Kerja, Kerja, Kerja… dan Jangan Lupa Bahagia!

Hufftt…. Alhamdulillaaaahhh drama hari pertama masuk SMP sudah lewat, bosquuuu haha. Yah begitulah. Namanya juga anak ABG yak, buanyak banget deh dramanya. Emak sampe rada-rada stress nih, ngurusin printhilan demi status Sidqi yang berganti jadi siswa SMP. Segala puji bagi Allah Yang Maha Besar, Yang senantiasa memberikan kemudahan dan jalan keluar. Semoga Sidqi enjoy all the activities di SMP-nya dan bisa meraup banyak ilmu, berkah dan manfaat. Aamiiin 😀

Hmm, meskipun baru duduk di bangku SMP, anakku tuh udah sering banget ngajak diskusi soal kerjaan. Apalagi, doi kan sempat aktif produksi video gaming dan upload di akun YouTube-nya. Malah sempat terdaftar di Google Adsense juga lho 😀 Yeah, kids zaman now.

Walopun abis gitu, doi kan kudu berakrobat dengan segala persiapan UN SD, jadinya akun YouTube benar-benar udah terabaikan. Wis ra popo. Ibuk Bapak aja yang kerjo, kamu sekolah dulu yang bener ya, Nak….

Bicara soal kerja hahaha, aku pengin ketawa dulu boleh ya. Sebenernya aku udah mulai “kerja” (dalam artian dapat uang/ gaji) sejak duduk di bangku SMA. Ntar deh, kalo potonya ada, aku taruh di twitter yak.

Jadi, zaman aku SMA (tahun 1996 booo, yes, I’m that old!!) ada koran yang mayan kondang Namanya SURABAYA POST. Koran ini, punya rubrik khusus remaja, yaitu Kropel. Kontributornya juga anak-anak remaja gitu, salah satunya diriku. Asyik banget dah join di sini, karena aku bisa kenalan dengan pelajar-pelajar dari sekolah lain, yang sama-sama passionate dengan dunia jurnalistik.

Trus…. Kita juga beberapa kali dapat akses liputan ke acara artis-artis gitu. Tahun segitu lho, bayangkan, aku bisa nangkring di press conference lah, meet and greet lah, trus bikin artikel deh. Udah gitu, kalau artikelnya naik cetak (setelah diseleksi oleh redaktur, tentu saja) aku dapat fee yang lumayan banget! (untuk ukuran saat itu yaaaa) Bear in mind, aku masih anak SMA. Satu artikel berita, (seingatku) dihargai 15K. Kalo nulis cerpen pendek, sekitar 30K atau 40K. Cerpen yg rada Panjang bisa 60K. Intinya, dalam sebulan, aku bisa gajian beberapa kali! Senaaaaaanggg 😀

Gak perlu minta duit jajan ke ortu deh. Aku kenal dengan banyaaaaakkk anak gaul bin pintar yang super heitsss di Surabaya. Apalagi yaaa? O iya, bisa menyalurkan hasrat secret admirer (HAAA!!) dengan menjadikan gebetan/idolaku sebagai tokoh utama di cerpen yang aku goreskan. Qiqiqiqiq. Ini superb, sih. Karena suatu ketika, (salah satu) gebetanku sempat pundung, gegara tahu kalo aku pakai nama doi sebagai tokoh di fiksi. Ya elaaaahh, ternyata pas muda, aku cringey abissss.

***

Waktu terus berjalan. Aku sempat jadi kontributor di Warta Ubaya (rubrik anak-anak SMA) dan kemudian kerja di Deteksi Jawa Pos.

Di Deteksi Jawa Pos inilah, aku mulai belajar arti hidup yang sesungguhnya (halah)

Gimana kita bisa survive dengan kondisi yang kadang kurang berpihak. Punya boss galaknya melebihi macan sumatra, dengan quote yg memorable banget “Nanti kalo tulisannya jelek, POTONG GAJI! Atau BONUS TUNJANGAN PRESTASI nggak keluar!!” Duh. Ini ultimatum yang bikin ngeri-ngeri sedaaaappp hahahaha

Tapi anehnyaaaa, kerja di lingkungan macam gitu kok malah kerasan ya? Bikin adrenaline rush juga siiik, tapi kok malah nagih 😀 Saya betah berkarya di Jawa Pos ini sekitar 3 tahun, kemudian resign karena berantem tipis-tipis ama boss yang galak ituh qiqiqiqi

Padahal, harusnya saya udah ketemu quote ini dan mengaplikasikan dalam hidup dong yaaaa (I wish :D)

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

27 thoughts on “Kerja, Kerja, Kerja… dan Jangan Lupa Bahagia!”

