islam, lifestyle, Uncategorized

G o s i p

Follow me on twitter: @nurulrahma

Disclaimer: Saya memproduksi tulisan ini bukan karena saya udah bebas 100% suci dari debu-debu gosip yaaa 🙂 Tulisan ini semata-mata jadi friendly reminder, TERUTAMA untuk diri saya sendiri yang sering banget kepeleset (plus bikin orang lain juga kepeleset) masuk ke dalam jurang yang menganga lebar bernama gosip, gosip, gosiiip 😛

***

Kita bisa menyelamatkan diri dari mengonsumsi makanan haram, kita berhasil menghalau diri dari merampok, mencuri, dan perbuatan nista lainnya. Tapi, tapi, tapiiii… pernahkah kita mencoba bertanya pada diri sendiri, dan memberikan jawaban yang super jujur atas pertanyaan berikut ini: Bisakah kita, satu hariiii aja, selamat dari bergosip?

Nah lo. Jangan bayangkan bergosip ini nggedabrus sana-sini, ngerasani keburukan tetangga sambil petan alias cari tumo loh ya. Di era kekinian, bergosip ini bisa dilakukan dengan metode yang kian canggih bin sophisticated. Gosip via WA, atau berbalas rumor lewat FB, atau mantengin akun gosip instagram. Itu semua so pasti fixed udah masuk dalam jajaran bergosip alias ghibah.

Yepp, linimasa jejaring sosial kita rentan banget disusupi pergosipan sekaligus membuat kita jadi bigos alias biang gosip. Ini niih… kompor meledukk yang paling bikin hati cemat-cemot nggak keruan.

***

img_0032-2
Ketimbang nggosip, minum es krim aja nyooook 😛

Entah kenapa ya, gosip itu kok bisa menerobos dengan begitu haluuus banget. Misal nih, baru ketemu teman. Awalnya kita nanya kabar dong.

“Eh, kuliah di mana sekarang?”

“Ntar lo mau kerja di mana?” Dan obrolan masih berlanjut dengan aman sentosa. Sampai kemudian, salah satu (atau salah banyak) dari kita “enggak sengaja” melontarkan kalimat dahsyaaaaat, ”Eh, lo tau nggak? Si anu kan begitu….”

Dasar dehidrasi iman, bisa-bisanya lawan bicara menyambut “umpan lambung” itu dengan bilang, ”Hah?? Masak sih? Ciyus lo? Nggak keliatan ya kalo si anu begitu, kan dia mukanya alim banget…”

Lalu, lebih sedaaaap lagi, kalo takaran bumbu dinaikkan, “Ya ampuuun, gue sebenernya enggak mau nggosipin dia sih, tapi gimana ya… lo semua juga kudu tahu kalooo….”

Gituuuu terus. Dan herannya, kenapa sik, banyaaaak banget yang ngerasa comfort bisa mengupas tuntas aneka kekurangan/keburukan orang lain? Kenapa ada rasa “puas” ketika kita sudah mengupas tuntas aib salah satu makhluk kurang beruntung bernama manusia biasa? Kenafaaa? Kenafaaa?

Baca : Rumus Jitu Aa Gym Hadapi Persoalan Hidup

img_0937
Atau…. piknik ke pantaiiiii…. biar nggak pengin gosip lagiii 🙂 

Kalo mau dipikir-pikir secara mendalam nih yaaa… ngomongin aib orang itu gunanya apa sih? Kalopun aib yang lagi dibahas memang benar ada pada orang itu, maka jatuhnya kita ngelakoni ghibah. Udah tahu kan, kalo ghibah itu setara dengan makan bangkai saudara sendiri? ((YAIKSSS))

Lah, kalo sesuatu yang kita omongin tentang orang itu ternyata salah, maka jatuhnya kita malah sedang memfitnah. Tahu sendiri kan, mau itu ghibah, mau itu fitnah, keduanya merupakan dosa besar. Besar banget. Bangetnya kebangetan.

Pernah nggak mikir, jangan-jangan malaikat di sebelah kanan kita lebih sering tertidur makan gaji buta karena kita jarang melakukan hal baik. Sebaliknya, malaikat kita yg kiri, tangannya sampai gede sebelah karena pegal catat dosa-dosa kita yang sebanyak buih di lautan. Grafik pahala kosong, eh grafik dosa malah mirip kayak harga sembako tiap tahun.

***

Jadi, pegimana dong? Gini. Sebelum kita terperosok lebih dalam ke lembah nista bernama ghibah, fitnah dan sebangsanya itu… alangkah baiknya kalau kita mikir dulu deh, ada gunanya nggak buat kita? Kalo nggak dilakuin bakal kenapa? Memangnya kalo nggak gosipin orang lalu lidah kita putus? Memangnya kalo nggak nggosip, derajat kita turun?

Before You Speak, THINK!

Is it True?

Is it Helpful?

Is it Inspiring?

Is it Necessary?

Is it Kind?

Tak ada nilai yang berkurang meskipun kita tidak bergosip. Kalaupun teman atau siapapun itu mengirimkan sinyal-sinyal pergosipan, coba deh yaaa… alihkan dengan cara yang smooth.

Misal gini nih.

“Eh, lo udah denger belum kalo si anu kan sebenernya orangnya begitu?”

Nah, ketimbang kebawa arus, yuk marii kita belokkan dengan cara sebagai berikut:

“Wah, ya moga-moga segera dapat hidayah ya. Aku juga nih, kuatir banget kalo imanku lagi turun trus aku bisa keperosok ngelakuin kesalahan yang sama. Duh, kita musti saling mengingatkan yaaa.. supaya iman dan tauhid kita tetap lurus. Eh, eh, tau kan kalo di Masjid kompleks kita sering ada kajian yang asik? Ikutan yuk, yuuuk…”

Sounds weird? Gapapa. Lama-lama kita juga akan terbiasa. Memang, melakukan sesuatu kebaikan itu terasa beraaaat banget di awalnya. Kita bakal dianggep aneh, “sok suci” dan sebagainya. Tapi, bukankah tuduhan “aneh” itu juga disematkan pada para Rasul dan orang shaleh?

So, gimana? Masih mau nerusin kebiasaan gosip? Memangnya kita yakin pahala kita lebih banyak dibanding dosa? Yakin pasti masuk surga?

Dan satu hal yang mesti banget kita sadari adalah semua perbuatan itu bakal balik ke diri sendiri. Kalo kita demen buka aib orang, maka suatu hari nanti aib kita bakal dibuka orang lain. As simple as that…(*)

 

 

Advertisements

15 thoughts on “G o s i p”

  1. nice post mba, walopun aku jadi ngiler mendadak liat gambar ice creamnya, tapi berawal dari obrolan ringan berlanjut ghibah.. aduh aku banget, udah ditahan tahn,,, Ya ampun susah hiks… makasi remindernya

  2. mbak nurul, kok nama kita sama sih?. Asli sama, bukan cuma nama depannya doang. hehee..
    Anyway, aku udah gak lagi buka buka akun insta gosip. Walaupun cuma jadi silent reader, tetep aja kecipratan dosa ghibah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s