parenting

Liburan Nggak ke mana-mana? Khitan Saja!

Kemarin, tetangga sebelah rumah (kelas 5 SD) ada yang khitan. Hari ini, sahabatnya Sidqi (kelas 3 SD) juga khitan. Alhamdulillah, anak-anak di kompleks kami sudah mulai siap memasuki babak menjadi lelaki sejati *halaaghh*

Sidqi, anak saya, udah dikhitan Desember 2014. Doi masih kelas 2 SD waktu itu. Ketika liburan pergantian semester yang lumayan panjang (2 pekan), dan kita sekeluarga udah kehabisan energi buat pergi-pergi ke luar kota. Yo wis, ndekem di rumah melulu. Akupun nawarin Sidqi untuk khitan. Eh, anaknya maju mundur ganteng

Saya sih, cuma kasih pengarahan semacam ini:

(1). Mending khitan sekarang aja. Soalnya, kita kan nggak ke mana-mana nih. Kalo mas Sidqi khitan tahun depan, berarti kita bakal liburan di rumah terus loh. Ga bisa ke Pacitan, ke Bandung, dll.

(2). Khitan itu lebih enak dilakoni pas umurnya masih muda banget. Kalo udah gede, ntar bakal tambah sakit. Kelas 2 SD ini udah ideal banget deh.

(3). Walaupun teman-teman kamu belum khitan, ya nggak masalah kan? Justru mas Sidqi bisa kasih contoh ke seluruh teman, Bismillah… Sidqi sudah berani khitan! InsyaAllah, mereka bakal terinspirasi loh.

Eh, eh… omongan super-nyantai ini ternyata menembusss ke lubuk hati Sidqi. Doi pun akhirnya bilang YES     gak tau kalo mas Anang

Sampailah di Senin pagi, saatnya mengantarkan Sidqi yang sudah pakai BAJU RAPIH ke klinik dokter (yang juga menerima khitan anak) di deket rumah.

Klinik ini milik pasutri dokter umum plus istrinya dokter spesialis kulit-kelamin. Jadi, ada salonnya juga. Mungkin, sembari menunggu anak dikhitan, mommy bisa facial? Atau peeling sekalian? —-> IDE BAGOOOS

Apakah itu yang saya lakukan??

Tentu tidaaaaak. 🙂

Saya ngedrop Sidqi dan utinya, lalu saya lanjut ke kantor. 🙂

Don’t get me wrong, saya bukan pegawai yang berdedikasi loyalitas blablabla sampe segitunya kok. Saya ke kantor, gegara takut lihat proses khitannya Sidqi *emak cemen*

Sementara itu, Sidqi kok ya ndilalah bersedia khitan ketika bapaknya dinas luar kota. Yo wis, uti tersayang yang ketiban amanah buat menemani Sidqi di klinik, hihihi *sungkem ama uti*

APA YANG TERJADI, SODARA-SODARA?

Ya kan ane kagak tahu… akooh kan ada di kantor, buat alibi 🙂

Berdasarkan cerita uti, proses khitan itu berjalan lancar dan terkendali. Nggak ada adegan bocil lari— trus dokter ngejar—bocil   ngesot, sembunyi di bawah kasur — dokter masih pantang putus asa —  bocil  kenceng teriak-teriak dst, NO.

Sidqi bisa berbaring dengan yaaa… agak nervous dan deg-degan sih, tapii Uti berhasil memberikan terapi jiwa secara dahsyat dengan cara, yaitu…..

………Ngajak Sidqi muroja’ah hafalan Al-Qur’an surat An-Naba’

SUPER SEKALI YAH, MOMMY GUE!

Ketika peralatan laser itu tengah dioperasikan oleh dokter, uti dan Sidqi komat-kamit melantunkan ayat demi ayat di surat An-Naba’. Otomatis, konsentrasi Sidqi teralihkan. Ia tak lagi bingung soal ‘apa yang terjadi di bawah sana’…. Sidqi hanya berusaha menggali memori seputar ayat-ayat yang bakal ia lantunkan, bersama uti kesayangan.

OH, KALO ADA PEMILIHAN UTI TERCETHAR ABAD INI, UTINYA SIDQI BAKAL JADI JUARA DAH!

Selesai? Yep, segalanya berjalan lancar… Sidqi boleh pulang ke rumah sama uti, dengan dijemput sodaraku naik motor. ((Ini yang aku lupa tanya, waktu itu Sidqi gonceng miring, apa hadap depan ya? Ah, tapi, sepertinya gonceng miring deh))

***

Setengah jam dari proses eksekusi, kok feeling aku gak enak yah?

Akhirnya aku telepon ke rumah, ngecekin gimana kondisi Sidqi. Lalu, lalu, telepon diangkat oleh ibuku, daaaan… terdengarlah raungan ratapan erangan seorang bocah yang baru aja disunat

HWAAAAAA….!! HWAAAAAA….!! SAKIT BANGETTTT….!! HWAAAAA….!!

Masya Allah. Itu suara anakkuuuuhh!

“Sidqi kenapa Bu?”

“Nangis…”

((ya iyalah nangis, udah jelas dari jejeritannya))

“Nangis kesakitan?”

((ya iyalah, kesakitan wong abis sunat))

Langsung aku minta izin pulang cepat ke pak boss, dan wooosssshhh… seumur-umur aku belum pernah nyetir motor sengebut itu.

***

Ternyata jerit tangis anakku udah terdengar dari radius 500 meter dari rumah. Duh naaak, satu RT bisa denger euy. Moga-moga ga ada yang su’udzon kalo Sidqi nangis abis disiksa emaknya, naudzubillah.

