Uncategorized

Internet Ngebuuuuut dan Koneksi Anti-Lelet

Super excited banget nulis postingan satu ini. Haha. Jadi begini, temans. Pada suatu hari, saya terima exclusive invitation dari digital agency-nya SmartFren. Kurang lebih intinya saya diundang buat ikutan acara SmartFren gitu di Surabaya.

Well, awalnya sih, saya ngerasa, yaaa paliiing acaranya gitu-gitu aja deh.

Promosi soal produk

Presentasi ini-itu

So typical lah.

Dan, ternyata…..

…. SAYA SALAH BESAR, SODARA-SODARA!

Tim SmartFren bisa banget meng-create blogger event yang bikin saya super-excited, pokoke seneeeeeng aja bawaannya. Biarpun Surabaya panasnya mak jooosss, tapi para bloggers (dan media) yang hadir antusias ikut rangkaian acara.

Emang, ngapain aja sih kita?

1. MEETING POINT, KANTOR SMARTFREN JALAN PEMUDA SURABAYA 

Kegembiraan ini bermula di lokasi kantor SmartFren, dimana…. masing-masing blogger yang hadir diminta untuk unboxing Andromax Qi.

“Oh, dibuka nih, smartphone-nya? Trus, ntar dikembaliin lagikah?” tanya saya dengan muka innocent, ke mas Jane Fonda.

“Enggak dong. Masing-masing bakal dapat HP ini satu-satu. Buat dibawa pulang,” jawab mas Fonda sambil senyum.

“SERIUS?”

“SERIUS BANGET!” kata mas Fonda, yang wajahnya perpaduan Ananda Mikola dan Joko Anwar enih.

Mas Fonda yang pake kostum cokelat. Kayak Joko Anwar kan? Atau Ananda Mikola? :P
Mas Fonda yang pake kostum cokelat. Kayak Joko Anwar kan? Atau Ananda Mikola? 😛

Ahaaaahhahaaaaa…!! Baru dateeeeng, udah dibikin hepiii macem begindang ya ampyuun, ngimpi apa semalam? Soale, biasanya nih, saya baru dapet smartphone gretongan manakala menang kontes blog dulu gitu loh.

Lah ini, HANYA DATANG SAJA, langsung dapet smartphone cihuy! Alhamdulillah….

Penampakan HP Baru niiih
Penampakan HP Baru niiih

2. CUSS MENUJU HOTEL BUMI SURABAYA 

…..buat makan siang SEPUASNYA….!! *keselekTimbangan* Literally, kita bener-bener makan sepuasnya karena dipersilakan makan di Resto ARUMANIS plus Resto Masakan Jepang KIZAHASHI.

Ya ampuuuuun, kalaaaap deh, kalaaaap!! Beragam menu yang ilerable banget menggoda iman. Ada sushi, sashimi, tepanyaki, wis ta laaaa, pokoke bingung deh, milihnya hahaha 🙂

Resto ARUMANIS juga gitu. Ya ampuuun, endeusss kabeh. InsyaAllah, kapan2 deh, saya posting menu2nya yak. Slrrrp… *lap iler*

3. HALAN-HALAN KELILING SURABAYA, SAMBIL NGETEST SPEED SMARTFREN

Naaaah, ini dia niiih yang bikin SmartFren makin joss margondos. All bloggers & media diajak naik bus BIG BIRD buat keliling Surabaya. Kita install aplikasi Ookla, yang bisa kasih speed-testing gitu. And you know what, nih smartfren emang benera edan! Ngebuuuut banget!

Ngebuuutssss!
Ngebuuutssss!

Emang sih, kata Pak Munir Syahda Prabowo (waks! Jangan2 Sodaranya om Prabowo neeeh) selaku Head of Network Special Project SmartFren, 4G LTE memang jadi teknologi terkini dan paling fleksibel buat masyarakat Indonesia. Pokoke, di masa depan, semua teknologi seluler bakal mengarah ke 4G LTE nih.

Keren banget yak, SmartFren bisa menghadirkan solusi teknologi seluler yang terjangkau dompet dan koneksinya ngebuuut 🙂

4. COMMUNITY DEVELOPMENT UNTUK 4 SMA DI SURABAYA

Jadiiii… kalo teknologi oye dan koneksi sip markosip, buat apakah semua itu???

Kalo yang ditanya emak2 macam saya –> ya buat ngebloglaaaah 🙂

Kalo yang ditanya gamers –> Ya buat ngegame online laaah

Kalo yang ditanya online marker –> buat jualan dong

Kalo yang ditanya murid2 generasi masa depan –> buat menciptakan inovasi yang makin canggih, pastinya.

Karena itulah, SmartFren kasih edukasi plusssss donasi community development buat beberapa SMA di Surabaya. Ada 4 SMA yang jadi tujuan, yaitu SMA 1, SMA 2, SMA 5 dan SMA 9

5. DINNER DI SWISS BELL-INN HOTEL MANYAR 

Perut masih full oleh makanan mak nyus yang tersebar di jagat resto Hotel Bumi Surabaya. Eh la dalaaah, kita disuruh makan lageeee 🙂

Ya wis, meluncurlah kita ke Hotel Swiss Bell Inn dan makan-makan enyaaaaak 🙂

***

All in all, saya beyoooond happy, satisfied, tercerahkan banget lah ikutan acara ini. Yang saya garisbawahi adalah, tim SmartFren tahu banget, gimana caranya create event yang memorable dan bikin enjoy semua peserta. Lebih oke lagi, karena para petinggi2nya SmartFren tuuuh membaur ama blogger dan media. Enggak ada sekat blas! 🙂

Kita juga diedukasi banyak hal soal 4G LTE. Lengkapnya, bisa baca di twitter @nurulrahma yak (di-follow jugak dong kakaaak hehehe, mention deh, insyaAllah aku follow balik)

Para blogger Surabaya juga ber-live tweet dengan hashtag #SBY4GReady

Karena rajin ngetwit niiih, Alhamdulillah, twitter @nurulrahma dinyatakan sebagai pemenang Live Tweet!

Jadiiii… di acara ini, saya pulang dengan membawa 2 Smartphone sekaligus! (plus perut yang over-load banget hahaha)

Thanks much, SmartFren…! Can hardly wait buat acara berikutnya yaaak 🙂

untuk info lebih lanjut kunjungi http://www.smartfren.com ya- Continue reading “Internet Ngebuuuuut dan Koneksi Anti-Lelet”

Uncategorized

Akhirnya….. Mudik!

Yaaaayyyy… Bahagiaaaa banget. Ketika orang2 pada arus balik ke kota, saya justru baru saja memulai agenda mudik. Uhuuuuiiii…

Maklum aja
Di awal2 lebaran lalu, banyak bingits sodara2 yg sowan k rumah. Anak2 mertua saya pada dateng tuh
Mereka jauh2 Dari Jakarta Dan bandung
Road trip booo :))) walhasil Sidqi, anak saya ogah diajakin ke desa. Mau nemeni sodara2 sepupunya ntuh. Sweet banget ya, anak akyuuu  kayak emaknya

Hamdalah… Rumah mertua udah mulai beranjak sepi. Ehhh… Ibuku juga mau diajak ngebolang. Cusss deh kita naik bus harapan jaya Dari terminal bungur menuju Kediri.

