Uncategorized

Festival Ngidam SGM Bunda

“Eh, mbaaa… Gimana sih rasanya hamil di atas usia 30 tahun?”

Suatu ketika, saya lempar pertanyaan di WA group Emak-emak blogger Surabaya. Testimoni berhamburan dari segala penjuru. Ada yang membandingkan dengan kehamilan anak pertama, dan ya kudu diakui bahwa hamil di usia 30++ itu memang tantangannya lebih banyak. Maklum lah, buibu… namapun faktor “U” alias umur nggak bisa bohong dong ya. Biarpun muka masih kinyis-kinyis (hasil perdempulan maupun pake aneka krim atau suntik vitamin C nan ajaib itu) kondisi ketangguhan ibunda secara sunnatullah bakal menurun seiring pertambahan usia.

Continue reading “Festival Ngidam SGM Bunda”

lifestyle, medis, parenting, Review

Nutrisi untuk Ibu Hamil dan Janin

Nutrisi yang Oke untuk Ibu Hamil dan Janin

Uhuiii, apakah saya lagi hamil?

Hehe. Beluuuum. Sampai detik ini, belum ada makhluk unyu yang mengisi rahim saya. Jadi, status saya ya masih sebagai ibu dari seorang anak, bernama Sidqi. Belum ‘isi’ lagi euy.

Biarpun tidak dalam kondisi hamidun, bukan berarti saya ngga boleh share info soal kehamilan dong ya? Karena, kehamilan itu momen yang AJAIB pakai banget. Indah dan syahdu rasanya, ketika Allah menitipkan satu (atau lebih, kalau kembar) makhluk yang berbagi jatah nutrisi selama berada di bodi kita.

Continue reading “Nutrisi untuk Ibu Hamil dan Janin”

lifestyle, medis, parenting, Uncategorized

Jangan Stres, Wahai Bumil, Biar Dedek Bayinya Nggak Ikut Stres

Oh, ya ampun banget judulnya, hahahaha

Jangan Stres, Wahai Bumil, Biar Dedek Bayinya Nggak Ikut Stres

Ya tapi itu deh, inti pesan yang disampaikan di acara Prenagen Pregnancy Educational Journey Minggu (24/4) kemarin di Dyandra Gramedia Expo Surabaya. Aku hadir di sana mulai JAM TUJUH PAGI booook! Yoi, jam TUJUH PAGI di Hari Minggu! Kombinasi yang wow. Padahal, jam-jam segitu waktunya mager (males gerak) banget kan? Haha.

Kenapa sih, kok bela-belain dateng pagi di acara ntuh? Selain karena pengin kopdar ama para mamak bloggers Suroboyo, sudah tentu aku pengin nyimak materi cihuy yang disampein para narasumber. Segambreng banget pakar yang siap cas-cis-cus di acara enih. Ada dr. Boy Abidin SpOG. Itu tuh, dokter kandungan ngeheits dari Jakarta yang konon katanya niiih, langganan para artis dan sosialita ibukota, uhuks.

Emang sih, begitu dr Boy ngomong di atas panggung, kesannya emang doi charming dan sangat menguasai emosi ibu-ibu. Maklumin aja sis, klien doi kan mayoritas para emak yang hamidun.

Yang jelas, dr Boy punya buanyaaak banget koleksi jokes bermutu yang bikin seger suasana. Jadi enggak boring gitu, talk show-nya.

 

IMG_1181

Kata doi nih, hamil dan melahirkan emang kodrat para pereu. Tapi, supaya janin sehat selama di kandungan sampai lahir, jangan lupakan peran bapak loh ya. Bapak kudu sering-sering mengelus perut bunda yang lagi tekdung. Juga kudu agak ngobrol janin yang ada di perut. Iya loh, biar kata masih berupa janin, si calon jabang bayi ini bisa denger dan mengidentifikasi suara manusia yang emang sering ajak doi ngobrol! 

“Ada pasien saya nih, begitu bayinya lahir, malah sering nangis dan sulit berhenti kalo ayahnya ngomong. Tapi, begitu diajak periksa ke klinik saya, malah akrab ama saya. Memang pas ibunya hamil dan kontrol, saya sering mengajak ngobrol janin dalam kandungan,” kata dr Boy yang mengingatkan pada sosok Mas Boy ((MAS BOOOOOYYYY….)) di pilem Catatan Si Boy, hihihi. 

Ehhh, buibuuu… kok bisa yaaa? Si bayi malah lebih ikrib dengan suara dokternya? Jangan-jangaaaan… hushhh… hapus su’udzonnya wahai para emak! hahahaha

Intinya gini, sih. Ilmu yang dibagikan oleh dr Boy ini adalah: biar para bapak enggak ngerasa aneh bin canggung kalo ngajak bayi ngobrol, meskipun masih dalam kandungan. Soale, ikatan batin antara orang tua dan calon anak semakin kuat dan powerfull, manakala ayah dan ibu sering ngajak ngobrol. Begitoooo!

And you know what, janin yang sudah aktif bergerak, bakal ngerespon ajakan bicara ortunya. Sering kan, denger para bumil yang bilang, “Aduh, ini dedek bayinya nendang2 perut niiih.” Nah, itu pertanda kalo si bayi lagi ngerespon. Lucu ya, bayi ituuuuh. Tak intung, intung, intuuuung….

