Resolusi Bukan Basa-Basi

Tahun 2018 ini saya nggak (sempat) bikin Resolusi. Tadinya mau bikin sih, gegara ada kontes blog tentang Resolusi itu loh. Tapi sampai deadline-nya udah lewat, eh la dalah.. kok ngga ada ide yang mecungul blas yak? Yo wis. Gatot alias gagal total deh, nge-resolusi.

Jadi kalau ditanya apa Resolusi yang urgent buat dilakukan?

Huuummm… ya kagak ada. Ha wong resolusi 2018 ala nurulrahma juga ga ada, qiqiqiqi

===end of discussion===

 

Tapiii… baiklah.. saya mau ceritain aja beberapa hal yang belakangan ini bolak-balik nyangsang di kepala. Ketimbang jadi kutil atau jerawat, mending dituangkan aja lewat blog, okeh okehhh.

Beberapa hal di bawah ini sama sekali nggak saya jadiin sebagai Resolusi. But, eniwei…. gapapa. Anggap ini ini something urgent in my life, yasssshhh

(1). Kurang-kurangi Gosip

Aduduh deeek, ini beraaaaaattt (kamu ga akan kuat, biar Dilan saja) Kita tahu kalo gosip, ghibah rumpi dan aneka derivasinya itu dosa dan dilarang agama, tapi kok entahlah… susaaah banget untuk prei alias libur ngelakoni nih dosa. Tiap hari kita sanggup tdk melakukan dosa-dosa lain, tidak nyuri, tidak menghilangkan nyawa orang, tapi kok…. khususon dosa ghibah ini ga tau kenapa, syusyaaah banget!

Baca : Gosip

Awalnya cuma talking-talking biasa. Chatting hahahihi, nanya kabar ke sohib jaman sekolah dulu (saya emang ngga pernah ikutan REUNI AKBAR yang sifatnya formal, tapi kalo cuma chatting via WA sih mayan sering yak)

Semenit, dua menit…. chatting-an berubah tema. “Eh, si onoh gimana kabarnya yak? Denger-denger dia sekarang sukses dan tajir melintir yak? Kok bisa sih? Kan jaman sekolah dulu, dia mah lolak lolok plonga plongo gitu kan? Aneh deh….”

(Ini dosanya udah triple: Ghibah + Dengki + Su’udzon alias berprasangka buruk)

Duuuh… malaikat kayaknya pusing yak, catet dosa yang dirapel macam gini. Cuman chatting beberapa baris, tapi isinya boooo 😦

Sebenernya saya tahu persis, kalo ghibah itu dosanya BAGAIKAN MAKAN BANGKAI SAUDARA SENDIRI. Kebayang dong makan bangkai manusia ala Sumanto! Pemisalan yang super-duper annoying!

Tapi kok ya syusyaaaah banget buat dilenyapkan, hiks.

Baiklah. Di tahun 2018 ini, saya bertekad untuk MENGHILANGKAN kebiasaan gosip! Errrr… kalo menghilangkan sama sekali kok terkesan rada berat (kamu ga akan kuat, biar aku a…… *plaaak! Stop Dilanisme okaaaayyy) gimana kalo terminologi yang kita gunakan adalah “Mengurangi intensitas/ frekuensi/ kadar ghibah?” Plus say NO to lambetoerah, mamakrumpi dan akun2 lainnya ntuh.

Bismillah…. BISA!!

(2). Lebih Sering Ajak Sidqi ber-Aktivitas Outdoor

Yeah. Ini salah satu parenting fallacy yang harus segera dibenahi. Sidqi itu laki. Laki itu (menurut saya) harusnya lebih sering dolan (kayak Dil….. plaaak! Stop stop! Jangan sebut nama itu lagi, Milea!)

Tapiii, saya baru nyadar kalo Sidqi nih frekuensi ngetrip/ traveling/ jalan-jalannya amatlah minimalis. Atas izin Allah, emaknya udah beredar lintas benua…. eh, Sidqi malah belum punya paspor (#akurapopo jarene Sidqi)

Nah… rencananya nih… tahun ini aku mau ajak Sidqi ber-flashpacking! Kapan hari tuh sempat mau ajak dia flashpacking ke Jogja, tapiiii… anaknya belum siap. Ya wis, insya Allah bentar lagi ya Nak. Be prepared! Yeayyyy!

Advertisement

G o s i p

Follow me on twitter: @nurulrahma

Disclaimer: Saya memproduksi tulisan ini bukan karena saya udah bebas 100% suci dari debu-debu gosip yaaa 🙂 Tulisan ini semata-mata jadi friendly reminder, TERUTAMA untuk diri saya sendiri yang sering banget kepeleset (plus bikin orang lain juga kepeleset) masuk ke dalam jurang yang menganga lebar bernama gosip, gosip, gosiiip 😛

***

Kita bisa menyelamatkan diri dari mengonsumsi makanan haram, kita berhasil menghalau diri dari merampok, mencuri, dan perbuatan nista lainnya. Tapi, tapi, tapiiii… pernahkah kita mencoba bertanya pada diri sendiri, dan memberikan jawaban yang super jujur atas pertanyaan berikut ini: Bisakah kita, satu hariiii aja, selamat dari bergosip?

Continue reading “G o s i p”