kuliner

Bebek Rendah Kolesterol

Sebenernya, udah ada jadwal buat posting berbahasa Inggris di Blogger English Club (BEC). Temanya juga udah “manggil” banget. Tapiii, kok ya masih kebayang2 Madura yak? Jadi, maaphh buat para punggawa BEC. Sepertinya, Jumat ini daku kagak ngerjain PR dulu. Maaapph, maapphhh *sungkem ke Dani, mba Nita dan Mas Ryan* Sebagai gantinya, aku mau cerita2 soal traveling *jyaah* ke Madura, kemarin. Duile bu-ibuuu, cuman ke Madura ajah dibilang traveling *lempar bebek sinjay* *haus penggunaan kata ‘traveling’ di blog inih* Berangkatlah daku bareng 3 gelintir bolo plek ke Madura. Destinasi kita? Yaaa… karena bebek sinjay udah terlampau mainstream, maka kita plesir cuzzz menuju BEBEK SONGKEM. Weitsss, namanya unik yak? Yo’i broh,… karena karakter nih bebek emang ‘anti-mainstream’ bangets. Udah sering denger kan, hosip-hosip yang menyebutkan kalo bebek adalah TERSANGKA UTAMA MEMBLUDAKNYA ANGKA KOLESTEROL, ASAM URAT, dll-nya dalam bodi kita? Makan bebek bikin galau maksimal?? Nnnaaah…si bebek songkem ini udah paham kegalauan emak(s) semua. Sooo… dibikinlah menu bebek yang RENDAH kolesterol! Bahkan, tagline-nya JUARAAAA bangeeettss! Bebek Pilihan Para Dokter! Oh-yeaah! :)) ok-2 ok-3 ok-4 oke-1

Kenapa dinamai Bebek Songkem? Dalam bahasa Jawa, songkem sama artinya sungkem, sering dikaitkan dengan sungkem pada orang-orang yang kita hormati, seperti orangtua, kyai dan tokoh. Di setiap desa di Madura, minimal ada seorang kyai, yang dengan sukarela mengajari ngaji anak-anak desa tanpa digaji. Sebagai bentuk tanda terima kasih wali murid pada kyai tersebut, maka pada hari-hari tertentu, wali murid membawakan oleh-oleh spesial berupa bebek atau ayam. Bebek ini dimasak dengan cara dikukus tanpa air selama kuranglebih 3 jam dengan posisi leher dan kepala bebek ditekuk menunduk seperti orang sungkem. Sebagai ganti air, dipakai batang pohon pisang. Karena cara mengukus dengan menggunakan pohon pisang belum ada istilahnya. Nah, di kampung bebek songkem tadi, cara masak seperti itu diberi istilah “songkem”, karena masakan spesial ini khusus diberikan kepada kyai atau orang yan gsangat kita hormati. Bebeknya dibuat berposisi “nyongkem”.   Piye rasane, Mak?? Enyaaaakkk…!! Ada aroma ‘entah-apa-sebutannya’ yang gak bakal kita temuin di masakan2 lain loh. Mungkin, itu berasal dari batang pisang (gedebog) yang jadi pendamping si bebek dalam menghadapi panas-membaranya api kompor nan bergejolak *jiyaah* Sambel mangganya dooong, juara..!! Yang paling asik dari makan di sini adalah, no worry deh, soal kolesterol dll-nya. Ini lumayan banget untuk mengobati hati yang gundah-gulana. Jadi, jadiii, mau kulineran bebek, tanpa digelayuti rasa bersalah? Yuk, cuzzz mareee ke : Bebek Songkem Pak Salim Jl. Raya Ketengan 85 Burneh Bangkalan Madura (031) 799.5523 0877.5092.0092 dll

IMG_0552

IMG_0553

Advertisements

65 thoughts on “Bebek Rendah Kolesterol”

  1. Wah. Padahal menantikan EF nih. Hahaha.

    Saya kurang suka bebek sih Mba. Tapi sepertinya menarik. Penasaran sama “sesuatu” yang tak dapat didefinisikan sama Mba itu.

