Energi Seorang Guru

Kali ini, saya mau cerita soal guru a.k.a wali kelasnya Sidqi.

Anakku kan sekarang udah kelas 3 SD. Di salah satu SD Negeri deket rumah. Pas kelas 1 dan 2, wali kelas doi adalah seorang ibu guru SENIOR yang bener-bener saklek bin disiplin banget. Suaranya gahaaar membahana. Hobinya? MARAH-MARAH bin NGOMEL. Aku tahu sendiri, karena suatu ketika, Sidqi kan pernah telat –lupa kenapa– dan aku anterin sampe ke kelasnya. Aku dengar dan lihat, bahwa si ibu guru SENIOR ituh lagi MUNTAB PARAH, dan ngomel-ngomelin muridnya yang BARU SAJA masuk ke dalam kelas.

Oh, well.

Dua tahun berada dalam penderitaan dan “penyiksaan” oleh sang guru, membuat Sidqi merasa, sekolah “is a nightmare”. Tiap hari, doi tuh mengajukan pertanyaan retorik:

“MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH, BU? MENGAPA BU? MENGAPA?”

Itu diulang-ulang lagi-lagi-lagiiii dan lagi. Udah kayak kaset rusak, deh. Dan, sebagaimana ortu pada umumnya, jawaban yang aku sampaikan juga STD banget.

“Ya kan, biar pinter….”

“Ya ntar kalo ga sekolah, gimana bisa kerja….”

“Ya kan, temen-temen kamu semuanya sekolah. Masak kamu enggak….”

Sampe jawaban absurd dan malesin banget, semacam:

“Udahlah sekolah aja. Daripada kamu di rumah nonton TV terus, hayoooo…”

*plaaaak*

mewek

Intinya, aku sama sekali enggak encourage doi untuk menikmati dan memberi makna pada “proses belajar” di sekolah, hahahah.

Padahal, isu “MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH” bukan semata-mata tentang kebencian Sidqi terhadap institusi bernama sekolah. Tapiiii, lebih kepada KENAPA GURUNYA GALAK AMIR??

Walhasil, aku meng-compare dengan guruku di masa lampau. “Gurunya Ibuk dulu jauuuuh lebih galak, sangar dan kalo menghukum sadis banget loh. Kalo ada yang enggak bisa jawab, kepalanya dijedotin ke tembok!”

Lagi-lagi, jawaban ini sebenernya enggak mencerahkan sama sekali. Hanya untuk ngasih tahu “you are luckier than me” tapi ya sama sekali enggak solutif apalagi memotivasi.

Sidqi terus mengeluh. Tak pernah ia tunjukkan raut wajah ceria saban sekolah. Aku juga gak tau harus gimana, mau kasih masukan ke Kepala Sekolah soal attitude guru, lha kok KEPALA SEKOLAH nya GALAK PISAN! Waduh.

***

Alhamdulillah… segala sesuatu pasti ada akhirnya 🙂 This shall too pass 🙂

Si bu guru SENIOR itu pensiun. Demikian pula dengan bu Kasek. *sujud syukur*

Sekarang, wali kelas Sidqi adalah bapak-bapak. Awalnya, aku yang ngerasa, ealaaah, bapak-bapak, pasti ora perhatian ke murid-murid. Lah kok, ternyata prasangka saya SALAH BESAR. Si bapak2 ini, masih muda (BUJANG!) tapi sangat-sangat-sangat full atensi dengan murid-murid.

Misal. Kaos kaki Sidqi kan udah molor ya (dasar emak pedit, ogah beliin kaos kaki, hehehehe)

Nah, Pak Anas (nama wali kelasnya) bilang gini, “Sidqi, biar enggak molor, kaos kakinya besok dikaretin ya.”

🙂

Trus, karena sekolah kelas 3 masuk jam 11:30, biasanya para murid udah fase kumus-kumus kepanasan. Nah, khususon buat para cowok, pak Anas kasih tips, “Rambutnya dikasih gel, supaya bisa tetep seger dan tegak sampe jam pulang sekolah.”

NICE 🙂

Yang lebih bikin aku ternganga adalaah…. ni bapak amat sangat gampang diajak komunikasi via WHATS APP!