Di Kediri, ketemuan jugak ama sodara2 Dari pacitan. Planning berikutnya?? Yoooo… Ngebolang ke pacitan aaaaaahhh…^^tereak pake toa^^

Sooo…sambil menunggu tanggal masuk kantor, yuk mareee kita ber-road trip

Ini passss banget d Kediri, sodara saya langganan WiFi. Jadi Mayan lahhh bisa apdet blog Dari Android
Hihihiiii.

Wokeh. Semoga semuanya tetap sehat Dan semangaaaaat yaaak!

#AnaknyaHappyBangetKarenaAkhirnyaBisaMudik #PlusBisaNgeblog #WalopunBaruApdetDariHP #DanAgakSedihKarenaGagalKopdarAmaBloggerNgehitaDaniRachmad #YaSutralahKapan2KopdarYaDan

Uncategorized

Siang Dipendam, Malam Balas Dendam

images
Baliho Iklan pagi (kiri) piring kosong melompong Baliho Iklan malam (kanan) piring dengan aneka makanan yang mak nyussss Sumber foto: http://sibocan.blogspot.com/2013/07/siang-dipendam-malam-balas-dendam-kata.html

Masih ingat iklan “Siang Dipendam, Malam Balas Dendam, Tanya Kenapa?”

Iklan ini out of the box banget. Kalau di pagi hari, tampilan balihonya adalah piring-mangkok yang kosong melompong. Trus, ketika malam mulai menjelang, alat-alat makan tadi langsung BERUBAH! Yang tadinya zonk, jadi berisi aneka penganan yang menggugah selera.

Well, suka enggak suka, beginilah “penyakit” yang kerap menyergap kita di bulan Ramadhan. Ketika puasa, bener-bener deh, itu nafsu dipendam habis-habisan. Ketika adzan Maghrib berkumandang? Dooooh, kayaknya semua isi dunia mau dijejel-jejelin ke dalam perut! Hahaha.

No wonder, banyak orang yang justru makin menggenduuuut abis puasa Ramadhan. Nggak usah jauh-jauh deh, contoh manusianya. **ambil kaca, lihat bayangan di cermin** *elus-elus perut*

Yep. Duluuuu, saya memang masuk dalam barisan ‘siang dipendam, malam balas dendam’ ntuh. Maklum lah. Gejolak kaum muda *tsah* Rasanya, ada euforia tersendiri, manakala bisa menghabiskan kolak, es sirup, nasi padang, semur daging, urap-urap, dan segala macam ragam hidangan yang terserak di atas meja makan.

Seiring bertambahnya usia, pola pikir harus diubah dong ya. Masak iya, bodi jadi makin menggelambir dan mirip karung beras sih? Errrr, emangnya itu bodi mau dizakat fitrahin? 😛

Walhasil, saya coba menggali dan meresapi sepenuh hati, kenapa ya, kok bodi bertransformasi jadi sak hohah setelah puasa Ramadhan?

  1. Tidur setelah Sahur

Habis sahur, enaknya? Tidur…! Hehehe. Yang setuju sama saya ngacung dong. Hihi. Ini habit yang syusyaaaah banget dienyahkan dari muka bumi. Abis sahur, lanjut sholat subuh, mata ini rasanya pediiiih banget. Entahlah…sulit buat diajak melek. Kasur juga melambai-lambai minta segera disamperin. Konspirasi jahat para penghuni semesta. 😦

Padahaaaal, sistem pencernaan kita nih jadi sulit bekerja kalau kita langsung bobok cantik, ganteng maupun jelek, setelah makan. Ini nih, yang bikin asam lambung meningkat sehingga terjadilah gangguan asam lambung. Kalau tidur abis sahur, pas bangun-bangun rasanya gimana? Jadi malessss banget gitu kan? Yoi, mood jadi hengkang, entah kemana. Dan, yang paling ngeri nih, tidur abis sahur (makan) bikin perut kita maju tak gentar! Hiks.

  1. Ogah Berolahraga

Puasa-puasa kok olahraga? Kan ntar haus? Laper? Batal dong, puasanya. Santai bro. Yang kudu kita lakukan adalah olahraga ringan di jam-jam tertentu. Misal, beberapa jam menjelang buka puasa. Kan bisa tuh, lari-lari santai keliling kompleks. Itung-itung sembari ngabuburit. Olahraga saat sore juga bertujuan agar kita tidak terpapar sinar matahari secara langsung.

Senam enteng2 ajah, jelang buka puasa
Senam enteng2 ajah, jelang buka puasa
  1. Kebiasaan Buka Puasa yang Lebay Akut

Buanyaaaak kebiasaan yang entah darimana asal muasalnya, dan terus kita lestarikan sampai detik ini. Kebiasaan beli baju pas Lebaran nooh, sampe sekarang masih misterius kan, siapa yang pertama mulai? Gitu juga dengan tradisi kebanyakan masyarakat Indonesia yang suka lebay manakala nyiapin buka puasa.

Yakaliii, mau buka puasa macem gini
Yakaliii, mau buka puasa macem gini

Coba deh, di hari-hari non-Ramadhan, emangnya kita rutin makan kolak pisang dengan santan yang demikian kental? Menggelontor kerongkongan dengan aneka es, entah es sirup, es oyen, es blablabla lainnya? Yang sarat dengan kandungan gula, plus zat-zat kimiawi entahlah, yang bakal menyisakan residu plus penyakit di sekujur bodi?

Nnaaah, ini yang kudu direvisi. Buka puasa itu secukupnya saja. Lambung kita justru akan shock, kaget dan terjengkang *widih* manakala kita “menyiksa”-nya dengan gerojogan material penganan dan minuman yang lebay surelebay.

  1. Buka Bersama yang Sarat Lemak

Haduuh, ini lagi! Ajang bukber alias buka bersama. Modusnya sih silaturahim, dll. Padahal, acara ini rentan bikin angka kolesterol kita meningkat tajam! Ya kan? La wong buka bersama mesti di tempat-tempat yang elit bin prestisius. Yang dipesan makanan-makanan ala #horangkayah. Pantesan jarum timbangan terus menerus bergerak konstan ke kanan.

  1. Makan Lagi abis Tarawih….

….dilanjut Tidur. Hahahha. Emang sih, abis tarawih suka laper kan? Karena itu kita tergoda buat makan berat lagi. Lah kok abis makan, mendadak ngantuk yak? Ngorok, deh. Penjelasannya balik lagi ke nomor 1. Sama kayak habit habis sahur, lanjut tidur.

Trus, trus, gimana dong kakaak?

Kita simak dulu penjelasan Dr Ir Annis Catur Adi Msi. Doi adalah Ketua Departemen Gizi Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Airlangga (Unair) Surabaya.

Gini. Kata doi nih, kalau setelah puasa, berat badan naik 5-10 persen, ya wajar saja. Apalagi kalau terjadi pada orang yang berat badannya normal. Penyebabnya kayak uraian saya di atas tadi. Nafsu makan enggak terkontrol. Intinya, siang dipendam, malam balas dendam deh.

Biar enggak galau, apakah BB (Berat Badan) kita jadi obesitas atau masih taraf normal, silakan cek dengan mengukur Indeks Massa Tubuh (IMT)

rumus-menghitung-massa-tubuh-imt

Jika hasilnya adalah 18-25, berarti berat badan kita normal.

Nilai 25,1-27 menandakan bahwa berat badan kita berlebihan

Kalau angka lebih dari 27 berarti kita obesitas.

***

Solusinya?

Oke. Setelah mengupas penyebab, sekarang kita masuk ke bagian, “Bagaimana Mengatasi Ini Semua?”

Semua itu, intinya ada di pola konsumsi kita.

Ayo kita atur konsumsi air, sayur dan buah untuk meredakan sekaligus melawan kegemukan.

Did you know, guys…. Bahwa air itu berpotensi menjadi katalis, yang penting untuk menurunkan berat badan. Selain itu, air bisa mengendalikan nafsu makan. Karena volume air dalam lambung bisa membikin kenyang. Eh, harus digarisbawahi yaaa… Air ini, adalah air mineral. Bukan air kopi, air teh, soft drink dan air-air bergula lainnya. Malah jadi bengkak deh tuh bodi 🙂

Air itu komponen utama dalam tubuh manusia. Iya lo, komponen UTAMA yang berperan sangat penting!

Pada pria dewasa, 55% sampai 60% berat tubuh adalah air, dan 50 – 60% pada perempuan dewasa 50% sampai 60%. Kita semua tentu udah paham dong yaa…. Tanpa air, nggak mungkin ada proses tumbuh dan berkembang pada makhluk hidup manapun! Reaksi kimia dalam tubuh juga nggak bisa berlangsung, jika tidak ada air.

Sayangnya niih, ternyata belum banyak yang bersahabat akrab dengan air. The Indonesian Hydration Regional Study (THIRST) pernah bikin riset nih. Ada 46,1% subyek yang diteliti mengalami kurang air atau hipovolemia (kondisi kekurangan cairan) ringan. Meh! Daaaan, fakta ini lebih tinggi pada remaja (49,5%) dibandingkan pada orang dewasa (42,5%). Doh doh doooh.

THIRST juga mengungkap bahwa prevalensi hipovolemia ringan pada daerah dataran rendah yang panas lebih tinggi dibandingkan dengan di dataran tinggi yang sejuk.

Ironisnya, 6 dari setiap 10 subjek yang diteliti (sekitar 60%) tidak mengetahui bahwa diperlukan minum lebih banyak bagi ibu hamil, bagi ibu menyusui, bagi orang yang berkeringat dan bagi orang yang berada dalam lingkungan atau ruang dingin.

Hanya sekitar separuh dari subjek orang dewasa dan remaja yang mengetahui kebutuhan air minum sekitar 2 Liter sehari. Waduhh waduuuh *tepokjidat*

Kagak mau kan mengalami aneka macam penyakit akibat kurang cairan? Yo wis. Berarti, meskipun lagi puasa, kita kudu banget memenuhi kebutuhan tubuh kita akan air. Jumlah air minum yang dibutuhkan tubuh memang bergantung pada ukuran tubuh, tahap pertumbuhan (usia), jenis kegiatan, dan suhu lingkungan.

Khusus untuk kaum remaja-dewasa dengan aktivitas sedang, kita butuh 7-8 gelas air sehari. Piye tuh, ngaturnya? Ikutan saran Mas Ferdy Hasan aja dong deh ya.

aqua 2421

Yeppp, 2-4-2! #AdaAQUA 

Minumlah 2 gelas saat berbuka (setelah Adzan berkumandang). Lalu 4 gelas di malam hari, dan 2 gelas di kala sahur.

Saya ulangi lagi yaaa… Supaya memenuhi kebutuhan tubuh akan air, maka kita kudu meminum: 2 gelas air sesudah berbuka, 4 gelas air saat makan malam hingga menjelang tidur, dan 2 gelas air minel pada saat sahur

Tunggu, tungguuu…!

Yang 4 gelas ketika malam itu, gimana pengaturannya?

Gini. Bisa 1 gelas ketika (sebelum) makan malam… lalu 2 gelas setelah makan malam, 1 gelas menjelang tidur. Atau, formasinya dibolak-balik juga boleh.

IMG_20150619_053343
Om… Tanteee… Mas…. Mbaaak… Jangan lupa… 2-4-2! ^^salam dari duo kece, sidqi dan faiz^^

Jangan lupa, sebelum tidur, kita kudu minum AQUA deh. Kenapa? Kan ntar bakal kebelet pipis. Jadi, bisa bangun jam 3 pagi buat sahur! Hahaha :)))

Puasa yang baik dan benar akan membuat fisik dan jiwa kita menjadi sehat. Tentu, kalau dilakukan dengan metode yang tepat. Enggak ngawur. Karena, kalau prinsip “Siang Dipendam, Malam Balas Dendam” masih kita usung, ya itu artinya puasa kita belum sempurna.

Ini nih, manfaat puasa  Dibaca seksama ya manteman  Sumber: alamnoor.com
Ini nih, manfaat puasa
Dibaca seksama ya manteman
Sumber: alamnoor.com

Ramadhan tinggal beberapa hari lagi. Semoga kita masuk golongan yang BERHASIL di bulan Ramadhan ini. Berhasil mengalahkan hawa nafsu. Berhasil menambah derajat iman dan taqwa. Berhasil untuk menjadi diri yang jauuuuh lebih baik, dari hari ke hari.

Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya di dalam Surga itu terdapat pintu yang dinamakan Ar-Rayyan. Orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu tersebut pada Hari Kiamat kelak. Tidak boleh masuk seorangpun kecuali mereka. Kelak akan ada pengumuman: Di manakah orang yang berpuasa? Mereka lalu berduyun-duyun masuk melalui pintu tersebut. Setelah orang yang terakhir dari mereka telah masuk, pintu tadi ditutup kembali. Tiada lagi orang lain yang akan memasukinya” [Bukhari-Muslim]

InsyaAllah, bersama-sama kita bisa masuk surga, melalui pintu Ar-Rayyan, dengan amal puasa yang kita lakukan. Ada “AMIN” Saudara-saudara?

Sumber penulisan: 

LEMBAR FAKTA – PUASA SEHAT BERSAMA AQUA 2+4+2

http://sibocan.blogspot.com/2013/07/siang-dipendam-malam-balas-dendam-kata.html

https://duniatehnikku.wordpress.com/2011/08/21/22-hadits-tentang-kemuliaan-bulan-ramadhan/

alamnoor.com

Jawa Pos, edisi Sabtu, 11 Juli 2015

https://tips.123sehat.com/kesehatan/ibu-hamil-kandungan/persiapan-kehamilan-asupan-gizi-sebelum-kehamilan/

Uncategorized

Gelato Herbal, Terobosan Brilian agar Jamu Go International!

Marina Bay Sands, Singapura, Maret 2015

Raut bahagia tergambar di wajah Andre Soejoto. Pria kelahiran Surabaya, 18 Maret 1977 ini tak henti-hentinya mengumbar senyum. Salah satu kreasinya mendapat apresiasi di ajang “World’s Best Gelato”. Ia mengusung gelato kebanggaannya di depan hadirin yang demikian antusias, menantikan performa 16 gelato terbaik se-Asia Pasifik. Seleksi dilakukan dengan begitu ketat. Karena panel juri diisi oleh nama-nama besar di industri kuliner. Mereka adalah Pang Kok Keong, Chef sekaligus Founder Sugar Daddy group, Yeoh Wee Teck, kolumnis The New Paper dan Luciana Polliotti, jurnalis sekaligus kurator Gelato Museum Carpigiani.

Andre Soejoto pantas merasa bangga. Karena gelatonya bukan gelato biasa. Ia membawa gelato, dengan rasa temulawak (curcuma)! Sebuah terobosan yang amat brilian. Menyajikan pengalaman kuliner yang tiada duanya. Mengusung transformasi jamu dalam sebentuk mahakarya kuliner dalam wujud gelato. Ini artinya, Andre siap membuat jamu go international!

