Uncategorized

Supaya Resolusi tak Gagal Lagi

Supaya Resolusi tak Gagal Lagi

Assalamualaikum…!

Yuhuuu, udah bulan Desember nih… Pas banget kan, kalo eikeh bahas soal Resolusi? Iyess, biasaa deh yaaa, kalo pergantian tahun selalu dibuka dengan deretan Resolusi.

Ada yang resolusinya bakal umroh tahun ini (amiiin!) ada juga yang pengin keliling Indonesia dengan cara backpacker seru-seruan bareng temen, ada yang resolusinya terdengar amat simpel, bersahaja, dan standar-standar saja, tapi kok yaaaa, sulit banget direalisasikan. Coba tebak, resolusi apaaah? Yoi, resolusi pengin kurus cuy, hahahahha *ketawa nyeri*

Yo wis, yo wis. Ayo sekarang kita bahas pegimane strategi yang maknyusss biar resolusi tak gagal maning gagal maning.  Postingan ini sekaligus buat menyemangati diri sendiri kok.

Ini beberapa tips yang di-share oleh sista Elvi Fianita, seorang psikolog muslimah, yang aku baca di Majalah UMMI edisi terbaru.

Kiat agar Resolusi bukan Sekedar Basa-basi

Kata sista Elvi niiih, ada beberapa rumus/kiat/tips yang bisa lo praktikin. Biar resolusi tahun ini menggaung, membahana dan mewujud pada sesuatu yang terpampang nyata

  1. Ceritakan ke banyaaaaaak orang

Udah berkeluarga? Apaaa? Beluuum? Lah, itu abi-ummi, ayah-ibu, bokap-nyokap apa bukan keluarga lo? Naaah, berarti fix lo punya keluarga kan? Critain dah, resolusi yang udah lo tancapkan ke ayah, ibu, kakak, adik, kakek, nenek, om, tante… juga sahabat-sahabat yang udah ikrib banget ama lo.

Manakala banyak orang yang tahu bahwa ada resolusi 2016 yang lo tancapkan, maka insyaAllah mereka akan bahu-membahu untuk mendukung lo. Misalnya, jadi partner sholat shubuh ke masjid, ketika resolusi lo berbunyi “Sigap sholat berjamaah 5 waktu ke Masjid.”

Sahabat/keluarga yang baik akan mendukung dalam jalan kebaikan, ya kaaan?

Eh, eh, eh… kalo ada yang nyinyir atau malah ngeledekin, piye? Ya sudaaah, jangan didengerin! Dari situ, lo bakal tahu, mana yang emang beneran sahabat sejati lo, dan mana yang sahabat ala-ala doang.

  1. Kudu pe-de dong! Bangkitkan optimisme kalo lo bisa mencapai resolusi yang udah digoreskan

Wahaiii anak muda, kalian adalah generasi penerus bangsa, jadi teruslah pancangkan cita-cita dengan optimisme di atas rata-rata! Iya loh, kalau sudah nggak optimis, kita bakal gampang layu sebelum berkembang. Gampang mandeg saban ada halangan yang menghadang. Padahal, jika kita melihat itu semua sebagai TANTANGAN, maka kita bisa meningkatkan level optimisme dan siap meng-upgrade kemampuan!

 

  1. Pecahkan saja gelasnya biar ramai…! Ooops, sori, salah. Pecah resolusi lo menjadi target-target kecil.

Ada saran sederhana nih…”Jangan membayangkan kalo kamu lagi membuat novel. Buatlah target bahwa Anda sedang membuat satu halaman dalam satu hari.” Sebuah target yang besar, mudah membuat kita berkecil hati. Langsung nyungsep deh kalo ngeliatin target yang segede alaihim gambreng. Karena itulah, PECAHKAN menjadi target-target kecil. Dari situ, sasaran yang besar ini akan terasa mudah.

Selain itu, pencapaian target yang terasa mudah ini akan memberikan perasaan senang, yang menyuntikkan energi tambahan untuk mengejar target-target berikutnya.

