Resolusi Pasca Lebaran

Resolusi (Pasca) Lebaran

Follow me on twitter: @nurulrahma

 

Hadeeehhh, apa lagi ini?

Yang namanya Resolusi biasanya Cuma di awal tahun aja kan? Ini kok mengada-ada banget! Resolusi Lebaran?! “Bid’ah” nih, wekekekeke.

Well, tenang dulu, sodara-sodara sekalian. Yang Namanya RESOLUSI itu kan murni bikinan manusia. Kita meng-create “Resolusi” karena ingin mencapai target atau cita-cita yang spesifik. Pergantian tahun biasanya dipilih sebagai momentum yang pas, karena kita ngerasa akan memasuki “hari yang baru”. Padahal…. Begitu masuk Januari, rasanya nggak jauh beda dengan hari-hari di bulan Desember kan? Ya kan? ya kan? (Apa Cuma gue yang ngerasa kayak gitu hehe)

Berbeda dengan tanggal 1 Syawal. Selepas menjalani bulan paling asyique, yaitu bulan Ramadhan, rasanya tuh… mixed feelings banget, campur aduk bosquuuu. Antara sedih karena harus berpisah dengan bulan yang paling mulia, menyenangkan, dan aduhaaaiii… pokoke nuansa dan citarasa Ramadhan itu greget banget deh! Tapi, di sisi lain, setelah menjalani ibadah secara kontinyu di bulan suci ini, ada perasaan bahwa kita telah “lulus” dan di bulan Syawal, kita bertransformasi jadi “manusia baru”. Yoi kaaan?

Nah… perasaan itulah yang menerbitkan semangat dan optimisme baru! Kenapa enggak kita manfaatkan untuk bikin Resolusi? Ketika jiwa raga sedang berkonspirasi untuk melahirkan hal-hal terbaik, inilah momentum yang amat cihuy dan sip markosip untuk bikin Resolusi!

So…. Apa Resolusi (pasca) Lebaran-mu

 

Kalo gue….. hmm… coba deh, ini kubikin semacam list-nya aja lah yaaaa

(1). Melanjutkan Upaya Hidup dengan Mengendalikan Nafsu

Di bulan puasa, gue bisa banget kok, makan dengan lauk dan sayur yang bersahaja. Enggak perlu jajan di lokasi yang Instagram-worthy, lalu posting foto dengan hastag #foodies #foodgram #foodgasm dan segabruk tagar lainnya di socmed.

Ini termasuk kebiasaan baik, kan. Mengonsumsi makanan bergizi tanpa harus ‘under-pressure’ dengan lilitan nafsu kudu posting di socmed, hahaha! Eitss, kamu, kamu dan kamu… juga bisa lho mengikuti jejak akyuuu. Udah deh, better kita makan dengan menu yang dimasak dari dapur sendiri. Lebih irit, higienis, sekaligus bisa men-challenge kita untuk semakin rajin belajar masak dan uprek-uprek resep, ya kan?

(2). Meresapi nikmatnya Ibadah dan Melakukannya secara Kontinyu

Kalau bulan Ramadhan, kaki ini rasanya (relatif) enteeeeeng gitu kan diajak ke Masjid?

Kalau bulan Ramadhan, tangan juga (lebih) ringaaan banget buat sedekah?

Kalau bulan Ramadhan, mata juga (semakin) semangaaaaat gitu buat baca Al-Qur’an?

Kalau bulan Ramadan, gampiiil gitu deh, mengarahkan diri kita buat beribadah

Setelah “lulus” dari “pesantren” Ramadhan, kok… sepertinya kita balik lagi ke awal ya? Jadi super males biarpun adzan udah berkumandang, eh, kita masiiih aja berkutat dengan aneka kesibukan. Kayak enggak ada dorongan buat segera berangkat ke Masjid. Excuse-nya segambreng. Apalagi, rutinitas baca dan memahami Al-Qur’an, duh… ini pedih banget nih. Buka mushaf aja, seminggu sekali udah bersyukur. Hadeuuuh. Piye tho iki?!

