Anothe Liebster Award

Huehehehe…. ceritanya lagi semangat ber-Liebster Award neeehh… Baca postingan mak cantik ini, kok ya, aku ngerasa mupeng pengin ngejawab rentetan tanya yang ada di blog doi. 

Image

So, here we go… 11 jawaban buat Mak Salma. 

  1. Sejak kapan Anda nge-blog dan di mana?

Apakah notes facebook masuk kategori nge-blog? Jika iya, maka itu artinya saya ngeblog kali pertama (seingat saya) ya di notes FB itu. Saya juga bikin beberapa blog yang mati suri. 

Yang lumayan ada update-an adalah Kompasiana dan Blogdetik.

 

  1. Apa manfaat nge-blog menurut Anda?

Buanyak lah ya. Sudah pernah saya bahas di sini

 

  1. Pernahkah Anda mendapatkan kebahagiaan atau kesedihan karena nge-blog? Tentang apa itu?

Bahagia? So pasti. Kalau komen segabruk dan kalau menang lomba. Hahaha.

Sedih? Hmmm, maybe. Kalau komen dikit bingit. Dan, kalau kalah lomba, hihihi. *self-puk-puk

 

  1. Apa pekerjaan impian Anda?

Duta (berbadan) Besar. Saya ikut tes Deplu. Dan…. Hanya lolos di saringan pertama yaitu tes tulis. Saya gagal di tes TOEFL. Hiks.

 

  1. Apa makanan favorit Anda?

Naahh, ini nih, pertanyaan sulit. HAMPIR SEMUA makanan sangat-sangat stomach-friendly buat saya. Hehehe, tapiii yang paling sulit buat ditolak adalah: empek-empek Palembang. Perpaduan kenyal dan gurihnya pempek, yang diguyur dengan cuko asam nan segar, plus dipadu ketimun diiris kecil-kecil… subhanallah…. Dooh, udah kemecer aja nih eikeh!

 

  1. Apakah tempat yang paling sering Anda kunjungi untuk refreshing?

Kalau jawabnya mushola, ntar dikira sok religius, hehehe… Padahal, aslinya saya paling doyan ngunjungi mushola kantor buaatt…. Tidur J Tidur = refreshing kan? Huehehe.

 

  1. Apa judul buku atau film yang paling berkesan bagi Anda?

Buku? Ughhh, banyak sih… Tapi, saya lumayan appreciate dengan “Udah, Putusin Aja!” plus “Yuk, Berhijab” yang dibikin @benefiko dan @felixsiauw. Kenapa @benefiko saya sebutin duluan? Yo’i, karena saya respek ama kartun doi. Hihi.

Kalau film? Ummm… Devil Wears Prada, maybe? Karena, saya ngerasa pernah senasib ama Anne Hathaway. I used to have a ‘devil-wears-prada-wannabe’ boss.

 

  1. Kapan momen terindah dalam hidup Anda?

Pas melahirkan Sidqi, kayaknya. Surprise saja, manusia se-labil saya diamanahi bayi ginuk-ginuk-ganteng-lucu-taqwa-bijaksana

 

  1. Kapan momen terburuk dalam hidup Anda?

Worst moment yak? Ummm, mungkin waktu saya dinyatakan gagal tes Deplu? #belum bisa move on #hahahaha.

10. Tuliskan satu hal yang ingin anda wujudkan di tahun ini?

Menang lomba blog/nulis/apapun itu yang hadiahnya keliling dunia!

 11. Apa hal-hal yang meningkatkan semangat dan motivasi anda?

Honestly, saya bukan orang yang relijius banget lah. Tapi, saya yakin akan ke-Maha Besar-dan Maha Benar-an Allah. Karena itu, saya yakin banget Al-Qur’an adalah sumber tenangnya hati, sumber semangat, sumber ‘jiwa’ saya. Kalau lagi mellow, ngerasa tersuruk, maka saya buka mushaf Al-Qur’an. Random aja. Daaan, believe it or not, masalah saya langsung kejawab dengan baca terjemahan/tafsir Al-Qur’an di sana! I do believe, insyaAllah, ini adalah petunjuk langsung dari Allah. Pas lagi mangkel, atau sumbu sabarnya lagi pendeeeeekkk banget, maka saya buka Al-Qur’an, baca plus denger murottal.

