Tujuh Hal Penting tentang Menginap di Rumah Saudara

Tujuh Hal Penting tentang Menginap di Rumah Saudara

Eaaaaa…! Judulnya udah  ala-ala postingan viral bluuum? Qiqiqiq. Kalau musim libur tiba, Sidqi itu selalu selalu selaluuuuu pengin dolan ke rumah sodara di luar kota. Yang paling sering sih, ke Pacitan, karena lokasinya masih di wilayah Jatim, walopun kudu menempuh perjalanan 8-9 jam *kretekin pinggang*

Atau, sebaliknya, doi juga mupeng ada sodara (dari luar kota) yang nginep di rumah kami. Gak tau, nih bocah emang punya “ikatan batin entahlah” gitu deh, dengan para sodara. Walopun baru ketemu pertama kali, rasanya doi udah ‘klik’ dan bisa have fun bareng sodara-sodaranya.

Biar liburan di rumah sodara berjalan dengan asik dan menyenangkan, ada beberapa hal yang bisa jadi panduan buat kita.

  1. Kalau mau nginep di rumah sodara, pastikan memang tersedia ruang tidur tamu khusus.

A: “Eh, sist… Aku besok nginep di rumah kamu yah.”

B: “Errrr… berapa orang?”

A: “Empat orang aja kok. Aku, suamik, anak dan ibuku. Gak usah repot-repot nyediain apa-apa. Wis tha, pokoke, woles ajah.”

B: Ennggg… nganuuu….

A: Udaaaah, gak usah repot-repot loh ya.

B: *garuk-garuk aspal* sambil ngebatin “Masalahnyaaaaa rumahku itu tipe Rumah Sangat Sempit Sekali Sampai Susah Selonjoran RSSSSSS. Trus looo mau aku taruh di mana?”

Wiks. Jangan sampe ya. Kadang saking pedenya dengan kondisi sodara kita, kita langsung mai capcusss ajah. Yeah, niat ngirit budget trip dengan cara nginep di rumah sodara. Padahal, rumah doi tipe 4L alias Lo Lagi Lo Lagi.

Sebaiknya nih, kalo emang diniatin mau nginep di sono, better nanya-nanya dulu dengan sodara yang lain (yang tahu persis kondisi si B). Soale enggak semua orang siap buat menerima tamu bermalam. Kudu disesuaikan dengan situasi dan kondisi.

  1. Jangan lupa bawa oleh-oleh

Udah yakin kalo rumah sodara kita siap menampung tamu buat nginep? Ya sud. Silakan siap-siap ke sono, daaaan bawa oleh-oleh (kalau bisa) yang khas daerah kita.

Ini sebagai tali asih dan wujud persaudaraan aja sih. Pokoke, jangan mentang-mentang gretong, trus datang tanpa bawa tentengan apapun, geto.

  1. Lebih asyik kalau sodara kita juga hobi traveling, jadi bisa ngajakin kita keluyuran keliling kota dengan suka-suka

Tidak semua orang suka traveling. Jadi kalo emang kita nawaitu pengin mengeksplor suatu kota, alangkah asyiknya kalo kita stay di rumah sodara yang traveling-addict. Pas ke Bandung, saya nginep di rumah adik ipar, yang seluruh elemen keluarganya sangat sangat cintaaaa halan-halan. Udah gitu, doi punya dua mobil (plus driver) yang siap anter kita jelajah Bandung dan sekitarnya! Wuaaah, rejeki nomploook ini mah.

 

  1. Jangan mau gratisan melulu! Masuk ke tempat wisata (plus makannya) kalo bisa kita yang bayar ya

Kecuali, kalo sodara kita itu tajiiir melintiiirrr kaya tujuh turunan tujuh tanjakan, dan doi maksa buat jadi “tuan rumah yang baik” dengan menyediakan semua keperluan kita. Ya sud, mau gimana lagi, ya tho? Hihihi. Tapiii, kalo bisa sih, atas nama ‘sopan santun’ dan ‘tahu diri’ jangan lambreta kalo urusan bayar-membayar tagihan. Jangan ‘pura-pura enggak ngerti’ kalo udah waktunya bayar ya, gaes :)).

  1. JANGAN BAWEL bin REWEL! Attitude juga kudu dijaga yah.

Saya enggak sepakat dengan ungkapan “Tamu adalah Raja” (eh, ada nggak sih, ungkapan ini? Huehehehe). Soale, tamu kan juga manusia. Ya sud, berperilakulah sebagaimana manusia biasa, enggak usah minta disanjung dan diperlakukan sedemikian rupa. Kalo lagi pengin air panas buat mandi, segera masuk dapur dan cuss masak air sendiri. Habis makan, piring kotornya langsung cuci sendiri. Baju, kalo bisa sih, dicuci pisah dari cucian sodara kita. Kecualiiiiii… ada ART yang emang boleh kita “kasih beban tambahan” dan jangan lupa, kudu ada “insentif” yang kita siapkan untuk ART itu.

Intinya, kalo bisa sih, jangan sampe jadi tamu yang ngerepotin. Kondisi kamar tidak sesuai keinginan kita? Kamar mandinya lumutan? Ya udin, nggak usah protes! Kalo bisa sih, kita justru bantu-bantu bersihin rumah sodara. Itung-itung gantinya “ongkos nginep” lah. Qiqiqiqi.

6. Waktunya Transfer Karakter!

Selalu ada hal baik dari sodara yang kita inepin kan? Kayak sodara saya di Pacitan, masih duduk di bangku SD, tapi rajiiiin banget melakukan semua kerjaan rumah tangga, such as: masak, nyapu, termasuk ngasih makan ayam peliharaan mereka. Udah gitu, kedua ponakan saya ini penghafal Qur’an dan sangat jaraaaang nonton TV, apalagi nyandu gadget! Nah, ini niiih, kesempatan berlian (bukan sekedar emas) buat ngasih transfer karakter positif ke Sidqi. 

Begitu juga dengan adik ipar yang di Bandung. Om Wawan ini dosen ITB. Pinter khan maeeen. Tapi, doi tetep asik, enggak kaku, suka halan-halan, sopan, rajin menabung, tidak sombong. Sidqi diajakin buat main ke ITB, eh… siapa tahu, doi tetiba minat jadi scientist gitu, yang bisa melahirkan penemuan penuh manfaat dan maslahat bagi bangsa dan negara ini *amiiiin. 

  1. ENJOY! ENJOY!

Nikmatnya nginep di rumah sodara itu, karena kita bisa chit-chat ALLLL DAY LOOOONG.  Mau ngobrol jam berapapun, hajar bleh aja dah.

Jadiiii, mau nginep di rumah siapa, pas liburan panjang entaaaar? Hihihi.(*)

 

Advertisements

3 comments

  1. dani · March 30, 2016

    Hihihihi. Mbakyuuu. Ini unggah-ungguh yang dulu berkali-kali dan berkali-kali lagi ditekankan sama bapak-ibuk. Dan emmaaaang ya mbakyu banyak orang yang bahkan gak aware sama basic manner ini.

  2. winnaz · March 30, 2016

    Kalo pasukan ku dikasih pertanyaan teakhir, pasti semua kompak menjawab “ke rumah nenek”. Emaknya siapnya bawa pasukan nyebrang pulau hanya pas lebaran aja *ga kuat ongkosnya kalo sering 😀 *

  3. yantist · March 30, 2016

    Beneer, Mbak. Setujuuu. Karena tidak setiap keluarga punya tempat untuk menampung tamu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s