Nah! Yuk jadikan bulan Syawal ini sebagai momentum agar kita kian menikmati beragam ibadah SAMA seperti yang kita lakukan di bulan suci. Jangan sampai kita hanya gemar dan khusyu’ ibadah di bulan Ramadhan aja ya. Bulan-bulan lain juga menjadi ajang pembuktian kita sebagai muslim(ah) yang kaffah.

Lakukan berbagai cara agar kita bisa semangat beribadah. Misalnya nih, kita semangat banget pas tarawih, kira-kira kenapa ya? Oooo… soale kita tarawih bareng2 ama squad kesayangan. Teman-teman bolo plek satu kompleks. Ya udah, kalo gitu, kita juga bisa melakukan metode serupa, ajaklah sohib2 kamu untuk sholat berjamaah di Masjid! InsyaAllah, amal kebaikan kita nambah lagi lho, karena kita sudah menebarkan dakwah ke orang lain. Sip markosip banget kan?

(3). Berusaha Keras agar Tidak Terjerumus ke Dosa

Ini mirip dengan poin nomor satu. Tapi, konteksnya lebih ke perbuatan dosa yang kerap kita lakukan. Entah dengan terencana, atau mak wuuusshh tiba-tiba aja tanpa kita sadari udah kadung ngelakoni itu dosa.

Misalnya?

Bergosip!

Wadaawww…. Walau udah berkali-kali baca ayat yang menyatakan bahwa “Ghibah/bergunjing/gossip/ngerasani itu bagaikan makan bangkai saudara sendiri” tapi gak tau ya…. Gossip ini kayak candu alias menerbitkan adiksi tersendiri. Udah gitu, kadang kita suka nyaru, akan bergosip pake embel-embel “Ini gue bukannya lagi ghibah yaaa…. Gue sedang mengevaluasi perilaku si anu tuh biar kita lebih hati-hati ke depannya.” Nah lo nah lo.

Astaghfirullah…… kudu istighfar beneran dari lubuk hati yang paling dalam. Kemudian, bertanyalah pada diri sendiri, apa sih faedah yang kita dapatkan dari nggosip? Apa setelah menebarkan racun gossip plus ngedengerin kelemahan orang lain, membuat harkat dan martabat diri kita jadi naik? Apa derajat keilmuan kita bertambah? Apakah kemuliaan kita juga makin wow di hadapan orang lain, gegara kita istiqomah ber-ghibah? Enggak kaan?

Ya sudah. Resolusi kita adalah canangkan sikap “No More Gossip at All!” termasuk cuss segera un-follow akun lambe-lambe di Instagram ntuh. Nggak guna kok ngurusin kehidupan personal orang lain. Nggak guna juga ketika kita jadi tahu kekurangan mereka.

Yuk lah, kita terus nikmati perjalanan pasca Ramadhan dengan melakukan aneka detail Resolusi Pasca Lebaran!(*)

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Mudik AntiMainstream yang Ternyata Ya Gitu Deh

Halo teman-temanku semuanyaaaa!

Gimana Lebaran kalian? Asyik ya, ketemu dengan sodara dan keluarga besar yang ada di desa/ kampung halaman.

Lebaranku tahun ini piye?

Hoahahahahahha, yaaaa gitu deh.

***

Ceritanya, aku, Sidqi dan Uti Arif (my mom in law) melakukan road trip (ceileeeh) ke tiga kota sekaligus: Bekasi, Tangerang Selatan, Bandung. Karena ada 3 anak uti yang semuanya minta didatangi.

And you know what?

Namanya road trip ke banyaaaaak destinasi itu rasanya melelahkan bangeeeettt, sodara.

Capek pake banget! Udah gitu, namanya masing-masing anak punya keinginan untuk berlama-lama dikunjungi oleh ibunya ye kaaaan.

Padahal, apa sih yang menarik di Bekasi dan TangSel? *diselepet warga planet Bekasi & tangsel* Maksudku…. aku kan dari Suroboyo ya. Kota besar juga. jadi, kalo aku dolan ke dua lokasi itu dan “cuma” diajakin ke mall, ya apa bedanya dgn Sby?

