Yang Selalu Aku Rindu dari Ramadan

Setiap habis Ramadhan
Hamba rindu lagi Ramadhan
Saat – saat padat beribadah
Tak terhingga nilai mahalnya

Alangkah nikmat ibadah bulan Ramadhan
Sekeluarga, sekampung, senegara
Kaum muslimin dan muslimat se-dunia
Seluruhnya kumpul di persatukan
Dalam memohon ridho-Nya

(BIMBO)

Bulan Ramadan kecintaan kita udah datang, gaess! Duh, senangnyaaaa. Banyak banget hal menyenangkan yang kita jumpai hanya di bulan suci ini. Hmm, aku mau bahas beberapa di antaranya ya. Cekidot!

(1). OBRAL PAHALA dan ELIMINASI DOSA

SALE!! DISKON!! OBRAL OBRAAALLL!!  YUK MARI KAKAAA….. POTONGAN HARGAAAA!!

Kalo kita lagi ber-window shopping, (baik secara offline maupun online) lalu ujug-ujug baca/dengar/notice promosi macem begitu, apa yang kita rasakan? SENENG, kan? HAPPY, tho? Walaupun ujung-ujungnya ga beli, karena yeah, kondisi dompet tengah sakaratul maut, tapiii… paling tidak kita itu BAHAGIA dengarnya. Iya apa iyhaaa? Nah, itu baru promo duniawi, lho. Promo obral potongan harga yang super menyenangkan.

Lha kalo diiming-imingi OBRAL PAHALA selama bulan Ramadan? Sekali lagiii, OBRAL PA-HA-LA. Yak’opo perasaanmu?

Ini nih, yang bikin semangat ibadah kita kian melesat!

Sholat wajib dilakoni ON TIME, bahkan sering ke Masjid untuk berjamaah.

Sholat sunnah rawatib, baik yang qobliyah maupun ba’diyah, dijalankan dengan semangat.

Sholat tahajud? Sholat hajat? Sholat Tasbih? Yuk kita Hajaaarr blehhh!

Kalo abis sholat, mayoritas dari kita (kitaaa??? Elo aja keleuss) salam, trus auto lihat Handphone. Bales-bales WA, atau scroll IG dan TikTok.

Sekarang, di bulan suci ini? Yuk lah… Habis sholat, kita dzikir dulu, doa dengan khusyu’, mengemis-mengemis pertolongan dari Sang Maha Pemurah dan Penyayang.

Wah, subhanallah, takjub banget kan!

Siap beramal di bulan Ramadan

Kapan lagi, ibadah kita bisa diganjar dengan pahala beratus-kali-lipat? Ngerti sendiri kan, pak Ustadz bilang kalo di bulan Ramadan ini, SEMUA AMAL BAIK kita, dalam bentuk apapun, dikasih pahala dengan kelipatan jauuuhh lebih besar ketimbang bulan lainnya. Trus, udah gitu, ada kesempatan dosa-dosa kita diampuni, dan kita bebas dari api neraka!

(2). SEMANGAT BERBAGI JADI MAKIN TINGGI

Bukan hanya perkoro ibadah sholat, dzikir dll yang kaitannya Hablumminallah. Di bulan Ramadan ini, semangat berbagi kita juga kian meletup-letup kan. Ada kesempatan emas untuk ikutan sedekah buka puasa. Atau sedekah paket sembako. APAPUN! Pokoke, harta yang kita sedekahkan insyaALLAH bakal diganjar pahala beratus kali lipat!

Dan yang kian menyenangkan adalah, kita bisa banget berbagi hanya via gadget! Ayoooo infaq bisa lewat HANDPHONE, gaes! Ga perlu install aplikasi! Cukup buka browser aja, bisa infaq pakai e-wallet.

Jadi, ojok scroll HP ngelihatin foto HYUN BIN ae. Ga onok (nggak ada) pahalanya! Mendingan infaq aja lewat HP! Enaaakk, gampang, praktis, simpel, pahala beratus kali lipat! PAHALA rek, PAHALA!!

