Ten Things I Love about My Childhood

Ten Things I Love about My Childhood

Judulnya agak-agak nyerempet pilem yang saya tonton pas ABG 🙂 Hahaha. Apalagi kalo bukan Ten Things I Hate about You 🙂

Kali ini, para peserta ODOP Fun Blogging diminta untuk cerita, kenangan masa kecil apakah yang sulit dilupakan?

Baiklah. Karena bodi lagi meriang *hikss, aku tulis ringkes-ringkes aja ya.

  1. I’ve got my first crush *ciyeee when I was at elementary school. 

Siapa first crush saya? Hahaha. Tidak lain dan tidak bukan….Bapak guru yang badannya menjulang tinggi, dengan rambut kriwil-kriwil. Inisialnya bapak AS. Duh, blio di mana ya sekarang? Apakah di masa senjanya, beliau juga masih se-charming dulu? Hihihi.

2.Sering diminta mewakili sekolah dalam kompetisi akademik, such as cerdas cermat P-4 dll

Kalo ada lomba, nama saya kerap diikutkan sebagai peserta.

3. Pas SD, saya bersekolah di sebuah lembaga bernuansa agama, tapi penuh dengan bocah-bocah beremosi sangar bin gahar, yang saban hari kelakuannya berantem, pukul-pukul beneran sampe euuughhh, malesin banget deh kalo inget-inget itu. Walopun begitu, Alhamdulillah, saya bisa belajar sholat, ngaji, dll… Dengan panduan dari bapak/ibu guru.

4. Sebagai anak bungsu, saya lumayan disayaaaang sama ortu, hihihi.

5. Apalagi, saya kan anak cewek. Jadi, kayaknya semua keinginan saya terpenuhi!

6. Termasuk, keinginan buat jalan-jalan. Duh, kayaknya dulu zaman saya kecil, kerjaaannya halan-halan melulu.

7. Etapiiii, pas saya SD, kan di SD Islam tuh. Jadi liburnya hari Jumat. Walhasil, saban Minggu kalo ke sekolah malesss banget. Yang lain bisa lihat “Si Unyil”, saya malah sekolah, hiks… hiks…

8. Kemudian, seingat saya, ayah-ibu saya kasih masukan ke pihak sekolah… Akhirnya liburan kami diganti hari Minggu. Yaaayyy!!

9. Temen2 saya kan mayoritas dari kampung. Sementara saya tinggal di kompleks perumahan. Waktu itu, temen2 saya hepiiii banget kalo main ke rumah. Alhamdulillah, ayah-ibu saya tipikal orang yang demen kedatangan tamu. Seluruh temen2 dijamu dengan makanan yang melimpah, plus dipoto2! Jaman segitu, hepi banget loh dipoto. Mungkin kalo zaman sekarang, setara dgn hepinya disyuting TV. Haha!

10. Intinya, I’m thankful for every single things happened in my life. Walopun ya pasti ada cerita sedih, tapi ya sutralah. It does happened dan saya engga keberatan lo, kembali jadi anak kicik lagi.

 

Kalo kamu, apa cerita masa kecilmu yang PALING MEMORABLE? 

 

 

Advertisements

Tujuh Hal Penting tentang Menginap di Rumah Saudara

Tujuh Hal Penting tentang Menginap di Rumah Saudara

Eaaaaa…! Judulnya udah  ala-ala postingan viral bluuum? Qiqiqiq. Kalau musim libur tiba, Sidqi itu selalu selalu selaluuuuu pengin dolan ke rumah sodara di luar kota. Yang paling sering sih, ke Pacitan, karena lokasinya masih di wilayah Jatim, walopun kudu menempuh perjalanan 8-9 jam *kretekin pinggang*

Atau, sebaliknya, doi juga mupeng ada sodara (dari luar kota) yang nginep di rumah kami. Gak tau, nih bocah emang punya “ikatan batin entahlah” gitu deh, dengan para sodara. Walopun baru ketemu pertama kali, rasanya doi udah ‘klik’ dan bisa have fun bareng sodara-sodaranya.

Biar liburan di rumah sodara berjalan dengan asik dan menyenangkan, ada beberapa hal yang bisa jadi panduan buat kita.

  1. Kalau mau nginep di rumah sodara, pastikan memang tersedia ruang tidur tamu khusus.

A: “Eh, sist… Aku besok nginep di rumah kamu yah.”

B: “Errrr… berapa orang?”

A: “Empat orang aja kok. Aku, suamik, anak dan ibuku. Gak usah repot-repot nyediain apa-apa. Wis tha, pokoke, woles ajah.”

B: Ennggg… nganuuu….

A: Udaaaah, gak usah repot-repot loh ya.

B: *garuk-garuk aspal* sambil ngebatin “Masalahnyaaaaa rumahku itu tipe Rumah Sangat Sempit Sekali Sampai Susah Selonjoran RSSSSSS. Trus looo mau aku taruh di mana?”

Wiks. Jangan sampe ya. Kadang saking pedenya dengan kondisi sodara kita, kita langsung mai capcusss ajah. Yeah, niat ngirit budget trip dengan cara nginep di rumah sodara. Padahal, rumah doi tipe 4L alias Lo Lagi Lo Lagi.

Sebaiknya nih, kalo emang diniatin mau nginep di sono, better nanya-nanya dulu dengan sodara yang lain (yang tahu persis kondisi si B). Soale enggak semua orang siap buat menerima tamu bermalam. Kudu disesuaikan dengan situasi dan kondisi.

  1. Jangan lupa bawa oleh-oleh

Udah yakin kalo rumah sodara kita siap menampung tamu buat nginep? Ya sud. Silakan siap-siap ke sono, daaaan bawa oleh-oleh (kalau bisa) yang khas daerah kita.

Ini sebagai tali asih dan wujud persaudaraan aja sih. Pokoke, jangan mentang-mentang gretong, trus datang tanpa bawa tentengan apapun, geto.