Sedari awal, aku udah passionate bgt utk cuss ke BDG, dan berlama-lama di kota kembang ini. Buanyaaaaakkk banget destinasi yg pengin aku kunjungi, tapi ya gimana, namapun aku musti jadi ‘personal asisten’ buat my mother in law, apa boleh buat. Kudu manut deh dengan jadwal yg udah mereka sepakati.

Kami baru cuss ke BDG pas Hari H Lebaran Jumat 15 June 2018, yang mana lalu lintas udah super duper ruwet, maceeetttt di mana-mana, hadeeeh.

Ok, lesson learnt. BDG sangat tidak recommended didatangi di libur peak season macam gini.

 

Sooooo…… libur Lebaran yang blassss ga sesuai ekspektasi ini, sepertinya ga perlu diulang lagi dah 😀

Jadi, next year, aku bakal milih pulang ke desa Pacitan aja. Lebih berasa “aura mudik”-nya, dan macetnya nggak se-ngeri BDG. plus, nggak perlu terlibat tarik-ulur soal nginep di tiga lokasi yg super melelahkan.

O iya, aku kan udah browsing aneka destinasi wisata alam di BDG, dan TIDAK SATUPUN yang aku kunjungi, karena aku diare parah!

 

Ya ampyuuuun, padahal makanan terkontrol. Kondisi cuaca emang sih, BDG dingin, tapi I’m fine kok pas di SF. Jadi sepertinya aku a lil bit stres dengan kondisi yang tak sesuai harapan seperti ini.

Ya wislah. Belajar ilmu ikhlas ya jeung…. Udah…. cukup tau aja, oh, ternyata gini rasanya mudik antimainstream :)))

 

 

So Good, Elemen Favorit untuk Menu Masakan Rumah Khas Ramadhan

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, kali ini Lebaranku dan Sidqi jauuuuhh berbeda. Biasanya nih, kami mudik ke desa, kampung halaman ibuku di Pacitan, Jawa Timur. Tapi, karena udah 2 tahun ini, Uti Fat (ibuku) berpulang, so… rasanya tidak ada urge untuk mudik ke desa. Masih ada bulek/tante sih di sana, akan tetapi… kami sekarang lebih concern untuk urusan mudik dengan keluarga suami.

Sehari-hari aku dan Sidqi tinggal bareng Ibu Mertua (BuMer). Awal tahun ini, bapak mertua saya berpulang. Biasanya, anak-anak BuMer yang mudik ke Surabaya. Hmm… gimana kalo alurnya dibalik? Selama ini, Uti Arif (BuMer) dan diriku yang jadi tuan rumah. Pegimana kalo kali ini, aku Sidqi dan BuMer yang melakukan kunjungan balasan ke sodara-sodara?

Ide yang anti-mainstream, bukan? Hehehe. Ya sutraaaa, kami pun pesan tiket pesawat Surabaya-Jakarta. Ini jadi pengalaman yang BARU BANGET buat Sidqi. Yeppp, dia baru kali ini naik pesawat! Ofkorsss, sensasinya ngeri ngeri sedap, ya gimana sih, baru pertama kali gitu lho, akupun dulu juga begitu. Terbang jarak dekat (Cuma sejam) Surabaya Jkt tapi ngerinya melebihi terbang lintas benua sampe ke Amrik!

 

Baca: Ini dia tips untuk Pergi Gratis ke Amrik 

 

Okay, otomatis karena traveling ngajak Sidqi, ya aku kudu memperbanyak stok sabar dan berupaya maksimal ga tau gimana caranya supaya mood dan stamina Sidqi tetep cihuy. Doi masih teteup puasa! Emak dan utinya juga dong ya.

Karena itu, sesampai di rumah saudara iparku, sudah pasti kami harus menyusun strategi agar momentum sahur dan buka di bulan Ramadan ini tetap super menyenangkan.

“Sidqi sukanya sahur pakai apa?” tanya kakak iparku.

“Waaah, Sidqi mah doyan yang praktis-praktis aja, Bude. Kayak So Good chicken nugget atau sosis gitu aja. Dia demen banget itu mah.”

“Ouwww, okay okay. Berarti buat sahur hari ini, aku masakkin cah sayur special pakai sosis So Good aja yaaa.”