Please bear in mind, ini SD Negeri loh yaaa.. dimana kami para wali murid gretong alias gak ngeluarin duit untuk bayar SPP dllnya. Nah, si bapak guru ini malah beberapa kali kirim2 foto kegiatan murid2 di sekolah 🙂

Trus, kapan hari, Sidqi kan ada sedikit masalah dengan ulangan bahasa Inggris. (O iya, guru bahasa Inggrisnya ibu2, bukan pak Anas)

Sidqi ngerjain soal UTS, salah hanya 3 nomor… Lah kok, skor akhirnya diberi angka 56! Jelas aja, saya empet berat dan menitahkan Sidqi untuk protes ke guru bahasa Inggrisnya.

Apa yang terjadi, sodara-sodara?

Ya tau ndirilaaaah, anakku kan kagak ambisius blassss. Jadinya, tuh kertas ulangan cuman dibawa ke sekolah, tapi selama DUA MINGGU KEMUDIAN, dia sama sekali enggak protes ke gurunya.

Yo wis. Akhirnya, saya main by pass: WADUL alias mengadukan perkara ini ke pak wali kelas. Melalui apa? Whats App 🙂

Kertas ulangannya Sidqi aku foto-fotoin trus, aku jelasin ke Pak Anas. Tau jawaban beliau gimana?

“Iya coba nanti Sidqi saya ajari biar berani ngomong.”

GREAT! AWESOME! AMAZING!

Makasiiii ya Pak guru yang baik hati, mulia dan tidak sombong…

Aduh. Seneng deh, saya… Kalo Sidqi dapet wali kelas semacam Bapak. Udah full atensi dengan murid… Juga bisa kasih “energi” yang membuat murid makin betah dan semangat bersekolah.

Sekarang, Sidqi udah nggak pernah nanya retoris lagi,

“MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH, BU? MENGAPA BU? MENGAPA?”

Tapi, saban hari, dia ganti pertanyaannya dengan,

“BU, KAPAN AKU DIBELIIIN GEL KAYAK PAK ANAS?”

🙂

with uti fat

Advertisements

Mothercare, ELC, dan Brand Kanmo yang Menggoda Iman (plus Dompet)

TERNYATA TP 5 ALIAS TUNJUNGAN PLAZA 5 ITU UDAH BUKA, SODARA-SODARA…!!

Sebagai emak yang (mengaku) kekinian, cencu saja saya ngerasa failed *gleg* Kok ya enggak update bahwasanya mal segede alaihim gambreng yang bercokol di pusat kota Surabaya ini udah ber-chapter sampe 5!! Bayangin yaa.. Ada LIMA MAL yang berderet-deret dalam satu kompleks. Sebiji mall aja udah gede banget ya kaaan, apalagi ini dibikin sampe LIMA! Yes, LIMAA!

Ooops, maapkan kelebayan paragraf pembuka di atas, hahaha. Ini sih dalam rangka terpananya saya menyaksikan bahwa begitu banyak mall yang mencengkeram kuat warga Suroboyo, dan terutama emak-emaknya tuh. Apalagi, di mall TP 5 nih, banyak banget vendor-vendor yang menggugah selera ubek-ubek dompet. Yeppp, I talk about aneka brand yang diusung Kanmo Retail.

HAH? Kanmo Retail?? Apaan tuh Mak?

Baru denger kaaan? SAMAAA 🙂

Tapii, kalo Mothercare?

ELC alias Early Learning Centre?

Gingersnaps?

Weew, sepertinya udah enggak asing kan dengan merek-merek itu. Yep, aneka brand fashion (plus MAINAN ANAK) yang didedikasikan untuk keluarga sadar style plus trendy abissss. Semua brand kece ini berada di bawah payung Kanmo Retail. Gitu deh, yang disampaikan Ibu Bertha Septiani (yang cantik, anggun, menawan, elegan bingits) saat blogger & media gathering di Bakerzin, TP Surabaya.

Ibu Bertha yang (kayaknya) lahir di bulan September :-)

Ibu Bertha yang (kayaknya) lahir di bulan September 🙂

“Orang tua sekarang tuh enggak hanya merhatiin penampilan diri sendiri kan ya? Seorang mama baru kelihatan kece, kalo juga bisa dandanin anaknya jadi kece dan trendy juga,” kata Bu Bertha. That’s why, toko fashion ala Mothercare dan sebagainya ini laris manis tanjung kimpul.

Karena emang target marketnya adalah para mahmud abas (mamah muda anak baru satu) atau emak-emak gahol kekinian, yang tentunya udah nggak asing dong ya dengan merek-merek ituh.

Eh tahu nggak, ternyata banyak loh, merek-merek yang diusung Kanmoretail. Bukan hanya Mothercare dan ELC. Ada juga Gingersnaps, Pumpkin Patch, Justice dan sebagainya. Di TP 5 inilah, sebagian merek besutan kanmoretail itu berada.