  1. Lebih asyik kalau sodara kita juga hobi traveling, jadi bisa ngajakin kita keluyuran keliling kota dengan suka-suka

Tidak semua orang suka traveling. Jadi kalo emang kita nawaitu pengin mengeksplor suatu kota, alangkah asyiknya kalo kita stay di rumah sodara yang traveling-addict. Pas ke Bandung, saya nginep di rumah adik ipar, yang seluruh elemen keluarganya sangat sangat cintaaaa halan-halan. Udah gitu, doi punya dua mobil (plus driver) yang siap anter kita jelajah Bandung dan sekitarnya! Wuaaah, rejeki nomploook ini mah.

 

  1. Jangan mau gratisan melulu! Masuk ke tempat wisata (plus makannya) kalo bisa kita yang bayar ya

Kecuali, kalo sodara kita itu tajiiir melintiiirrr kaya tujuh turunan tujuh tanjakan, dan doi maksa buat jadi “tuan rumah yang baik” dengan menyediakan semua keperluan kita. Ya sud, mau gimana lagi, ya tho? Hihihi. Tapiii, kalo bisa sih, atas nama ‘sopan santun’ dan ‘tahu diri’ jangan lambreta kalo urusan bayar-membayar tagihan. Jangan ‘pura-pura enggak ngerti’ kalo udah waktunya bayar ya, gaes :)).

  1. JANGAN BAWEL bin REWEL! Attitude juga kudu dijaga yah.

Saya enggak sepakat dengan ungkapan “Tamu adalah Raja” (eh, ada nggak sih, ungkapan ini? Huehehehe). Soale, tamu kan juga manusia. Ya sud, berperilakulah sebagaimana manusia biasa, enggak usah minta disanjung dan diperlakukan sedemikian rupa. Kalo lagi pengin air panas buat mandi, segera masuk dapur dan cuss masak air sendiri. Habis makan, piring kotornya langsung cuci sendiri. Baju, kalo bisa sih, dicuci pisah dari cucian sodara kita. Kecualiiiiii… ada ART yang emang boleh kita “kasih beban tambahan” dan jangan lupa, kudu ada “insentif” yang kita siapkan untuk ART itu.

Intinya, kalo bisa sih, jangan sampe jadi tamu yang ngerepotin. Kondisi kamar tidak sesuai keinginan kita? Kamar mandinya lumutan? Ya udin, nggak usah protes! Kalo bisa sih, kita justru bantu-bantu bersihin rumah sodara. Itung-itung gantinya “ongkos nginep” lah. Qiqiqiqi.

6. Waktunya Transfer Karakter!

Selalu ada hal baik dari sodara yang kita inepin kan? Kayak sodara saya di Pacitan, masih duduk di bangku SD, tapi rajiiiin banget melakukan semua kerjaan rumah tangga, such as: masak, nyapu, termasuk ngasih makan ayam peliharaan mereka. Udah gitu, kedua ponakan saya ini penghafal Qur’an dan sangat jaraaaang nonton TV, apalagi nyandu gadget! Nah, ini niiih, kesempatan berlian (bukan sekedar emas) buat ngasih transfer karakter positif ke Sidqi. 

Begitu juga dengan adik ipar yang di Bandung. Om Wawan ini dosen ITB. Pinter khan maeeen. Tapi, doi tetep asik, enggak kaku, suka halan-halan, sopan, rajin menabung, tidak sombong. Sidqi diajakin buat main ke ITB, eh… siapa tahu, doi tetiba minat jadi scientist gitu, yang bisa melahirkan penemuan penuh manfaat dan maslahat bagi bangsa dan negara ini *amiiiin. 

  1. ENJOY! ENJOY!

Nikmatnya nginep di rumah sodara itu, karena kita bisa chit-chat ALLLL DAY LOOOONG.  Mau ngobrol jam berapapun, hajar bleh aja dah.

Jadiiii, mau nginep di rumah siapa, pas liburan panjang entaaaar? Hihihi.(*)

 

Tersengat Semangat Fadly “Musikimia” dalam Berkebun

Tahu Fadly kaaan? Kalo yang seangkatan sama saya *uhuks* pasti lebih inget Fadly sebagai vokalis grup band PADI. Belakangan ini, doi meng-create band baru, Musikimia. Si PADI udah bubar jalan gitu ya? *cmiiw.

Saya ngobrol random banget ama Fadly. Mulai dunia musik endebrai-endebrainya plus hobi berkebun yang ia lakoni.

WHAT?? Si Fadly hobi berkebun? Iya loh. Sangaaar kan? Yang lebih “alamakjaaan” lagi adalaaaah… nih cowok yang (kayaknya) introvert ini pantang ajak anak-anaknya ke Mall! Welehdeleeeh. Nunduk malu dah eikeeeeh 😦 

***

Selain nyanyi bareng Maher Zain, Mas Fadly juga memproduksi lagu anak ya? 

Alhamdulillah, jalannya memang lagi ke situ. Saya kolaborasi dengan Maher Zain, bernyanyi sekalian berdakwah. Kalau soal lagu anak-anak, saya dan mas Rindra (mantan bassist Padi) terpanggil untuk memberikan suatu karya yang bisa dinikmati anak-anak sesuai usia mereka. Kita lihat sendirilah, fenomena saat ini, usia masih anak, tapi yang dinyanyikan lagu-lagu cinta, cerita selingkuh, benar-benar tak sesuai umur. Sebagai musisi, saya merasa terpanggil untuk berkontribusi optimal bagi generasi penerus. Salah satunya dengan menciptakan lagu bermuatan edukasi tapi tetap menghibur.

Lagu anak-anak yang sering kita dengar berjudul “Baca Bukumu” dan “Sahabat untuk Selamanya”. Yang jadi OST-nya Upin-Ipin itu. Inspirasi lagu ini dari mana?

Anak-anak saya, lingkungan, kejadian di sekitar rumah, banyak hal yang bisa jadi inspirasi dalam karya yang kami lahirkan. Yang jelas, saya ingin ada era kebangkitan lagu anak-anak. Coba lihat, zaman kita kecil dulu, sering dengar dan nyanyikan lagu ciptaan Pak Kasur dan Ibu Sud. Liriknya sederhana, mendidik dan betul-betul sesuai dengan kebutuhan anak. Kasihan kalau lihat anak zaman sekarang. Nyaris tidak ada pilihan lagu yang baik buat mereka. InsyaAllah, saya kerjasama dengan beberapa musisi lain, siap meluncurkan kompilasi lagu-lagu yang dipersembahkan bagi anak.