“Widiiih, seger dan mak nyus banget tuh Bude! Boleh boleh boleeeehhh.”

IMG-20180612-WA0006

Dan yaaa, sosis So Good yang ginuk ginuk mblegenuk ini emang ndagiiiing banget aselik parah banget enaknyaaa! Kalo pinjam istilah JWestBros (Food YouTuber paporitku), rasanya sungguh WAKACAU! Alias enaaakkk kacau banget nget nget!

Ketika berkolaborasi dengan aneka sayur, plus dimasak dengan bumbu plus sentuhan cinta, widiiiwww, mantab djiwa!

IMG-20180612-WA0007

 

 

 

 

 

Bazaar Rakyat 2018, Wujud Semangat Berbagi Sinar Mas untuk Indonesia

Bazaar Rakyat 2018, Wujud Semangat Berbagi Sinar Mas untuk Indonesia

Banyaaaaakk banget amal-amal kebaikan yang bisa kita lakukan di Bulan Ramadhan. Mulai dari menyiapkan ta’jil/ paket berbuka puasa, bersedekah/zakat ataupun melakukan charity dengan bagi-bagi paket sahur, dan sebagainya.

Yep, siapapun tentu sepakat bahwa bulan Ramadhan adalah momentum yang amat tepat untuk melakukan beragam amal kebaikan. Amal ini bisa dilakukan oleh individu/ personal, ataupun oleh instansi/ perusahaan dan komunitas. Salah satu perusahaan yang concern dengan program social di bulan Ramadhan adalah PT Sinar Mas.

Perusahaan ini menggelar Bazaar Rakyat 2018 , di sejumlah kota di Indonesia. Dalam balutan CSR (corporate social responsibility), Sinar Mas menggelar Bazaar Rakyat, sebagai wujud berbagi dengan masyarakat, mengedepankan produk dan merek milik sendiri. Begitu kata Managing Director Sinar Mas, G. Sulistiyanto.

“Selain menjalankan program CSR mengedepankan produk dan merek andalan sendiri, kami sekaligus dapat mengaplikasikan nilai-nilai kepedulian, beserta semangat berbagi dan silaturahim dengan sesama di bulan Ramadan,” tambah Sulistiyanto.

Harga pasar minyak goreng sekarang berada di kisaran 13 ribu per liter. Di bazaar rakyat ini nih, minyak goreng yang disalurkan seharga 8 ribu rupiah per liternya! Muraaah banget kan?

Kegiatan Bazaar Rakyat ini melibatkan pilar bisnis Sinar Mas yang ada di sana, serta para mitra dari beragam lembaga. Mulai dari TNI, Polri, perguruan tinggi, organisasi kemasyarakatan, serta pondok pesantren.

Menurut Sulistiyanto, kegiatan semacam ini bermanfaat memunculkan efek psikologis yang menenangkan masyarakat, bahwasanya pasokan memadai dan tidak terjadi lonjakan harga. “Sebagai produsen utama minyak sawit, bahan dasar pembuatan minyak goreng, sudah barang tentu pasokan bagi masyarakat selalu tersedia,” kata Sulistiyanto.

Yaaapp, sepakat banget! Kalau harga sembako (termasuk minyak goreng) stabil, buibu kan tenang, nyaman, damai tentram ketika beribadah Ramadhan. Imbasnya tentu saja, keluarga makin bahagia syalala.

Program CSR ini sekaligus mendukung kebijakan Pemerintah. “Penjualan minyak goreng kemasan adalah bagian komitmen sektor industri menjamin ketersediaa pasokan bagi masyarakat, khususnya di bulan Ramadan,” ucap Sulistiyanto.

Melalui PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk. (PT SMART), sejak tahun 2005 telah disalurkan lebih dari 30 juta liter minyak goreng kemasan bersubsidi – beragam merek seperti Filma, Kunci Mas ataupun Mitra – di berbagai kota.

***

Wakaf Mushaf Al-Quran dari Sinar Mas 

Selain menggelar Bazaar Rakyat,  Sinar Mas juga melakukan kegiatan CSR dengan membagikan wakaf mushaf Alquran.

