Apa Nostalgi(l)a Upacara Bendera?

Tadinya enggak berencana posting tentang HUT Indonesia. Tapi, jadi kepikiran untuk nulis, karena oh karenaa…. di kantor aku ada upacara, guyss!

Setelah kurleb 3 tahunan mengais rezeki di mari, eh, baru kali ini loh, ada Upacara Bendera. Namapun pemalas akut ya, aku tentu saja ngerasa yang, “DAAAANGG! Waktunya males-malesan di rumah euy. Kok malah disuruh bangun untuk kumpul di kantor jam 6 pagi. Hadeh, hadeh, hadeh.”

Apalagi, semalam ada malam tasyakuran di kampung gitu, kan. Walhasil, subuh tadi, eikeh masih yang ngantuk to the max. Bawaannya ogah move on dari kasur. Mana Sidqi juga syusyaaah banget dibangunin. Ya wis. Akhirnya, sambil merem melek, eikeh berangkat dah ke kantor.

Subhanallah… Ternyata temen2 udah pada stand by di mari loh. Gilingan, semangat banget yak, mereka berupacara ria. Demi ngeliat bolo plek yang udah berjajar rapih, eikeh pun jadi ikutan SEMANGAT!!

UPACARA

UPACARA-2

UPACARA-3

UPACARA-4

Apalagi, pas bendera dinaikkan tuh, trus lagu “INDONESIA RAYA” berkumandang, masya Allah…aku ikutan nyanyi jugak! Sekalian bernostalgia dengan momen-momen upacara jaman SMP dan SMA… Dimana, biasanya niiih, yang jadi pengibar bendera adalah kakak kelas yang kece beraaats! Wakakakka.

Iya looo.. aku duluuu zaman mudanya, demen banget ama yang namanya upacara. Baris duluan deh. Ambil posisi favorit, enggak terlalu depan, enggak terlalu belakang, Jadi acara ngecengin kakak kelas bisa lancar jaya 🙂

Astaghfirullaaah… Istighfar maaak 🙂

Beneran niiih. Jadi kebawa ‘nostalgia upacara zaman dulu’ hahaha. Kalo kelasku yang ditunjuk jadi petugas upacara, makaaa…. aku selalu minta jadi petugas pembaca UUD! Hahaha. Kesempatan buat ngeksis booo 🙂

Ya ampyuuun, ini kenapa kok malah ngebahas masa lalu siih?

Kalo yang pas aku ngantor di pabrik rokok ntuh, mekanisme upacaranya adalah, ada perwakilan dari masing-masing divisi. Karena aku (waktu itu) termasuk yang paling muda, jadi sering ketiban sampur buat mewakili divisi PR.

Agak gondok-gondok gimanaaaa gitu sih… Tapii, terbayarkan sudah rasa males jayaku ituuuh, karena para perwakilan yang upacara dikasih PAYUNG gratisan dari panitia upacara! Yipppiii!!!

Kalo kamu, memori upacara apa yang terkenang sampai sekarang?

Advertisements