Lihat deh koleksinyaaaa… Pengin banget bawa pulang atu-atu deh iiihhh…. *gemes*

IMG_20150925_172009 IMG_20150925_172032 IMG_20150925_172039IMG_20150925_172146 IMG_20150925_172204 IMG_20150925_172220 IMG_20150925_172247 IMG_20150925_172427

Buat buibu sekalian yang emang pengin memberikan yang terbaik buat anak-anak, yuk cusss silakan mampir ke TP 5 enih.

Bagaimana dengan harganya?

Ya emang gak semurah baju-baju yang dijual di pasar turi, pasar wonokromo dan pasar krempyeng siiih. Tapi yang jelas, IT WORTH EVERY PENNY banget. Modelnya kece, kainnya adem, nggak gampang mbladhus, kece berat deh! Soale banyak kan, baju-baju bocil yang hanya mengutamakan kekecean model baju semata. Tapi mengesampingkan faktor kenyamanan anak. Kan kesiaaan 😦

Udah gitu, produk-produk fashion di bawah naungan Kanmoretail berstandar SNI loh. Aaak, para ortu gak perlu worried dong ya, kalo-kalo bajunya malah mengandung unsur yang berbahaya.

Eh, talking about Kanmoretail, udah pasti kita enggak lupa dengan ELC alias Early Learning Center. Ini adalah brand aneka mainan (toys) yang lucuuuu, sekaligus edukatif! Dunia anak kan emang dunia bermain. Tapi, jangan sampe kita asal-asalan dalam kasih toys ke bocil. Sedapat mungkin harus yang AMAN, sekaligus punya added value yang mendukung pertumbuhan kognitif, intelegensia sekaligus psiko-sosial doi.

emak-emak blenjeus di ELC

emak-emak blenjeus di ELC

Pokoke, produk-produk Kanmoretail ini sungguh menggoda iman!

Bahkan, banyak loh buibu yang bela-belain belanja ke Jakarta, pas merek-merek Pumpkin Patch, dll ini belum ada di Surabaya. Widih, segitunya yaaa… Emang sih, kalo konsumen udah masuk level “delighted customers” sudah pasti mereka rela melakukan apa saja, demi mendapatkan produk yang mereka sukai.

Wokeh, parents Surabaya dan sekitarnya. Yuk mareee, kita “geruduk” TP5 dan shopping asyik di toko-toko besutan Kanmoretail group ini. Eh, mumpung yang TP 5 lagi baru opening 11 Sept lalu, promo-promonya menggiurkan banget looo… Yang hobi cari diskonan ataupun gretongan *tunjuk diri sendiri* segera kepoin twitter, FB dan instagram Mothercare. Meluncur yuks!

Info lengkap: 

http://www.mothercare.co.id/

http://kanmoretail.com/store-locator/?brand=945

https://twitter.com/MothercareIndo?ref_src=twsrc%5Etfw

Instropection Challenge Day #3 dan Day #4

HAPPY IDUL ADHA, EVERYONE….!

Yaaa, karena Idul Adha enggak kayak Idul Fitri,  jadinya yaaa… lempeng2 bae. Seharian cuman ngabisin waktu di pulau kapuk 🙂 Segarnyaaaaaaa *sambil mulet*

Kembali lagi ke tantangan instropeksi blog. Pertanyaan nomor 3 –> What’s your (usual) blogging process? 

Huuumm, BIASA AJA deh kayaknya. Ngadep laptop, googling sana-sini… Ngelamun dikit… Trus minum KOPI, nyemil, maem es krim… ketak-ketik tak tik tuk… voilaaaa… JADI DEH POSTINGANNYA 🙂

Karena pertanyaan ketiga amatlah BIASA WAE, mari kita lanjoooot ke pertanyaan nomor 4 –> What’s your favorite post?

EHEM!

Ya karena eikeh yang bikin bikin dewe penuh dengan percikan darah dan air mata maka semua postingan di blog ini pastinya paporit bingit dong yaaaa.

Apalagi para postingan yang menang lomba tuh, hehehee… Mayan banget euy. Iseng ketak-ketik-ketuk merangkai kata, Alhamdulillah wasyukurilah… Bisa menambah beberapa angka di rekening BCA eikeh yang sudah terlalu lama sendiri…. Sudah terlalu lama aku asyik sendiri… Tak ada yang menemani…. Saldonya….. 🙂 

Tapiiii, kalo aku tanya ke om Google, iseng-iseng nge-search dengan keyword bukanbocahbiasa, maka yang muncul adalah……

Tadaaaaa.....!!

