Ada yang Mau Berangkat Umroh? Ini Tipsnya supaya Enjoy di Arab Saudi

Yap! Segala puji teralamatkan kepada Sang Maha Penguasa Alam Semesta dan Seisinya. Alhamdulillah, 25 Februari hingga 6 Maret lalu, saya diperjalankan menuju Baitullah. Untuk melakoni ibadah Umroh, dan puji syukur… semuanya berlangsung dengan lancar jaya. Ya ada sih, drama drama dikit… tapi anggap aja itu “bumbu” yang memang kudu hadir di setiap menu kehidupan kita. 😀 

Sebelum berangkat umroh, aku dapat titipan doa dari beberapa teman, supaya mereka bisa disegerakan berkunjung ke Baitullah. Sepulang umroh, eh…. ada good news, bosquuu. Salah satu blogger bolo plek saya kirim WA, “Mbak… ini istriku insyaAllah mau umroh akhir bulan ini. Apa saja yang harus dibawa ya?” 

Hwaaaa…. rasanya hepiii banget dapat kabar seperti ini! Tanpa banyak cang cing cung, baiklaaah aku share beberapa tips (yang menurutku) lumayan penting terkait umroh ini yak. 

 

Tips Beribadah Umroh 

(1).  Pelajari itinerary dan paket umroh dari travel kita 

Paket umroh kalian termasuk (semi) backpacker atau yang VIP?

Maskapainya yang low-cost atau full service?

Ini penting banget untuk kita ketahui. Karena tahu sendirilah, naik Lion Air/AirAsia atau Saudi Airlines/Garuda Indonesia tentunya bedaaaaaa banget dong ya :D.

Baik dari segi fasilitas di dalam kabin pesawat, kapasitas bagasi yang boleh dibawa (ini pelajari bener-bener), service dari cabin crew, pokoke bakal bedaaa banget. 

Kemarin itu, saya umroh (semi) backpacker karena kudu transit segala di Kuala Lumpur dengan durasi 10 jam 😀 Jadinya, hamba kudu mempersiapkan diri, dengan adaptasi di cuaca KL yang sangat menyengat panasnya. 

(2). Bawa Skincare dan Minyak Terapi 

Cuaca di Madinah cenderung dingin, bisa menyentuh 13 derajat celcius, berasa lagi di Amrik, deh 😀 

Baca: Jadi Local Guides dan Diundang ke Amerika 

Umroh Madinah

Kalau di Mekkah dan Jeddah, relatif hangat. Kadang Mekkah jam 12 siang puanassssnya nampol booo, kayak di Surabaya. 

Perbedaan cuaca yang lumayan ekstrim ini, rentan bikin kulit jadi bermasalah. Saranku, bawalah skincare yang memang cocok dengan kulit kalian. 

Kalau my personal recommendation, ada NIVEA creme (untuk kulit wajah dan badan) dan aku pakai Vaseline Lip Theraphy (untuk areal bibir). Hamdalah, ini efektif buanget! Di saat teman-teman saya kulitnya bersisik… trus ada yang bibirnya berdarah (gara-gara sering di-gelopekin), sampai pulang ke Indonesia, kulit saya baik-baik saja. 

Ya kulit saya jadinya agak gelap dikit siiih, qiqiqiq. Soale, kadang saya lupa buat apply sunscreen favorit yaitu Banana Boat. Saran aja, mulai sekarang, kalian bisa berburu aneka skincare, sunblock, sunscreen dan lain sebagainya itu di Tokopedia! 

Kenapa, Kakaaaak? Ya iyalaaah lagi banyak promo Tokopedia Maret Mantap bikin mupeng bangeeett, karena tahu sendirilah, Tokopedia kan koleksinya beragam dan super lengkap. Udah gitu, kalau ada promo seru kayak gini, jangan sampai kita lewatin dong yaaa.

Print

(3). Bawa Jaket Tebal, Sarung Tangan, Kaos Kaki dan Masker yang Banyak 

Layer is The Key! Itu prinsip fashion yang kudu kita pegang manakala traveling ke destinasi dengan perbedaan suhu yang jauh. Pas di Mekkah, mungkin kita nggak butuh jaket. Tapi lebih butuh kostum berbahan katun, agar bisa menyerap keringat.

O iya…. in my humble opinion, untuk berumroh, kita tidak wajib pakai gamis putih lho yaaaa. Aku kemarin pakai gamis katun dengan warna hitam dan merah. Dan mereka yang dari negara-negara lain juga jarang pakai baju putih. Kenapa? Karena warna putih tuh gampang kotor 😀 

Jaket yang tebal (anggap aja mau plesir ke Amrik) dan aneka perangkat penghangat badan mutlak diperlukan. Kalau masker, ini penting banget ketika kita tidak sedang beribadah. Misalnya, pas lagi jalan-jalan, mau shopping, semacam itu. Soalnya, di Arab tuh manusianya banyaaaaaaaaakkk dan datang dari negara mana-mana kan. Kita tidak tahu kondisi fisik mereka, carrier penyakit atau gimana. Yang jelas, harus antisipasi supaya kita tetap setroooong, sehat dan semangat ketika ibadah. 

(4). Banyak Minum Air Zamzam dan Semprotkan di Wajah 

Privilege banget buat yang ada di Mekkah dan Madinah, karena kita bisa mengonsumsi air zamzam kapanpun kita mau! Asalkan rajin cuss ke Masjid Nabawi dan Masjidil Haram, maka kita bisa banget mengakses air zamzam sepuasnya, sampai klempoken juga boleh wkwkwkwkw. Selain itu, kita juga bisa memanfaatkan air zamzam untuk cuci wajah. Jadi segeeeer, dan semoga cantik luar dalam yes.

(5). Berburu Oleh-oleh Jangan Sampai Over-Baggage!

Sekali lagi aku remind tentang kapasitas bagasi. Naik AirAsia kayak diriku, kapasitas cuma 20 kilogram lho (ini include jatah zamzam 5 liter dari Travel). Naaah, kebayang kan, mana mungkin aku bisa beli banyak oleh-oleh? 😀

Tapiiii, aku sih nggak khawatir sama sekali. Untuk oleh-olehnya kan bisa beli online. Pas banget ada program Tap Tap Mantap Tokopedia jadi aku bisa cuss pilih oleh-oleh yang sesuai budget, dan berkesempatan untuk dapat segabruk diskon, plus menang buanyaaaak hadiah!