Selain tema persahabatan dan pendidikan, apa lagi yang ingin Anda sampaikan melalui lagu-lagu ini?

Lagu itu kan sarana yang efektif untuk menyampaikan pesan pada anak. Salah satu yang ingin saya tuangkan adalah, bagaimana supaya anak-anak lebih mencintai lingkungan serta peduli pada kondisi sosial di sekitar kita. Spirit Islam mengajarkan kita semua untuk mencintai ciptaan Allah. Termasuk mencintai lingkungan.

Anda jadi environmentalist (penggiat cinta lingkungan) sekarang?

Bisa dibilang begitu. Di rumah, saya ajak anak-anak untuk berkebun. Kami tanam beberapa jenis sayur di rumah. Anak-anak harus paham dan bisa menghargai proses dalam setiap peristiwa. Salah satunya kami ajarkan melalui kegiatan berkebun. Dari aktivitas yang kelihatan sederhana ini, kami membiasakan untuk hidup ramah dan damai bersama alam semesta.

Padahal, biasanya orangtua urban kerap mengajak anak-anaknya untuk pergi ke mal?

Justru, saya pantang ajak anak ke mal. Di mata kami, mal itu tempat yang bakal menyuburkan jiwa konsumtif dan hedonis buat anak. Kalau anak terlalu sering ke mal, maka dia akan beranggapan bahwa hidup ini instan, apalagi kalau orangtuanya sering membelikan mainan dan barang-barang yang mereka inginkan tanpa menuntut ‘perjuangan’ apapun dari anak.

Kalau orangtua berkilah bahwa di kota kami hiburannya Cuma mal? Tidak ada destinasi wisata akhir pekan yang menarik nih….

Maka orangtua dituntut untuk menjadi kreatif. Sering-sering eksplorasi spot wisata di sekitar Anda, missal taman, kebun atau danau. Intinya, wisata alam lebih baik. Kalau memang jumlahnya terbatas, berarti Anda harus mulai mengajak keluarga untuk berkebun. Aktivitas berkebun bisa membangkitkan rasa gembira, silaturrahim antar anggota keluarga. Anak-anak juga belajar tentang proses, kesabaran, kerjasama, leadership. Banyak hal yang dipelajari di sana.

Putra-putri Anda juga antusias kalau diajak berkebun?

Alhamdulillah, mereka sangat senang. Bisa jadi karena sehari-hari mereka juga belajar di Sekolah Alam Indonesia (SAI) di kawasan Ciganjur. Jadi, mereka selalu berinteraksi dengan alam. Bagi kami, pemilihan sekolah itu sangat penting. Selain faktor pendidikan keluarga, saya melihat pendidikan yang dilangsungkan di sekolah turut membentuk karakter anak. Di SAI, anak saya juga mulai diajarkan bermuamalah menggunakan Dinar-Dirham. Inilah upaya kami untuk melahirkan generasi Islam yang berakhlak mulia, punya jiwa kepemimpinan yang kuat, dipadu kemampuan kognitif yang cemerlang sesuai perkembangan usia masing-masing. InsyaAllah.

Mungkin tidak banyak keluarga muda yang begitu kompak dan senantiasa mengarahkan anak-anak untuk menjalani Islam secara komprehensif. Apa yang begitu menginspirasi Anda?

Ibarat bikin rumah, maka pondasinya haruslah kuat. Saya menganalogikan keluarga yang kami bentuk ibarat rumah. Maka, agama, tauhid, akhlak harus kokoh. Mendidik anak di masa kecil tentu jauh lebih mudah daripada harus membenarkan karakter yang sudah terlanjur buruk truketika dia remaja atau dewasa.

Apa tips ringan yang bisa Anda sharing ke pembaca bukanbocahbiasa.com? 

Yang jelas, mendidik anak di era saat ini bukannya lebih gampang. Justru lebih berat, karena tantangannya kian banyak. Orangtua dituntut untuk kian kreatif menyiasati semua hal. Soal nonton TV, misalnya. Kita tidak bisa membiarkan anak nonton TV berjam-jam seharian. Nantinya akan tercipta habit yang tidak sehat. Saya meletakkan TV di ruangan yang paling tidak nyaman di rumah. Ruangan itu sempit, pengap, pokoknya anak pasti bakal ogah berlama-lama di sana. Nah, sebagai penggantinya, saya ciptakan perpustakaan keluarga, dengan koleksi buku yang menarik dan lengkap. Plus suasana yang sangat cozy. Jadi, anak saya lebih memilih untuk berakrab-akrab dengan buku ketimbang nonton TV. (*)

Saya sih, belum pernah berkunjung langsung ke kebunnya Fadly. Kalo temen-temen ingin tahu kayak gimana kebun dia, boleh googling “kebun Fadly Padi” atau cusss ke sini –> http://www.orbitdigital.net/article/teknologi-aquaponic-ala-fadly-padi

PROFIL :

Nama Lengkap: Andi Fadly Arifuddin | Tanggal Lahir: 13 Juni 1975 | Tempat Lahir: Makassar, Indonesia Nama Istri: Dessy Aulia

Nama Anak : Bilal dan Aidan (kembar), Fathimah, Hasan

 

 

 

Welcome to Smartfren Community!

Welcome to Smartfren Community!

Sejak jadi user Smartfren, seriusan deh, saya tuh ngerasa punya “sense of belonging” yang tinggi banget ama brand ini. Serius! Kalo ada temen yang nanya-nanya soal Smartfren, saya siap jawab dengan setulus jiwa sepenuh raga #apaseh.

Makdarit, maka dari itu… pas dapat undangan buat kongkow ((KONGKOW)) bareng member Smartfren Community, sudah barang tentu saya tidak bisa bilang “tidak”. Meluncurlah saya di sentrongan panas matahari Surabaya yang ajegileee ntuh. Destinasinya? Resto AGIS yang nangkring di kawasan Jalan Ahmad Yani Surabaya.

Kayaknya tim Smartfren tahu banget deh, kalo perut udah gedubrakan krompyang klontaaaang setiap jam2 menjelang dhuhur, hihihi. Makanya, begitu saya nyampe di lokasi, ada sepercik suara yang mendamaikan sukma, “Yak, para bloggers dan member Smartfren community, silakan menuju ke meja hidangan… Kita makan siang dulu….”

Yeaaayyyyy! *sujud syukur*

Menu-menu lezatoooosss siap bermigrasi ke lambung. Kalo makannya udah sip markosip gini, jangan lupa buat sholat dhuhur yak. Soale, kadang niiih, saking asyiknya kita ikutan acara blogger, kewajiban buat lapor ke “Sang MahaRaja” malah di-nomor-buntut-kan. Hiks. #terCurCol

***

Baeklah. Makan siang, udah. Sholat, udah. Lalu? Lalu?

Masuklah kita ke inti acara. Smartfren ini, adalah entitas telekomunikasi yang unik. Mereka tuh, bukan tipikal “penyuplai informasi tunggal”. Smartfren bukan tipikal yang “top down” gitu deh, tapi justru bisa meng-create interaksi yang cihuy dengan para user.

Bpk Derrick Surya, VP Head Brand and Marcomm SMartFren

Eh, ini eikeh kagak ngecap doang, sodara. Udah ada buktinya! Beberapa pelanggan Smartfren—yang saking ‘delighted’ dan setia banget ama nih brand—sampe bikin komunitas loh! Yo’i. Sekarang kan, interaksi brand dan customer sangat bisa lebih intensif lagi, dengan adanya komunitas. Nah, beberapa anak (berjiwa) muda dengan semangat mengumpulkan Smartfren users, demi terciptanya bonding dan silaturahim penuh cinta di antara kita semua.

Cem mana kalo mau gabung nih komunitas?

Cusss ke grup tertutup di: https://www.facebook.com/groups/Smartfrencommunityindonesia/

Atau ceki-ceki di fanpage-nya: https://www.facebook.com/SmartfrenCommunity/?fref=ts

Atau boljug follow dan mention di twitter: https://twitter.com/SF_Community_

Jadi inget ulasan pakar branding Yuswohady nih. Doi bilang, market is conversations. Sekarang udah nggak zamannya sebuah perusahaan atau institusi bilang “Ini rahasia perusahaan” ke para customer. Semua kudu serba transparan! Dan menumbuhkan ‘trust’ jelas sebuah hal yang mutlak dilakukan. Kita bakal memilih brand tertentu karena ‘percaya’ akan kualitasnya kan? Trust is the REAL currency.

Salah satu prinsip yang kudu diusung oleh brand adalah: Engage Your Most Passionate Customers to CO-CREATE Solutions. Era conversations ini membuat para users dalam sebuah komunitas adalah sumber ide produk yang tak ada habisnya. Karena itu, brand memang wajib-kudu-harus-fardhu ain membentuk aliansi dengan para pelanggan, demi menciptakan dan mengembangkan produk.(*)

 

Rangga Umara, Geliat UKM dan Masyarakat Ekonomi Asean

Pernah dengar Rangga Ada Apa dengan Cinta Umara kan?

Kalo pecel Lele Lela?

Hmmm, haqqul yaqin deh, brand Pecel Lele Lela ini sering nancep di benak kita. Ear catching, gampang dikenali, dan siap menyajikan lele yang dikemas ala resto. Lelenya ini di-fillet, dibaluri dengan tepung nan crispy, pokoke yum-yum-yum. Enggak kelihatan kepala berkumis plus bodi item yang biasanya jadi ciri khasnya si lele.

Rangga Umara berhasil mendobrak stereotipe lele dan bikin lele “naik kelas” jadi makanan yang instagrammable bingits. Kudos to Lele Lela! 🙂

Nah, kapan hari, si Rangga ada di Surabaya dalam rangkaian workshop bisnis buat para pengusaha UKM.

Asiknya ikut acara ini, kita bisa incip-incip aneka cemilan errrr…. kekinian (?) duh, bosen dah, pake terminologi kekinian muluuk 😛

Sebelum cerita soal materinya Rangga Umara, nih, saya mau jembrengin beberapa jajan cemilan ketjeh yang kemarin sempat bagi-bagi tester buat para peserta dan mengendap di lambung eikeh.

 

 

Yang ini, PUKIS. Gimana rasanya pukis, anak-anak? Manis bin lezaaaaaat! Ya, sebagaimana pukis pada umumnya sih, tapiiii… ada tambahan ornamen yang unyu-unyu. dan pukisnya ini sooo… colorful! Once again, instagrammable!

Ada juga beverages yang siap menghalau dahaga, gundah dan gulana *tsaaah*.

Intinya,  ikut acara ini, kenyaaaaaangggg dah *elus-elus perut nduts*

***

Nah, tadi saya mau nyinggung soal Rangga Umara kan?

Oke. Gini. Bayangan saya, seorang enterpreneur muda seperti Rangga Umara pasti yang “penuh semangat, antusias, optimis, ambisius, dan ya pokoke yang passionate alias penuh gairah terhadap dunia bisnis” gitu kan?

Jadi, aku sudah memasang ekspektasi bahwa seorang Rangga bakalan presentasi di depan publik dengan gaya yang meledak-ledaaaaak ala mercon bantingan.

Ternyata?

Rangga ini tipikal cowok yang kalem. Kaleeeeem banget. Dia menyampaikan pengalaman di blantika bisnis dengan style yang… apa ya? Santun, dan jauuuh dari kata ‘meledak-ledak’ itu tadi 🙂

Justru, Rangga Umara malah mengajak kita untuk banyak-banyak instropeksi, meluangkan waktu untuk merenung/ kontemplasi, banyak bersyukur, dan hal-hal spiritual gitu deh. Sungguh di luar bayangan akoh.

***

Begitulah… Setelah ikutan acara ini, ada satu yang bikin batin saya agak mencelos 🙂 Apa memang Rangga sengaja “menggembosi” ambisi hadirin untuk enggak terlampau bernafsu pada dunia? Atau, biar ‘ngurangi saingan’ getoh? Entahlah, hanya Tuhan dan Rangga yang tahu 🙂

Tapi yang jelas, ketika sebuah entitas bernama “Masyarakat Ekonomi ASEAN” sudah kita jalani, mau nggak mau, ya kita kudu survive dengan metode yang kita yakini. Yang sudah berada di jalur yang sesuai passion, teruskanlah! Terus melaju, enggak usah khawatir dengan serbuan kompetitor dari segala penjuru.

