Resolusi Bukan Basa-Basi

Tahun 2018 ini saya nggak (sempat) bikin Resolusi. Tadinya mau bikin sih, gegara ada kontes blog tentang Resolusi itu loh. Tapi sampai deadline-nya udah lewat, eh la dalah.. kok ngga ada ide yang mecungul blas yak? Yo wis. Gatot alias gagal total deh, nge-resolusi.

Jadi kalau ditanya apa Resolusi yang urgent buat dilakukan?

Huuummm… ya kagak ada. Ha wong resolusi 2018 ala nurulrahma juga ga ada, qiqiqiqi

===end of discussion===

 

Tapiii… baiklah.. saya mau ceritain aja beberapa hal yang belakangan ini bolak-balik nyangsang di kepala. Ketimbang jadi kutil atau jerawat, mending dituangkan aja lewat blog, okeh okehhh.

Beberapa hal di bawah ini sama sekali nggak saya jadiin sebagai Resolusi. But, eniwei…. gapapa. Anggap ini ini something urgent in my life, yasssshhh

(1). Kurang-kurangi Gosip

Aduduh deeek, ini beraaaaaattt (kamu ga akan kuat, biar Dilan saja) Kita tahu kalo gosip, ghibah rumpi dan aneka derivasinya itu dosa dan dilarang agama, tapi kok entahlah… susaaah banget untuk prei alias libur ngelakoni nih dosa. Tiap hari kita sanggup tdk melakukan dosa-dosa lain, tidak nyuri, tidak menghilangkan nyawa orang, tapi kok…. khususon dosa ghibah ini ga tau kenapa, syusyaaah banget!

Baca : Gosip

Awalnya cuma talking-talking biasa. Chatting hahahihi, nanya kabar ke sohib jaman sekolah dulu (saya emang ngga pernah ikutan REUNI AKBAR yang sifatnya formal, tapi kalo cuma chatting via WA sih mayan sering yak)

Semenit, dua menit…. chatting-an berubah tema. “Eh, si onoh gimana kabarnya yak? Denger-denger dia sekarang sukses dan tajir melintir yak? Kok bisa sih? Kan jaman sekolah dulu, dia mah lolak lolok plonga plongo gitu kan? Aneh deh….”

(Ini dosanya udah triple: Ghibah + Dengki + Su’udzon alias berprasangka buruk)

Duuuh… malaikat kayaknya pusing yak, catet dosa yang dirapel macam gini. Cuman chatting beberapa baris, tapi isinya boooo 😦

Sebenernya saya tahu persis, kalo ghibah itu dosanya BAGAIKAN MAKAN BANGKAI SAUDARA SENDIRI. Kebayang dong makan bangkai manusia ala Sumanto! Pemisalan yang super-duper annoying!

Tapi kok ya syusyaaaah banget buat dilenyapkan, hiks.

Baiklah. Di tahun 2018 ini, saya bertekad untuk MENGHILANGKAN kebiasaan gosip! Errrr… kalo menghilangkan sama sekali kok terkesan rada berat (kamu ga akan kuat, biar aku a…… *plaaak! Stop Dilanisme okaaaayyy) gimana kalo terminologi yang kita gunakan adalah “Mengurangi intensitas/ frekuensi/ kadar ghibah?” Plus say NO to lambetoerah, mamakrumpi dan akun2 lainnya ntuh.

Bismillah…. BISA!!

(2). Lebih Sering Ajak Sidqi ber-Aktivitas Outdoor

Yeah. Ini salah satu parenting fallacy yang harus segera dibenahi. Sidqi itu laki. Laki itu (menurut saya) harusnya lebih sering dolan (kayak Dil….. plaaak! Stop stop! Jangan sebut nama itu lagi, Milea!)