Kalian bisa cuss langsung ke Tokopedia untuk tahu info selengkapnya yak. Program ini berlangsung SETIAP HARI  yaitu jam 12.00 – 13.00 dan 17.00 – 18.00 

Happy Shopping buat yang mau belanja di Tokopedia, dan semogaaaaaa teman-teman yang rajin baca (dan comment) di blog ini bisa segera berangkat ke Baitullah, aamiiiin!

 

 

Advertisements

Mau Diskon 99% dari Tokopedia? Ikutan Ramadan Ekstra Aja!

Eh, teman-teman masih ingat postingan-ku tentang Ramadan Ekstra dari Tokopedia?

Yang mana, yang mana? Yang ini lhooooo

Baca : Tips Belanja Online Hemat di Tokopedia

 

Nah, setelah dilanda penasaran akut tentang kejutan apa sih yang bakal dipersembahkan Tokopedia, hamdalah… kini kejutan Ramadan Ekstra mulai terkuak!

Jadi… kejutannya Cuma berlangsung DUA HARI aja. Yaitu Kamis 24 Mei dan Jumat 25 Mei. Pokoke, buat yang mau online shopping dan dapat segabruk diskon menarik, jangan jauh-jauh dari smartphone kamu yes!

Ini nih, aku jembrengin apa aja, aneka kejutan dari Tokopedia!

 

SEMARAK RAMADAN EKSTRA – Kejutan Diskon 99%

Wagelaseeeeeh, diskon 99 persen buibuuu, kaka kakaaaa, siapa coba yang nggak ngiler. Ini promo yang berlangsung Kamis 24 Mei 2018 yak. Caranya pegimane? Yaitu dengan…..

– Shake-Shake Kejutan (Hadiah)

Yuk kita Buka aplikasi Tokopedia di jam-jam tertentu dan “Shake-Shake” smartphone untuk kesempatan dapatkan berbagai kejutan! Macem-macem lho…. mulai dari berbagai hadiah seru, promo menarik, dan kejutan diskon 99% untuk produk-produk terbaik pilihan.

– Artist Perfomance and  Fashion Show by Exclusive Collaboration

Suka gemesssh kan dengan brand-brand fashion ekslusif di Tokopedia? Desainnya kece, apik banget buat dijadikan kostum bulan Ramadan plus Lebaran kita. Serunya lagi nih, Tokopedia menghadirkan countdown menuju “Ramadan Ekstra, Kejutan Belanja Online”

Kapan? Catat yaaaa… KAMIS, 24 Mei 2018 yang disiarkan secara langsung jam 20.30  (Habis Tarawih ya kaaan) di NET, MNC TV, dan Trans7! Wohoooo… bakal ada penampilan artis-artis papan atas Indonesia dan juga peragaan busana (fashion show). Acara ini bakal menampilkan aneka produk fashion, dan bisa dibeli secara langsung melalui aplikasi Tokopedia!

 

  1. RAMADAN EKSTRA – Kejutan Belanja Online (25 Mei 2018)

– Shake-Shake ( 5x dalam satu hari), – diskon 99%

Di hari Jumat, masih ada nih… kesempatan buat dapat diskon 99% dari marketplace kesayangan kita semua. Yuk, buka aplikasi Tokopedia di jam-jam tertentu, “Shake-Shake” alias goyangin smartphone hingga 5 kali dalam sehari! Buat apa? Ya supaya kita bisa raih peluang mendapatkan berbagai kejutan mulai dari berbagai promo menarik, hingga hadiah utama Toyota Yaris yang didiskon 99%! Wohoooo!

– Flash Sale

Rebut dan jangan sampai kehabisan berbagai produk pilihan terbaik di Tokopedia dengan harga miring serba 25.000 untuk semua produk flash sale Tokopedia.

– Save My Coupon

Untuk kamu yang sudah mengumpulkan kupon-kupon promo menarik di Tokopedia, saatnya gunakan “Save My Coupon” milikmu untuk tambahan promo Ekstra!

– Promo Lainnya dan Exclusive Brand

Selain itu, dapatkan juga berbagai promo Ekstra Casback lainnya untuk berbagai produk di marketplace dan juga produk digital Tokopedia, serta berbagai penawaran menarik dari pilihan brand-brand ekslusif dari Tokopedia.

 

Nyenengin banget yaaa, program Ramadan Ekstra by Tokopedia ini. Buat kamu yang udah penasaran banget, bisa lho kepo-kepoin info soal program diskon super menggiurkan ini di:

https://www.tokopedia.com/ramadan/

https://www.tokopedia.com/discovery/semarak-ramadan-ekstra

Ramadan Ekstra : Tips Belanja Online Hemat Selama Bulan Ramadan di Tokopedia

 Selamat Bulan Mei!

Widiiih, tahun 2018 kok larinya ngebuuuutt banget yak. Rasanya kayak baru kemarin lho, aku merasakan dentuman mercon dan kembang api penanda pergantian tahun. Ehhh, ternyata sekarang kalendernya udah masuk Mei aja. Cepeeeett banget!

Masuk bulan Mei, itu artinyaa…… siap-siap bulan Ramadan, yihaaaa!

Alhamdulillah, Sidqi juga demen banget ketemu ama bulan suci ini. Ya walopun kalo siang dia juga masih sering mengeluh lapar dan haus, tapi Sidqi hepi banget, lantaran bisa sholat tarawih berjamaah, rame-rame ama squadnya di Masjid.

Apalagi, kalo bulan Ramadan gini, emaknya Sidqi hobi banget beli-beli segala macem. Mulai dari makanan, minuman, termasuk baju yang apik dan rapi buat dipakai sholat di masjid. Ya masak mau ibadah ke rumah Allah, kita pake baju yang kucel? Jangan dong yaaa.. Intinya, hayuklah kita jadikan bulan suci ini sebagai Ramadhan Ekstra!