SINAR MAS-2

Pada kesempatan kali ini, Sinar Mas mendonasikan Al Quran ke sejumlah masjid yang tersebar di nusantara. Salah satunya, Masjid Istiqlal, Jakarta.

Managing Director Sinar Mas Saleh Husin mengatakan, donasi ini dilakukan karena menjadi komitmen Sinar Mas untuk mendukung pemerintah dalam hal memperluas ketersediaan Alquran di masyarakat.

“Kami berharap keutamaan membaca dan mengkhatamkan Alquran di bulan Ramadan dapat berlangsung semakin kuat dengan adanya inisiatif ini,” kata Saleh Husin.

Program Wakaf Al-Quran ini telah berlangsung selama satu dekade. Ini adalah kesempatan bagi Sinar Mas untuk menjalankan program CSR dengan mengedepankan produk dan merek andalannya sendiri. Hal ini sejalan dengan kebijakan Pemerintah untuk memperkuat penggunaan produk dalam negeri.

“Al Quran yang kami donasikan itu memakai kertas premium Sinar Tech atau yang lebih dikenal sebagai Quran Paper (QPP). Kertas ini dikembangkan oleh Indah Kiat Pulp & Paper Tangerang, dimana kertas ini memang khusus untuk pencetakan kitab suci dan buku agama,” lanjutnya.

Lebih lanjut Saleh, kertas Quran Paper telah memenuhi sertifikat halal dari MUI karena bahan baku dan proses produksinya memenuhi kaidah kehalalan hingga 90 persen. Produk ini sendiri, telah diekspor ke berbagai negara seperti Asia dan Afrika.

Dijelaskan, sejak 2008, Asia Pulp & Paper Sinar Mas telah mendonasikan 785 ribu mushaf Alquran, 50.000 buku panduan membaca Alquran, dan Juz Amma. Perusahaan ini juga telah mendonasikan 300 set Alquran Braille untuk tuna netra, baik melalui mitra, maupun pilar bisnis Sinar Mas.

“Wakaf Quran menjadi wahana bagi kami guna mengamalkan nilai-nilai kebaikan, kepedulian, serta semangat saling berbagi dan silaturahim dengan sesama. Khususnya di bulan Ramadan yang penuh rahmat ini,” tutupnya.

7 Tips Mudik Paling Aman Dan Nyaman Menggunakan Bus

7 Tips Mudik Paling Aman Dan Nyaman Menggunakan Bus

 

Mudik dengan transportasi umum kini menjadi bagian kehidupan masyarakat Indonesia. Selain waktu yang fleksibel, Anda hanya perlu duduk manis dan menunggu sampai ke tempat tujuan. Untuk moda transportasi paling cepat, Anda bisa menggunakan jalur penerbangan dengan menggunakan tiket pesawat yang paling terjangkau. Akan tetapi bila Anda lebih ingin menikmati perjalanan ataupun masih dalam jarak yang cukup dekat, bus menjadi salah satu alternatif kendaraan untuk mudik ke kampung halaman.

Meski waktu tempuhnya jauh lebih lama dibandingkan dengan pesawat terbang, tapi menggunakan bus jauh lebih hemat dari segi harga. Perjalanan Anda dengan bus bisa tetap nyaman dan aman, kok. Caranya adalah dengan mempersiapkan 9 hal ini sebelum merayakan hari kemenangan bersama keluarga.

(1). Hindari calo, beli tiket resmi

Pastikan Anda membeli tiket di pool resmi bus atau di aplikasi online yang telah teruji kredibilitasnya. Selain menghindari calo, membeli tiket resmi juga memberikan rasa aman karena Anda telah mengetahui reputasi armada bus yang ingin Anda naiki. Biasanya harga tiket bus saat mudik akan lebih mahal, namun itu lebih baik daripada membeli harga murah tapi jiwa Anda taruhannya.

(2). Ketahui rute perjalanan

Bepergian mudik menggunakan bus Anda harus mengetahui rute perjalanan dan di mana harus turun. Bila perlu, katakan pada kondektur dimana Anda turun agar dia membantu mengingatkan. Terlebih jika Anda tidak turun di tujuan akhir bus. Jangan sampai kelewatan tempat Anda turun karena ketiduran, ya.