Aksi Andre di ajang Gelato World Tour, SIngapura.  Foto courtesy: http://www.jakpost.travel/news/promoting-indonesia-through-jamu-gelato
Aksi Andre di ajang Gelato World Tour, Singapura.
sumber foto: http://www.jakpost.travel/news/promoting-indonesia-through-jamu-gelato

Bagaimana komentar Luciano Ferrari, master trainer dari Gelato University Carpigiani, terkait curcuma gelato yang diusung Andre?

“Selain punya rasa yang kuat, akar/rimpang temulawak juga memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Butuh skill yang luar biasa untuk bisa mengolah temulawak, utamanya untuk bisa mengeliminir rasa pahit yang muncul. Andre bisa menginterpretasikan rasa temulawak, dan saya bangga bisa punya peluang untuk memperkenalkan rasa ini ke publik,” ucap Ferrari.

Rupanya, bukan hanya temulawak yang dilirik Andre. Owner de Boliva Ice Cream Surabaya ini juga menghadirkan gelato herbal lainnya. Masing-masing dengan rasa aloe vera (lidah buaya), mangosteen (manggis), ginger (jahe wangi), roselle (rosela), tamarind (asam jawa) dan cogongrass root (alang-alang). Rasanya sudah tentu memikat lidah. Sekaligus rendah lemak dan menawarkan banyak benefit untuk kesehatan kita.

Penasaran dengan rasa gelato herbal, saya meluncur ke de Boliva Ice Cream & Restaurant, yang berlokasi di Raya Gubeng 66 Surabaya.

Gelato berjejer, menggugah selera :)
Gelato berjejer, menggugah selera 🙂
IMG_0033
Temulawak dan jahe wangi, anyone?
Es krim herbal yang saya pesan. Kombinasi rasa temulawak dan jahe wangi. Sedaaaap sekaligus menyehatkan
Es krim herbal yang saya pesan. Kombinasi rasa temulawak dan jahe wangi. Sedaaaap sekaligus menyehatkan
NH__3345
Satu scoop gelato herbal dibanderol dengan harga 17K (plus tax 10%)

Satu scoop ice cream dibanderol dengan harga yang tak bikin kantong bolong. Hanya 17 ribu rupiah. Butiran ice cream melebur lembut dalam mulut. Ada sensasi ‘temulawak flavor’ sekaligus jahe wangi yang membuai lidah. Perpaduan herbal plus susu dalam ice cream, menghadirkan kolaborasi rasa yang unik, sekaligus menyehatkan.

Innovate or Die!

Inovasi tiada henti adalah kata kunci yang harus disematkan dalam strategi pelestarian jamu. Tentu kita paham, bahwa melubernya lifestyle dari mancanegara, mau tidak mau, kerap mengenyahkan kebanggaan kita pada tradisi kuliner lokal. Anak muda, misalnya, terasa lebih ngehits, dan “gaul banget” kalau nongkrong di kedai kopi asal Amerika yang (menurut saya) over-price dan over-rated. Kalau diajak minum jamu? Nanti dulu. Pasti mereka siap menyajikan segerbong alasan, kurang lebih semacam “Haduuuh, kuno deh!” “Hare gene minum jamu? Pliss dweeeh!”

Karena itu, para innovator seperti Andre adalah aset berharga untuk bangsa ini. Tentu banyak para praktisi kuliner yang bisa diajak melakukan terobosan sekaligus inovasi mutakhir, terkait bagaimana caranya menghadirkan jamu yang kian nge-pop dan bisa diterima seluruh khalayak, termasuk dunia internasional.

Tunjukkan Manfaat Jamu (Herbal) dengan Beragam Edukasi

Ada masanya beberapa orang merasa gengsi pada produk lokal. Malu, kalau ketahuan lagi nongkrong di depot jamu. Padahal, kita bisa memberikan peluang, agar masyarakat tercerahkan. Bahwa beragam kekayaan herbal nusantara mengusung manfaat tiada tara.

Ambil satu contoh: Temulawak. Coba kita telusuri apa saja manfaat temulawak ini. Ternyata, herbal yang sudah dimanfaatkan bertahun-tahun lalu oleh nenek moyang kita ini, sangat bermanfaat untuk hati, jantung dan ginjal. Untuk hati (organ hati loh yaa… bukan hati yang perih karena menjomblo #eaaa) temulawak mengandung katagoga, yang membantu hati memproduksi empedu, sekaligus berikan rangsangan untuk mengosongkan empedu.

Kapan hari, ibu mertua saya opname karena sakit liver. Oleh dokter yang merawat, beliau disarankan untuk mengonsumsi wedang temulawak. Alhamdulillah, ibu mertua saya semakin sehat dan bugar.

Yang sakit radang sendi juga sumonggo konsumsi temulawak. Mengandung curcumin, bagus banget untuk mengurangi radang sendi. Anda bermasalah dengan kolesterol? Yuks, temulawak bisa jadi sahabat yang amat berjasa untuk menurunkan lemak darah sekaligus kadar kolesterol.

Yang langganan sakit maag, ataupun punya masalah pencernaan seperti perut kembung, jangan jauh-jauh dari temulawak. Jantung juga semakin sehat. Gangguan ginjal juga bisa diterapi dengan temulawak. Begitu pula dengan kanker prostat.

Ini baru satu herbal. Manfaat herbal lainnya bisa Anda simak di berbagai referensi. Atau, Anda bisa mengandalkan literatur dari Biopharmaka IPB ini.

Siapapun tentu angkat topi pada sosok Andre Soejoto. Awalnya, ia tidak punya niatan untuk membuat es krim herbal. Gagasan ini muncul, tatkala ia mengisi stand pameran Trade Expo Indonesia di Jakarta, yang digelar Kementerian Perdagangan Indonesia. Ia diberikan challenge untuk memproduksi es krim dengan citarasa khas Indonesia.

“Saya ingin ada produk Indonesia yang orisinil tapi bisa populer di semua kalangan. Nah, kenapa tidak dicoba bikin es krim jamu,” jelasnya.

Untuk membuat es krim herbal, Andre tidak mau setengah-setengah. Ia menempuh pendidikan khusus membuat es krim di Bologna, Italia selama 2 minggu. Bukan hanya itu. Andre juga menempuh pendidikan sarjana manajemen di Amerika Serikat.

Nah, di ajang pameran Trade Expo Indonesia itulah, Andre melakukan survei terhadap 140 orang pengunjung. Sebanyak 85 persen menyukai es krim herbal yang dibuat Andre. Ia meyakini, bahwa es krim herbal ini akan mudah diterima banyak orang. Ya, karena kita bisa mengonsumsi jamu dengan cara yang instagrammable banget! Jamu hadir dalam tampilan yang soo elegan, yummy dan menyehatkan.

Tahun ini, Andre mengekspor es krim herbal buatannya dalam bentuk powder ke negara-negara timur tengah yakni Yaman dan Bahrain. Luar biasa… sudah waktunya produk herbal kita goes international!

IMG_0082
we can’t buy happiness but we can buy ice cream And that’s kind of the same thing 🙂
IMG_0041
Gelato herbal dan saya di de Boliva

Daftar Pustaka:

http://biofarmaka.ipb.ac.id/brc-upt/brc-ukbb/bccs-collection

http://biofarmaka.ipb.ac.id/publication/journal,

http://www.jakpost.travel/news/promoting-indonesia-through-jamu-gelato-5F80LngRzcJWlPuQ.html#sthash.nOCnmDIl.dpuf

http://disehat.com/manfaat-temulawak-untuk-kesehatan-tubuh-hati-jantung-ginjal/

http://www.deboliva.com/index.php

sponsored post

Antara Bolpen, Konjen Amerika dan Ancaman Pembunuhan

Waduh, judulnyaaa….!! Panjang amiiir…!! Udah kayak koran Lampu Merah Kuning Ijo belum? 😛 Huhehehe.