Sampe rumah, aku elus anakku yang bersimbah air mata. Ngeliat doi, aku malah pengin ketawa. La wong bocah tengil yang sehari-hari minta dipites ini kok ya bisa mewek kejerrrr gitu ye?

“Sidqi, astaghfirullah… nangisnya yang pelan aja Nak…” ((nasihat macam apa pula ini??))

“HWAAAAAAA…..!! SAKIIIIITTT…. UTI BOHOOOOONG… KATA UTI NGGAK SAKIT, TERNYATA, SUNAT SAA…SAAAA….KIIIIT… HWAAAAA….!!”

“SAKIT BUUUU….SAKIT BANGET….AKU NGGAK BISA JALAN….AKU NGGAK BERGUNA….HWAAAAAA….!”

“INI SEMUA GARA-GARA UUU…TIIIII… HWAAAAA….AKU NGGAK MAU SUNAT LAGIII….”

Elhoooh. Yo mesti wae lo nak. Sunat yo cuman satu kali. Ngapain sunat lagi? Ya ampuuun, aku semakin  ngikik denger jerit ratapan Sidqi di sela-sela tangisnya #EmakKoplakDontTryThisAtHome

Ketika bocil menangis, memang sebaiknya ortu nggak boleh panik. Santai aja.

Lalu coba temukan penyebab kenapa nih cowok mewek? Eh, ternyata simpel aja. Utinya TELAT KASIH OBAT.

Pas dikhitan kan, dokter ngasih bius dengan dosis lumayan. Makanya Sidqi enggak ngerasa sakit. Ketika sampai rumah, biusnya sudah nggak berfungsi dong. La dalaah, ternyata Uti telat  kasih obat yang udah ditebus di klinik tadi.

Setelah tangisnya rada mendingan, saya bacain doa plus elus-elus kepala dan sekujur bodi Sidqi, lalu… minumin obat. Alhamdulillah, cah lanang langsung brenti nangis, dan ganti tidur pulesssss banget :)))

***

Yeah, kejadian sunat udah setahun lalu sih. Tapi kok ya rasanya baru kemarin yak, hihihi. TIME DO FLIES. Apapun yang menyangkut anak kita, adalah memori berharga yang rasanya iiih, feels just like yesterday deh ya.

Jadi, buat buibu yang punya anak laki, coba deh, tawarkan untuk khitan di musim lebaran. Gimanapun juga, khitan PASTI bermanfaat untuk kesehatan anak kita.

Yang jelas, habis khitan, semangat makan Sidqi jadi meningkat banget, bodi doi juga tambah gede. Pokoke, yang tahu anakku di masa kecil, trus tiba-tiba ketemu setelah doi udah khitan…langsung pangling dah!

“Wihhh, Sidqi tambah gede ya?”

“Kok bodinya Sidqi besaaaar gini mbak?”

Nah, buat yang anaknya berbodi mungil, bisa dipertimbangkan tuh, KHITAN SAJA. Siapkan mental (termasuk mental emaknya) karena ini kan peristiwa yang kudu tercatat di manuskrip memori sejarah si bocah.

SELAMAT LIBURAN dan SELAMAT KHITAN !

 

 

Advertisements

29 thoughts on “Liburan Nggak ke mana-mana? Khitan Saja!”

    1. Jadi tahun ini, Mbak? Semangaaaat, semangaaaat Adham!

      Btw, sahabatnya sidqi pagi ini sunat, dan sampe jam 11 ini gak nangis loh mbak. Kalo mau, aku rekomen ke dokternya deh. Depan masjid Al-Wahyu, Rungkut 🙂

  1. hahahahaa… sidqi nangis emaknya malah main deramah :))

    aku gak punya anak cowo mbaaa… jd gak tau deg2annya kaya gimanaa… tambah saleh ya sidqiii

  2. Ponakanku (7 tahun) abis sunat juga tambah doyan makan, berhenti nyusu, sama nggak ngompolan lagi Mak,
    Kalo untuk anakku nanti masih mikir2 kapan sunatnya.. 🙂

  3. Hahahahahahhahahaha sidqi!! Kamu mbanyol kayak mamakmu!
    Ini juga Zua melewatkan waktu liburannya dengan khitan, tapi pesennya banyak “bun beliin sepeda ya” yakeleeeesssss

  4. Ceritanya kocak :hihi, membayangkan bagaimana si anak sudah teriak dari radius 500meter tapi emaknya malah deramak :hihi. Pastinya jadi kenangan sendiri ya. Memang yang paling lucu itu yang bagian “aku tak berguna”, alamak itu anak belajar dari mana ya Mbak :haha.
    Semoga Sidqi sehat-sehat selalu, ya! Iya, emaknya juga :haha.

    1. Bismillah, maaaak 🙂 Banyak doa dan baca surat-surat dalam Al-Qur’an monggo surat mana ajah.

      Juga, kalo bisa istiqomah sholat sunnah dan Bapaknya (plus anak laki2) usahakan rajin ke Masjid.

      Kata Utinya Sidqi gitu sih 🙂
      Semoga lancar dan berkah, dan cepat sehat yah 🙂

  5. Hiks, jd tringat saat zaidan dikhitan usia 7 taun. Sy salah ngasih obat harusnya obat tetes malh antiseptik yg bikin perih bgt. Semalaman zaidan gak bisa tidur nangis terus merasa perih dan sy ikut nangis mrs bersalah smpe berkali2 minta maaf huhu..alhmdlh udah lewat masa itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s