“Lihat deh, di Al-Qur’an, Allah menyandingkan kata ‘kaya’ BUKAN dengan kata ‘miskin’. Lawan kata ‘kaya’ itu bukan ‘miskin’… tapi ‘cukup’. Yakin selalu, kalau Allah pasti memberikan rezeki yang cukup untuk kita,” tukas Rangga Umara.

Makaaaa… walaupun MEA sudah menggempur *tsah*, saya sih tetep ngerasa Optimis. Bahwa rezeki tidak akan tertukar. Bahwa Allah sudah menakar rezeki kita dengan sempurna. Gak perlu kuatir dengan persaingan. Yang kita upayakan adalah berupaya semaksimal mungkin, demi memberikan performa terbaik dari aktivitas apapun yang kita jalani.

Sebagai blogger, ya silakan terus berupaya agar “naik kelas”. Tingkatkan interaksi (baik kualitas maupun kuantitas) di komunitas yang memang “pas” dan “cocok” dengan kita. Kagak perlu jadi kaum al-nyinyirun ataupun al-baper-iyah 😛 Semua yang ada itu wajib buat disyukuri.

“Karena Allah berfirman, bahwa bila engkau bersyukur, maka nikmatKu akan Aku tambah kepadamu. Namun, bila engkau kufur, maka azab-Ku amatlah pedih. Ayat ini yang harus jadi pegangan buat kita semua,” tambah Rangga Umara.

Sepakaaaat ama Rangga 🙂 Ya, gitu sih. Intinya, ada MEA ataupun tidak, resepnya tetap sama: Kudu banyak bergelimang syukur, optimis, positive-vibe, silaturahim dikembangkan, jalin persahabatan dengan ikhlas. Say NO to negative-thinking dan aneka turunannya 🙂

Selamat pagi, have a GREAT day!

 

Semakin Bangga Jadi Orang Indonesia di Gathering Netizen bareng MPR

“Sebenarnya saya ada jadwal acara lain. Tapi begitu tahu bahwa di Jogja sedang berkumpul 150 blogger dan netizen, maka saya batal datang di acara tersebut dan memilih untuk bergabung dengan para netizen di sini!”

Applause kontan menggema di Ballroom Hotel Eastparc, Jogja. Wewww, itu pidatonya Pak Zulkifli Hasan, Ketua MPR RI loh! Iyesss, Alhamdulillah… peran blogger dan netizen sebagai key opinion leader dan atau influencer udah semakin diakui nih, gaes. Bahkan, Pak Ketua MPR aja sampe bela-belain datang ke acara para netizen. Jadi, jadi, hare gene masih demen nulis konten menggalau bin nyinyir? Jangan dong, plis :)))

Yap. Tim MPR RI memang tengah menjalin sinergi dengan para blogger dan netizen. Intinya, tim MPR melihat bahwa netizen ini punya POWER dalam menggerakkan opini publik. Kalo yang di-share konten positif, insyaAllah bakal kasih multiplier effect yang cihuy. 

That’s why, MPR melakukan pendekatan sosialisasi  4 Pilar MPR RI, dengan mengundang para netizen.

Wait, wait… 4 Pilar MPR RI itu apaaaa hayooo?

Oke, saya jelasin sekilas yah. Empat Pilar MPR RI adalah:

  1. Pancasila sebagai Dasar Negara
  2. UUD ’45 sebagai Konstitusi
  3. Bhinneka Tunggal Ika sebagai semboyan Negara
  4. NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) 

Jangan mengerutkan jidat dulu yak, kalo baca postingan seputar MPR, Undang-undang dan bolo-bolonya ini.

Kenapa? Karena sekarang, semangat kebangsaan bangsa Indonesia kian menurun drastis! Udaaah, ga usah jauh-jauh cari contohnya. Masih inget kan, jawaban asal njeplak si Zaskia Gotik? Euuughhh, plis deh… Walopun mungkin doi konteksnya bercanda (dan yakin banget, itu kan tuntutan/skenario dari produser acara TV ntuh), tapi jokes-nya sama sekali enggak lucu. Zaskia bilang kalo simbol sila ke-5 Pancasila adalah… bebek nungging. Oh. My. God.

“Saat ini, orang sudah enggan bicara tentang Pancasila, malah dijadikan bahan olok-olokan. Ini tentu sangat menyedihkan,” kata Pak Zulkifli. Memang, salah satu tugas MPR adalah melakukan sosialisasi 4 Pilar. Tapi, tentu saja, tugas ini nggak bisa dong, dibebankan hanya ke MPR saja. Karena itu, MPR mengajak netizen untuk jadi “penyambung lidah rakyat” supaya nilai-nilai positif dalam Empat Pilar MPR bisa tersampaikan secara masif.

”Bahkan, nantinya sosialisasi 4 Pilar ini bisa jadi sebuah GERAKAN. Supaya masyarakat bisa terlibat dan ini bisa menjadi sarana untuk membangun karakter bangsa,” ungkap Pak Zul.

Blogger dan Kerangka Sistem MPR

Jumat malam, para netizen beramah-tamah dengan Sekretaris Jenderal MPR RI Bapak Ma’ruf Cahyono, SH MH. FYI, guys, beliau ini adalah Sekjen termuda dalam sejarah MPR! Udah gitu, wawasannya luas banget. Pak Ma’ruf sampe dapat julukan “perpustakaan berjalan” saking piawainya beliau dalam berdiskusi seputar konstitusi. Wheew!

Acara dikemas dengan gayeng. Apalagi Mbak Rharas Yaz (Humas MPR RI) sibuk menggojlok Atanasia “Berbi” Rian, dedengkot Komunitas Blogger Jogja (KBJ) yang sukses menghelat event ini. Ada juga 2 mahasiswa asing yang jadi “special guest” untuk diskusi yang berlangsung hangat. 

Pak Ma’ruf sangat mengapresiasi antusiasme netizen dalam men-support sosialisasi Empat Pilar.