 

  1. Kasih penghargaan ke diri sendiri

Siapapun pasti demen dong, kalo dikasi reward, penghargaan, apresiasi atau apapun itu sebutannya. Begitu juga dengan diri kita. Hargailah setiap kemajuan yang sudah lo lakukan. Kenapa? Ya biar lo lebiiiih semangat untuk ngelakuin lagi besok. Kasih hadiah yang sederhana aja, semacam menyantap muffin cokelat, atau menyesap secangkir teh hangat di sore hari. Simpel, tapi memorable.

food-tea-sugar-sweets-large

Duuuuh, jadi baper deeeh… bawaannya laper, hahahaha.

Ya wis, selamat menyusun dan mengeksekusi Resolusi 2016 yes, semangaaat… semangaaaaat…!!

 

Advertisements

32 thoughts on “Supaya Resolusi tak Gagal Lagi”

  1. saya baru mau mulai tulis resolusi untuk pertama kalinya…. kalo dulu gak ditulis karena saya punya banyak keinginan tidak ingin diungkapkan takut tidak tercapai… kalo sekarang ditulis yah buat jadi challenge, reminder dan buat dievaluasi di akhir tahun berikutnya…semangat….

  2. Akhir-akhir ini agak ogah beresolusi, soalnya tidak bisa dilakukan kapan saja, mesti menunggu akhir tahun seperti ini *laaah?*. Eh tapi tips-tips di sini bisa juga digunakan sebagai jalan dalam membuat goal-goal untuk menjadikan diri kita lebih baik ya Mbak, yang mudah dan sangat memungkinkan untuk dicapai :hehe. Terima kasih atas tips-tipsnya ya Mbak :hehe.

  3. Aku aja bingung mba mau bikin resolusi apa, bingungnya lebih ke “Duh, nih resolusi kegedean gak yah buat aku. Duh bisa gak yah dicapai?” Duh pesimis bingit yak hahahaha..

  4. Seringnya semangat banget waktu bikin resolusi Mbak
    eh nyampek tengah jalan kadang lupa resolusinya apa aja hehe
    tapi gak kapok bikin resolusi buat jd patokan apa2 yg mau dicapai
    Semangat buat resolusi 2016 Mbak 🙂

  5. udah berapa thn belakangan ini gak buat resolusi2, malas, lebih banyakan gagalnya, huhuhuhuh

    tahun depan mau buat lagi tapiii *kembali ke poin di atas* tapi kayaknya kudu niih biar maju ke depan xixiixix

  6. dulu, waktu zaman kuda gigit besi he he he, alias sebelom kenal internet awal 2000-an, saya sering nulis resolusi di buku diary,
    tahun depan dicocokin pake stabilo ada yang udah tercapai apa belom sama yang gagal apa

    eh pas era internet ini malah lupa, belom nulis lagi…

    kayaknya menarik nih mbak, gara2 baca artikel ini jadi pengen bikin resolusi lagi buat 2016 🙂

  7. tapi tapi tapi…. kalo aku masih kurang pede untuk melakukan yang pertama, mbak.. 😦 kenapa ya. Malu aja gitu. Bahkan pernah dianggap “sok”, no action talk only. Makanya aku lebih milih bergerak dalam diam. Lalu beri pembuktian ke orang-orang. Padahal kalau cerita ke banyak orang bisa jadi doa ya hiks

  8. cerita resolusi ke banyak orang, ini neh yg saya belum pede dan kuatir salah tompo.

    Tapi baiklah, di sini saya cerita resolusi: semoga dipercaya utk punya momongan (one of my big dreams) *eh, ini termasuk resolusi ataukah harapan ya?*

  9. baru liaat mbak Nurul ganti templaateee.. hehehe

    yang paling penting dilakukan satu persatu ya mbaak, dan nyantai aja, gak usah semua mau dikerjain di waktu yang sama yaa. kalo diceritakan doank serasa udah terlaksana gitu padahal mah belom, hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s