Tadaaaaa…..!!

Kategori yang langsung terpampang nyata adalaaah… tentang FIKSI. Yep, fiksi alias cerita khayalan alias sekedar fatamorgana bukan sesuatu yang terpampang nyata *Dih, ini efek mabok kambingnya syahrince*

Padahal, saya AMAT SANGAT JARANG BANGET bikin postingan tentang Fiksi di blog ini. IMHO, bikin fiksi itu kan susah, yess? Apalagi, fiksi yang CETHAAAR, yang meninggalkan hikmah atau kesan mendalam bagi para pembacanya. Belum lagi karakter dalam fiksi yang kudu digali lebih dalam, dan karakter ini enggak boleh plin-plan. Pokoke kudu JELAS dan BEDA antara satu karakter dan karakter lain.

Karena itulah, saya bersyukur banget, bisa memproduksi fiksi bertajuk BIMBANG ini.

Yep… judul BIMBANG emang terinspirasi dari OST Ada Apa dengan Cinta, yang dinyanyikan Melly Goslaw. Dapeeeet banget feel-nya. Bisa kerasa kebimbangan yang menderu-deru di benak Cinta, manakala dia kudu milih antara Rangga atau bolo pleknya, dan atau cowok enggak penting yang juga PDKT ama doi ituh.

Oke, balik lagi ke postingan fiksi BIMBANG. Saya bikin sampai 8 episode 🙂 PANJAAAANG yak? Satu bagian terdiri dari kurleb 1200 kata. Well, ini artinya, saya memproduksi fiksi hingga…. *ambil sempoa dulu, kidding, kalkulator ding* 9600 KATA 🙂

Weeeeww… Ternyata saya bisa tho bikin fiksi sepanjaaaaaaang ituuuuh 🙂

Ini yang bikin takjub. Saban ada lomba Novel/ Cerita Bersambung whatsoever, saya udah ngibarin bendera putih, kalah sebelum berperang. Tapii, ternyata kalo dicicil, sesuatu yang keliatan MUSTAHIL BINGITS ternyata juga bisa tereksekusi yak.

Yep, like they say… IMPOSSIBLE means I’M POSSIBLE 🙂

Udah gitu, saya juga lumayan bersyukur dengan respon para pembaca. Harap maklum, fiksioner ala-ala… haus komentar pembaca hihihi. Mayoritas bilang, ending dari fiksi BIMBANG ini unpredictable. Nyaris enggak ada yang mengira bahwa konflik Ibu ASI bakal terbawa di fiksi ini. Yang tadinya yakin banget bahwa Salma akan menikah dengan Raditya… akhirnya terperangah dengan ending cerita. Ihiiirrr!! Aku kan jadi maluuuuu 😛

Nah, sekarang saya pengin ngembangin tokoh Raditya di fiksi lainnya (ceritanya, dibikin spin off gitu lo). Judulnya, SANG MANTAN. Tapiii, ternyata bikin semacam spin-off sama sekali enggak gampil yak *lap kringet* Apalagi, saya sulit nemuin CONTOH NYATA laki-laki yang semacam Raditya ntuh.

Ya wis. Sampe detik ini, fiksi SANG MANTAN saya nyatakan belum layak tayang di blog ini, wekekekekeke 🙂

Eh, eh… gimana dengan teman-teman? Apa postingan favorit di blog selama ini? Ataaau, mungkin mau ada yang seseruan ikutan 15-day-Blogging-Instropection-Challenge?

Yuuuuk, mareee 🙂

Tentang Nama Blog

15 DAY BLOG INSTROPECTION CHALLENGE

Masih dalam rangkaian 15-Day Blog Instropection Challenge. Kita memasuki pertanyaan kedua, yaitu……

The significance of your blog’s name?

Pertanyaan ini aku tangkep sebagai berikut: “Apakah mutiara terpendam dan inspirasi dahsyat yang melatarbelakangi penamaan blog Anda?” Wooossshh….

Yeah. Kita bahas yang blog ini aja ya. bukanbocahbiasa 🙂

Ada yang suka Afgan nggak? Anak saya tuh, doyan banget. Pas lagi musimnya lagu “Katakan Tidak”, Sidqi sering minta streaming video-nya via SMARTPHONE, trus joget2 niruin gerakannya Afgan itu. PERSIS BANGET hihihi. Sepertinya, kecerdasan kinestetik doi meningkat beberapa strip 😛

Eh, kenapa tiba-tiba ngebahas Afgan?

Gini lo. Salah satu lagunya Afgan, ada yang berjudul “Bukan Cinta Biasa”. Ini soundtrack pilem juga ya kan? Nah, saya demen ama tuh lagu. Nadanya dibikin menyayaaaat… agak2 melas-melas piyeee gitu lo. Sempat kepikir untuk bikin judul blog “Bukan Cinta Biasa”, tapi ora usah laaah. Daku kan orangnya bukan yang tipe romantic melancolic gitu.

CIMG6618

Trus, utak-atik nama, opo dikasih nama Bukan Bunda Biasa? Wakakakak, sepertinya kok melakukan kebohongan publik secara sistematis, massif, dan komprehensif *opo tho yooo

Ubek-ubek teruss… masih dengan semangat “Bukan ………….. Biasa”, sehingga tercetuslah sebuah diksi –> BOCAH. Yep, BukanBocahBiasa!!!! *tebar confetti*

Frasa ini memang tadinya ditujukan buat Sidqi –> bukanbocahbiasa.

Harapannya, tentu saja, anakku enggak jadi bocah-bocah mediokre *hoeks. Yes, I know, I’ve been there… menjadi emak yang super-duper-ambisius dan kayaknya emoh kalah gitu lo, kalo ada yang ngebandingin Sidqi dengan bocah-bocah lain.

Ada yang bisa A, B, C, D…. dst. Saya harus bilang dengan wajah pongah dan senyum merekah bungah “Weeewww, Sidqi dong, udah bisa baca!”

Ada yang bisa baca surat Al-Ikhlas, aku bakal merepet mantap “Laaah, Sidqi malah udah HAFAL surat An-Naba, Al-Muthoffifin, dan surat2 panjang lainnya…”

Wis ta la. Ngeselin pol 😛

Hingga kemudian, saya tiba pada suatu titik, bahwa Menjadi Ambisius itu…. melelahkan. 🙂 Really. Sangat melelahkan. Kita menginginkan sesuatu yang mungkin bisa kita raih, tapi dengan melakukan segala upaya dan (sometimes) memaksa anak untuk melakukan sesuatu yang errrr… sebenarnya mereka enggak mau, tapi Ohmaigod… ambisi kita yang terus menggebrak dan menggerus kesadaran sebagai orangtua yang (semestinya) punya nurani.

Et dah. Panjang banget kalimat barusan? 😛

Ya wis. Sekarang, saya sih relatif santaaaaaaiiiii banget jadi ortunya Sidqi.

Saya masukkan dia ke SD Negeri deket rumah, yang you know laaah, masukin SD Negeri means kita kudu mengebiri ambisi bahwa anak kita akan terpilih ikutan olimpiade ini, itu dan seterusnya.

Saya emang daftarin Sidqi jadi murid ngaji (durasi sekitar 1 jam) di TPQ Masjid deket rumah. Dan dia banyakan bolosnya. Ini repot. Kadang saya mau maksa dia buat ngaji terus saban hari… Tapiii, di satu sisi, saya juga enggak pengin jadi emak yang ambisius. Don’t get me wrong ya,  saya ingin dia SUKA mengaji, karena itu sedapat mungkin saya ciptakan iklim yang kondusif, yaa semacam itu deh *jadi bingung deh, nulisnya hahaha

Lalu, beberapa ibu wali murid di sekolah ngajakin untuk ikutan les musik, dll. Saya sih lempeng aja. Kalo Sidqi minta les, ya silakeun. Kalo kagak, ya gak papa.

Di satu sisi, saya terbantu dengan sikap less ambitious ini. Tapi, di sisi lain, wait… kalo Sidqi mediokre aja, bukannya nama blog ini udah enggak valid dong? Mosok tetep mengklaim sebagai si “bukanbocahbiasa”?

Yaaaa, namanya juga self-claimed *menyeringai puas* Apalagi, sedari awal saya emang cari nama blog yang catchy dan mudah diinget. Plus, karena ya itu tadi, doyan lagunya dedek Afgan 😛

Gpp lah. Sudah kadung suka sama nama ini. Yang jelas, tagline-nya dooong, yang kudu bisa diaplikasikan setiap saat, setiap waktu.

Happiness is Made, Not Given.

Yeaaaayyy!!