“Selama ini, MPR melakukan sosialisasi lewat berbagai media, cetak, TV, online dan sebagainya. Kali ini, kami menggandeng blogger sebagai sesuatu hal yang baru. Kita sama-sama melakukan simbiosis mutualisme. Para blogger bisa membagikan konten positif untuk membangun karakter bangsa, sehingga blogger masuk dalam kerangka sistem di MPR,” ungkap Pak Ma’ruf.

 

Masih Indonesiakah Kita?

Karena dikemas dengan konten acara yang menarik dus interaktif, Netizen Gathering ini beneran sukses menginjeksikan semangat kebangsaan pada hadirin. Apalagi, Pak Ma’ruf juga menyampaikan Manifesto Gerakan Ini Baru Indonesia yang sungguh membuat naluri kebangsaan kita terhentak.

Masih Indonesiakah Kita?

Setelah Sekian Banyak jatuh bangun

Setelah Sekian Banyak Tertimpa dan tertempa

Setelah Sekian Banyak Terbentur dan terbentuk

Masihkah kita meletakkan harapan di atas kekecewaan

Persatuan di atas Perselisihan

Musyawarah di atas Amarah

Kejujuran di atas kepentingan

Ataukah ke-Indonesia-an kita telah pudar

Dan hanya tinggal slogan dan gambar?

TIDAK!

Karena mulai kini nilai-nilai itu

Kita lahirkan kembali

Kita bunyikan dan kita bumikan

Menjadi jiwa dan raga setiap manusia Indonesia

Dari Sabang sampai Merauke

Kita akan melihat lebih banyak lagi

senyum ramah dan tegur sapa

Gotong royong dan tolong menolong

Kesantunan bukan anjuran tapi kebiasaan

Kepedulian menjadi dorongan

Dari terbit hingga terbenamnya matahari

Kita melihat orang-orang berpeluh tanpa mengeluh

Berkeringat karena semangat

Kerja keras menjadi ibadah

Ketaatan menjadi kesadaran

Kejujuran menjadi bagian harga diri dan kehormatan

Wajah mereka adalah wajah Indonesia

Yang sebenarnya

Tangan mereka adalah tangan Indonesia yang sejati

Keluhuran budi mereka adalah keluhuran Indonesia

Yang sesungguhnya

HARI INI KITA GEMAKAN, INI BARU INDONESIA!

 

Diet Terancam Gagal di Eastparc Hotel Jogja

Diet Terancam Gagal di Eastparc Hotel Jogja

“Hotelnya di mana, Mbak?” tanya seorang sopir taxi di depan stasiun Tugu, Jogja.

“Eastparc.”

“ISPARK? Di mana kuwi mbak?”

“Deket Ambarukmo Plaza Pak…Seturan…”

“Woooooh, iya iya. Hotel apik kuwi. Wis, 50 ribu aja mbak. Soale macet daerah situ.”

Bapaknya lucu deh ih. Tadinya enggak tahu hotel Eastparc apaan, tapi abis gitu, langsung keinget dan notice kalo itu hotel yang bagus.

Ya sud. Kami bertiga (Mbak Avy, Entas, dan aku) langsung cuss naik ke dalam taxi avanza yang tidak ber-aplikasi plus enggak pasang argo enih. Gapapa, 50K dibagi orang 3 itu kan jatuhnya murah banget dong ya, hihihi. Kita langsung meluncur, membelah jalanan Jogja –yang maceeeet dan mayan panas jugak– menuju Hotel Eastparc.

Setelah sampai di lokasi, buru-buru aku cek JAM TANGAN. Waaakks, udah hampir jam 2 siang! Buru-buru kami menuju lantai 4, tempat dihelatnya Netizen Gathering Bareng MPR RI.

“Ehhhh, makannya cepetan ya. Soale, Pak Ketua MPR bentar lagi udah mau datang,” kata artis slash selebritis slash cewek kondang  bambang gulindang seantero Jogja, tidak lain dan tidak bukan sista Atanasia Rian alias Berbi.

“SIAP, SIAP!”

Siang itu, kami mengunyah setara dengan kecepatan cahaya *lebbbhaaaay* Bisa jadi karena lapar, plus karena kudu buru-buru, yang jelas menu-menu yang tersaji di Eastparc wuenaaaaaaak poollll!

***

Karena hari Jumat (18/3) kami makan dengan enggak tuma’ninah :-P, saya udah tancapkan niat buat makan se-khusyuk mungkin ketika breakfast keesokan harinya. Yes, sarapan dimulai jam 6 pagi. Langsung saya ngeluyur ke Veranda Restaurant.

You know what? Menunya BANYAAAAK. BANYAK BANGET.

Ada menu buffet pada umumnya. Dan yang ini bikin saya sujud syukur banget. Ada GUDEG JOGJA! Yihaaaaaaa 🙂

IMG_0795

Langsung ngecessssss… Duh Gusti, lindungilah hamba dari godaan makan nasi putih yang masih mengepul, gegara ketemu ama gudeg eniiih…

Sekedar info aja, sodara. Sudah beberapa bulan ini, saya berupaya keras banget untuk “musuhan” sama nasi putih. Yep, ceritanya saya mau lebih sehat. Gapapa deh, timbangan masih segitu-gitu aja, yang penting bodi lebih seger gitu. Dan, salah satu metode yang saya pakai adalah “mengurangi banget” asupan nasi putih dalam menu sehari-hari.

Gudeg plus aneka kelengkapannya siap berhijrah ke lambung. TANPA nasi putih. Nyam nyam nyaaam, tetep endeusss kok.

Lanjooot.

 

Buat yang ajeg ber-food combining, ga perlu kuatir sama sekali. Hotel Eastparc ini juga menyajikan buah-buahan dalam jumlah dan variasi yang melimpah ruah!