Baca: Letupan Ide Kreatif di Bulan Ramadan 

Oh iya… lantaran segabruk aktivitas di bulan suci Ramadan, saya tuh paling males kalo kudu belanja ke mall. Duileee, cari parkiran susaaaah, trus di dalam mall itu manusia tumplek blek kayak es cendol. Ya sutralaaah, enakan belanja online aja. Kalo aku nih, paling hobi belanja online kebutuhan buat rumah tangga dan bulan Ramadan di Tokopedia.

Bangkok-2

Kalo shopping-nya di Bangkok Thailand sih, aku doyan-doyan aja hahahahahah 😀

Tips belanja online hemat kebutuhan bulan Ramadan Ekstra di Tokopedia :

(1). Bandingkan harga setiap toko online di Tokopedia

Memiliki banyak toko online berkualitas, Tokopedia memungkinkan kita untuk membandingkan harga berbagai produk kebutuhan dengan lebih mudah. Cukup cari produk yang dibutuhkan, ribuan produk dengan berbagai harga siap untuk dibeli. Untuk menghemat pengeluaran belanja online saat Ramadan, cukup pilih produk dengan harga tepat dan spesifikasi yang pas.

(2). Pilih produk berkualitas dari kreator lokal

Untuk membuat Ramadan Ekstra, bukan berarti harus selalu gunakan barang branded dengan harga selangit. Tokopedia, e-commerce dengan produk terlengkap memiliki koleksi  berbagai produk hasil kreasi kreator lokal maupun brand terkenal dunia. Hemat pengeluaran belanja kita di bulan Ramadan dengan memilih produk kreasi dari kreator lokal yang hadir dengan kualitas bersaing namun dengan harga yang lebih miring.

(3). Cari toko online terdekat

Saat berbelanja online, komponen biaya yang tak boleh terlupakan adalah biaya ongkos kirim (ongkir). Pilihlah toko online yang lokasinya paling dekat dengan lokasi kita untuk mengurangi ongkir berlebihan. Di Tokopedia, kita dapat mengetahui lokasi toko online secara detail sehingga kita dapat memilih toko online dengan lokasi terbaik.

DSCF7980

Bersama Bolo Plek yang hobi online shopping jugaaaak 😛

(4). Pilih cara pembayaran yang tepat

Salah satu kemudahan berbelanja online di Tokopedia adalah dalam hal cara pembayaran. Berbagai metode pembayaran dapat kita gunakan mulai dari Saldo Tokopedia, transfer bank, kartu kredit, cicilan, hingga pembayaran melalui minimarket. Memilih metode pembayaran yang sesuai dengan kondisi keuangan tentu dapat menghemat pengeluaran saat berbelanja online.

(5). Pilih metode pengiriman paling efisien

Dalam melakukan pengiriman barang yang kita beli, Tokopedia memberikan beberapa alternatif pengiriman, mulai dari pengiriman secara konvensional hingga kurir instan melalui jasa transportasi online. Dalam memilih metode pengiriman ini, kita dapat membandingkan biaya ongkos kirim terbaik diantara metode pengiriman yang ada untuk menghemat belanja online kita.

(6). Manfaatkan promo dan diskon

Promo atau diskon memberikan pengaruh yang signifikan untuk menghemat pengeluaran kita dalam berbelanja online. Di bulan Ramadan kali ini, Tokopedia memberikan kesempatan baru bagi pembeli dalam menikmati bulan Ramadan. Dengan rangkaian promo sepanjang bulan Ramadan yang bisa kita gunakan untuk buat Ramadan kali ini makin Ekstra.

Baca: Yuk ke JW Marriott Kuala Lumpur buat yang Nggak Mudik Lebaran

Makin Ekstra lagi, masih ada rahasia kejutan pada 25 Mei dari Tokopedia yang akan membuat Ramadan Ekstra menjadi lebih Ekstra! Layaknya festival belanja online “Black Friday”, kejutan seperti apa yang bakal buat pengalaman belanja online di bulan Ramadan Ekstra ini jadi lebih special?

Huwoooo, pastinya Kejutan Ramadan Ekstra dari Tokopedia bakal dinanti-nantikan oleh para online shoppers, nih. Kalau aku, berharap banget ada promo BEBAS ONGKIR buat semua transaksi/pembelian di tanggal 25 Mei. Atau, boleh juga kasih promo Kupon Undian untuk setiap transaksi senilai 100 ribu rupiah. Wihiiii, moga-moga aja, keinginanku dikabulkan Tokopedia yak, aaamiiiiin

Yang jelas #MulaiAjaDulu bersama Tokopedia!

 

Ayo Ikutan Gathering Tokopedia Surabaya!

Meskipun belum pernah kopdar, saya ngerasa dekeeeettt banget dengan travel blogger cantik-uhuy-keren-memesona-senantiasa ini. Yep, tidak lain dan tidak bukan… kita sambut dengan meriah…. Mbaaaak Katerinaaaa…!! *tebar confetti*

Doi berdomisili di Jakarta, saya di Surabaya.

Doi travel blogger, saya blogger apalah-apalah campur aduk gado-gado karedok lifestyle

Tapiii, biarpun berbeda visi dan misi, saya dan mbak Rien beberapa kali chatting via FB. Hingga suatu ketika, si mbak yang bodinya tetep ramping menawan biarpun udah punya buntut ini, menawarkan peluang cihuy buat saya. Yep, ikutan join program Blogger Tokopedia.

Waaah, tanpa banyak pikir, saya pun langsung bilang yes ga tau kalo mas Dani atau mas Anang

Dan Alhamdulillah, sampe sekarang masih lancar jaya program Blogger Tokopedianya ituh. Trus, saya chit-chat dan berbalas mention di twitter… Ngarepin banget , kapan ya Tokopedia bikin (semacam) blogger gathering di Surabaya?

Eng ing enggg…. Ini dia sodara-sodara sekaliaaaaan…!