PS: Teman2 yang mau ikutan challenge ini, hayuuuuk, bisa banget kunjungi: link ini ya

So far, yang saya tahu Papahnya Aaqil dan Izzawa juga ikutan 🙂

15 Day Blog Instropection Challenge

Barusan blogwalking ke blognya ibu dokter yang hobi nulis dan siaran ini. Yep, dokter Meta Hanindita, spesialis anak yang udah nerbitin beberapa judul buku.

Doi nih dalam rangka menyemangati diri sendiri buat update blog, ikutan challenge ini

Screen Shot 2015-09-17 at 8.46.30 PM

Seru juga ya, kita bisa melakoni instropeksi seputar apa dan bagaimana blogging things yang kita lalui selama ini.

Errrr, okeh, tanpa berpanjang lebar sodara-sodara, marilah kita mulai menjawab pertanyaan nomor 1.

What made you start blogging?

Apa ya? *lupa*

Kalo enggak salah, waktu itu saya beneran iseng minta dibikinin blog ama salah satu rekan di kantor lama. Tahun 2008-an gitu deh. Pas saya request, doi bilang, “Ya ampuuun, orang udah lupa ama blognya, kok Mbak baru minta dibikinin siiih?”

Intinya, saya dianggap TELAT BANGET 😛

Karena saya orangnya enggak gampang makan ati  *haiyaaah* akhirnya, saya terusan menodong doi biar bikinin blog. Ada beberapa yang doi bikinin. Di antaranya bundasidqi.blogspot.com… trus, apa lagi ya? Umisidqi blogspot kalo ndak salah, trus ada juga naekhajiyuk blogspot… macem-macem (dan hampir semuanya terabaikan begitu saja. hehehe)

Yang paling update, cencu saja si bukanbocahbiasa ini. Awalnya bikin di gratisan wordpress. Dan di awal-awal ngeblog, saya beneran bertekad mendokumentasikan semua daily life-nya Sidqi. Sidqi ke kafe… sidqi sekolah, sidqi ke taman… sidqi ke mall… pokoke APAPUN deh! Bahkan, Sidqi bisa cebok sendiri aja, rencananya juga mau saya dokumentasiin di blog ini. Itu kan prestasi ya buibuu hehhehe 🙂

Nah, ternyata rencana tinggal rencana.

Justru seiring berjalannya waktu, blog ini malah jadi sarana ekspresikan diri emaknya Sidqi. Termasuk, ikutan kontes hihi. Bolak/i ikutan kontes blog, kalah melulu euy, hiks… Beneran masih clueless, kayak gimana sih blog yang jadi selera juri saban kontes. Stalking-stalking… mulai benerin tulisan agar (agak sedikit) lebih sistematis dan easy-reading… Lalu… Alhamdulillah, postingan di blog saya diapresiasi jadi jawara dan mendapatkan sepaket KOSMETIK yipppiiii…!

caring-1

caring-2

Yang namanya “Menang” itu selalu bikin kecanduan, ya kan? Hahahaha. Ya wis, sejak saat itulah, saya makin semangat ngeblog, karena kontes-kontes blog bertaburan di semua arah mata angin, kakaaaak.

Motivasi awalnya, emang tergiur dengan hadiah-hadiah yang bikin ngiler ntuh (jujur amat sih mak) ya iyalah, mana ada orang yg ikutan lomba tapi ngarep kalah 😛

Tapi, belakangan ini karena saya jarang menang (curcol) ya wis, akhirnya manage my feelings.

Yang penting ikutan lomba karena tertarik ama temanya, sekalian update blog, dan mengasah skills menulis aja lah ya. Karena, kalo ambisi menang terus, yang ada ngeblog malah gak asik dan banyakan stresnya.

Pfff, yak demikianlah instropeksi perbloggingan untuk hari ini.

Gimana dengan teman-teman semua? Mau ikutan challenge ini tak? *hihi, berasa ikutan apaaaa dulu itu, yang nimpuk-nimpukin challenge itu loo*

Sekarang atau Lima Puluh Tahun Lagi….

Sekarang atau Lima Puluh Tahun Lagi….

…. ku masih tetap akan mencintaimu…. 

Tak ada bedanya rasa cintaku

masih sama seperti pertama bertemu

***

Ciyeeeeh, ini soundtrack cucok banget buat bapak/ibu mertua saya nih… Yep, tepat tanggal 15 September 1965, duo awesome ini mengikat janji yang menggetarkan arsy. MENIKAH, sodara-sodara 🙂 Dan, itu artinya, kemarin, 15 September 2015, tepat LIMA PULUH TAHUN, bapak/ibuku mengarungi samudera pernikahan. Wiks!

