sejak zaman bujang, saya fanatik banget sama merek Wardah.

Percaya atau tidak, sampai sekarang, saya masih simpen packaging jadul Wardah saya! Entahlah, rasanya nggak mau move on gitu deh, sama Wardah… Jadi, beberapa stok kosmetik lama (tinggal bungkusnya) selalu ambil tempat di lemari rias (dan hati) saya. Hehehe…

Kosmetik "jadul" Wardah saya...

Kosmetik “jadul” Wardah saya…

Lebih bangga lagi, sekarang Wardah punya packaging yang luar biasa elegan, manis, ciamik, keren banget! Yang tak kalah penting, adalah konten yang ada di masing-masing produk. Yap, Wardah diformulasikan dari bahan premium yang natural, halal dan dari bahan-bahan yang aman. Dengan pakai Wardah, tiap perempuan nggak perlu dilanda rasa bersalah, lantaran terlibat penggunaan bahan-bahan berbahaya, haram atau najis! Karena tahu sendiri kan, apabila kita menggunakan produk haram, dan itu bisa melalui aliran darah, maka sholat dan doa kita tidak akan diterima 😦 Naudzubillahi min dzalik…  Tipikal kulit perempuan Asia (khususnya Indonesia) itu lebih lembut. Bagian dermis luar kulit kita lebih tipis, dan makanya, sering yang bilang kulit kita cenderung sensitif dan nggak bisa kalau kena produk-produk yang “nggak jelas”. Maka dari itulah, perempuan Indonesia kudu dan wajib pakai kosmetik halal yang baik, bisa dipertanggungjawabkan ingredientsnya dan tidak bikin alergi, dll.  Wardah dibikin dengan cinta yang amat sangat. Mengkombinasikan teknologi terkini, standard dermatologis internasional dan (sekali lagi, harus saya tulis di sini) bahan-bahannya natural dan premium.

Seluruh proses pabrikasi Wardah disupervisi oleh para ahli kesehatan kulit dan farmasi yang sangat-sangat kapabel. Because skin safety is a high priority to Wardah. O iya. Produk Wardah ini selain halal, juga tidak mengandung Hydroquinon dan zat-zat yang berbahaya lainnya.   Saya jatuh cinta pada semua produk Wardah.  Betapa Wardah bisa membuat perempuan merasa jadi wanita sejati, sekaligus bisa menggaungkan pentingnya kosmetik halal dalam hidup sehari-hari.  Dengan memakai Wardah, sama saja kita sudah berdakwah. Dakwah, dengan cara yang amat indah. Menyenangkan dan fun.

Wardah is sooo... lovely!

Wardah is sooo… lovely!

Kosmetik Wardah Favoritku

Oke. Saatnya berkisah soal ritual pagi yang harus aku jalani, demi mendapatkan kulit wajah yang bersih, sehat dan terawat. Bersama kosmetik halalinilah rangkaian produk yang aku gunakan:

1.       Wardah Facial Wash –> Busa pembersih muka untuk semua jenis kulit.  

Kok kalau pakai facial wash, kulitku jadi tambah kering gini sih? Itulah keluhan yang kerap terdengar dari banyak wanita. Setelah riset kecil-kecilan, ternyata yang jadi ‘biang keladi’ adalah konten facial wash yang banyak mengandung deterjen alias bahan baku sabun! Wah, wah… padahal, facial wash kan dipakai untuk muka, bukan badan, apalagi cucian baju, hihihi… Alhamdulillah, ada solusi brilian yang  disodorkan Wardah. Yap, apalagi kalau bukan Wardah Facial Wash. Karena tidak mengandung detergen, produk ini tidak akan membuat iritasi pada kulit dan tidak akan membuat kulit kering. Ajaibnya lagi, Wardah Facial Wash sangat cocok untuk semua jenis kulit, bahkan untuk kulit sensitif sekalipun. Harganya amat bersahabat di kantong, padahal formula produk ini mengacu pada formula yang disarankan dokter kulit. Saya jadikan Wardah Facial Wash sebagai teman setia. Kulit wajah saya kian lembab dan terasa lebih lembut. Memang sih, setelah dibilas, sesaat ada rasa licin-licin gimanaa gitu. Eh, ini bukan berarti proses pembersihan yang nggak sempurna loh. Justru, hasil dari riset kecil-kecilan (lagi, via googling, tentu) formula pembersih yang baik itu bisa bersihkan wajah, dan setelah pemakaian, dapat menghadirkan kelembaban buat kulit. Cara Pakainya? Gampiiil banget. Tuangkan Wardah Facial Wash ke telapak tangan. Lalu, diucek-ucek sedikit biar muncul busanya. Usapkan dengan lembut ke seluruh wajah dan leher, kemudian bilas hingga bersih.