  1. kadang ide dan segala kreatifitas itu keluar disaat kepepet (deadline) atau malah tekanan. wkwkwk. feel you mbak. terimakaish sharing nya 😀

  2. Kadang lingkungan yang bikin betah justru lingkungan yang nggak terduga, ya. Sekilas tampak “masa sih lingkungan begini”, tapi akhirnya malah bikin kerasan karena aspek lain.

  3. Ya ampun baru tahu Sidqi juga youtuber :))
    Udah dapat adsense pulak! Keren banget kamuu..
    Seru yaa kalau dari sekolah udah ada “gaji”, jadi punya cerita2 yg bisa dibagikan ke anak supaya mereka terinspirasi

  4. Yuhu…kerja..kerja…kerja….kalau aku dulu, pertama kerja atau job pertamaku saat kuliah jadi pretty girl salah satu pameran otomotif. Girang banget saat nerima dapat honornya, hahaha….

  5. Hebat lho mbak Nurul, dari SMA sudah bisa cari duit sendiri, seneng banget pastinya. Jadi kalau Sidqi dari kecil udah bisa cari duit juga, nggak perlu dirisaukan mbak

  6. Wahh toss nih…bocah ke SMP masih rempong dengan berbagai printilannya…Alhamdulillah kalo dia mengabaikan youtubenya hahaha…itu artinya dia enjoy dengan sekolahnya..eh gitu gak sih..wkwkwk…

  7. Sampai kuliah, saya hanya boleh sekolah dan sekolah aja sama ortu. Sekadar magang aja bisa diomelin hahaha. Sekarang, kebalikannya malah saya ngebolehin anak-anak kalau mereka memang mau belajar cari uang. Asalkan jangan melalaikan belajar aja 😀

  8. Jaman aku ABG, aku suka mikir orang-orang keren yang nulis di kolom khusus remaja. Ealah! Sekarang ketemu Mbak Nurul langsung (meskipun lewat blog ya). Keren bingits masa remajanya Mbak 😘

  9. Pantes nih produktif banget Mba Nurul dalam tulis-menulis, ternyata sejak SMA sudah aktif banget dalam dunia jurnalistik. Keren mbaaa..

    You are not that old, aku SMA tahun 90 mba hahahaa… tuaan gw kan?

  10. Ancaman bos ngeri juga mba. Tapi ya, lingkungan kek gitu meskipun gak enak justru menempa mental kita jadi kuat.
    Aku pengine bar kerjo liburan gitu biar bahagiaa mbaaa kek orang orang qeqeqe.

  11. Syukak sama quotesnya!
    Bahkan aku buka lagi di jendela baru.
    … dan membacanya berulang-ulang.

    Duh, jadi terinspirasi pengen buat artikel yang sama.
    Tentang, kerja, kerja, kerja 🙂

    annarosanna(dot)com

  12. Aku tuh termasuk pribadi yang senang bekerja, mba. Apalagi kalau kerja penuh semangat di jalan halal. Hehhe. Aih sama kita di dunia jurnalistik ya mba 🙂

  13. Wow, anak sama emak sama yaa .. yah kata pepatah kan, buah gak jatuh jauh dari pohonnya. Jadi, kalau Sidqi doyan kerja dari kecil ya nurun dari emaknya dong hehe

    Semangat ya Sidqi. Semangat juga emaknya, eh bundanya. Sukses selalu yaa

  14. Seneng ya bisa rutin jadi kontributor di media cetak. Kalo aku waktu SMA cuma kirim artikel tapi mayan sih dapat 20rb pada tahun 1986 itu sesuatu. Bisa beli sepatu, traktir bakso temen, hahaha

    Wah Sidqi keren juga nih, subscriber nya udah ribuan

  15. Aah…kaka kereen banget..
    Aku dulu hanya sebatas kontributor di mading sekolah. Tapi seneng banget karena sempat ikutan lomba juga di Jawa Pos.
    Emm, masa muda itu memang jadi kenangan yang indah dan cerita manis untuk anak-anak.

  16. Wah.. Menginspirasi sekali anaknya loh bund.. Anakku pengen banget aku bikinin video dia. Tp akunya yg kurang pinter edit heu.. Anakku msh baru msk SD sih. Keren jg loh cerita mudanya bund. Udah banyak kegiatan n output positif. Smg menular ke anaknya. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: