sponsored post, tokopedia

Apa Nostalgi(l)a Upacara Bendera?

Tadinya enggak berencana posting tentang HUT Indonesia. Tapi, jadi kepikiran untuk nulis, karena oh karenaa…. di kantor aku ada upacara, guyss!

Setelah kurleb 3 tahunan mengais rezeki di mari, eh, baru kali ini loh, ada Upacara Bendera. Namapun pemalas akut ya, aku tentu saja ngerasa yang, “DAAAANGG! Waktunya males-malesan di rumah euy. Kok malah disuruh bangun untuk kumpul di kantor jam 6 pagi. Hadeh, hadeh, hadeh.”

Apalagi, semalam ada malam tasyakuran di kampung gitu, kan. Walhasil, subuh tadi, eikeh masih yang ngantuk to the max. BawaannyaΒ ogah move on dari kasur. Mana Sidqi juga syusyaaah banget dibangunin. Ya wis. Akhirnya, sambil merem melek, eikeh berangkat dah ke kantor.

Subhanallah… Ternyata temen2 udah pada stand by di mari loh. Gilingan, semangat banget yak, mereka berupacara ria. Demi ngeliat bolo plek yang udah berjajar rapih, eikeh pun jadi ikutan SEMANGAT!!

UPACARA

UPACARA-2

UPACARA-3

UPACARA-4

Apalagi, pas bendera dinaikkan tuh, trus lagu “INDONESIA RAYA” berkumandang, masya Allah…aku ikutan nyanyi jugak! Sekalian bernostalgia dengan momen-momen upacara jaman SMP dan SMA… Dimana, biasanya niiih, yang jadi pengibar bendera adalah kakak kelas yang kece beraaats! Wakakakka.

Iya looo.. aku duluuu zaman mudanya, demen banget ama yang namanya upacara. Baris duluan deh. Ambil posisi favorit, enggak terlalu depan, enggak terlalu belakang, Jadi acara ngecengin kakak kelas bisa lancar jaya πŸ™‚

Astaghfirullaaah… Istighfar maaak πŸ™‚

Beneran niiih. Jadi kebawa ‘nostalgia upacara zaman dulu’ hahaha. Kalo kelasku yang ditunjuk jadi petugas upacara, makaaa…. aku selalu minta jadi petugas pembaca UUD! Hahaha. Kesempatan buat ngeksis booo πŸ™‚

Ya ampyuuun, ini kenapa kok malah ngebahas masa lalu siih?

Kalo yang pas aku ngantor di pabrik rokok ntuh, mekanisme upacaranya adalah, ada perwakilan dari masing-masing divisi. Karena aku (waktu itu) termasuk yang paling muda, jadi sering ketiban sampur buat mewakili divisi PR.

Agak gondok-gondok gimanaaaa gitu sih… Tapii, terbayarkan sudah rasa males jayaku ituuuh, karena para perwakilan yang upacara dikasih PAYUNG gratisan dari panitia upacara! Yipppiii!!!

Kalo kamu, memori upacara apa yang terkenang sampai sekarang?

Advertisements

33 thoughts on “Apa Nostalgi(l)a Upacara Bendera?”

  1. Dulu…waktu aku masih diwajibkan upacara 17-an memakai pakaian PDUB berwarna putih (Pakaian Dinas Upacara Besar)…rasanya gimana gitu…ada rasa bangga bisa ikut upacara mengenang detik2 proklamasi… Merinding ketika menyayikan lagu indonesia Raya.. Terbayang dulu itu ketika jaman perjuangan hingga merah putih berkibar tgl 17 Agustus 1945 sesuatu yang penuh perjuangan meraih kemerdekaan..

  2. Selalu merinding setiap lagu Indonesia Raya berkumandang tapi mengumpat kapan selesainya pas giliran amanat pembina upacara. Ngomooong terus. Apalagi dulu jaman di Mandiri yang BUMN dan harus ikut upacara yang mana itu amanat ngebacain pidato mulai dari presiden sampe gubernur BI. Huahahaha

  3. Hahahahaha… aku dulu seringnya jadi pembaca UUD ama Pancasila. Jadi dirijen juga pernah sekali. Pengen jadi pengibar bendera, tapi apa daya tinggi badan tidak memungkinkan :))

  4. astaghfirullah, memori upacara yg akan selalu aku ingat sepanjang hayatkuuuu adalah *jengjengjeeeeng* aku ngompol di tengah lapangan, trus pura2 pingsan buat lari..lari dari kenyataaan berharap* T_T

    alhamdullillah teman2ku kok ya berhati malaikat semuaaa, besoknya nggak ada loh yg ngebahas kejadian itu, satu orang pun hihihihi

  5. hahaha.. aku upacara di kantor hari selasa tanggal 18 nya Mba (hari ini)
    jadi kemaren masih bisa bangun ciang πŸ˜€

    Memori upacara mah waktu SMP, pas lagi mengheningkan cipta aku becanda trus nggak bisa tahan ketawa, jadinya ngakak ditengah2 keheningan lapangan wkwkkw..

    jadi deh di setrap disuruh hormat bendera 😦

  6. Oiyaa… satu lagi selain jadi dirigen paduan suara *awas jangan salah baca jadi jirigen”
    aku juga pernah loh jadi pemimpin upacara hahahaa… perkasa banget nggak tuh πŸ˜€

  7. Terakhir upacara 17 Agustus ketika masih pakai pakaian putih abu2. Udah lama banget. Momen yang gak terlupakan saat ada yang kentut kencang banget waktu mengheningkan cipta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s