Me and my kiddo

Me and my kiddo

2. Wardah Sunscreen Gel SPF 30  

Seperti yang saya singgung di awal tulisan, Surabaya itu kayak “neraka bocor”. Puanaaasss banget! Kayaknya seluruh sinar UV A dan UV B pada arisan di Surabaya deh. No wonder, saya nggak boleh jauh-jauh dari Wardah Sunscreen Gel SPF 30. Produk ini multimanfaat banget. Ada pelembabnya dan Tabir surya SPF 30, yang bisa melindungi kulit dari bahaya sinar matahari (UV A & UV B). Bukan hanya itu. Ada juga ekstrak Aloe vera & Vitamin E, yang fungsinya melembabkan dan menjaga kulit tetap sehat. Kesegaran dan keremajaan kulit bakal selalu terjaga. Nah, kalau kulit sehat, lembab, segar dan ‘rejuvenated’ terus, kulit kita bakal terhindar dari keriput. Sippp! Buat para pemilik kulit berminyak, gimana? Eh, don’t worry be happy. Produk ini juga ramah banget buat dipakai para ‘juragan minyak’. Hihihi. Cara Pakainya Gimana? Sebelum terjun kena sinar matahari langsung, 15 menit sebelumnya, oleskan produk ini dengan merata ke seluruh area tubuh. Kalau mau olesin wajah, gel-nya taruh tangan dulu ya. Jangan langsung ditaruh ke paras cantik kita. Yes, darling, sesimpel itu

Family Day, tetap harus pakai Wardah

Family Day, tetap harus pakai Wardah

3.      Wardah Moisturizer Gel – 

Yak, barisan ‘juragan minyak’, mana suaranya? Hehehee… Salah satu keuntungan punya kulit berminyak adalah, cenderung lebih awet muda. Tapi, kendalanya adalah, tampang kita sering banget oily tanpa ada tanda-tanda sebelumnya. That’s why, butuh banget sosok (ciyeeeh, sosok!) pelembab yang ringan dan mudah diserap kulit. Wardah Moisturizer Gel ini teksturnya gel, tidak lengket dan siap jadi superhero buat para ‘juragan minyak’. Poduk ini kaya nutrisi, seperti  Ekstrak Chamomile, Pro Vitamin B5 dan Vitamin E sebagai antioksidan. Did you know, ekstrak chamomile, selain baik dikonsumsi, juga punya segambreng manfaat yang bakal bikin kulit kita lebih sehat. Chamomile menjaga, merawat, menghaluskan, sekaligus mencegah iritasi ataupun luka pada kulit. Bigimane Cara Pakainya? Pertama-tama bersihkan dulu wajah dan leher. Lalu, sebelum pakai make up, di pagi hari yang cerah dan penuh berkah, alangkah indahnya bila kita oleskan tipis merata gel ini, supaya kulit wajah dan leher kita kian cerah!

4.      Wardah Luminous Two Way Cake 01 Light Beige  

Nah, kalau yang ini jangan sampe deh, ketinggalan dari make-up kit. Nama lengkap doi: Wardah Luminous Two Way Cake. Produk ini perpaduan bedak dan foundation yang bertekstur halus, lembut di kulit dan tahan lama. Ada micro coated particle, yaitu partikel halus dan lembut yang dapat menyerap kelebihan minyak di kulit wajah. Lagi-lagi, pahlawan banget buat ‘si kilang minyak’. Kalau kita pakai seharian pun, Wardah Two Way Cake gak bakal menimbulkan kilap di wajah. Dilengkapi ekstrak microcoated, Vitamin E, serta UV Protection, bedak ini bikin kulit wajah kita tampak lebih cerah, halus, dan bebas kilap. Lebih keren lagi nih, ada UV Protection yang berfungsi banget untuk anti oksidan dan melindungi kulit kita dari sinar UV. Udah bikin wajah tampak lebih halus dan lembut. Penampilan makin segar dan awet muda, eh, tambah lagi ada proteksi dari UV. Super-duper-komplet

Pose bareng Ustadz Widjayanto, after Halal bi Halal di kantor

Pose bareng Ustadz Widjayanto, after Halal bi Halal di kantor

5.      Wardah Luminous Loose Powder  

Two Way Cake sudah. Tapi, rasanya kok kurang ya, kalau belum pakai Wardah Luminous Face Loose Powder. Saya pun langsung jatuh cinta dengan produk bedak tabur ringan yang bertekstur halus dan bisa menempel dengan ciamik di wajah ini. Kandungannya mirip dengan Wardah Two Way Cake. Ada Microated dan oil control, sehingga bedak tabur ini bisa menyerap kelebihan minyak pada kulit wajah. Kalau sudah pakai bedak ini, kulit wajah saya jadi nampak lebih halus dan cantik alami.

