Ngetrip ke Amerika, Bagaimana Sholatnya?

Okai, gaesss. Hari ini gue mau berceloteh soal super-duper-long-flight-trip yang baru aja gue jalani. FYI, tanggal 9-16 Oktober lalu, gue diundang Google untuk ikutan Local Guides Summit. Ini adalah sarana apresiasi bagi para kontributor Google Map. Peserta sebanyak 151 orang, berasal dari 62 negara di seluruh penjuru dunia. So, gue dan 4 orang delegasi Indonesia, ketemu dengan seabrek-abrek manusia dari negara macam Kanada, Kenya, Perancis, Ethiopia, Bangladesh, India, Tunisia, macem-macem! Udah pasti agamanya, gaya hidupnya, semuanya serba bervariasi.

Nah, kalo lo follow akun Instagram @bundasidqi udah pasti lo kebayang lah, kayak gimana suasana local guides summit ini. Yang belum follow, pada follow gih, huehehehe. Yang jelas, gegara sering posting tentang daily activities selama summit, ada beberapa temen di IG yang melontarkan pertanyaan.

Paling sering tentu aja “Kok bisa diundang acara Google sih? Gimana caranya?” Well, insyaAllah tentang ‘cara diundang ke markas Google’ bakal gue tulis di postingan berikutnya di blog bukanbocahbiasa.com yes.

Yang mau gue bahas sekarang adalah sesuatu yang sifatnya sangat HQQ tapi kerap dilupakan banyak orang. Apakah itu? Yeaaaappp, tentang menjaga sholat ketika bepergian.

Temen di IG, namanya Aldi, nanya gini, “Tolong share dong, gimana tips sholat di tempat dengan muslim minoritas seperti di Amerika.”

VERY GOOD AND CETHAR MEMBAHANA QUESTION, bosquuu.

Gue mulai dari awal ya. Begitu gue terima email yang menyatakan bahwa trip bakal dilaksanakan Oktober (dan semuanya dibayari Google, mulai visa, hotel plus tiket pesawat), kalbu gue sontak dirongrong rasa gunda gulana. Trip ini udah gue idam-idamkan sejak dulu kala. Sebagai orang yang sulit diem dikekep di meja kerja selama berjam-jam, sudah pasti gue very-excited demi dapat kesempatan ini kan. Ke Amrik, GRATIS booo! Diongkosin ama Google!

Tapi, satu hal yang bikin pikiran gue agak gimanaaa gitu, adalah: Ntar cari makanan halal, gimana? Ntar, sholatnya gimana?

Beruntung banget, ada semacam forum komunitas Local Guides, di mana kita bisa banget nanya, request, kasih saran, ke tim Google yang jadi panitia acara ini. Tentu aja, kami (delegasi Indonesia) bikin thread ke forum komunitas itu, yang intinya adalah: Bolehkah kami minta tolong, agar Google sediakan tempat untuk sholat (praying room) bagi yang beragama Islam? Dan, alhamdulillah…. Tim Google menjawab dengan sangat sip markosip: For sure! Yeayyy!

Okai. Buat yang masih kepo dengan detail ‘piye kalo mau sholat’ ketika ngetrip ke benua yang jauuuh banget, maka ini nih, detailnya.

Senin, 9 Okt

Gue berangkat dari bandara Juanda Surabaya jam 10 pagi. Nyampe dan transit di Changi Singapore, jam 12 siang. Alhamdulillah, di bandara ini, ada praying room/ surau/ bilik sholat. Jadi gue dan temen-temen bisa jama’ dhuhur ashar dengan sangat gampil. Thanks, Changi!

Kemudian kami berangkat naik pesawat lagi, mampir sebentaaaarr banget di Bandara Hongkong. Gue numpang pipis cuy hahaha. O iya, selama ngetrip ini, gue SELALU bawa botol kosong air mineral. Fungsinya untuk diisi air ketika mau ke toilet, karena mayoritas toilet kan kering tuh, jadi biar najisnya enyah, gue sih berprinsip ya gpp lah, isi air bentar di wastafel.

Lanjut, pesawat mengudara selama 12 jam dari Hongkong menuju San Fransisco. Kami nyampe jam 10 malam waktu Amerika. Udah pasti, sholat Maghrib dan Isya di-jama’ ta’khir qoshor di Hotel Hyatt Fisherman’s Wharf, lokasi menginap yang udah di-provide ama Google.