      1. hehehe..billnya selalu disimpan, padahal suka ngenes kalo lihat total tagihan.

        Sinjay juga buka baru mak di ruko dekat frontage road jl a. yani itu, kalo Kaza Mall kan nun jauh disana.. Lumayanlah kalo tiba2 ngidam bebek gak perlu jauh ke Madura. Bentar lagi mungkin Songkem ada disby 🙂

      1. Bebek Sinjay kali mbak. Itu yang paling rame emang. Kalau bebek songkem ini emang gak seheboh sinjay… Tapi yang jelas, doi “jualan” bebek yang baik utk kesehatan tubuh :))

  2. Mbakyuuuu. Posting besok-besok boleh kok EFnya. Yayayaya? Hahaha.
    Btw aku bolak balik pengen ke Madura gak kesampaian. Soalnya males kalo dah nyampe sana kehabisan sinjay eh ini ditawarin alternatipnya. Bakalan berangkat beneran aku. *amiiin *semoga dikabulkan

  3. ini juga yummmy ya mak…aq pernah ke sini gara2 pas ke sinjay ternyata tutup dan baru buka lagi siang, akhirnya melipir ke bebek songkem ini…drpd udah jauh2 nyebrang lautan tapi gagal kuliner’an.. 😀

    1. Hihihi. Kalo nasinya masih punel-an Sinjay sih mak… Tapi somehow, org2 seperti dirikuh ((yang obessss inih)) mencari alternatif culinary spot yang gak terlalu bikin guilty-feeling, hihihi. Thanks to Songkem :))

    1. Duluuuu pas SD, aku juga enggak doyan bebek, Mak.
      Trus, ibuku masak suatu menu, dan nyuruh aku makan.
      Mungkiiin, karena abis pulang sekolah kan laper bingits tuh.
      Akhirnya aku makaan dengan lahaaapp, trus aku bilang gini, “Ayamnya enak bu?”

      “Ayam? Loh, yang kamu makan itu bebek?”
      Deziiiighhh ((&&%^%&$*

      Sejak saat itu, aku doyaaaan ama bebek hahahah :))

      1. Atau mungkin pada ngga bisa masaknya kali ya mak..jd masih saja berasa amisnya…

        Eeeee ternyata anak-anak gadis saya doyan makan bebek goreng pake saus asam manis, ya mau ngga mau buatin buat mereka sebulan 2 kali, saya mah mendingan telur dadar sajalah sama sambel terasi 😄😄😁😁

  4. baru nyoba bebek sinjay.

    waduh…. ternyata themes yang mau saya pake udah dipake mbak juga neh 😀

    pake enggak pake enggak pake enggak pake enggak pake enggak pake enggak pake enggak pake enggak

  5. Saya taunya baru Bebek Pak Ndut, penasaran sama yang rendah kolesterol ini, tapi sapa yang mau ngongkosin ya. Madura ternyata rumahnya wisata kuliner bebek ya.

  6. Waktu ke Bangkalan disuguhin tante menu bebek buat makan siang. Enggak tau sih itu bebek sinjay atau bukan. Sampai sekarang masih ngiler pengin nyoba bebek sinjay. Jadi lebih enak bebek sinjay ya Mak? Xixixi.. Pengin nyoba bebek sinjay aja deh 😀

    1. Kalo makannya sambil nyebrang lauuuut, (bayar 60 ribu PP buat tol) dijamin sensasinya lebih endeuuuss yang di Bangkalan :)) Masih di Jogja ya dek? Duuuh, aku mupeeeng bolang ke Jogja 🙂

  7. Kalo madura dan surabaya jago banget bebeknya. Emak-emak dari luar kota Surabaya wajib coba deh. Apalagi dicocol pake sambal pencitnya. nendaaaang
    *Tapi, percuma saya udah nggak bisa ngerasakno maneh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s