(3). Bawa barang seperlunya

Membawa barang secara belebihan saat menaiki bus memang tidak ada aturan resminya. Namun, bila membawa barang secara berlebihan tentu sangat merepotkan Anda dan penumpang lainnya. Barang Anda bisa memakan tempat orang lain dan membuat bus penuh sesak. Belum lagi tingkat kewaspadaan akan menurun dan rawan akan aksi pencurian. Ada baiknya batasi bawaan dua tas besar dengan satu tas kecil yang bisa dibawa ke mana-mana.

(4). Persiapkan Obat-obatan

Momen Anda sakit atau cidera bisa datang kapan dan di manapun terlebih bila mempunyai riwayat penyakit pribadi. Anda harus menyiapkan obat-obatan seperti obat flu, batuk, pusing hingga obat pribadi Anda menurut resep dokter. Persiapkan dengan baik karena bila tidak akan merepotkan orang sekitar Anda.

(5). Bawa pakaian yang tepat

Saat pada siang hari, suhu bus bisa terasa panas. Namun pada malam hari kemungkinan udara menjadi dingin cukup besar terlebih bila mendapat terjangan udara AC. Untuk menyiasatinya, siapkan baju hangat seperti jaket, atau sweater untuk menjaga tubuh tetap hangat. Bila di siang hari, Anda cukup memakai kaos dengan bahan yang tipis untuk menghindari kepanasan.

(6). Powerbank Smartphone dalam keadaan penuh

Smartphone salah satu alat utama untuk membunuh rasa bosan sepanjang perjalanan. Anda bisa mendengarkan musik, menonton film hingga bermain game kesayangan di layar ponsel seluler Anda. Tapi bagaimana kalau baterainya habis? Untuk berjaga-jaga, sebaiknya siapkan powerbank dengan baterai penuh. Beberapa bus memang menyediakan colokan listrik, tapi tak ada salahnya mempersiapkan diri daripada menyesal.

(7). Siapkan asupan makanan

Bawa perbekalan Anda seperti makanan secara lengkap. Untuk menghilangkan rasa bosan, mengunyah camilan atau makanan merupakan sarana yang efektif untuk melepas rasa stres. Selain itu, menggunakan bus untuk mudik pasti melalui jalan tol dan jarang berhenti, sehingga akan sulit untuk jajan. Namun jangan lupa untuk selalu bawa minuman, makanan atau jajanan yang sehat ya.

(8). Bawa barang berharga ke dalam tas kecil

Semua barang berharga sebaiknya Anda simpan di dalam tas kecil yang mudah dibawa kemana-mana. Barang berharga seperti smmartphone, dompet hingga perhiasan tak akan lepas dari pantauan Anda. Sangat tidak disarankan menyimpan barang berharga di dalam koper di bagasi. Selain itu, selalu  membawa barang berharga selama di dalam bus atau tempat keramaian termasuk saat ke toilet ataupun beristirahat sejenak ketika bus menepi.

(9). Persiapkan uang kecil

Bila Anda ingin menambah asupan makanan atau sekedar membayar setelah menggunakan toilet di rest area, Anda bisa memakai uang kecil yang sudah disiapkan di selipan tas atau kantung celana. Uang kecil juga berguna untuk membayar pengamen dadakan yang masuk ke dalam bus.

Yuk, Upgrade Gadgetmu Pakai Duit THR!

Yeayyyy, Alhamdulillaaaahh… di mana-mana aku melihat rona wajah bahagia. Baik tua, muda, anak-anak, kayaknya semua orang terkucuri aura hepiii melulu. Ada apa gerangan? Usut punya usut, o iyaaaa…. Hilal THR sudah nampak!

THR cuma 3 huruf tapi dampaknya sungguhlah warbiyasaaaak. Hampir semua rakyat mendambakan THR segera cair. Sudah pasti, buanyaaakk planning yang segera mau dieksekusi pakai duit THR.