Nentuin kiblatnya piye? Thanks to Google! Kita bisa googling, dengan keyword qiblah at san fransisco… atau langsung install muslimpro.com aja. Di situ ada kompas digital yang mengarahkan ke mana kiblat di kamar kita. Jadi…. JANGAN nelpon resepsionis, trus nanya ‘barat’ tuh mana ya? Karena kiblat kan beda-beda di tiap negara. Pokoke, traveling masa kini sangat dipermudah dengan banyaknya aplikasi deh. Semoga ini jadi amal jariyah creator muslimpro.com yak.

Selasa, 10 Okt  sampai Jumat 13 Okt

Ini nih, menu utama summit 2017. Kami diminta kumpul jam 7 pagi teng, untuk menuju kantor Google yang berada di Mountain View. Udah pasti, subuh dilakoni di kamar hotel. Dhuhur dan Ashar dijama’, di kantor Google. FYI, temen2 pasti udah ngeh ya, kalo Google itu salah satu kantor dengan desain yang paling menarik ya kan? Bener banget tuhh, udah deh, pokoke main ke sini ibarat salah satu wish list gue yang Alhamdulillah udah dikabulkan oleh Allah. Di lantai 2, ada ruangan meditasi plus praying room for all. Memang Google ini kan melting pot yak, segala rupa agama ada di mari. Di ruang meditasi ini ada SAJADAH dan MUKENA plus SARUNG juga lho. Terharu deh eike, aselik!

IMG-20171011-WA0019

Dhuhur-ashar di kantor Google. Maghrib-Isya di hotel. Untuk dhuhur-ashar difasilitasi ruangan yang bersih, agar kami-kami yang muslim ini tetap bisa sholat. Eh iya, kalo kalian mau berburu mukena dengan bahan yang adem plus corak yang kece paripurna, bisa banget ikutan update aneka koleksi mukena di promo HARBOLNAS di Zalora yak.

Sabtu, 14 Okt

Sebenernya acara Google udah kelar. Tapi gue extend selama 3 hari, pindah ke USA Hostel yang budgetnya rada miring. Maklum, bawa sangu cuma seuprit. Jadi kudu diirit-irit dah.

Pagi ini kami rencana cuss ke lokasi Golden Gate Bridge, naik bus 2 kali dari arah Union Square. Alhamdulillah lancar, ga pake acara nyasar. Nah, pas mau ganti bus berikutnya, gue lihat ada logo Seven Eleven (Sevel) di salah satu pom bensin.

“Eh, mampir dulu yuk, gue mau cari jajan nih, ntar takutnya kalo di Golden Gate mahal-mahal…” (dasar backpacker budget pas-pasan hahahah)

Selama di Sevel, gue mikir keras, “Ntar sholat dhuhur-ashar di mana yak?” Secara, di Amrik nyaris kagak ada masjid/mushola/surau bok. Ketika lagi asyik pilih (dan merhatiin) cemilan halal, gue mendengar pemilik store Sevel ini menelepon seseorang PAKE BAHASA ARAB! Bahasa Arab! Berarti… berarti…. Si Bapak ini muslim dong…

Gue samperin doi, dan gue bilang, “Bisakah saya numpang sholat dhuhur?”

Eh, doi kagak paham. O iya, gue kan kudu pake Bahasa Inggris ya cyiin, haha, “Can I doing shalah here in your store? I mean, I just need a clean tiny room, for praying dhuhur.”

“Wait a moment!”

Si bapak menghilang dalam sekejap (whosh!!) dan ternyata dia udah menggelar sajadah buat gue, supaya bisa sholat! Lokasinya di mana? Di Gudang Sevel yang seuplik, teman-teman… It’s okay, gue bersyukur banget banget bisa dipermudah Allah untuk ketemu orang-orang dan tempat yang memudahkan gue untuk tetap berkomunikasi dengan Sang Maha.

Jadi, pertanyaannya bukan lagi: Ngetrip ke Amerika, Bagaimana Sholatnya?

Lebih tepatnya: Mau itu ngetrip ke Benua berbeda, atau ngetrip di sini-sini aja….. Masihkah kau jaga sholatmu secara tertib waktu? (*)

 

 

 

 

 

 

 

76 thoughts on “Ngetrip ke Amerika, Bagaimana Sholatnya?