Sebutkan deh, buah apa yang kamu inginkan. Mereka punya semua! Melon? Buah naga? Pepaya? Melon? Salak? Apel? Bahkan BELIMBING mereka sediakan! Wiks, wiks, wiksss…. Aneka juice juga siap menyegarkan kerongkongan. Eitsss, ada yang gak mau juice buah pabrikan? No need to worry! Ada petugas yang siap menyajikan JUS BUAH SEGAR, langsung diproses on the spot, live juicing di depan mata kita! *keplok keplok*

Yang lebih bikin “terharu” lagi adalaaaaah, ada Mbok Jamu unyu-unyu yang siap ngeladenin kita jugak. Jamunya mas… jamu jamuuuuuuu…

IMG_0807

Adududuuuh, dengan segala sajian yang menggoda iman dan merontokkan diet ini, saya jadi bingung deh, mau makan yang mana 🙂 Hmmm, gimana kalo kita coba pindah ke ruangan ber-AC? Ternyata di resto indoor masih ada segabruk sajian yang bikin makin shocked…. Kita bakal sarapan pake takoyaki dan sushi!! Takoyaki dan sushi, sodara-sodara…!

IMG_0808

SEMUANYAAA ENYAAAAAK. Duh, jadi keinget Sidqi di rumah deh. Doi lagi ma’em apa ya? Sementara emaknya hepi-hepi-hore di mari #EmakMellow #EmakSayangAnak

IMG_0816

Pokoke, kalo bingung mau nginep di mana selama di Jogja, Eastparc sangat bisa dijadikan pilihan. Menu sarapannya super-duper variatif. Stafnya juga cekatan dan helpful banget. Kolam renangnya boooo, ada prosotannya! Duuuh, Sidqi kapan2 kita ke sini ya Nak :)))

IMG_0783

Buat yang mau liburan ke Jogjakarta long weekend ntar (start 25 Maret) booking Hotel Eastparc bisa jadi pilihan yang oye. Banyak review positif yang saya baca di TripAdvisor dan aneka forum traveler lainnya.

Selamat Liburan! 🙂

PS: Special thanks buat Bpk Maruf, Mbak Rharas Yaz, Mas Andri dan seluruh tim MPR, Berbi a.k.a Atanasia Rian, Mbak Avy, dan semua temen2 yang TOP banget! Gerakan #4PilarMPR siap meluncur jadi postingan berikutnya 🙂 Stay tune 🙂

 

Kenapa Pilih “Brother”, Bro?

Sejak kenal dengan beberapa pengusaha UMKM *ciyeee, kenal ciyeee* saya mengamati beberapa item kebutuhan mereka. Sudah pasti, para pengusaha itu butuh support alat elektronik yang reliable dong ya.

Gadget, printer, scanner, dan berbagai alat elektronik yang dibutuhkan buat cetak materi promo dll, mereka bakal cari produk yang sangat bisa diandalkan dan tentunya value for money. Bukan berarti kudu produk yang muraaaah banget. Biarpun harganya murce, kalo dipake sebulan udah ngadat, kan jadinya mewek kejer T__T

Bersyukur, ada invitation dari Brother Indonesia yang siap kasih pencerahan seputar produk-produk mereka. HAH? Brother? Bukannya itu merek mesin jahit, yak? 

IMG_0739

Yoi. Brother emang kondang bambang gulindang banget sebagai brand mesin jahit yang uhuy bin cihuy (maksa biar ber-rima *halah). Akan tetapi, rupanya merek asal Jepang ini, juga eksis dengan produk printer, scanner plus P-touch (alat untuk labelling application atau kasih label gitu deh)

Di Resto Capital Lenmarc Surabaya, Senin (14/3) tim Brother Indonesia kasih penjelasan super-duper komplet seputar produk-produk yang diusung Brother. Eh, tahu gak, ternyata merek Brother ini udah ada lebih dari 100 tahun loh! Wohoooo, keplok-keplok *standing ovation*

Mbak Esther Rani, selaku PR Brother Indonesia, kasih tahu alasan-alasan mengapa kita kudu piih Brother. 

IMG_0714

Mbak Esther dan Mbak @nurulrahma 😛

 

RELIABLE BRAND 

Yes, as I mentioned before, Brother ini udah eksis lebih dari 100 tahun! Persisnya, doi mbrojol ((**$%$^*((_()(*%^)) ke muka bumi sejak tahun 1908. Japan Quality punya dah! Dan sudah barang tentu, kita tahu dong, standar produk Jepang itu kecenya khaaanmaeeeen sodara. 

COST EFFECTIVE OPERATION

Buat kerjaan di kantor… Buat kerjaan pribadi/para freelancer(s)… Buat para pengusaha UMKM, prinsip Value for Money itu kan kudu kudu kuduuuu banget! Jangan sampe beli barang yang malah merongrong duit operasional kita. Niat ngirit, eh… malah ngorot 😛

Untungnya, Brother bisa bikin dompet kita bernafas lega, broo… Karena apa? 

…..karenaaaaa……

LONG WARRANTY PERIODE

Yesss! Ini dia yang jadi makin sukaaaak ama Brother. Soale garansinya berlaku sampai tiga tahun. Ya tapi, ada syarat ketentuan berlaku dong ya.

ADVANCED TECHNOLOGY

DO INNOVATE OR DIE! Nah, ini niiih, nilai plus yang bikin Brother bedaaaa dari yang lain. Inovasi adalah kata kunci 🙂 Brother kan selalu berinovasi dengan mengikuti perkembangan teknologi yang ada. Iya looh, teknologi itu kudu didukung! Jangan malah dilarang! Kalo ada taxi berbasis aplikasi, ya mbok tolong di-support dengan sistem yang baik, jangan diberangus! SAVE GOJEK! SAVE UBER! *loooh, kok malah demo dukung Gojek, wakakakak*

Oke, oke, balik lagi ke Brother ya 🙂 Maap, maap, emaknya Sidqi lagi diserang galau tengah bulan #eeehhh #numpangCurcolDikitYak 

Kemarin itu, pas acara ama Mbak Esther (PR Brother), kita juga dikasih demo tentang ngeprint langsung dari gadget kamu loh! Iyak, langsung dari gadget kamuuuh!

Teknologi yang warbiyasaaak ini cuma butuh Wi-Fi yang terkoneksi ke gadget kita. Install dulu aplikasi di google playstore yang namanya Brother’s Apps.

Wiiitsss, ga pake lama, gak pake ribet, semua udah bisa mencoba “keajaiban” teknologi oyeee persembahan Brother.