Yang jelas, untuk kebutuhan Hari Raya. Namapun Tunjangan Hari Raya, pastinya buanyaaak printhilan Lebaran yang kelihatannya dikit, tapi kok lumayan nguras isi dompet yak, haghaghagg. Contoh aja nih, beliin cemilan buat bekal selama perjalanan mudik (dengan asumsi mudiknya abis Maghrib, otomatis kudu cemal-cemil kan)

Kelihatannya cuma snack, kacang, wafer, biskuit, dll. Tapi yakiiiin deh, coba ditotal jumlah expense-nya. Bisa RATUSAN RIBU! Seriusss, nih aku baru aja pulang grocery shopping di Toko Rungkut Jaya. Nih toko terkenal banget dengan harganya yang murah. Aku beli cemilan-cemilan gitu, dan total belanjaku mencapai 245 ribu aja, sodara! Ampuuun dijeeee.

Itu belum yang lain-lain lho ya. Beli baju…. beli alat perlenongan alias kosmetik….. beli skincare UV protection, kalo bisa yang bikin muka glowing, biar lalet pada kepeleset.  Karena kan ntar kita pulang kampung tuh… jangan sampe image sebagai “kaum urban yang kekinian” jadi hancur lebur berantakan kalo tampilan kita super mengenaskan 😀

Udaaah? Beluuuum, buibuuu. Jangan lupa budget beli kue kering, mau berapa toples cyyyn? Kan nanti juga kudu dibagi2in ke sodara-sodara yang ada di kampung halaman. Angpau buat ponakan-ponakan? Atau, mau cari T-shirt yang bahannya adem, casual, dan banderolnya bikin mual? 😀

 

Yuk kita hituuuuunggg…. Tang ting tung yuuukk, kita ituuung, dyeeeerrrrrr!

Udah kelihatan angkanya?

Udah lumayan shocked?

Yaaaa karena kita bukan kaum #OldMoney jadi rada kaget-kaget gimanaaaa gitu kan, demi mengetahui bahwa ternyata BUDGET LEBARAN itu MAHALNYA KHANMAEEENN sodara-sodaraa!

***

Trus, kalo kayak gini, gimana dong

Ada baiknya, kita utak-atik lagi, dan pertanyakan dengan seksama. Ini udah sesuai dengan SKALA PRIORITAS dalam hidup kita kah? Atau sekedar penyaluran nafsu untuk belanja semata?

Apakah duit yang kita belanjakan udah sebanding dengan manfaat/benefit yang kita dapat ataupun kita bagikan ke orang lain?

Lalu sekarang pola pikirnya agak dibalik dikit.

Gimanaaa… kalauuu….. dana THR yang kita dapatkan sekali dalam setahun itu, dialokasikan buat ‘investasi’ ke hal-hal yang lebih signifikan dalam hidup? Sesuatu yang sifatnya ‘tangible’ tapi bisa meng-capture hal-hal ‘intangible’?

Bisa mendokumentasikan senyum, aura bahagia, tangis haru sekaligus bangga dan kenangan-kenangan yang tercipta di momen Lebaran.

Gimana?

Sounds so interesting kan?

***

Yap, I am talking about meng-upgrade ‘amunisi’ alias gadget kita. Smartphone sekarang lebih dari sekedar alat komunikasi. Smartphone juga berfungsi sebagai “perekam kenangan”.

Karena itu, tentulah kita butuh ‘partner in crime’ yang amat cihuy untuk berburu foto.

Waaaahh, tapi kalo mau hari raya gini, bukannya harga-harga pada naik yaaa?

Termasuk smartphone kan?

Kita tidak perlu khawatir soal ini. Kenapa? Karena ada Kupon Tokopedia yang menyediakan aneka diskon super duper menarik!

Buanyaaaakk cashback dari Tokopedia di bulan ini, bila kita belanja pakai kupon yang ada di iPrice Indonesia

Promonya sungguh memikat, pantang buat dilewatkan begitu saja!

Dengan mengalokasikan budget THR kita buat meng-upgrade gadget, itu sama artinya kita sedang berusaha keras untuk melakukan financial planning yang jitu. Dengan begitu uang THR kita tidak akan plasssss lenyap begitu saja, tanpa ketahuan rimbanya.