Trust me, it works! It DO works!

 

 

Advertisements

Jadi Tua itu Pasti, Jadi Dewasa itu Pilihan

Blogpost ini aslinya ada di sini

Termaktub di notes FB, 25 September 2013. Yep, passs banget, dengan hari ultah saya. Kalaupun dicopy-paste dimari, semata-mata karena saya pengin ada ‘reminder’ aja, supaya tahun ini, umur saya enggak sia-sia karena mengulang ‘dosa-dosa’ yang sama. 

Plusss… gara-gaa dapat challenge Liebster Award, dimana kita kudu nyebutin 11 things about me, well, I think it’s better if I put 32 things about me ajalah, huehehehe…. 

32

Turning 32, today. Whoops, saban jatah umur berkurang, selalu teringat copywriting iklan salah satu pabrik rokok tempat saya dulu mengais duit–> ‘jadi tua itu pasti, jadi dewasa itu pilihan’

Bener banget. Ada 32 hal-hal ‘tidak dewasa’ yang selalu saya canangkan untuk jadi (semacam) resolusi, tapi toh tak pernah ada progress yang menggembirakan. 

 32 Things I Hate about Me 😦

 1. Selalu berniat ingin kurus, tapi tak pernah ada usaha nyata yang dilakoni. Makanan tetap tersebar, menguasai seluruh kubikel meja. 

2. Selalu ingin lebih sehat, bugar, dan sporty. Tapiii, heiii, kapan terakhir kali kau pakai sneakersmu, lalu lari keliling lapangan, sebagaimana yang pernah kau ucapkan pada suatu masa? 

3. Selalu ingin lebih banyak bike to work, or bike for fun, pokoknya pengin nggowes lebih banyak. Nyatanya? Pegang setang aja jarang. Justru jarak tempuh bocah cilikmu jauuuuh lebih banyak, ketimbang dirimu. 

4. Selalu ingin memperbanyak hafalan Quran. Hoahahahahahah…. ini rasanya pengin ketawa iblis dah. Kagak nambah-nambah sama sekaliii! Setoran ke Ustadz juga males-malesan. Dan, apa kabar, kemarin muroja’ah QS An-Naba? Maceeettt parrraaahhhh!

5. Selalu ingin menangis tiap sholat. Huh, nyatanya, mata memang mengalirkan buliran air. Tapi, itu karena angop alias menguap! Karena ngantuk! Bukan karena ingat dosa. 

Image

 

6. Selalu bilang ingin lebih ‘out of the box’. Preeettt, pengin ketawa banget denger ini. Dari duluuuuu, sukanya baca artikel Yoris Sebastian-lah, Rene Suhardono-laah… tapi eksekusinya NOL besar. Malah selalu terjerembab dalam kungkungan rasa ‘lebih enak dikotak’. 

7. Selalu ingin menciptakan sebuah elemen sastra yang ‘berbeda’. Yang genuine. Yang so me. Yang gue banget. Halahdalah, sampe detik ini, selalu ngandelin pawang google tiap mau bikin artikel. 

8. Selalu terpesona kala membaca profil Helvy Tiana Rosa, Asma Nadia, Sinta Yudisia, tapi tak pernah bisa menapaki jejak mereka. 

9. Selalu setuju dengan apa yang pernah ditulis Assad–> There is no growth in comfort zone, and there is no comfort in growth zone. Tapi, tak pernah punya nyali untuk keluar dari ‘zona nyaman’. 

10. Selalu bergaul dengan para mamah-mamah entrepreneur. Tapi, ya wis, gitu thok. Nggak ada langkah nyata bahwa aku bisa memetik 9 dari 10 pintu rezeki yang dijanjikan oleh-Nya. 

 Image

11. Selalu demanding terhadap anak. Gosh, Sidqi just soooo…. small… he’s a kid, right now. Dan saya menimpakan begitu banyak ambisi pada bocah cilik itu. 