(3). SHOLAT TARAWIH BERJAMAAH DI MASJID

Jujur aja, Rek… sama seperti kalian semua. Daku juga sangat rindu dengan segala hal yang cuma nongol di bulan Ramadan. Misalnya: Sholat Isya + tarawih + witir berjamaah di Masjid. Ulalaa, ini me time paling YO’I buat aku.

Kenapa? Soalnya, kami ini kan tinggal di kompleks perumahan di Surabaya. Namapun kaum urban ya, sibuuukkk sama urusan sehari-hari, jarang nonggo (main ke tetangga) apalagi sampe petan (cari kutu).

Wis talaahh, angeelll (susah) nemuin yang kayak gitu di lingkup per-tetanggaan-ku. Nah, ajaibnya di momen Tarawih, para tetangga yang suibuuukk itu, eh, kok ya mecungul di Masjid lho! Sekeluarga! Alhamdulillah. Aku jadi tahu wajah-wajah Bu Bakri, Bu Bima, Bu Dodik, begitu pun sebaliknya, mereka jadi ngeh muka emaknya Sidqi yang mekithik minta dikithik-kithik ini, wkwkwkw.

Siap-siap sholat bareng mba @trianaDewi dan @AdeUny

Intinya, interaksi jadi terjalin dengan rapi, indah, smooth selama bulan Ramadhan. Biasane aku kan sungkan yo, mau ngomong ama sama Bu Sis, tonggoku yang sugeehh tajir melintir itu. Nah, kalo ndilalah duduk sebelahan pas tarawih, kami kan bebas mau nggibah ~ eh…. Ngobrol, soal apapun.

Beneran #BerkahRamadan #BerkahTarawihdiMasjid

(4). BUKBER plus BERBURU TAKJIL dan NGABUBURIT!

Dulu, sebelum Pandemi, aku tuh ngga terlalu antusias kalo diajak Bukber. Soale, susah buat sholat Maghrib, dan rada mustahil untuk sholat Isya berjamaah lanjut tarawih. Intinya, aku picky banget kalo ada undangan Bukber.

Lah dalaah, kemudian datanglah pagebluk! Aselik, rasanya kuangeen pol sama BukBer ini. Tahun 2020 lalu, aku ga ada acara Bukber sama sekali. Kalo tahun 2021 ini, kapan hari tuh aku Bukber berdua mba Avy di kafe KopiSae yang cuma berjarak 1 km dari rumahku. ProKes selalu diterapkan yak.

Yang ngga kalah seru tuh, aktivitas berburu takjil. Rasanya nagihin banget, dah. Aku sampe bela-belain main ke kampung sebelah, demi dapetin takjil maknyus dengan harga murah meriaaaahh

Sudah pasti kangen banget sama segala kemeriahan (festive) yang melingkupi bulan Ramadan, ya.

(5). TADARUS

Wohooo, pas masih kecil, aku sering diajak Ibuku untuk Tadarus. Pastinya, ngantuuk, tapi ya gimana lagi, kudu patuh sama ortu kan?

***

Nah, itulah yang bikin rasa rindu dan kangen Ramadan kian menjadi-jadi wkwkwk . Pokoke kita always having FUN selama Ramadan!

Setiap habis Ramadhan
Hamba cemas kalau tak sampai
Umur hamba di tahun depan
Berilah hamba kesempatan

22 thoughts on “Yang Selalu Aku Rindu dari Ramadan

  1. lailadzuhria says:

    Iya ya Mbak, suasana setiap Bulan Ramadan memang selalu berbeda dibanding bulan-bulan biasanya. Itulah yang selalu dirindukan setiap orang, suasana sahur, buka puasanya, mengejar pahala dengan salat, mengaji, dan berbagi seperti yang kamu bilang. Ditambah menikmmati menahan dahaga ketika siang hari, benar-benar rasa yang berbeda selama bulan Ramadan.