Pagi ini saya menemukan sebuah cerpen yang #HakDesshhh banget. Diramu dengan begitu indah oleh fiksioner favorit aku. Yapp, mak Orin a.k.a Rinrin Indrianie a.k.a Agus Noor ‘syariah’ 🙂 Si jagoan fiksi yang sukses menampilkan karakter-karakter cihuy, sensasi thriller, plus ending yang unpredictable. Dooooh, pengin uyel-uyel mak Orin deeeh 🙂

Sampe mana tadi?

O iya. Yang mau baca fiksi mak Orin, silakan cuss ke sini ya: http://emak2blogger.web.id/2015/07/09/cerpen-lebaran-sebentar-lagi/#comment-34305

Baca fiksi itu, saya jadi inget pengalaman pas ngelamar sebagai apa yaaa… lupa deh, job tittle persisnya. Yang jelas, duluuuu, tahun 2007-an kali ya (aduh! Kok saya pelupa berat gini sih? #AdaAQUA? #atauGinkgoBiloba?) saya pernah apply kerjaan sebagai staf di Konjen (Konsulat Jenderal) Amerika Serikat.

Tesnya ada beberapa tahap. Yang pertama, tes tulis. Namapun tes tulis yak, sudah pasti saya bawa ALAT TULIS dong. Ada bolpen, pensil, dkk. Plus, waktu itu saya juga bawa novel (dan pembatas buku si novel itu) yang saya taruh di dalam tas.

Apakah judul novelnya? Lupa 🙂 ((ini kenapa sih, dari tadi ngebahas lupa-lupa melulu??? Grrrhhh!))

Bagian ini nih, yang mau saya ceritain.

Jadi, sebelum masuk ke areal Konjen Amrik (waktu itu, masih berlokasi di jalan Dr Soetomo Surabaya) saya harus melewati pemeriksaan sebagaimana mau masuk ke airport. Dicek sekujur bodi gitu. Barang bawaan kita juga dimasukkan ke alat security.

“Mbak, ini bolpen, pensil dan pembatas bukunya saya amankan sebentar ya,” kata mbak security yang meriksa saya.

“Loh, kenapa?”

“Iya. Ini kan ujungnya tajam, jadi harus kami amankan sementara.”

“Saya butuh alat tulis untuk tes tulis nanti kan?”

“Sudah disiapkan oleh teman-teman di dalam. Silakan masuk ke ruangan, bersama Mas Ari yaaa…”

Ouchhh…!! Waktu itu, saya yang ngerasa….Dddaaaaangg…!! Paranoid banget sih, jadi orang!  Etapiii, si mbak security ini kan hanya menjalankan sistem yak. Jadi, ya, emang paranoid banget sih, sistem si Ameriki ini! Huh.

Ya karena saya lagi posisi mau ngelamar kerjaan, yo wis, harus menampakkan wajah ramah dan senyum merekah. Walo sebenarnya hati lagi dongkol merongkol

Setelah tes usai, saya masih nggak habis pikir. Segitunya yaaa, mereka “takut” kalo-kalo bolpen dan bolo-bolonya itu saya gunakan sebagai alat untuk melakukan aksi penyerangan. Rasa penasaran saya terjawab, manakala ngelihat film RED EYE di Trans TV. Ini film udah lumayan jadul, dibintangi si imut, yang punya senyum “maut” Rachel McAdams.

RED EYE, film yang menjawab penasaran akan bolpen sebagai sarana penyerangan
RED EYE, film yang menjawab penasaran akan bolpen sebagai sarana penyerangan

Inti ceritanya, si Rachel (manajer di sebuah hotel) naik pesawat yang last flight gitu deh, makanya dikasih istilah “Red Eye”. Karena cuaca buruk dll, pesawat delay, para penumpang keleleran, wis pokoke secara psikologis semua serba muram. Ndilalah, Rachel ketemu ama cowok yang (sekilas) tampak demikian simpatik, baik, trus mereka ketemu di cafe, ehh, ternyata di pesawat duduk sebelahan. Sounds too good to be true dah.

Nah, ternyata yang tampak terlalu baik, biasanya malah enggak baik sama sekali. Itu yang terjadi pada cowok ini. Rupanya, dia semacam pembunuh bayaran yang bakal menghabisi nyawa klien VVIP-nya Rachel. Walhasil, selama di pesawat, Rachel diintimidasi oleh tokoh yang diperanin Gillian Murphy. Teroris abis dah pokoknya.

Hingga akhirnya, tatkala pesawat nyaris landing, Rachel memakai ujung bolpen untuk menusuk lehernya si Murphy. Croooot…!! Darah pun muncrat dari leher si teroris ntuh.

Naaaah, sampai di sini, saya baru paham. Hoalaaaah. Ternyata gitu ya? Bolpen, sekilas cuma benda ringkih yang gitu-gitu aja….Ternyata, bisa banget, jadi alat untuk menyerang. Sekaligus survivor tools seperti yang dilakukan Rachel di film RED EYE.

Moral of the story adalah…. Hati-hati kalau anak kita mulai main bolpen dll. Kudu waspada! Sebagaimana security girl yang waspada banget dan langsung mengamankan bolpen saya… Begitu pula yang kudu kita lakukan dengan anak-anak di rumah. Tahu sendiri kan, film-film zaman sekarang itu, duuuuh, mengajarkan agresivitas banget. Beberapa kali, saya kecolongan mengizinkan Sidqi nonton film di TV. Lah kok, adegannya duh-duh-duuuuh….

Sekian cerita hari ini. Ehhh, minggu depan insyaAllah udah Lebaran. pada mau mudik kemana?

sponsored post

Ingat Mati bersama Diana Rikasari

Siapa sih yang enggak kenal Diana Rikasari?

Nih blogger paling kondang bambang gulindang seantero bumi pertiwi deh. Doi kan fashion blogger yang punya ciri khas tersendiri. Sangat-sangat colorful. gemar main tabrak warna, gayanya rada-rada childish, tapiiiii kok ya (menurut saya) tetep enak dilihat yak? Kalo doi yang make baju-baju atau konstum apapun itu, rasanya pantes-pantes wae. Coba deh, eikeh yang pake. Dikira badut ancol lagi nyasar dah 😛

Intinya, saya suka ama profil Diana. Apalagi, kalo baca blognya, widiiih… Diana itu bisa banget meramu segala hal menjadi postingan yang membangkitkan semangat! Blognya itu semacam etalase kepribadian dan karakter doi. Serba girly, dominan warna pink, imut nggemesin gitu deh. Diana juga sering menampilkan Quotes yang #HakJlebbb. Lebih asoy lagi, quotes itu doi kumpulin. Trus, Diana kerjasama dengan Dinda (ilustrator) untuk menerbitkan BUKU yang berisikan aneka Quotes penyemangat hidup!

Udah pada tau kaaan, bukunya? Yep. Buku berjudul #88LOVELIFE. Yang best seller di Indonesia Raya, plussss udah melanglang buana sampe Malaysia dan Belanda segala! Good job, Diana-Dinda, really proud of ya!! **sok ikrib**

IMG_20150613_162450 IMG_20150613_164033

Saking ngefansnya ama Diana Rikasari, saya juga follow dan sering stalking akun IG (Instagram)nya. Ternyataaaa… doi ada acara meet & greet di Ciputra World, Surabaya! Wiiiih, bergetar hatikuh. Langsung deh, ngajak Sidqi dan bapaknya untuk cusss ke sana.

Sebagaimana acara pada umumnya, walopun di IG disebutkan kalo mulai jam 2 siang, ternyata jeung Diana-Dinda baru nongol jam 4 sore-an. 🙂 Langsung dibuka forum tanya jawab ama dedek dedek unyu plus tante-tante lupa umur seperti dirikuh tentang apaaaaa saja.

Perhatiin kostum doi deh. Anting2nya... Topinya.... Tas selempangnyaaa... Ada sedotannya cyiiin!
Perhatiin kostum doi deh. Anting2nya… Topinya…. Tas selempangnyaaa… Ada sedotannya cyiiin!

Ada yang nanya “Inspirasi datang dari mana?” –> ((enggak ada pertanyaan lain, mbak? huehehe))

Ada yang nanya “Abis gini mau bikin buku apa lagi?” errrrr….. ya wis, pokoke semacam itu deh.

Yang menarik adalah, salah satu dedek mengajukan pertanyaan seperti ini, “Bagaimana cara kak Diana mensyukuri hidup?”

Simple questions, but…. really hard to answer 🙂

Bukan Diana Rikasari kalau memberikan jawaban ala kadarnya.

Dari pertanyaan yang (nampak) sederhana itu, dia manggut-manggut sebentar, lalu menukas, “Buat saya, apapun yang kita lakukan, we have to do our best. Soalnya, kita enggak pernah tahu kan, kapan kita akan mati. Jadi saya selalu berpikir begini, kalaupun suatu hari nanti saya mati, paling tidak, saya sudah melakukan hal-hal terbaik yang bisa saya lakukan selama hidup di dunia ini. Dalam bekerja, berikan hasil terbaik. Sebagai ibu, lakukan yang terbaik untuk anak. Sebagai istri juga begitu. Itu cara kita mensyukuri hidup. Sehingga, ketika kita meninggal nanti, kita akan dikenang sebagai orang yang sudah memberikan pencapaian dan manfaat bagi orang-orang di sekitar kita, atau untuk siapapun itu.”

Semriwiiiiing…..

Merinding saya, denger jawaban Diana. Dia mensyukuri hidup dengan cara mengingat kematian.

Luar biasa 🙂 Awesome. Super sekali!

Pengunjungnya unyu-unyu kabeeeh :)
Pengunjungnya unyu-unyu kabeeeh 🙂

Kadang-kadang, kita hanya mengaitkan kematian ketika melakoni ibadah ritual saja kan? Atau, malah, kadang, saking happy-joy-nya kita hidup di dunia, nyaris sama sekali nggak ada kesempatan untuk dzikrul maut atau mengingat mati. Yang lebih ironis lagi, pas ada orang meninggal, beberapa manusia malah memanfaatkan momen untuk selfie-selfie. Inget yang kasus ibu2 selfie di depan TKP jatuhnya  Hercules tempo hari? Atau, selfie-selfie di depan makam Olga? Hiks.

Diana juga kasih semangat buat pengunjung untuk depend on ourselves. “Pada akhirnya, kita nggak bisa bergantung ke siapa-siapa. Ayah kita, suami kita, mereka kan juga punya kelemahan, kekurangan, dan sama-sama bisa meninggal kan? Jadi, kita sendiri yang harus bertanggungjawab atas hidup kita. Jangan mengandalkan orang lain. Justru semangati diri sendiri agar lebih disiplin lagi, bisa membagi waktu dengan baik, bertanggungjawab, dan insyaAllah, kesuksesan itu menjadi milik kita.”

Aaaah…. Diana. Nice to meet you, thanks much udah ngingetin tentang kematian dengan cara yang “anti-mainstream” banget. Yep, ingat mati bukan di pengajian. Tapi, malah di acara meet and greet di mal 😛

Sukaaa dengan filosofi yang udah kamu tularkan. Semoga kita juga bisa ikutan semangat dan independen seperti jeung Diana yak.

Btw, kalo ada yang nanya, mana foto aku bareng Diana? So sad. Sidqi keburu ngajak main di Fun World. Walhasil, sebagai emak yang baik walau sering ngomel-ngomel dan nyap-nyapin Sidqi, aku udah kudu cabut duluan dari acara ini.

See you next time, Diana…! (*)

sponsored post

Gimana Kelola THR Anak?

Bau-bau Lebaran udah kecium. Hawa-hawa Idul Fitri udah terasa sampe ke sini. Gimana kabar shaf Masjid? Maju tak gentar kan? Kalo barisan manusia yang thowaf di mall? Biyuuuuh…..Makin membludak! Tumpah ruah. Hihihi.

Yang menggembirakan adalah, beberapa teman saya menjalani i’tikaf di Masjid. Utamanya yang para cowok. Ahhh, asyik banget itu. Meneladani Rasul. Karena Rasul di 10 hari terakhir juga ber-i’tikaf alias mendekatkan diri pada Sang Penguasa Semesta di Masjid. Bisa tadarus, pelajari tafsir, sholat sunnah, pokoke kita jadi punya kesempatan untuk mengenyahkan urusan dunia sejenak, dan lebih mempersiapkan diri untuk kampung akherat.

Ada ‘amin’ saudara-saudara? 🙂

Errr… saya mau cerita apa sih sebenarnya, kok jadi lupa. ^^garuk-garuk^^. Hahaha.

Gini lo, saban musim Lebaran tiba, kita kan biasanya unjung-unjung ya. Bisa ke tetangga, saudara, kolega, kemana-mana deh. Naaah, kalo bawa bocil, biasanya niiih, ada tuan rumah yang bagi-bagiin angpau ke anak kita. Itu juga yang dialami Sidqi. PANEN RAYA banget mah, doi kalo Lebaran tiba 🙂 Ada yang ngasih sangu mulai dari 20K, 50K, yang di atas 100K juga ada. Kalo ditotal jendral, ternyata mayaaaan banget loh 🙂

Lalu, apa yang dia lakukan dengan duit-duit THR ntuh?

Sebagaimana bocil-bocil pada umumnya, sudah pasti Sidqi mupeng belanja mainan baru ya kan?

Apalagi kalo ngeliat dunia Toys masa kini, ya ampuuuun, lucuk lucuk banget yak. Orang dewasa aja masih sering tergugah untuk shopping aneka die cast, action figure dll-nya itu. Apalagi, anak-anak?

Kalo ini "mainan" Sidqi pas udah kuliah nanti ya naaak :)
Kalo ini “mainan” Sidqi pas udah kuliah nanti ya naaak 🙂

Lantas… Apakah saya meloloskan SEMUA permintaan Sidqi?

Hmm. Belum tentu 🙂 ^^mulai keluar tanduk^^ Sebagai financial planner ala-ala, saya musti sigap memberikan kuliah “How to Spend Your Money wisely”

Pertama, Sidqi kudu ngecek dulu. Mainan di rumah apa kabar? Segitu buanyaaaaaknya. Mosok mau nambah lagi? Mau simpen dimana?

Kedua, oke, kalo Sidqi memang mau membuang stok mainan lama (atau mainan yang masih oke dikasih ke anak-anak yang biasanya main ke rumah kami) bagaimana pengaturan penyimpanan mainan nantinya?

Ketiga, coba ditelaah lagi. Apakah beli mainan ini bener-bener KEBUTUHAN atau sekedar KEINGINAN?

Keempat, apakah mainan ini memberikan dampak positif untuk kepribadian dan karakter Sidqi? Kan banyak tuh, mainan yang justru menjerumuskan bocah-bocah.

Kelima, setelah punya mainan baru, apakah Sidqi siap berkomitmen untuk sholat lima waktu sehari semalam tepat waktu? Makan mandi dan nyiapin baju sendiri? Ngaji setiap hari? Apa prestasi personal yang Sidqi canangkan, dengan kehadiran mainan baru?

Keenam, yakin mau dialokasikan untuk mainan? Enggak mau buat wisata kuliner ajah? –> ini mah emaknya yang modus. Minta ditraktir 😛

***

Pokoke segabruk pertanyaan saya sodorkan buat Sidqi. Saya nggak mau lah, doi langsung “terbuai” dengan duit panas kayak THR dan aneka sangu-sangu macam gitu. Justru, dengan adanya momen kayak gini, bisa menjadi sarana belajar anak untuk bisa lebih bijak dalam mengelola keuangan, dalam skala paling sederhana sekalipun.

Daaan, jangan lupa…. Tunaikan kewajiban dan berbagi terhadap sesama! Ini yang paling penting. Pokoke, selain memberi kesempatan anak buat “membahagiakan” diri sendiri, momen kayak gini sekaligus kesempatan kita buat ngajarin “Giving, Giving and Giving.”

By the way, anyway, busway…. begimana THR-nya??? Udah caiiirrr kaaah? 🙂

sponsored post

Aduh, aduh, aduh! Ternyata, Snack Favoritku itu…..

Siapa sih yang enggak suka camilan?

Kalau adzan berkumandang, saya langsung buka puasa dengan minum air hangat secukupnya plus kurma (kalo stoknya lagi ada). Habis gitu, saya langsung cari snack alias makanan kering 

Soale, kalau langsung makan berat (nasi dan bolo2nya itu) kadang2 perut saya suka sebah. Kaget get get get 🙂

Salah satu snack yang saya suka pake banget adalah Pr**gl*s –> udah lumayan nyamarin belum yak?

Intinya, ini adalah sejenis keripik kentang yang crispyyyy banget. Dikemas dalam wadah yang ramping memanjang. Ada rasa cheese, seaweed, ada yang spicy jugak.

Untuk harga, normalnya dibandrol 19 ribuan. Nah, kapan hari ada promo di Giant, tiap beli Pr**gl*s harganya diskon jadi 9.900 saja! Dasar emak-emak kan… Impulsif banget ngeborong ntuh jajan. Langsung saya ambil 4 pax. Rasa cheese dan seaweed.

Crisp…crisp… kriuk… kriuk…. Rasanya itu gurih tapi enggak keasinan. Pas banget gitu lo. Pokoke, nih snack lumayan jadi favorit saya dan Sidqi. Sampe rebutan dah kita saban ada Pr**gl*s

Hingga akhirnyaaaa……

Saya baca dari beberapa blog dan website terpercaya, bahwa nih Pr**gl*s ngeluarin produk yang ada rasa bacon! WHAT??? Omaigad, omaigad, omaigad. Bacon itu kaaaan?? B4B1 hiks.

Dengan lemas tak berdaya karena menghadapi kenyataan pahit ini, saya kuatkan mental untuk menatap kaleng kemasan Pr**gl*s . Saya berupaya sekuat tenaga untuk mencari dan menemukan logo HALAL di kemasan produk ini. Satu kali saya cermati….. tidak ada. Dua kali…. saya pelototi habis-habisan….masih tidak ada. Tiga kali…. ahhh, mungkin di bagian tutupnya… dan ternyata, tidak ada.

***cryyyyyy****

Ya ampyuuuun, ternyata produk ini! Jadi selama ini??? Astaghfirullah.

Kenapa saya bisa se-silap ini sih? Seceroboh ini, dalam memilih makanan yang kami konsumsi sekeluarga? Duh, duh. Pantas. Pantas saja, ada sesuatu yang kerontang di lubuk hati. Ternyata, saya telah memilih makanan yang HARAM.

“Siapapun yang tubuhnya tumbuh dari (makanan) yang haram, maka api neraka lebih layak membakarnya.” (H.R. Ath-Thabrani).

Astaghfirullah….

Saya memang belum dapat konfirmasi dari Pr**gl*s . Tapi, kalau coba searching di google (dan tentu saja, saya mengandalkan situs-situs yang kredibel) besar kemungkinan bahwa produk ini syubhat cenderung haram.

Katakanlah mereka berkilah tidak ada unsur B4B1 di taste keju dan lain-lain. Tapi, tetap saja, mereka memproduksi yang rasa bacon kan? Dan, lebih ironis lagi, karena mereka membranding “Ramadhan Mubarak” di produk rasa bacon, walopun pada akhirnya produk2 itu ditarik dari pasaran.

Masya Allah.

Makin ke sini, kita memang kudu banget hati-hati dalam memilah dan memilih makanan. Ada yang serba palsu. Ada yang haram terselubung. Jangan-jangan, bakso yang selama ini kita beli di abang-abang, belum tentu berasal dari daging sapi?

Haram atau Halal?  Sulit mendeteksinya :(
Haram atau Halal?
Sulit mendeteksinya 😦

Who knows? Kecurigaan harus terus kita kedepankan, walopun ya nggak sampe parno juga sih.

Yang saya herankan adalah, biasanya kalo di supermarket/hipermarket ada kan rak yang khusus memajang produk ber-B4B1. Kenapa untuk snack satu ini enggak ditempatin di sana ya? Malah, di Superindo kapan hari saya liat, Pr**gl*s bercokol di daerah sekitar kasir, yang mana rentan banget diambil orang secara impulsif, manakala mau bayar belanjaan.

Saya berlindung kepada Sang Penguasa Semesta, agar diberi kehati-hatian dan enggak ngawur ketika belanja. Perempuan emang cenderung “emosional” tatkala shopping. Kadang, kita shopping gegara ada diskon. Atau, kita ambil ini-itu, tanpa memperhatikan dengan seksama apakah ada label halal atau tidak. Justru saya malah lebih “bawel” ngeliatin tanggal kadaluarsa. Sementara, label halal beberapa kali malah terabaikan. Hiks. Hiks.

Berlindung kepada Allah, agar dosa-dosa memakan barang haram ini terampuni. Sungguh, apalah arti makhluk sebutir debu ini, kalau doa-doa tertolak lantaran barang haram yang sudah masuk lambung dan jadi daging.

“Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam  menceritakan seorang laki-laki yang melakukan perjalanan panjang, rambutnya acak-acakan, dan badannya lusuh penuh debu. Sambil menengadahkan tangan ke langit ia berdoa, “Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku.” Sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram, dan ia selalu bergelut dan dikenyangkan dengan yang haram. (Maka Nabi saw pun menegaskan), lantas bagaimana mungkin ia akan dikabulkan doanya.” (HR. Imam Muslim). Hadis Arba’in An-Nawawi No. 10

Ini Ramadhan, kawan. Saatnya kita lebih berhati-hati dalam memilih bahan pangan. Cukup saya korbannya. Jangan sampai ini menimpa Anda. (*)

sponsored post

Ternyata Aku Baru Tahu kalau…..

