Tujuh Hal Penting tentang Menginap di Rumah Saudara

Tujuh Hal Penting tentang Menginap di Rumah Saudara

Eaaaaa…! Judulnya udah  ala-ala postingan viral bluuum? Qiqiqiq. Kalau musim libur tiba, Sidqi itu selalu selalu selaluuuuu pengin dolan ke rumah sodara di luar kota. Yang paling sering sih, ke Pacitan, karena lokasinya masih di wilayah Jatim, walopun kudu menempuh perjalanan 8-9 jam *kretekin pinggang*

Atau, sebaliknya, doi juga mupeng ada sodara (dari luar kota) yang nginep di rumah kami. Gak tau, nih bocah emang punya “ikatan batin entahlah” gitu deh, dengan para sodara. Walopun baru ketemu pertama kali, rasanya doi udah ‘klik’ dan bisa have fun bareng sodara-sodaranya.

Biar liburan di rumah sodara berjalan dengan asik dan menyenangkan, ada beberapa hal yang bisa jadi panduan buat kita.

  1. Kalau mau nginep di rumah sodara, pastikan memang tersedia ruang tidur tamu khusus.

A: “Eh, sist… Aku besok nginep di rumah kamu yah.”

B: “Errrr… berapa orang?”

A: “Empat orang aja kok. Aku, suamik, anak dan ibuku. Gak usah repot-repot nyediain apa-apa. Wis tha, pokoke, woles ajah.”

B: Ennggg… nganuuu….

A: Udaaaah, gak usah repot-repot loh ya.

B: *garuk-garuk aspal* sambil ngebatin “Masalahnyaaaaa rumahku itu tipe Rumah Sangat Sempit Sekali Sampai Susah Selonjoran RSSSSSS. Trus looo mau aku taruh di mana?”

Wiks. Jangan sampe ya. Kadang saking pedenya dengan kondisi sodara kita, kita langsung mai capcusss ajah. Yeah, niat ngirit budget trip dengan cara nginep di rumah sodara. Padahal, rumah doi tipe 4L alias Lo Lagi Lo Lagi.

Sebaiknya nih, kalo emang diniatin mau nginep di sono, better nanya-nanya dulu dengan sodara yang lain (yang tahu persis kondisi si B). Soale enggak semua orang siap buat menerima tamu bermalam. Kudu disesuaikan dengan situasi dan kondisi.

  1. Jangan lupa bawa oleh-oleh

Udah yakin kalo rumah sodara kita siap menampung tamu buat nginep? Ya sud. Silakan siap-siap ke sono, daaaan bawa oleh-oleh (kalau bisa) yang khas daerah kita.

Ini sebagai tali asih dan wujud persaudaraan aja sih. Pokoke, jangan mentang-mentang gretong, trus datang tanpa bawa tentengan apapun, geto.

  1. Lebih asyik kalau sodara kita juga hobi traveling, jadi bisa ngajakin kita keluyuran keliling kota dengan suka-suka

Tidak semua orang suka traveling. Jadi kalo emang kita nawaitu pengin mengeksplor suatu kota, alangkah asyiknya kalo kita stay di rumah sodara yang traveling-addict. Pas ke Bandung, saya nginep di rumah adik ipar, yang seluruh elemen keluarganya sangat sangat cintaaaa halan-halan. Udah gitu, doi punya dua mobil (plus driver) yang siap anter kita jelajah Bandung dan sekitarnya! Wuaaah, rejeki nomploook ini mah.

 

  1. Jangan mau gratisan melulu! Masuk ke tempat wisata (plus makannya) kalo bisa kita yang bayar ya

Kecuali, kalo sodara kita itu tajiiir melintiiirrr kaya tujuh turunan tujuh tanjakan, dan doi maksa buat jadi “tuan rumah yang baik” dengan menyediakan semua keperluan kita. Ya sud, mau gimana lagi, ya tho? Hihihi. Tapiii, kalo bisa sih, atas nama ‘sopan santun’ dan ‘tahu diri’ jangan lambreta kalo urusan bayar-membayar tagihan. Jangan ‘pura-pura enggak ngerti’ kalo udah waktunya bayar ya, gaes :)).