Read More

Berhaji dengan Modal Satu Juta Rupiah

Labbaik Allahumma Labbaik…
Labbaika Laa Syarikalaka Labbaik
Innalhamda Wan Ni’mata
Laka Wal Mulk
Laa Syarikalak

Ada yang bergemuruh di dada manakala kalimat talbiyah itu bersahut-sahutan. Meninggalkan sebentuk rindu yang berdenyut, tak kunjung surut.

HAJI. Siapapun tahu, bahwa berhaji adalah ibadah yang ditujukan bagi mereka yang mampu. Aaah, kalimat ini, serasa membentuk ‘mental block’ dalam jiwa. Aku kan belum mampu, jadi aku belum wajib haji dong ya.

Tapi… entah mengapa, ‘mental block’ itu goyah, terkalahkan oleh rindu yang bertalu-talu.

Memang, saat itu saya masih berstatus sebagai mahasiswa semester 2, sekaligus nyambi kerja freelancer jadi tukang survey di sebuah media massa.

Berapa sih, gaji freelancer mahasiswa? Sangat minimalis. Banget. Oke, saya sebutkan angkanya. 300 ribu rupiah. Per bulan. Lebih besar gaji asisten rumah tangga kan?

Tak mau ambil pusing, saya segera menuju Bank Muamalat, bank syariah  yang melegenda di republik ini. Saya membuka tabungan haji Arafah. pada 17 Mei 2001. Ini tanda bahwa saya awali “perjalanan menuju Baitullah” dengan uang muka 1 juta rupiah saja.

Tabungan ARAFAH --yang satu digunting oleh pihak bank, karena ganti buku baru

Tabungan ARAFAH –yang satu digunting oleh pihak bank, karena ganti buku baru

***

Si satu juta rupiah ini tentu butuh teman. Karena untuk bisa terdaftar sebagai jamaah haji di Depag, paling tidak (waktu itu) saya sudah harus menyetorkan 20 juta rupiah.

Gaji freelancer cuma 300 ribu rupiah per bulan. Kadang, saya dapat rezeki tambahan dari honor menulis di media lain. Itupun tidak banyak.

Saya rindu rumah-Mu, ya Rabb….
Izinkan saya bertandang ke sana…..

Doa itu yang saya rapalkan setiap saat. Alhamdulillah. Allah Maha Mengabulkan doa. Setiap bulannya, adaaaa saja rezeki yang Ia kirimkan untuk saya.

Saldo bertambah. Sedikit memang… Tapi, saya percaya pepatah “sedikit demi sedikit lalu menjadi bukit.”

Beruntunglah para (calon) jamaah haji Indonesia. Karena kita memang diarahkan untuk buka rekening di bank syariah. Mengapa? Karena pajak dan atau potongan administrasinya amat-sangat-kecil!

Print Out Buku tabungan ARAFAH di tahun 2001

Print Out Buku tabungan ARAFAH di tahun 2001

Ketika saldo saya beranjak di angka 1.503.227,- maka pajaknya hanya 80,69 rupiah!

Bagaimana dengan bagi hasil?

Saldo di angka 1.500.000,- saya dapat bonus/bagi hasil senilai 3.227 rupiah!

Subhanallah….!

Tak heran, saldo saya meningkat, yaa memang tak terlampau pesat… Karena nambahinnya juga alon-alon asal kelakon 🙂

Namun, saya bangga dan bersyukur dengan keuangan syariah ala tabungan haji semacam ini.

Jujur, saya tidak paham bagaimana mereka menghitung pajak, bagi hasil dan seterusnya. Yang jelas, setiap usai bertandang dari bank dan mengeprint buku tabungan haji, seulas senyum selalu tersungging di bibir.

Ya Allah…. Ka’bah-Mu terasa begitu dekat…. Begitu dekat…..

Saya terus gencar menabung. Tatkala beberapa rekan sesama freelancer mengalokasikan gaji yang tak seberapa itu untuk beli baju, kosmetik, dan sepatu, saya justru bersikap anti-mainstream.

Semua hasil kerja saya tabungkan ke bank syariah. Saya percaya, biidznillah… tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini.

Bermula dari 1 juta… lalu 300 ribu per bulan… terus merangkak… terus bertumbuh…. Hingga 19 November 2007, saldo saya mencapai angka 24.204.427 rupiah… ALLAHU AKBAR!

Kini waktunya saya daftar haji. Sudah saatnya nama saya terpampang nyata di daftar calon jamaah haji.