12. Selalu jadi ortu sumbu pendek. Gampang ‘meledak’

13. Selalu jadi Ratu Drama. “Sidqi!! Denger Ibu atau Ibu gak mau ngajarin kamu selamanya!!!” —> ciri-ciri emak durhaka

14. Selalu berteriak, yelling, screaming, every single day!

15. Selalu melupakan kesalahan diri sendiri, dan mengingat kesalahan anak –> shame on me. 

Image

 

16. Selalu bilang, “Ibu capek. Nggak bisa main-main sama kamu yaa…” tiap pulang kantor, dan mendapati wajah Sidqi yang memelas, minta diajak main oleh emaknya yang tak berguna ini. 

17. Selalu ngos-ngosan tiap diajak kejar-kejaran sama Sidqi. 

18. Selalu punya alasan “Ibu nggak punya uang, Dik…” tiap Sidqi melakukan satu kebajikan, dan berharap aku membelikan satu mainan murah-meriah buat dia. 

19. Selalu mengungkit-ungkit, “Hayooo, nggak mau sholat ke Masjid?!? Kan kemarin sudah Ibu beliin tas Ben 10 sama Cars? Mau tasnya dikembaliin lagi ke toko?!?”

20. Selalu bilang, “Sidqi, badan kamu kok nggak ada mirip-miripnya sama Ibu sih? Kamu kurus banget, kayak Bapak. Coba kamu agak chubby, pasti lucu dan nggemesin.”

 

 

21. Selalu nyuci dan setrika baju sambil ngomel-ngomel. Doooh, ini kapaaan, selesainya???

22. Selalu cari cemilan-cemilan-cemilan setiap saat. 

23. Selalu tergoda buat beli entah krim malam, krim pagi, krim siang, scrub, endebrai,endebrai, tapi ya udah dimangkrakin gitu aja di lemari. 

24. Selalu nggak bisa ikhlas kalau temen kuliah yang kliatannya biasa aja, eh, sekarang udah jadi direktur hotel bintang lima. 

25. Selalu gagal move on dari kerjaan lama. “Jaman gue di perusahaan lama duluuu……”Image

 

26. Selalu bingung, kenapa saya lebih suka ngomong sama laptop (belakangan ini android) ketimbang orang beneran. 

27. Selalu ‘palsu’ tiap wawancara narasumber. Sok manis. Sok sopan. Sok anggun. 

28. Selalu ‘gampang enggak suka’ tiap ketemu emak-emak muda. Nggak tau. Perasaan, langsung muncul hawa kompetitif gitu. 

29. Selalu males-malesan kalo nulis artikel tetap di kantor. Eneg? Bosen akut? I don’t know. 

30. Selalu bilang ingin traveling ke tempat baru, minimal sebulan sekali. In fact? Ahahahahha….. becanda kali kau….

Image

 31. Selalu bertekad ingin rutin kajian Tarjim. Ahhh, banyakan bolosnya…

32. Selalu gampang panik kalo naik motor/mobil, entah nyetir dewe (motor) atau disetirin…

 

So many bad things about me and myself. Yah, begitulah manusia. Daftarnya mungkin bisa lebih panjang lagi. Tapi, saya tetap harus bersyukur, karena masih diberi jatah untuk bersama-sama rebutan menghirup oksigen bareng 2 miliiaran manusia di muka bumi. 

 Juga I’m sooo… grateful, karena buanyaaak banget, yang ucapin Met Milad, Happy Birthday dan turunannya lewat wall FB ini. Thanks much, my friends. 

 

Terutama, thanks berat buat Hagi Hagoromo, yang inbox sepenggal doa nan indah: 

 

Selamat ulangtahun Nurul,

Berikut ini adalah doa-doa untukmu..

Semoga Yang Maha Kuasa memberimu kesehatan lahir dan batin, keberkahan usia, dan kebahagiaan dunia akhirat yang melimpah buat kamu sekeluarga.

Semoga Yang Maha Kuasa menganugerahkan kepadamu kemudahan dalam beramal shaleh, kelancaran dalam mencari nafkah yang halal, dan kecukupan untuk semua kebutuhanmu,

Dan yang terpenting adalah, Yang Maha Kuasa memberikan ampunan atas semua dosa dan salah kita. Untuk semua kebaikan yang pernah engkau kerjakan, kiranya Allah memberimu balasan kebajikan yang berlipat-lipat..

Wassalam, hagi