  1. JANGAN BAWEL bin REWEL! Attitude juga kudu dijaga yah.

Saya enggak sepakat dengan ungkapan “Tamu adalah Raja” (eh, ada nggak sih, ungkapan ini? Huehehehe). Soale, tamu kan juga manusia. Ya sud, berperilakulah sebagaimana manusia biasa, enggak usah minta disanjung dan diperlakukan sedemikian rupa. Kalo lagi pengin air panas buat mandi, segera masuk dapur dan cuss masak air sendiri. Habis makan, piring kotornya langsung cuci sendiri. Baju, kalo bisa sih, dicuci pisah dari cucian sodara kita. Kecualiiiiii… ada ART yang emang boleh kita “kasih beban tambahan” dan jangan lupa, kudu ada “insentif” yang kita siapkan untuk ART itu.

Intinya, kalo bisa sih, jangan sampe jadi tamu yang ngerepotin. Kondisi kamar tidak sesuai keinginan kita? Kamar mandinya lumutan? Ya udin, nggak usah protes! Kalo bisa sih, kita justru bantu-bantu bersihin rumah sodara. Itung-itung gantinya “ongkos nginep” lah. Qiqiqiqi.

6. Waktunya Transfer Karakter!

Selalu ada hal baik dari sodara yang kita inepin kan? Kayak sodara saya di Pacitan, masih duduk di bangku SD, tapi rajiiiin banget melakukan semua kerjaan rumah tangga, such as: masak, nyapu, termasuk ngasih makan ayam peliharaan mereka. Udah gitu, kedua ponakan saya ini penghafal Qur’an dan sangat jaraaaang nonton TV, apalagi nyandu gadget! Nah, ini niiih, kesempatan berlian (bukan sekedar emas) buat ngasih transfer karakter positif ke Sidqi. 

Begitu juga dengan adik ipar yang di Bandung. Om Wawan ini dosen ITB. Pinter khan maeeen. Tapi, doi tetep asik, enggak kaku, suka halan-halan, sopan, rajin menabung, tidak sombong. Sidqi diajakin buat main ke ITB, eh… siapa tahu, doi tetiba minat jadi scientist gitu, yang bisa melahirkan penemuan penuh manfaat dan maslahat bagi bangsa dan negara ini *amiiiin. 

  1. ENJOY! ENJOY!

Nikmatnya nginep di rumah sodara itu, karena kita bisa chit-chat ALLLL DAY LOOOONG.  Mau ngobrol jam berapapun, hajar bleh aja dah.

Jadiiii, mau nginep di rumah siapa, pas liburan panjang entaaaar? Hihihi.(*)

 

Liburan Nggak ke mana-mana? Khitan Saja!

Kemarin, tetangga sebelah rumah (kelas 5 SD) ada yang khitan. Hari ini, sahabatnya Sidqi (kelas 3 SD) juga khitan. Alhamdulillah, anak-anak di kompleks kami sudah mulai siap memasuki babak menjadi lelaki sejati *halaaghh*

Sidqi, anak saya, udah dikhitan Desember 2014. Doi masih kelas 2 SD waktu itu. Ketika liburan pergantian semester yang lumayan panjang (2 pekan), dan kita sekeluarga udah kehabisan energi buat pergi-pergi ke luar kota. Yo wis, ndekem di rumah melulu. Akupun nawarin Sidqi untuk khitan. Eh, anaknya maju mundur ganteng

Saya sih, cuma kasih pengarahan semacam ini:

(1). Mending khitan sekarang aja. Soalnya, kita kan nggak ke mana-mana nih. Kalo mas Sidqi khitan tahun depan, berarti kita bakal liburan di rumah terus loh. Ga bisa ke Pacitan, ke Bandung, dll.