Microsite-Surabaya-01

Yuk, yuk, daftar yuks. Kita bisa seseruan kopdar bareng para netizen, bukan hanya blogger. Potential buyer, seller Tokopedia semuanya bisa kumpul tumplek blek di mari. Kalo baca postingan reportase acara Tokopedia di Semarang, Solo dan kota-kota lain, kayaknya SERUUU pake banget.
Ada narasumber yang bisa melesatkan semangat kita untuk (siapa tahu) menjajal keberuntungan di kancah bisnis online. Tokopedia kan jadi market place yang bisa men-support untuk pemasaran dagangan kita secara online.
Daaaan, yang gak kalah menarik ada DODIT MULYANTO! Iyaaaah, kamuuu… kamuuuu yang udah mencuri hati akyuuuu 😛

Silakan diklik info lengkapnya di sini yah: https://events.tokopedia.com/event/roadshow-surabaya/

See u there, insya Allah 🙂

Hijrahnya Tukang Joget Caisar Aditya “Yuk Keep Smile”

Wabah goyang Caisar sempat melanda masyarakat republik ini. Bermula dari sebuah tayangan di TV swasta, joget yang unik dan gampang diikuti ini, sontak menjadi fenomena tersendiri. Musik yang catchy, dipadu sosok Caisar yang identik dengan “keep smile” berhasil menjadikan pria humoris ini bertahta di jagat industri hiburan tanah air.

Di saat popularitasnya begitu melesat, rupanya Allah Maha Membolak-balikkan hati. Caisar, yang telah bergelimang uang dan popularitas, memilih untuk mundur. Ia menarik diri, dan menekuri jalan sunyi. Ia berhijrah. Ia tinggalkan dunia keartisan yang hingar-bingar. Bersama sang belahan hati yang senantiasa berbalut BUSANA MUSLIMAH, Caisar berbagi rasa syukur serta mengajarkan pentingnya memperbanyak bekal untuk akherat nanti.

CAISAR-2 CAISAR-5

Apa yang membuat seorang Caisar memilih untuk hijrah, tak lagi jadi artis dan memilih untuk sharing di berbagai forum kajian?

Maha Besar Allah yang telah memberikan petunjuk jalan yang lurus dan Ia ridhoi untuk saya. Memang, saya melalui titik balik yang luar biasa, ibaratnya nih saya sudah berada di puncak karir keartisan, tapi kemudian saya memilih untuk mengawali dari nol. Mengapa? Karena kita ini hamba Allah yang lemah. Banyak sekali bisikan setan-iblis dengan omongan ataupun keinginan yang tidak sesuai dengan ajaran Allah. Kalau ada yang muterin video joget atau atraksi saya di masa lalu, sungguh saya nggak mau nonton. Saya selalu memalingkan muka. Malu kalau ingat itu semua. Beruntung sekali, Alhamdulillah, saya sudah mendapatkan petunjuk atau hidayah dari Allah. Kalau hidayah itu belum saya dapatkan, apa jadinya? Naudzubillahi min dzalik.

Harus diakui ketika menjadi artis, saya mendapatkan begitu banyak kesenangan duniawi. Dapat uang banyak. Rumah banyak. Harta melimpah. Mobil baru. Semuanya serba baru. Hidup saya juga tampak sangat mudah dan menyenangkan. Kerjaan saya tertawa berlebihan, mencela orang seenaknya. Pergaulan dengan artis-artis dan hal-hal yang gampang serta enak dilakukan….

Anda tahu? Pekerjaan saya memang goyangin masyarakat tiap hari. Joget, keliling ke mana-mana. Dapat bayaran tinggi, tapi kemudian harta yang saya dapatkan sama sekali tidak berkah. Bayaran sebagai artis memang amat banyak, tapi ironis…utang saya menumpuk! Saya malah jual mobil untuk nutupin utang, bahkan saya juga menjual mobil ibu saya!

Terasa di kalbu, bahwa saya tengah menjauh dari Allah. Saya kerja keras, tapi utang-utang kian bertumpuk? Lalu saya berpikir, apakah ini petunjuk dari-Nya? Boleh jadi, inilah skenario terbaik yang diberikan Allah bagi kami.

Kemudian, Allah membukakan hati saya. Ia kirim “perhiasan dunia terbaik” yaitu istri saya, Indadari. Ya, saya setiap hari memanggil istri dengan panggilan sayang “perhiasan dunia terbaik”. Allah berikan hidayah melalui istri saya.

CAISAR-3 CAISAR-6

Bagaimana upaya Anda dan istri untuk menjemput hidayah dari Allah?

Memang hidayah itu butuh proses, perlu perjuangan. Setelah menikah, istri tak pernah lelah mengajak saya untuk ikut kajian keislaman. Awalnya memang saya selalu menolak apapun ajakan yang disampaikan istri. Adaaa saja alasan saya. Sudah capek kerja, jadi selalu malas kalau harus menimba ilmu agama.

Masa-masa itu… sungguh, saya sibuk bekerja untuk mengejar dunia belaka. Sampai-sampai, keluarga saya lalaikan. Datang ke rumah, lalu syuting lagi. Padahal, anak-istri punya hak untuk ngobrol. Saban istri ajak untuk datang ke kajian, saya malah menangkis, “Sok suci lo!” Astaghfirullah. Padahal, Rasul selalu bersikap lemah lembut kepada istrinya, sementara saya?

Rupanya, istri saya memang tak kenal lelah dalam berdoa. Terus-menerus ia mendoakan saya, agar ikhlas berhijrah karena Allah. Hingga suatu ketika, Allah menggerakkan saya ikut kajian Ustadz Reza Basalamah. Masya Allah…. saya benar-benar menyesali apa yang sudah saya lakukan di masa lampau. Pekerjaan menjadi artis, termasuk hutang-hutang yang menumpuk… Padahal hutang itu termasuk riba, dan saya baru tahu bahwa hukuman yang paling kecil dari sistem riba adalah setara dengan menzinai ibu sendiri!

Hati saya mulai tergerak, sudah waktunya saya berhenti dari aktivitas menjadi artis. Ibarat kata nih, saya jadi muallaf. Kalau kita takut Allah, maka Allah berikan kecukupan pada kita. Apabila kita meninggalkan yang buruk karena Allah, maka Allah akan memberi ganti yang jauh lebih baik untuk kita.

Dulu saya menggoyangkan masyarakat. Sekarang saya ingin menggoyangkan hati kita semua, supaya makin dekat dengan Allah.  Jangan sampai saya memberikan contoh yang buruk. Saya bingung kalau ada anak yang ditanya “Cita-citanya apa?” Lalu dia menjawab “Jadi artis…!”