    • Sani says:

      Wahhhh jnagankan ke Amrik, kadang ke tpt yg mayoritas muslim aja kadang shalatnya terlunta2 hihi
      Makasih loh tipsnyaaa
      Siapa tau saya bisa ke amrik hehe

      • anggraeni septi says:

        Mbak Nurul, mashaAllah salut banget dah bisa menjaga shalatnya meski di Amrik, hebat euyyy. Ternyata ada aja kemudahannya ya, dan ojo takon barat ndi, haha. Asik nih, semoga nyusul ke Amrik ulalala 😀

    • dekcrayon tata says:

      Betul… di tempat yang tersedia khusus buat sholat aja seperti di negeri sendiri, banyak yang enggan untuk sekedar ke mushola yang disediakan. Apalagi ke benua antah berantah.. salut ama kalian yang masih istiqomah…

  1. Amelia Fafu says:

    Mba, keren banget bisa ikut acara ini. Ditunggu cerita selanjutnya gimana bisa ikut begini. Hehe.

    Dan nice sharing, sholat mah kudu bin harus ya mba, Allah udah kasih keringanan dg adanya sistem jama’ dana qoshor. Dan karena kita menjaga sholat, Allah kasih jalan buat kita. Alhamdullah. 🙂

    • Alaika says:

      Membaca keceriaan tulisanmu, pikiranku berdialog, ini Mba Nurul yang sama, yang bertemu denganku bulan lalu bukan, sih? Haha.

      Btw, suka banget deh dengan tulisan ini. Dan salut denganmu, baru ngeh diriku jika Mba Nurul sudah pernah main ke Google HQ office. You are so wonderful, Mba. Very very very amazing!

      Thanks for sharing, yes, setuju dengan pertanyaan terakhir itu. Makjleb!

  2. omnduut says:

    Saking (ngerasa) jauhnya Amerika, kayaknya gak kebayang kalau kelak bisa ke sana. Dan, baca pengalaman ini menarik sekali. Ditunggu cerita selanjutnya mbak.

  3. kania says:

    thank you sharingnya mak, sapa tau gitu saya bisa ke LN lagi. Toilet kering rasanya gimana yaaa duuuh. next buat tips belajar bhs inggris juga buat ibu2 yah 🙂

  4. Fanny f nila says:

    Aku jg kalo sedang ke negara2 eropa ato negara yg mayoritas bukan muslim, juga usahain bgt utk solat. Pas di serbia, kita alhamdulillah gampang, krn ada staff kbri temen papa yg nunjukin di mana bisa solat kalo jln.

    Yg agak challenging pas di jepang kmrn. Kita prnh solat di kereta, tayamum aja.. Pernah di bus juga. Pokoknya solat dulu deh. Kiblat kalo udh di kendaraan umum gitu ya bukan utama lagi. Yg ptg aurat ketutup dan dilakuin sambil duduk.

  5. Arni says:

    Senang banget bacanya
    Urusan ibadah itu hubungan personal antara kita dan sang pencipta, kapan saja dimana saja bisa dilakukan
    Tinggal masalah berdamai dengan keadaan saja sebenarnya

    Makasi sharingnya mbak

  6. Ihwan says:

    Saluut Mbak dengan istiqomahnya sampean menjaga sholat di tempat yang susah buat cari masjid, sebuah sentilan bagiku yang masih suka nelat bahkan bolong sholatnya :-((

  7. ophiziadah says:

    paling aman jamak qashar di hotel sih
    tp pernah aku minta ke panitia waktu training di DC trus di kasih ruangan seseorang dan dikasih karpet seadanya hahaha…gpp lah masih bs sholat

    pernah jg tayamum n sholat di kereta krn jalan di luar seharian dan suasana lagi gloomy shower sepanjang hari…palingan diliatin orang2 aja

  8. Nindy - Silver Treasure says:

    Hai mbak, ini undangan Google Map Contributor ini aku dapet email pemberitahuannya juga. Tapi kalo ga salah kudu yang contributes ke local community gitu yah? Ako coma iseng aja isi Google Map, jadi bye-bye Frisco 😂 Padal mah pengen juga ke US apalagi ke kantor Google 😄.

  9. Hairi Yanti says:

    Mbaaak… saya terharu pas bagian si Bapak nyediain sajadah di sevel itu. Huhuhu.. di Amerika gitu loh. Kece, Mbak. Semoga di mana pun kita berada tetap menegakkan shalat ya. Aamiin…

  10. vlaurentina says:

    Tepuk tangan..

    Sekiranya nggak diniatin buat sholat, kayaknya sama Tuhan nggak akan ditunjukin deh Sevel yang pemiliknya ternyata bisa bahasa Arab itu..

    Semoga barokah Google Inc dan Sevel yang sudah bersedia nyediain musola darurat buat oranh-orang muslim 🙂

  11. laskulituba says:

    Salut bener dah sama emake, gak pernah lupa buat terus ninget Allah. Dan saya juga salut sama pihak google yang memberikan toleransi penuh terhadap para Muslim untuk shalat.