(2). Khitan itu lebih enak dilakoni pas umurnya masih muda banget. Kalo udah gede, ntar bakal tambah sakit. Kelas 2 SD ini udah ideal banget deh.

(3). Walaupun teman-teman kamu belum khitan, ya nggak masalah kan? Justru mas Sidqi bisa kasih contoh ke seluruh teman, Bismillah… Sidqi sudah berani khitan! InsyaAllah, mereka bakal terinspirasi loh.

Eh, eh… omongan super-nyantai ini ternyata menembusss ke lubuk hati Sidqi. Doi pun akhirnya bilang YES     gak tau kalo mas Anang

Sampailah di Senin pagi, saatnya mengantarkan Sidqi yang sudah pakai BAJU RAPIH ke klinik dokter (yang juga menerima khitan anak) di deket rumah.

Klinik ini milik pasutri dokter umum plus istrinya dokter spesialis kulit-kelamin. Jadi, ada salonnya juga. Mungkin, sembari menunggu anak dikhitan, mommy bisa facial? Atau peeling sekalian? —-> IDE BAGOOOS

Apakah itu yang saya lakukan??

Tentu tidaaaaak. 🙂

Saya ngedrop Sidqi dan utinya, lalu saya lanjut ke kantor. 🙂

Don’t get me wrong, saya bukan pegawai yang berdedikasi loyalitas blablabla sampe segitunya kok. Saya ke kantor, gegara takut lihat proses khitannya Sidqi *emak cemen*

Sementara itu, Sidqi kok ya ndilalah bersedia khitan ketika bapaknya dinas luar kota. Yo wis, uti tersayang yang ketiban amanah buat menemani Sidqi di klinik, hihihi *sungkem ama uti*

APA YANG TERJADI, SODARA-SODARA?

Ya kan ane kagak tahu… akooh kan ada di kantor, buat alibi 🙂

Berdasarkan cerita uti, proses khitan itu berjalan lancar dan terkendali. Nggak ada adegan bocil lari— trus dokter ngejar—bocil   ngesot, sembunyi di bawah kasur — dokter masih pantang putus asa —  bocil  kenceng teriak-teriak dst, NO.

Sidqi bisa berbaring dengan yaaa… agak nervous dan deg-degan sih, tapii Uti berhasil memberikan terapi jiwa secara dahsyat dengan cara, yaitu…..

………Ngajak Sidqi muroja’ah hafalan Al-Qur’an surat An-Naba’

SUPER SEKALI YAH, MOMMY GUE!

Ketika peralatan laser itu tengah dioperasikan oleh dokter, uti dan Sidqi komat-kamit melantunkan ayat demi ayat di surat An-Naba’. Otomatis, konsentrasi Sidqi teralihkan. Ia tak lagi bingung soal ‘apa yang terjadi di bawah sana’…. Sidqi hanya berusaha menggali memori seputar ayat-ayat yang bakal ia lantunkan, bersama uti kesayangan.

OH, KALO ADA PEMILIHAN UTI TERCETHAR ABAD INI, UTINYA SIDQI BAKAL JADI JUARA DAH!

Selesai? Yep, segalanya berjalan lancar… Sidqi boleh pulang ke rumah sama uti, dengan dijemput sodaraku naik motor. ((Ini yang aku lupa tanya, waktu itu Sidqi gonceng miring, apa hadap depan ya? Ah, tapi, sepertinya gonceng miring deh))

***

Setengah jam dari proses eksekusi, kok feeling aku gak enak yah?

Akhirnya aku telepon ke rumah, ngecekin gimana kondisi Sidqi. Lalu, lalu, telepon diangkat oleh ibuku, daaaan… terdengarlah raungan ratapan erangan seorang bocah yang baru aja disunat

HWAAAAAA….!! HWAAAAAA….!! SAKIT BANGETTTT….!! HWAAAAA….!!