Astaghfirullah… Jawaban itu menunjukkan bahwa anak-anak mengikuti apa yang selama ini saya dan para artis lakukan di TV. Padahal, itu semua kamuflase. Tidak ada kebahagiaan hakiki, apabila kita melakukan sesuatu yang bertentangan dengan syariat Allah. Maka saya memutuskan untuk mengikuti apa yang diajarkan Rasul. Nggak papa, saya tampak terasing di antara manusia. Karena memang, Islam pada akhirnya akan muncul sebagai sesuatu yang asing kan? Berubah menaati perintah Allah memang tidaklah mudah. Selalu ada ghibah, komentar dari orang lain, termasuk tentangan dari orang dekat atau keluarga kita.

Selalu berupaya dan berdoa agar jangan sampai saya kembali ke masa jahiliyah. Saat ini, saya dan istri menggeluti dunia usaha, kami berjualan kaos dengan pesan-pesan Islam, mie organik dan beberapa usaha lainnya. Bersyukur saya mendapatkan support istri yang luar biasa. Dulu saya bodoh ilmu, tidak tahu halal dan haram. Padahal, dunia ini hanya jembatan menuju akherat. Yang harus kita lakukan adalah memperbanyak bekal, amal kebaikan agar kita bisa selamat di akherat kelak.(*)

Please Welcome…. Ojek Syar’i Surabayaa….!!

Kalau Bang Nadiem Makarim eksis dengan GOJEK-nya yang rruaaarr biyasaaak itu, maka arek Suroboyo satu ini nggak mau kalah! Namanya Evilita Adriani. Umur masih 19 tahun, tapi sudah berani mengeksekusi sebuah gagasan, yang menjadi alternatif solusi transportasi bagi para perempuan.

Yaaap. Ide ini berawal dari semangat Lita–gitu dia biasa dipanggil–yang berupaya keras agar para perempuan mendapatkan layanan ojek dengan sopir yang sama-sama perempuan.

“Soalnya, kalau laki perempuan bukan mahram naik motor bareng itu kan tidak sesuai syariat Islam. Jadi, kami menghadirkan Ojek Syar’i supaya para perempuan bisa pergi ke tempat yang ia tuju, dengan nyaman dan aman. Karena tukang ojeknya juga sama-sama perempuan,” gitu kata mahasiswi UPN Veteran Surabaya ini.

ojek syari

Gimana cara order ojek syar’i?

Kalau Gojek mensyaratkan aplikasi yang kudu di-install, maka Lita memilih cara yang lebih simpel. Cukup kirim SMS / WhatsApp ke : 085749462442 atau BBM : 5540311B

Emak-emak atau para eyang uti yang enggak terbiasa dengan SMARTPHONE juga tetep bisa order ojek syar’i dengan gampil, pake bingits.

Yang pegang layanan customer service, ya si Lita sendiri loh! I just dunno how she does it. Karena itu, nggak heran deh, pas saya janjian ketemu dan ngobrol ama doi di KFC Ahmad Yani, cewek manis alumnus SMAN 4 Sby ini kayak enggak bisa lepas dari gadgetnya.

“Maaf ya mbaak… Ini ada pesan masuk di WA….” ujar dia sambil tersenyum tulus.

“Iya, nggak papa dek… Alhamdulillah banyak konsumen yang percaya dengan ojek syar’i. Sekalian dakwah ya dek…”

“Betul mbak. Semangat itu yang kami kedepankan dari awal,” lanjut Lita.

Tapiii, yang namanya cari tukang ojek cewek emang nggak gampang ya. Sampai saat ini, sahabat pengendara (begitu Lita menjuluki tukang ojeknya) yang gabung di Ojek Syar’i masih terbatas banget

Di Surabaya 12 orang, Sidoarjo 5 orang, Malang 5, Jabodetabek 30.

Toh, Lita terus berjuang untuk memasyarakatkan ojek syar’i ini. “Alhamdulillah, saya mengurusi bisnis ini dibantu rekan-rekan yang punya semangat kuat dalam dunia enterpreneurship. Ada Reza Zamir, Pak Agus Edi, juga mas Abdullah Dinar yang membantu kami untuk urusan IT.”

Ojek Syar’i juga diliput sejumlah media, bahkan sudah masuk di acara HITAM PUTIH Trans 7!! KEREN!

Eksis di Hitam Putih Trans 7

Eksis di Hitam Putih Trans 7

net tv

Proses syuting untuk liputan NET TV

net tv-2 net tv-3

Kalau pengin tahu lebih banyak tentang ojek syar’i bisa simak http://www.ojeksyari.com

Eh, buat mbak-mbak yang mau cari penghasilan tambahan, bisa gabung jadi sahabat pengendara juga loooh :)) Yang lagi pengin invest atau menanamkan modal, juga bisa chat dengan Lita di nomor WA ojek syar’i

lowongan

Duuuh, jadi pengin ikutan invest niiih **urek-urek celengan**

Semoga makin berkibar yaaa.. Rezekinya makin berkah, melimpah ruah. Seneeeeng deh, kalau anak-anak muda Indonesia berjiwa visioner sekaligus menjaga kesyar’ian seperti Lita dan teman-temannya ini. Ide yang tampak sederhana, mereka perjuangkan sekuat tenaga, dan dieksekusi menjadi karya nyata. BRAVO!

Mas Gagah, Jangan Pergi doooong….!

Wohoooo… judulnyaaa…!! Harusnya KETIKA MAS GAGAH PERGI

Kok diganti seeh?

Ya iyalaaah, kalo sosok mas Gagahnya semacam ini :

hamas-1

Masak iya, kita suruh pergi dari hatiku? Lihat dong, gayanya. Senyum yang sejuk, meneduhkan… Bikin kerontang bumi Surabaya jadi lenyap tak berbekas *ouch* Udah gitu, doi bisa tampil demikian bersahaja, tapi teteuuup keren maksimal dalam balutan JAKET PRIA uuuh, amboooiii… ini dia calon menantu idaman para emak sejagat raya!!  Hihihi.

Kalo Anda ikuti twitter atau blognya Helvy Tiana Rosa, sudah tentu nggak asing dengan project film doi “Ketika Mas Gagah Pergi”

Yap. Dengan gagahnya, novelis/blogger/dosen/pemain teater favorit saya ini, mencanangkan tekad, bahwa ia bakal memfilmkan novel best seller-nya dengan cara crowdfunding. Gampangnya, model urunan. Helvy dan tim rela melakoni fundraising untuk lahirnya film ini… Supaya apa? Supaya idealisme dia tetap terjaga, dan tidak dimentahkan oleh Production House super-duper-komersil yang kerap menggadaikan “value” demi pundi-pundi rupiah.