6.      Wardah Hydrogloss 02 Autumn Peach – 

Surabaya yang panasnya membara juga bikin ‘korban baru’. Apalagi kalau bukan bibir yang jadi kering kerontang. Teteup, ada jawaban yang cespleng dari Wardah. Wardah Hydrogloss adalah pelembab bibir dengan warna transparan yang super-duper lembut. Soft banget-nget-nget. Kalau habis dipoleskan, hasil akhir glossy yang segar bakal terpampang nyata di bibir kita. Ternyata, produk ini mengandung Squalane dan Jojoba oil yang emang berfungsi banget buat melembabkan bibir. Jojoba oil berperan memberi nutrisi dan punya kandungan anti-bakteri. Squalane meregenerasi bibir, menambah nutrisi pada bibir dan mencegah bibir kering dan keriput. Ketika pakai produk ini, ada sensasi segar dan nyaman. Ternyata, ‘biang’-nya adalah ekstrak aloe vera plus vitamin E yang mampu melembabkan bibir dengan sempurna! Nggak ada tuh, ceritanya bibir kering atau pecah-pecah. Trus, nggak perlu takut sama iritasi. Intinya, bibir kita bakal jadi sehat, lembut, teksturnya makin halus dan cantik alami deh.

7. Wardah Matte Lipstick 15 – 

Hanya dengan satu pulasan, kita bisa miliki bibir indah, cantik dengan warna spektakuler dan berkesan mewah banget! Yap, inilah Wardah Matte Lipstick. Formula  Squalane, Jojoba, Olive Oil dan Vitamin E juga terkandung di produk ini. Selain bikin cantik, juga bikin sehat. Warnanya tahan lama. Super-recommended!

8. Wardah Creamy Brown 02 –

Kalau ingin tampil lebih glossy, gimana? Serahkan saja pada ahlinya: Wardah Wondershine. Packaging-nya sangat “mahal”, eksklusif banget dan handy, jadi bisa ditaruh di dompet atau di saku baju. Warna yang natural dan soft, juga aplikasinya ringan di bibir. Nyaman pol, nggak lengket dan bisa bikin bibir ‘membahana’ tanpa harus menimbulkan kesan “Abis makan gorengan ya jeung?” Hehhehe… Produk ini dilengkapi UV Protection dan vitamin E. Jadi, bibir makin cantik plus ternutrisi. Tetap sehat dan nggak kering!

9. Wardah Eye Shadow

Kata beberapa teman sih, mata saya itu ‘jualannya’ saya. Hehehe… mata saya kadang bisa tampak crooong banget, tapi kadang bisa bemetamorfosa jadi mata yang sayu. Biasanya sih, kalau sudah mulai ngantuk! Hihihi. Nah, si Wardah eye-shadow ini yang bisa bikin mata saya ‘bicara’. Impresif banget lah! Lebih asyik lagi, Wardah Eye Shadow ini formatnya 3 in 1. Jadi, kita bisa pilah-pilih warna yang kita mau, plus pakai kombinasi warna alias semacam gradasi gitu. Wardah Eye Shadow ini perona mata non photosensitisasi yang berpartikel Microcoated. Maksudnya?  Partikel yang teksturnya halus dan lembut, sehingga dapat menyerap kelebihan minyak, menyeimbangkan kadar minyak pada wajah, sehingga riasan kita tidak bakal rusak meski diterjang aktivitas yang segabruk.

10. Wardah Sparks Delicate Fresh  

Karena aktivitas saya super-duper padat, maka makhluk berjudul ‘Wardah Body Mist Sparks Delicate  Fresh ini nggak boleh absen dari tas saya. Wanginya soft, menghadirkan keharuman alami khas citrus yang bisa mewakili jiwa perempuan dinamis dan super aktif. Dengan scent seperti ini, saya bakal lebih bersemangat di setiap aktivitas!

Begitulah kisah cinta yang saya rajut bersama Wardah. Sekali lagi, saya ajak para muslimah sekalian, untuk ikut berdakwah secara indah, bersama Wardah. Sebarkan pesan bahwa Islam selalu mengajak para wanita supaya menjadi cantik, tentu secara Islami dan syar’i.

Because, halal is my life!

Cantiklah dengan selalu Mencintai dan Dicintai Allah SWT. Cantiklah dengan kesucian hati dan keindahan akhlakmu. Cantiklah dengan cemerlangnya ilmu yang kau miliki. Cantiklah dengan menjaga kebersihan dan kesehatan tubuhmu. Cantiklah dengan kebanggaan hijab yang kau kenakan. Dan yang terpenting. Cantiklah dengan menjadi dirimu sendiri !”  -Ukhti Floweria –

(*)