  12. Eta Rahayu says:

    Wahwahwah, jangankan ke Amerika. Waktu dulu, pertama kali ke Bali, tahun berapa ya lupa, itu kelabakan banget karena gak denger adzan.. Kalau pas ke Singapore karena udah pernah pengalaman ke BAli, waktu masih belum berangkat searching dulu dimana titik masjid, jam berapa waktu2 adzannya. Alhamdulillah lancar.. Semoga dimanapun kita selalu diingatkan mbak perkara shalat. Aamiin.

  13. Monda says:

    alhamdulillah.. kalau memang niat pasti bisa tetap sholat di negara minoritas sekali pun..
    lha. kok aku kelewatan tulisan yang ini ya…

  14. Ida Raihan says:

    Masya Allah. Saluut Mbak. Allah akan selalu memudahkan hamba-Nya yang mau menjaga agamanya.

    Mbak nggak ada rasa takut gitu Mbak, sholat di gudang dan nggak ada temennya? 😁

  15. Mugniar says:

    Wah masya Allah, dapat kemudahan buat shalat selama di sana, ya Mbak Nurul?
    Yang penting niat dulu ya, untuk bisa tetap shalat …. pertanyaan-pertanyaan dalam hati macam, “Nanti shalat di mana?” itu sudah serupa doa ya, dan Allah memudahkannya. Masya Allah.

  16. Icha Marina Elliza says:

    Keren mba Nurul. Islam itu emang ngajarin disiplin banget ya.. shalat gak bisa tinggal di mana pun kita berada. Sebagai makhluk yang dikaruniai pemikiran dan akal kita harus kreatif. Selalu ada jalan kalo ada kemauan..

    Btw mba Nurul keren deh udah ke kantor Google

  17. vivianwahab says:

    Mau itu ngetrip ke Benua berbeda, atau ngetrip di sini-sini aja….. Masihkah kau jaga sholatmu secara tertib waktu?
    Ini MAKJLEB banget ya!
    Semoga dimana pun kita berada Allah SWT senantiasa memudahkan kita semua untuk sholat tepat waktu ya. Aamiin

  18. Mutia Ramadhani says:

    Jangankan di luar negeri mba, di Bali pun saya sering kok galau soal shalat, khususnya waktu ngetrip ke Bali Timur, Bali Tengah. Kalo di Denpasar atau Kuta mah banyak banget masjid dan musala. Tapi alhamdulillah banget kalo kita mau tanya, mau permisi, dan sebaiknya bawa mukena sendiri sih (or berhijab yg benar) pasti kok insya Allah gak bakal ketinggalan shalatnya dan gak perlu juga dijamak. Hehehe.

    Nice story mba. Wah mba, kayaknya itu pas mba ke sana adik perempuan saya juga di sana deh. 2017 itu adik saya masih kerja di Google Indonesia dan dia dengan banyak teman kantornya juga datang tuh ke Amerika.

  19. nurhilmiyah says:

    super-duper-long-flight-trip ya Mbak perjalananya kali ini haha. congrats ya atas keberhasilannya diundang di acara Local Guides Summit. Alhamdulillah ya Google menyediakan praying room. Mbak Nurul ke Amrik sekalipun masih mengutamakan sholat di atas segalanya ya. Keren Mbak

  20. Mia Yunita says:

    Alhamdulillah, akhirnya bisa tetep sholat ya biarpun di negara minoritas muslim. Biasanya yang dikhawatirkan pas traveling di negeri-negeri minoritas ya gitu, masalah sholat, makanan halal, dry toilet.

  21. Maria G Soemitro says:

    Ternyata..
    Kita bisa googling, dengan keyword qiblah at san fransisco… atau langsung install muslimpro.com aja. Di situ ada kompas digital yang mengarahkan ke mana kiblat di kamar kita.

    Semudah itu ya?
    Jangankan di Amrik, di Indonesia saya juga sering bingung

  22. Siska Dwyta says:

    Beruntungnya Mbak bisa dapat kesempatan jalan2 gratis ke Eropa dari Google. Emang kalau mau bepergian terutama ke negeri yang minoritas muslim itu bikin galaunya masalah makanan halal dan shalatnya ya tapi syukurlah masalah itu bisa teratasi.

    • @nurulrahma says:

      Yg tahun 2017 itu, destinasinya ke Amrik Mba. Daku blum pernah ke Eropa, euy.. 🙂 Apakah ini pertanda kalo thn 2020 ini bakal ada yg nraktir eikeh ke Benua Biru, yaaa? Makasiii doanya 🙂 Semoga mba Siska juga bisa ngetrip around the world yaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s