Yoaaaii, Brother printing dan Landscape printing bisa disajikan Brother!

ENVIRONMENTAL FRIENDLY

Uhuuuii, produk kece, harga oye, cinta lingkungan pulak. Iiih, emak jadi gemessshh deh 🙂 Melalui semangat konservasi energi, Brother menawarkan konsumsi daya lebih rendah apabila sedang tidak digunakan. Yeah, udah tahu sendiri kan, betapa bumi tempat kita berpijak ini dapat serangan sana-sini. Ozon makin menipis, sampah plastik yang membumbung dan tak kunjung tereduksi, oh what a life. Maka dari itu, kalo kita milih Brother jadi “soulmate” untuk kerjaan sehari-hari, it means kita ikut berkontribusi dalam pelestarian lingkungan. Dan, kontribusi ini bakal bikin bumi jadi tempat yang makin nyaman buat ditinggali. 

FREE TRIAL 

Dengan sejembreng penjabaran yang saya tulis di atas, kayaknya belum afdhol deh, kalo enggak nyoba langsung… Ya kan, ya kan? Jadiii kalo buibu atau pakbapak sekalian pengin ngejajal kecanggihan produk Brother, sumonggo looo, bisa kontak tim sales mereka. Caranya? Gampiiiil. Kirim email dulu yak, janjian dulu getooo, siapa tahu jodoh ke corporate@brother.co.id

Gimana? Gimana? Mau kepo-kepo tentang produk Brother? Boleh cusss follow twitter mereka di https://twitter.com/brother_indo

Ada info segabruk, tentang aneka kecanggihan Brother. Plus, info lokasi di mana kalau kita pengin kopdar dan PDKT *halaaaaaah* dengan mbak-mbak dan mas-mas yang super-duper kece  Brother Indonesia.

Jadi, Kapan mau shopping produk cihuy-nya Brother? 

Special thanks to: Mbak Esther and team Brother Indonesia, Mbak Yuniari Nukti dan Mbak Rere Atemalem, and ofkooors my brother Kang Erik buat bantuin capture video dan foto dan nganterin jugak, hahahah 🙂

 

Sekelumit Kisah antara Sidqi dan Lifebuoy

Salah satu faktor penyebab penuaan dini adalah…. ketika emak-emak rempong kudu jejeritan lantaran anak syusyaaaaahhh banget disuruh mandi ($%^$&*)((_@$#^% Emosi jiwa banget deh ih. Gak tau kenapa, Sidqi itu kok kayak musuhan gitu lo, sama kamar mandi. Tapi anehnya, doi demen banget main air di kolam renang ataupun di pantai. Serasa anakku ini punya love and hate relationship gitu deh, dengan air.

Gitu juga pas kami njujug ke Hotel Atria, Malang. Sudah barang tentu, kolam renang adalah destinasi utama yang membetot atensi anakku. Kecipak kecipuk… main semprot-semprotan air sama bocil-bocil yang barusan ketemu pas renang di sono. That’s wonderful :)))

Seperti biasa, Sidqi susah banget diajak udahan saban renang. Hmmm, #sudahKuduga. Apalagi, kalo disuruh mandi. Dih. Malesss banget. Saya bolak/i sodorin handuk dan ngajak dia mandi pake shower, ya elaaah, bocahnya malah asyik merenangi samudera kehidupan kolam renang ang asoy ini.

“Sidqi… ayo mandi sekarang…Udah malam naaak!”

“Ntar aja Bu…”

“Haduuuh, ayo deh, mandi…! Ini Ibu bawain sabun Lifebuoy baru loh!”

“HAH? Ada yang baru Bu? Kayak gimana?”

Masih dengan kostum professional diver ala-ala, Sidqi nyamperin saya. Wiiii, doi langsung naksir nih ama packaging lifebuoy clini-shield 10. Kemasannya manis dan handy banget. Pokoke, mengundang laaah, buat dipake mandi, hihihi.

Sidqi mencoba buka tutup sabun, lalu komentar deh.

“Loh, Bu… Ini kok enggak gampang tumpah ya?”

“Iya dong. Kan ini sabunnya berbentuk gel. Jadi, Ibuk sama sekali gak kuatir pas nge-packing baju, sabun dan printhilan buat ngebolang ke sini. Gak perlu takut tumpah blas!”

“Waaaahhhh, asik…! Aku mau mandiiii….!”

**EmaknyaSidqiSujudSyukur**

#CukupSatuTetes

Produk apa yang jadi favorit dan idaman para emak-emak sejagat raya kolong langit? Yep, ofkoorss, tentu saja, produk berkualitas oye, dengan harga terjangkau dan bisa dipake dengan metode yang ngiriiiit bingits. Biar bisa jadi menteri keuangan rumah tangga yang bijaksana getoooh #KekepinDompet

 That’s why, daku udah jatuh cintrong at the first sight dengan sabun lifebuoy clini-shield 10 ini. Canggih loh, sabun ini! #CukupSatuTetes sudah bisa dipakai bersihkan sekujur bodi.  

 

 

“Suegerrr Buk, sabun Lifebuoynyaaaa…!”

Sidqi menjerit nyaring setelah keluar dari kamar mandi. Hmmm, selain mengusung aroma yang endus-able ((ENDUS-ABLE)), sabun Lifebuoy clini-shield10 yang berbentuk shower gel ini juga bisa jadi amunisi mumpuni buat perang melawan kuman.

Iya loh, bu ibuuu, saat ini kuman itu makin pinter. Doi bisa berevolusi dengan leih cepat dan kuat. Buktinya? Banyaaaak kan penyakit-penyakit baru dengan nama-nama unyu, yang bikin kita makin kutu. (Hey…It Rhymes!)

Kalau kuman aja udah sedemikian hebringnya dalam melakukan inovasi, maka dari itu kita juga harus lebih siap menghadirkan perlindungan yang juga sip-markosip. Iya dong, slogan “Mencegah jauh lebih baik daripada mengobati” kudu senantiasa kita usung. Ketimbang terjangkit penyakit, it’s much better kalau kita pakai produk yang bisa membantu kita, satu langkah lebih awal untuk menghindari kuman penyebab penyakit.(*)