Di situ saya merasaa…… Mbak Helvy …. aku padamuuuu…!!

helvy-1

Bagi saya, seorang Helvy adalah energi.

Saya selalu girang, melihat ia berbicara di atas panggung. Energinya meluap. Ia menularkan antusiasme berpadu dengan cinta tak bersyarat yang ia sematkan pada dunia pena.

Mbak Helvy, ia selalu meletup-letup manakala diajak diskusi tentang literasi. Seolah Helvy lahir ke muka bumi, untuk literasi. Untuk berdakwah dengan pena… Menyebarkan indahnya Islam… semangat persaudaraan yang terikat pada aqidah yang sama…. Lewat jejak pena yang terus terukir…. Dan kini, ia mulai merambah ke dunia sinema!

Manakala ada penonton yang bertanya, “Saya kan bukan penulis terkenal. Kalau saya mencoba untuk menerbitkan buku, selalu ditolak oleh penerbit manapun, karena saya nggak punya nama besar di industri ini. Bagaimana caranya?”

Mbak Helvy, dengan segenap energi yang ia punya, segera BANGKIT dan BERDIRI dari atas sofa pembicara.

hamas-2

“Kejadian ini saya alami ketika saya mengajukan naskah ke penerbit besar. iya, ini PENERBIT BESAR. Saya bilang ke mbak2 yang ada di sana, ‘Mbak, nama saya Helvy Tiana Rosa. Saya mau ajukan naskah untuk diterbitkan. Apakah saya bisa bertemu dengan editor naskah ?’ Mbak yang saya ajak bicara melirik sebentar kemudian bilang, ‘Tunggu aja di situ!’

Satu jam kemudiaaaan…. ‘Mbak, nama saya Helvy Tiana Rosa. Saya mau ajukan naskah untuk diterbitkan. Saya sudah nunggu satu jam di sini. Apakah saya bisa bertemu dengan editor naskah ?’

‘Tadi saya bilang apa? Tunggu aja di situ!!’

Begituuu terus, hingga akhirnya, saya tidak berhasil ketemu dengan editor, dan pulang membawa naskah. Sebelum keluar dari kantor PENERBIT BESAR tadi, saya balikkan badan, dan bilang ‘Mbak, Saya Helvy Tiana Rosa. Ingat-ingat nama saya ya Mbak. Suatu saat, Mbak yang akan menghubungi saya, untuk menerbitkan buku saya.”

Dan memang… kejadian ini bener-bener terjadi. PENERBIT BESAR itu bolak/i menghubungi Helvy, berupaya untuk menerbitkan itu buku. *sigh* Hidup itu penuh dengan kejutan-kejutan yaaa.. Yang tadinya ditolak mentah-mentah, eh, bisa berbalik 180 derajat.

helvy-3

Aaaaah…. Kapanpun mbak Helvy ke Surabaya, insyaAllah bakal aku kejar 🙂

Aku selalu rindu pada “transfer energi positif” sekaligus letupan ide yang seolah tak kenal kata stagnan.

Mbak Helvy selalu sanggup menunjukkan “Helvy yang positive, menyala-nyala, penuh api ketangguhan dan never say give up!”

Semangatnya ketika melakukan crowdfunding bikin siapapun bakal gedheg-gedheg enggak percaya. Tapi, mbak Helvy bisa menunjukkan bahwa Impossible means I’m Possible…!!

“SAYA RINDU INDONESIA YANG GAGAH. SEMOGA FILM INI BISA MENJADI ROLE MODEL BUAT ANAK MUDA DI REPUBLIK INI.” (Helvy Tiana Rosa)

Mas Gagaaaah… Jangan Pergi dooong! 🙂

Apa Nostalgi(l)a Upacara Bendera?

Tadinya enggak berencana posting tentang HUT Indonesia. Tapi, jadi kepikiran untuk nulis, karena oh karenaa…. di kantor aku ada upacara, guyss!

Setelah kurleb 3 tahunan mengais rezeki di mari, eh, baru kali ini loh, ada Upacara Bendera. Namapun pemalas akut ya, aku tentu saja ngerasa yang, “DAAAANGG! Waktunya males-malesan di rumah euy. Kok malah disuruh bangun untuk kumpul di kantor jam 6 pagi. Hadeh, hadeh, hadeh.”

Apalagi, semalam ada malam tasyakuran di kampung gitu, kan. Walhasil, subuh tadi, eikeh masih yang ngantuk to the max. Bawaannya ogah move on dari kasur. Mana Sidqi juga syusyaaah banget dibangunin. Ya wis. Akhirnya, sambil merem melek, eikeh berangkat dah ke kantor.

Subhanallah… Ternyata temen2 udah pada stand by di mari loh. Gilingan, semangat banget yak, mereka berupacara ria. Demi ngeliat bolo plek yang udah berjajar rapih, eikeh pun jadi ikutan SEMANGAT!!

UPACARA

UPACARA-2

UPACARA-3

UPACARA-4

Apalagi, pas bendera dinaikkan tuh, trus lagu “INDONESIA RAYA” berkumandang, masya Allah…aku ikutan nyanyi jugak! Sekalian bernostalgia dengan momen-momen upacara jaman SMP dan SMA… Dimana, biasanya niiih, yang jadi pengibar bendera adalah kakak kelas yang kece beraaats! Wakakakka.

Iya looo.. aku duluuu zaman mudanya, demen banget ama yang namanya upacara. Baris duluan deh. Ambil posisi favorit, enggak terlalu depan, enggak terlalu belakang, Jadi acara ngecengin kakak kelas bisa lancar jaya 🙂

Astaghfirullaaah… Istighfar maaak 🙂

Beneran niiih. Jadi kebawa ‘nostalgia upacara zaman dulu’ hahaha. Kalo kelasku yang ditunjuk jadi petugas upacara, makaaa…. aku selalu minta jadi petugas pembaca UUD! Hahaha. Kesempatan buat ngeksis booo 🙂

Ya ampyuuun, ini kenapa kok malah ngebahas masa lalu siih?