    Semoga kita dapat dipertemukan kembali, ya Mbak di Bulan Ramadan tahun depan. Aamiin.

  2. Nurul Sufitri says:

    Memang deh kalau urusan mengaji atau tadarusan itu setannya buanyaaak banget hahahah 😀 Adaaa aja alasan untuk ga jadi membaca Al Qur’an 🙂 Makanya kita harus bisa ngalahin setan2 itu 🙂 Kangen bulan ramadan, bulan [enuh berkah di mana kita beribadah sebanyak2nya ya mbak Nurul.

  3. molzania says:

    ramadan di era pandemi ini beda banget. rindu ramadan jaman dahulu era tiga tahun lalu dimana setiap malam masjid rame.

  4. ysalma says:

    Plus suasana Sahur, mba. Khas banget. Sekarang-sekarang aja banyak yg komplan komplen jadi agak anyep.
    Pokoke di bulan Ramadhan itu badan serasa bugar aja, walau waktu tidur berkurang banyak.
    Mudah2an kita dipertemukan lagi dengan bulan Ramadhan berikut-berikutnya. Aamiin.

  5. Dian says:

    ah iya
    sudah dua kali ya puasa ditengah pandemi ya mbak
    bikin agenda bukber yang bisanya maraton jadi sepi
    hiks rindu bukber tanpa takut ancaman virus

  6. annisatang says:

    Bulan ramadhan selalu ngangenin ya Mbak dan versi kangennya orang beda-beda. Ada yang kangen buat reuni bukbarnya, buat shoppingnya, suasananya, pasar ramadhannya, dan ada juga yang kangen dengan ibadahnya. Semoga yang bagian terakhir banyak yang kangenin ya karena katanya insyaAllah doa di bulan ramadhan oleh orang yang berpuasa dijabah oleh Allah SWT.

  7. Yasinta Astuti says:

    Rindu semua dari ramadan. Tentang semangat berbagi yang lebih tinggi, juga semangat tadarus quran. Apalagi ramadan kemarin, anakku yang pertama semangat banget ikut puasa. Semoga diberikan kesempatan untuk ketemu lagi dengan ramadhan selanjutnya. aamiin

  8. Sumiyati Sapriasih says:

    Banyak hal yg bisa kita lakukan selama bulan Ramadhan yg penuh berkah ini, seperti berbagi sesama, puasa ramadhan, taraweh, tadarusan. Ah… Jadi rindu semoga kita bisa bertemu kembali di bukan ramadhan

  9. Wahid Priyono says:

    Ramadhan, sungguh aku juga sangat merindukannya. Ramadhan kemaren masih kurang maksimal, karena ada puasa yang masih bolong akibat sakit beberapa hari. Mudah2 saya dan keluarga serta teman2 ke depannya diberikan umur agar bisa bertemu dengan next ramadhan, aamiin.

  10. annienugraha says:

    Sudah 2 kali ini Ramadan di kompleks ku menghapus kegiatan tarawih. Apalagi sejak penderita Covid angkanya semakin meningkat. Semoga tahun depan situasi membaik. Kangen bisa beribadah di masjid tanpa rasa khawatir. Aahh jadi mendadak melow.

  11. Rania Fardyani says:

    Klo yang dikangenin pas Ramadhan itu emang obral pahalanyaaa… Pol-polan deh Allah ngasih cuannya berkali-kali lipat! Jadi malu sendiri kan klo kita ga pol juga ibadahnya. Allah udah ngasih ganjaran lebih dibanding hari biasa, sayang banget klo ga dimanfaatkan…

    Hihihi, sama akupun selektif milih bukbernya. Soalnya klo di resto tuh syusaah klo mau solat magrib, mepet waktunya
    Jadi klo mau ngumpul-ngumpul mending pas halbil aja seharian. Eh, udah lama juga ga ada halbil sejak tahun lalu, huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s