Masya Allah. Itu suara anakkuuuuhh!

“Sidqi kenapa Bu?”

“Nangis…”

((ya iyalah nangis, udah jelas dari jejeritannya))

“Nangis kesakitan?”

((ya iyalah, kesakitan wong abis sunat))

Langsung aku minta izin pulang cepat ke pak boss, dan wooosssshhh… seumur-umur aku belum pernah nyetir motor sengebut itu.

***

Ternyata jerit tangis anakku udah terdengar dari radius 500 meter dari rumah. Duh naaak, satu RT bisa denger euy. Moga-moga ga ada yang su’udzon kalo Sidqi nangis abis disiksa emaknya, naudzubillah.

Sampe rumah, aku elus anakku yang bersimbah air mata. Ngeliat doi, aku malah pengin ketawa. La wong bocah tengil yang sehari-hari minta dipites ini kok ya bisa mewek kejerrrr gitu ye?

“Sidqi, astaghfirullah… nangisnya yang pelan aja Nak…” ((nasihat macam apa pula ini??))

“HWAAAAAAA…..!! SAKIIIIITTT…. UTI BOHOOOOONG… KATA UTI NGGAK SAKIT, TERNYATA, SUNAT SAA…SAAAA….KIIIIT… HWAAAAA….!!”

“SAKIT BUUUU….SAKIT BANGET….AKU NGGAK BISA JALAN….AKU NGGAK BERGUNA….HWAAAAAA….!”

“INI SEMUA GARA-GARA UUU…TIIIII… HWAAAAA….AKU NGGAK MAU SUNAT LAGIII….”

Elhoooh. Yo mesti wae lo nak. Sunat yo cuman satu kali. Ngapain sunat lagi? Ya ampuuun, aku semakin  ngikik denger jerit ratapan Sidqi di sela-sela tangisnya #EmakKoplakDontTryThisAtHome

Ketika bocil menangis, memang sebaiknya ortu nggak boleh panik. Santai aja.

Lalu coba temukan penyebab kenapa nih cowok mewek? Eh, ternyata simpel aja. Utinya TELAT KASIH OBAT.

Pas dikhitan kan, dokter ngasih bius dengan dosis lumayan. Makanya Sidqi enggak ngerasa sakit. Ketika sampai rumah, biusnya sudah nggak berfungsi dong. La dalaah, ternyata Uti telat  kasih obat yang udah ditebus di klinik tadi.

Setelah tangisnya rada mendingan, saya bacain doa plus elus-elus kepala dan sekujur bodi Sidqi, lalu… minumin obat. Alhamdulillah, cah lanang langsung brenti nangis, dan ganti tidur pulesssss banget :)))

***

Yeah, kejadian sunat udah setahun lalu sih. Tapi kok ya rasanya baru kemarin yak, hihihi. TIME DO FLIES. Apapun yang menyangkut anak kita, adalah memori berharga yang rasanya iiih, feels just like yesterday deh ya.

Jadi, buat buibu yang punya anak laki, coba deh, tawarkan untuk khitan di musim lebaran. Gimanapun juga, khitan PASTI bermanfaat untuk kesehatan anak kita.

Yang jelas, habis khitan, semangat makan Sidqi jadi meningkat banget, bodi doi juga tambah gede. Pokoke, yang tahu anakku di masa kecil, trus tiba-tiba ketemu setelah doi udah khitan…langsung pangling dah!

“Wihhh, Sidqi tambah gede ya?”

“Kok bodinya Sidqi besaaaar gini mbak?”

Nah, buat yang anaknya berbodi mungil, bisa dipertimbangkan tuh, KHITAN SAJA. Siapkan mental (termasuk mental emaknya) karena ini kan peristiwa yang kudu tercatat di manuskrip memori sejarah si bocah.

SELAMAT LIBURAN dan SELAMAT KHITAN !