 Iiih, aku jadi inget deh. Dulu pas hamil Sidqi, aku kan lihat konsernya Nasyid SNADA. Nah, mereka lagunya kan dinamis gitu ya. Kayak “JAGALAH HATI, Jangan kau nodai… Jagalah hati…. lentera hidup ini…”

Nah, trus Sidqi di dalam perut tuh kayak yang joget2 gitu lo, hahahahah. Seru banget deh, hamil itu. Jadi pengen hamidun lagi deh #eeh 

 

Lanjoooot. Selain ngajak ngobrol dan elus-elus perut ibu hamil, rangsangan yang bisa memengaruhi kondisi bayi adalah DETAK JANTUNG. Yep, di dalam kandungan, janin ikrib bingits dengan detak jantung emaknya dong. La wong, satu bodi ya kan? Karena itu, ketika detak jantung ibu LEBIH CEPAT, janin akan merespons juga. Ketika ibu stres atau marah, detak jantung jadi kebat-kebit gitu kan? Eh lah dalaaah, janinnya juga ikut sutris! Nah lo nah lo. 

IMG_1170

Makanya buibuuuu yang lagi hamil, plis oh plis, jangan stres atau menggalau yah. 

TAPI AKU NGGAK BISA! AKU SEDIH! AKU GAMPANG NANGIS KALO HAMIL! AKU BAPER! BAWAANNYA LAPER!

Cup, cup, cuuuup. Tenang, tenang. Emang ngomong doang sih gampil. Ngelarang doang, dengan bilang Bumil dilarang sutris emang gampil banget. Tapi kenyataannya? WAHAHAHAHHAHAHA *ketawa membahana*

Kalo kata Psikolog Roslina Verauli (Vera), hamil itu bagaikan DRAMA TIGA BABAK. Deramaaaah, sodara-sodara! Apalagi, kalo dasarnya emang Ratu Drama yak, pas hamil yang makin menjadi-jadi, hihihi. Soale, ada perubahan hormonal yang emang terjadi ketika hamil. Iya dooong, pas lagi “kosong” kan kondisi psikis biasa-biasa wae. Nah pas hamil itu semacam ada “makhluk baru” yang mak bedunduk bersemayam di rahim kita. Jadi ya gitu deh, ada perubahan hormonal, dan ini berimbas pada dramatisasi psikologisasi #terVicky dalam hidup seorang calon bunda. 

LANTAS PEGIMANA CARANYA BIAR MEMINIMALISIR DRAMA NTUUUH?

Drama tiga Babak iki maksude kan hamil ada TIGA TRIMESTER yak. Jadi ada Drama di TRIMESTER PERTAMA. Ada drama di TRIMESTER KEDUA. Ada Drama lagi di TRIMESTER KETIGA. 

“Ibu harus dijaga agar tidak stres. Ayah yang punya peranan penting untuk menjaga agar ibu tetap bahagia selama hamil,” kata psikolog Vera yang cantik jelita tiada tara. 

Hmmm, kemarin sih dipraktekin gitu, gimana cara pernafasan biar rileks biar engga tegang. Coba boleh tuh stalking twitter @nurulrahma dengan hashtag #Prenagram #PrenagenPeduli #PPEJ2016Sby  Di-follow juga boleh ya kakaaaak 🙂 eaaaaa

Ada info-info spektakuler seputar event kemarin.Pokoke, kata sist Vera, jangan lupa untuk para ayah… agar memberi sentuhan penuh tatih tayang kepada Ibunda.

Sentuhan di belakang kepala hingga tulang punggung, juga bisa bikin istri merasa senang. Kalopun istri lagi enggak mood, bete dan ngomel-ngomel, yo wis, terima nasib ajalah paaak didengerin aja yaaaa… Namanya juga lagi hamil, lagi ada perubahan hormonal, dan yaaa, bayangkanlah sesuatu yang indah-indah dong deh! Abis gini, bakal ada dedek bayi generasi penerus bangsa yang sholeh dan sholehah… Yang bakal lahir dari rahim istri Anda, wahai bapak! Karena itu, sabarlah. Tabahlah. Toh, paling istri Anda akan “aneh” bin “ajaib” selama 9 bulan aja ya tho? Pokoke, jadilah suami yang baik. Gantikan tugas istri. Jangan disuruh ngepel, istrinya itu paaaak… Kalo kepleset pas ngepel, piye coba? Trus, itu obat pel kan zat kimia tho? Istri Anda harus dijauhkan dengan kontak zat kimia, asap rokok, dan hal-hal mudhorot lainnya, termasuk bau badan Anda. Makanya, kalo mandi yang rajin ya Pak, huehehehe…

 

Ya, intinya gitu deh. Edukasi kemarin berlangsung dengan baik, aman, sentosa, sejahtera. Yang dateng BANYAK. BANYAAAAK. Trus, banyak kelas-kelas kecil juga, yang ngajari para (calon) emak agar bisa jadi emak yang baik dan benar. Mulai dari cara kasih ASI, trus cara ngebedong bayi, cara bikin MPASI (Makanan Pendamping ASI), macem macem deh. 

Thank you, Prenagen! Bersama kita wujudin #IbuSehatIndonesiaSehat yaaayyyyy…!!! *Tebar confetti*