Butuh enam tahun, untuk mengumpulkan setoran awal haji, senilai 20 juta rupiah. Dan saya masih harus terus berjuang untuk menambahkan rupiah demi rupiah, agar bisa mencapai ONH untuk keberangkatan 2010. (saat itu, masa antrean mencapai 3 tahun. Jadi, ketika saya mendaftar 2007, maka saya dinyatakan berangkat 2010).

Di depan Masjid Nabawi - Oktober 2010

Di depan Masjid Nabawi – Oktober 2010

Mengapa Bank Syariah bisa Sedemikian Baiknya?

Logika sederhana saya mengatakan, seluruh rupiah yang terkumpul di bank syariah tentulah digunakan untuk perputaran modal bisnis yang halal dan syar’i. Ada tim pengawas syariah yang bekerja dengan begitu keras dan memegang teguh syariat. Ketika bisnis yang dijalankan berlandaskan ketaatan pada Allah ta’ala, maka insyaAllah, bisnis itu akan berkembang dengan penuh keberkahan.

Nasabah (seperti saya) tentu saja mendapatkan impact super-duper menggembirakan. Bagi hasil yang halal. Yang jauh dari riba. Yang menentramkan. Dan tak membuat kita terjerumus dalam lembah kenistaan.

Alhamdulillah… Segala puji bagi ALLAH yang memampukan saya untuk tunaikan Haji. Persisnya, bulan Oktober 2010.

Labbaik, Allahumma labbaik….

Pelataran Masjidil Haram (Okt 2010)

Pelataran Masjidil Haram (Okt 2010)

Setia Jadi Nasabah Bank Syariah

Karena sudah merasakan betapa berkahnya menjadi nasabah, saya lanjutkan petualangan bersama Bank Syariah. Kali ini, saya manfaatkan Bank CIMB Niaga Syariah untuk “tandon” perputaran uang bulanan.

Menabung di CIMB Niaga Syariah

Menabung di CIMB Niaga Syariah

Sampai sejauh ini, saya merasa puas dengan pelayanan di berbagai bank syariah. Orang-orangnya santun, selalu berbekal senyum nan ikhlas, dengan balutan kostum yang menutup aurat. Ini penting bagi saya, karena bagaimanapun juga, Islam mengajarkan agar kita senantiasa berpakaian sesuai syariat.

Yang lumayan jadi ganjalan adalah… beberapa istilah skema/akad di bank syariah yang agak asing di lidah. Pakai bahasa Arab gitu kan? Karena itu, alangkah baiknya bila seluruh skema/akad itu juga mengandung “terjemahan teknis dan praktis” agar nasabah bisa mudah paham dengan aneka ragam transaksi di Bank Syariah. Tak perlu menghilangkan diksi Arab-nya, tapi cukup tambahi dengan “terjemahan” dan keterangan singkat.

Bagaimana dengan pertumbuhan angka di rekening tabungan?

Lagi-lagi saya amati secara sederhana. Bahwa ketika 1-Maret-2013, ketika bagi hasil senilai 41.737,71 rupiah… maka pajak hanya 8.347,54

Ketika saya mengeprint untuk transaksi terakhir, dimana bagi hasil menunjukkan angka 157.106,17 ternyata tax hanya berkisar 31.421,23

InsyaAllah, berkah… berkah… berkaaah…. untuk Bank Syariah! (*)

BlogComWidget300

Cara Mengurus Paspor di Mal Giant Surabaya

Follow me on twitter: @nurulrahma

Disclaimer: Postingan ini berdasarkan my personal experience di bulan Agustus 2015. Bisa jadi, akan muncul pengalaman berbeda yang dirasakan teman-teman. Yang saya tulis adalah semacam “how to do list” ketika mau urus paspor di Unit pelayanan paspor Sby

Kenapa sih, kudu ngurus paspor?

Well, to be honest, saya terinspirasi dengan ucapan Prof Rhenald Kasali. Guru besar UI ini bilang bahwa passport itu semacam “surat izin memasuki dunia global”. Jadi, ya… Siapapun kita, ada baiknya urus paspor dulu ajalaah. Masalah ntar mau ke mana, gimana caranya, darimana ongkosnya, bisa kita atur lebih lanjut. Yakali ada rejeki dari ngeblog atau kontes-kontes gitu, hihihi.

Dan saya udah membuktikannya dengan menang kontes di Detik dot com… Trus saya bisa plesir bareng REZA RAHADIAAAN, aaakkkk

 

Baca: Drama di Balik Foto bareng Reza Rahadian

Read More