Kalo yang pas aku ngantor di pabrik rokok ntuh, mekanisme upacaranya adalah, ada perwakilan dari masing-masing divisi. Karena aku (waktu itu) termasuk yang paling muda, jadi sering ketiban sampur buat mewakili divisi PR.

Agak gondok-gondok gimanaaaa gitu sih… Tapii, terbayarkan sudah rasa males jayaku ituuuh, karena para perwakilan yang upacara dikasih PAYUNG gratisan dari panitia upacara! Yipppiii!!!

Kalo kamu, memori upacara apa yang terkenang sampai sekarang?

Antara Bolpen, Konjen Amerika dan Ancaman Pembunuhan

Waduh, judulnyaaa….!! Panjang amiiir…!! Udah kayak koran Lampu Merah Kuning Ijo belum? 😛 Huhehehe.

Pagi ini saya menemukan sebuah cerpen yang #HakDesshhh banget. Diramu dengan begitu indah oleh fiksioner favorit aku. Yapp, mak Orin a.k.a Rinrin Indrianie a.k.a Agus Noor ‘syariah’ 🙂 Si jagoan fiksi yang sukses menampilkan karakter-karakter cihuy, sensasi thriller, plus ending yang unpredictable. Dooooh, pengin uyel-uyel mak Orin deeeh 🙂

Sampe mana tadi?

O iya. Yang mau baca fiksi mak Orin, silakan cuss ke sini ya: http://emak2blogger.web.id/2015/07/09/cerpen-lebaran-sebentar-lagi/#comment-34305

Baca fiksi itu, saya jadi inget pengalaman pas ngelamar sebagai apa yaaa… lupa deh, job tittle persisnya. Yang jelas, duluuuu, tahun 2007-an kali ya (aduh! Kok saya pelupa berat gini sih? #AdaAQUA? #atauGinkgoBiloba?) saya pernah apply kerjaan sebagai staf di Konjen (Konsulat Jenderal) Amerika Serikat.

Tesnya ada beberapa tahap. Yang pertama, tes tulis. Namapun tes tulis yak, sudah pasti saya bawa ALAT TULIS dong. Ada bolpen, pensil, dkk. Plus, waktu itu saya juga bawa novel (dan pembatas buku si novel itu) yang saya taruh di dalam tas.

Apakah judul novelnya? Lupa 🙂 ((ini kenapa sih, dari tadi ngebahas lupa-lupa melulu??? Grrrhhh!))

Bagian ini nih, yang mau saya ceritain.

Jadi, sebelum masuk ke areal Konjen Amrik (waktu itu, masih berlokasi di jalan Dr Soetomo Surabaya) saya harus melewati pemeriksaan sebagaimana mau masuk ke airport. Dicek sekujur bodi gitu. Barang bawaan kita juga dimasukkan ke alat security.

“Mbak, ini bolpen, pensil dan pembatas bukunya saya amankan sebentar ya,” kata mbak security yang meriksa saya.

“Loh, kenapa?”

“Iya. Ini kan ujungnya tajam, jadi harus kami amankan sementara.”

“Saya butuh alat tulis untuk tes tulis nanti kan?”

“Sudah disiapkan oleh teman-teman di dalam. Silakan masuk ke ruangan, bersama Mas Ari yaaa…”

Ouchhh…!! Waktu itu, saya yang ngerasa….Dddaaaaangg…!! Paranoid banget sih, jadi orang!  Etapiii, si mbak security ini kan hanya menjalankan sistem yak. Jadi, ya, emang paranoid banget sih, sistem si Ameriki ini! Huh.

Ya karena saya lagi posisi mau ngelamar kerjaan, yo wis, harus menampakkan wajah ramah dan senyum merekah. Walo sebenarnya hati lagi dongkol merongkol

Setelah tes usai, saya masih nggak habis pikir. Segitunya yaaa, mereka “takut” kalo-kalo bolpen dan bolo-bolonya itu saya gunakan sebagai alat untuk melakukan aksi penyerangan. Rasa penasaran saya terjawab, manakala ngelihat film RED EYE di Trans TV. Ini film udah lumayan jadul, dibintangi si imut, yang punya senyum “maut” Rachel McAdams.

RED EYE, film yang menjawab penasaran akan bolpen sebagai sarana penyerangan

RED EYE, film yang menjawab penasaran akan bolpen sebagai sarana penyerangan

Inti ceritanya, si Rachel (manajer di sebuah hotel) naik pesawat yang last flight gitu deh, makanya dikasih istilah “Red Eye”. Karena cuaca buruk dll, pesawat delay, para penumpang keleleran, wis pokoke secara psikologis semua serba muram. Ndilalah, Rachel ketemu ama cowok yang (sekilas) tampak demikian simpatik, baik, trus mereka ketemu di cafe, ehh, ternyata di pesawat duduk sebelahan. Sounds too good to be true dah.

Nah, ternyata yang tampak terlalu baik, biasanya malah enggak baik sama sekali. Itu yang terjadi pada cowok ini. Rupanya, dia semacam pembunuh bayaran yang bakal menghabisi nyawa klien VVIP-nya Rachel. Walhasil, selama di pesawat, Rachel diintimidasi oleh tokoh yang diperanin Gillian Murphy. Teroris abis dah pokoknya.

Hingga akhirnya, tatkala pesawat nyaris landing, Rachel memakai ujung bolpen untuk menusuk lehernya si Murphy. Croooot…!! Darah pun muncrat dari leher si teroris ntuh.

Naaaah, sampai di sini, saya baru paham. Hoalaaaah. Ternyata gitu ya? Bolpen, sekilas cuma benda ringkih yang gitu-gitu aja….Ternyata, bisa banget, jadi alat untuk menyerang. Sekaligus survivor tools seperti yang dilakukan Rachel di film RED EYE.

Moral of the story adalah…. Hati-hati kalau anak kita mulai main bolpen dll. Kudu waspada! Sebagaimana security girl yang waspada banget dan langsung mengamankan bolpen saya… Begitu pula yang kudu kita lakukan dengan anak-anak di rumah. Tahu sendiri kan, film-film zaman sekarang itu, duuuuh, mengajarkan agresivitas banget. Beberapa kali, saya kecolongan mengizinkan Sidqi nonton film di TV. Lah kok, adegannya duh-duh-duuuuh….