…… Merawat orang tua yang mulai sepuh banget itu, sama sekali tidak mudah 🙂

Sama sekali tidak gampang.

Jadi, begini. Ibu mertua saya, Sabtu lalu harus opname di salah satu RS Surabaya. Hasil lab plus diagnosa dokter menyebutkan, beliau sakit liver dan gejala DB, karena trombositnya ngedrop terus.

Mertua saya kan anaknya ada 4. Laki-laki semua. The thing is, tidak ada satupun yang berdomisili di Surabaya. Anak pertama, di Jakarta. Anak kedua (suami saya), kerja di Madiun. Anak ketiga di Bandung. Anak keempat mengais ringgit di Malaysia. Perfecto :))

Walhasil, ketika nginep, Ibu mertua bawa pakaian secukupnya (bener-bener minimalis) dengan diantar adik kandung beliau, yang Alhamdulillah domisili di Sidoarjo, ada mobil dan bisa nyetir.

Suami saya baru datang ke Surabaya jam 20:30, dan langsung cus ke RS, untuk nungguin ibu mertua.

Yang jadi tantangan berikutnya adalaaah…. Siapa yang nemenin bapak mertua di rumah? Sekedar info aja. Bapak mertua saya ini, usianya 76 tahun, sempat sakit stroke, dan saat ini untuk berjalan harus dibantu dengan tongkat. Kemana-mana kudu pakai kursi roda. Tangan kanannya nyaris tak bisa digerakkan. Sometimes, berbicara suliiiit banget. Tapii, karena doi di masa mudanya lumayan powerfull, ada semacam “sisa-sisa egoisme masa muda” yang masih terpampang nyata di profil beliau.

Ini nih, yang PR banget hahaha. Ketika suami saya nungguin ibu mertua di RS, maka saya kudu ngejagain Bapak mertua di rumah.

Lebaran tahun 2012
Lebaran tahun 2012

Kenapa kok Bapak mertua nggak sekalian ikut nginep di RS saja? 

Sempat ada wacana semacam itu. Tapi, ternyata bapak mertua kalau kudu pipis di toilet RS, air seninya sama sekali enggak bisa keluar. Apa yaaa, mungkin karena beliau kudu adaptasi, dan (mungkin) sulit bagi kaum sepuh untuk langsung “connect” dengan lokasi baru, kali ya?

Ya wis. Akhirnya, saya dan Sidqi kudu nemenin bapak mertua TANPA ibu mertua. Yang terjadi adalah……

1. Bapak mertua saya itu pada dasarnya emang hobi ngobrol. Nyaris, 5 menit sekali, eh… nggak, 3 menit sekali… beliau menanyakan pertanyaan yang sama, BERULANG-ULANG. Misalnya: “Ibu itu sebenarnya sakit apa? Kenapa bisa begitu? Kapan Ibu pulang dari RS?” wis pokoknya diulang-ulang terus menerus. Berapa kali? Ratusan 🙂

2. Ibu mertua saya tipe istri teladan nan shalihaat gitu deh. Pokoke paket komplit. Wajahnya kece, tinggi semampai, santun, priyayi, jago masak, jago jahit, jago dandan, pandai membawa diri, intinya she’s like a Queen!! ((apakabar gueeeh, mantunyaaa???))

Awal-awal jadi menantu beliau, terus terang saya agak “terintimidasi” sih hahaha. Tapi, lama-lama ya sutralaaaah, capek bo, kalo kudu “berkompetisi” (in a positive way) sama beliau.

Nah, karena ibu mertua tipikal “almost perfect” lady inilah, bapak mertua saya serasa kayak “anak ayam kehilangan induknya” gitu. Beneran. Bolak/i memunculkan opsi untuk ikut nginep di RS, tapi kan rem to the pong ya boook. Rempong! Wong buat pipis aja syusyeeeh. Ditawarin leyeh2 di kasur penunggu juga kagak mau.

Jadi, saban njenguk ibu mertua, yang terjadi adalah DRAMA, sodara-sodara.

Bapak mertua nangis. Merasa ibu mertua sakit, gegara doi.

Lalu ibu mertua (masih dengan style beliau yang sooo elegan! Heran deh eikeh, ibu mertua gue biar sakit, teteeuuup kece) bilang gini, “Bapak jangan nangis. Kalo Bapak nangis, nanti aku ikut nangis. Nggak sembuh-sembuh. Malah sakit kabeh.”

Trus, Bapak mertua minta kursi rodanya dideketin ama kasur ibu mertua.

Hihihiiii… so sweet banget yak, mertua akuuu?

***

Yaaaa gitu deh. Pada intinya, postingan ini semi curcol ajah. Bahwa, merawat orangtua itu butuh kesabaran yang luar biasa. No wonder, ada yang bilang, orang tua itu di masa usia lanjut akan kembali seperti bayi. Nanya bolak-balik. Persis kayak anak bayi/balita kan?

“Itu apa, Ibu? Kenapa bisa begitu? Kenapa enggak begini?” wisss, gitu terus. Makanya, aku juga bilang ke Sidqi. Kalo kakung mulai bolak/i nanya, jangan bosan. Karena dulu, pas Sidqi bayi juga kayak gitu.

Selama merawat orang tua, kita juga kudu banget menekan ego. Pokoke nggak boleh ngerasa bener dewe.

Kayak tadi pagi, pas sahur, bapak mertua udah keukeuh sumekeh mau ikut puasa. Gubraaak. Aku bilang, “Enggak usah, kung. Nanti malah sakit, bakal repot….”

Eh, beliau dengan pedenya menjawab, “Gapapa. Ga bakal repot.”

“Iya, kakung nggak repot. Yang njagain ini yang repot.”

Slepeeeettt. Duh. Nista sekali ucapan terakhir barusan. Hiks. Kentara kalau aku belum ikhlas merawat orangtua. Hiks. Hiks. Maapkan menantumu ini ya, Bapak….

Eniwei, mungkin jelang 10 hari terakhir Ramadhan ini, saya nggak bisa maksimalin ibadah vertikal. Tarawih saya bolong. Tadarus? Pelajari tafsir? Sholat wajib jamaah ke Masjid? Wedeeew, angkat tangan dah. Tapi, insyaAllah, moga-moga, Allah bisa suntikkan semangat merawat Bapak-Ibu mertua. Semoga, keberadaan saya, se-minimal apapun itu, ada manfaatnya, bagi mereka.

Selamat Ramadhan, kawan.

Rayakan Ramadhan-mu. Mumpung masih ada kesempatan 🙂

islam, lifestyle

Siapa Ustadz Favoritmu?

Apabila Bulan Ramadan telah datang, agama jadi laris bukan buatan.

Siapkan lambang-lambang dan kostumnya.

Kenakanlah semua di depan kamera.

(Sandiwara Ramadhan, karya Emha Ainun Nadjib)

Jedheeerrr….!! Yang namanya Cak Nun emang paling bisaaaa ya, bikin kuping memerah plus hati meradang. Sindirannya itu loh, telak pol! Memang sih, dari tahun ke tahun, setiap Ramadhan acara TV kita sarat dengan “sandiwara dadakan”. Yang tadinya artis lalala-yeyeye, tetiba berubah jadi brukut (serba tertutup), pake kerudung dan beragam aksesoris yang agamis-agamis gitu. Lalu, beberapa dari mereka berubaaaah…jadi bisa ceramah dan ngasih tausiyah. Padahaaaal…. 😛

Continue reading “Siapa Ustadz Favoritmu?”