Sekian cerita hari ini. Ehhh, minggu depan insyaAllah udah Lebaran. pada mau mudik kemana?

Ingat Mati bersama Diana Rikasari

Siapa sih yang enggak kenal Diana Rikasari?

Nih blogger paling kondang bambang gulindang seantero bumi pertiwi deh. Doi kan fashion blogger yang punya ciri khas tersendiri. Sangat-sangat colorful. gemar main tabrak warna, gayanya rada-rada childish, tapiiiii kok ya (menurut saya) tetep enak dilihat yak? Kalo doi yang make baju-baju atau konstum apapun itu, rasanya pantes-pantes wae. Coba deh, eikeh yang pake. Dikira badut ancol lagi nyasar dah 😛

Intinya, saya suka ama profil Diana. Apalagi, kalo baca blognya, widiiih… Diana itu bisa banget meramu segala hal menjadi postingan yang membangkitkan semangat! Blognya itu semacam etalase kepribadian dan karakter doi. Serba girly, dominan warna pink, imut nggemesin gitu deh. Diana juga sering menampilkan Quotes yang #HakJlebbb. Lebih asoy lagi, quotes itu doi kumpulin. Trus, Diana kerjasama dengan Dinda (ilustrator) untuk menerbitkan BUKU yang berisikan aneka Quotes penyemangat hidup!

Udah pada tau kaaan, bukunya? Yep. Buku berjudul #88LOVELIFE. Yang best seller di Indonesia Raya, plussss udah melanglang buana sampe Malaysia dan Belanda segala! Good job, Diana-Dinda, really proud of ya!! **sok ikrib**

IMG_20150613_162450 IMG_20150613_164033

Saking ngefansnya ama Diana Rikasari, saya juga follow dan sering stalking akun IG (Instagram)nya. Ternyataaaa… doi ada acara meet & greet di Ciputra World, Surabaya! Wiiiih, bergetar hatikuh. Langsung deh, ngajak Sidqi dan bapaknya untuk cusss ke sana.

Sebagaimana acara pada umumnya, walopun di IG disebutkan kalo mulai jam 2 siang, ternyata jeung Diana-Dinda baru nongol jam 4 sore-an. 🙂 Langsung dibuka forum tanya jawab ama dedek dedek unyu plus tante-tante lupa umur seperti dirikuh tentang apaaaaa saja.

Perhatiin kostum doi deh. Anting2nya... Topinya.... Tas selempangnyaaa... Ada sedotannya cyiiin!

Perhatiin kostum doi deh. Anting2nya… Topinya…. Tas selempangnyaaa… Ada sedotannya cyiiin!

Ada yang nanya “Inspirasi datang dari mana?” –> ((enggak ada pertanyaan lain, mbak? huehehe))

Ada yang nanya “Abis gini mau bikin buku apa lagi?” errrrr….. ya wis, pokoke semacam itu deh.

Yang menarik adalah, salah satu dedek mengajukan pertanyaan seperti ini, “Bagaimana cara kak Diana mensyukuri hidup?”

Simple questions, but…. really hard to answer 🙂

Bukan Diana Rikasari kalau memberikan jawaban ala kadarnya.

Dari pertanyaan yang (nampak) sederhana itu, dia manggut-manggut sebentar, lalu menukas, “Buat saya, apapun yang kita lakukan, we have to do our best. Soalnya, kita enggak pernah tahu kan, kapan kita akan mati. Jadi saya selalu berpikir begini, kalaupun suatu hari nanti saya mati, paling tidak, saya sudah melakukan hal-hal terbaik yang bisa saya lakukan selama hidup di dunia ini. Dalam bekerja, berikan hasil terbaik. Sebagai ibu, lakukan yang terbaik untuk anak. Sebagai istri juga begitu. Itu cara kita mensyukuri hidup. Sehingga, ketika kita meninggal nanti, kita akan dikenang sebagai orang yang sudah memberikan pencapaian dan manfaat bagi orang-orang di sekitar kita, atau untuk siapapun itu.”

Semriwiiiiing…..

Merinding saya, denger jawaban Diana. Dia mensyukuri hidup dengan cara mengingat kematian.

Luar biasa 🙂 Awesome. Super sekali!

Pengunjungnya unyu-unyu kabeeeh :)

Pengunjungnya unyu-unyu kabeeeh 🙂

Kadang-kadang, kita hanya mengaitkan kematian ketika melakoni ibadah ritual saja kan? Atau, malah, kadang, saking happy-joy-nya kita hidup di dunia, nyaris sama sekali nggak ada kesempatan untuk dzikrul maut atau mengingat mati. Yang lebih ironis lagi, pas ada orang meninggal, beberapa manusia malah memanfaatkan momen untuk selfie-selfie. Inget yang kasus ibu2 selfie di depan TKP jatuhnya  Hercules tempo hari? Atau, selfie-selfie di depan makam Olga? Hiks.

Diana juga kasih semangat buat pengunjung untuk depend on ourselves. “Pada akhirnya, kita nggak bisa bergantung ke siapa-siapa. Ayah kita, suami kita, mereka kan juga punya kelemahan, kekurangan, dan sama-sama bisa meninggal kan? Jadi, kita sendiri yang harus bertanggungjawab atas hidup kita. Jangan mengandalkan orang lain. Justru semangati diri sendiri agar lebih disiplin lagi, bisa membagi waktu dengan baik, bertanggungjawab, dan insyaAllah, kesuksesan itu menjadi milik kita.”

Aaaah…. Diana. Nice to meet you, thanks much udah ngingetin tentang kematian dengan cara yang “anti-mainstream” banget. Yep, ingat mati bukan di pengajian. Tapi, malah di acara meet and greet di mal 😛

Sukaaa dengan filosofi yang udah kamu tularkan. Semoga kita juga bisa ikutan semangat dan independen seperti jeung Diana yak.

Btw, kalo ada yang nanya, mana foto aku bareng Diana? So sad. Sidqi keburu ngajak main di Fun World. Walhasil, sebagai emak yang baik walau sering ngomel-ngomel dan nyap-nyapin Sidqi, aku udah kudu cabut duluan dari acara ini.

See you next time, Diana…! (*)