Tapiii, saya baru nyadar kalo Sidqi nih frekuensi ngetrip/ traveling/ jalan-jalannya amatlah minimalis. Atas izin Allah, emaknya udah beredar lintas benua…. eh, Sidqi malah belum punya paspor (#akurapopo jarene Sidqi)

Nah… rencananya nih… tahun ini aku mau ajak Sidqi ber-flashpacking! Kapan hari tuh sempat mau ajak dia flashpacking ke Jogja, tapiiii… anaknya belum siap. Ya wis, insya Allah bentar lagi ya Nak. Be prepared! Yeayyyy!

Advertisements

Jadi Tua itu Pasti, Jadi Dewasa itu Pilihan

Blogpost ini aslinya ada di sini

Termaktub di notes FB, 25 September 2013. Yep, passs banget, dengan hari ultah saya. Kalaupun dicopy-paste dimari, semata-mata karena saya pengin ada ‘reminder’ aja, supaya tahun ini, umur saya enggak sia-sia karena mengulang ‘dosa-dosa’ yang sama. 

Plusss… gara-gaa dapat challenge Liebster Award, dimana kita kudu nyebutin 11 things about me, well, I think it’s better if I put 32 things about me ajalah, huehehehe…. 

32

Turning 32, today. Whoops, saban jatah umur berkurang, selalu teringat copywriting iklan salah satu pabrik rokok tempat saya dulu mengais duit–> ‘jadi tua itu pasti, jadi dewasa itu pilihan’

Bener banget. Ada 32 hal-hal ‘tidak dewasa’ yang selalu saya canangkan untuk jadi (semacam) resolusi, tapi toh tak pernah ada progress yang menggembirakan. 

 32 Things I Hate about Me 😦

 1. Selalu berniat ingin kurus, tapi tak pernah ada usaha nyata yang dilakoni. Makanan tetap tersebar, menguasai seluruh kubikel meja. 

2. Selalu ingin lebih sehat, bugar, dan sporty. Tapiii, heiii, kapan terakhir kali kau pakai sneakersmu, lalu lari keliling lapangan, sebagaimana yang pernah kau ucapkan pada suatu masa? 

3. Selalu ingin lebih banyak bike to work, or bike for fun, pokoknya pengin nggowes lebih banyak. Nyatanya? Pegang setang aja jarang. Justru jarak tempuh bocah cilikmu jauuuuh lebih banyak, ketimbang dirimu. 

4. Selalu ingin memperbanyak hafalan Quran. Hoahahahahahah…. ini rasanya pengin ketawa iblis dah. Kagak nambah-nambah sama sekaliii! Setoran ke Ustadz juga males-malesan. Dan, apa kabar, kemarin muroja’ah QS An-Naba? Maceeettt parrraaahhhh!

5. Selalu ingin menangis tiap sholat. Huh, nyatanya, mata memang mengalirkan buliran air. Tapi, itu karena angop alias menguap! Karena ngantuk! Bukan karena ingat dosa. 

Image

 

6. Selalu bilang ingin lebih ‘out of the box’. Preeettt, pengin ketawa banget denger ini. Dari duluuuuu, sukanya baca artikel Yoris Sebastian-lah, Rene Suhardono-laah… tapi eksekusinya NOL besar. Malah selalu terjerembab dalam kungkungan rasa ‘lebih enak dikotak’. 

7. Selalu ingin menciptakan sebuah elemen sastra yang ‘berbeda’. Yang genuine. Yang so me. Yang gue banget. Halahdalah, sampe detik ini, selalu ngandelin pawang google tiap mau bikin artikel. 

8. Selalu terpesona kala membaca profil Helvy Tiana Rosa, Asma Nadia, Sinta Yudisia, tapi tak pernah bisa menapaki jejak mereka. 

9. Selalu setuju dengan apa yang pernah ditulis Assad–> There is no growth in comfort zone, and there is no comfort in growth zone. Tapi, tak pernah punya nyali untuk keluar dari ‘zona nyaman’. 

10. Selalu bergaul dengan para mamah-mamah entrepreneur. Tapi, ya wis, gitu thok. Nggak ada langkah nyata bahwa aku bisa memetik 9 dari 10 pintu rezeki yang dijanjikan oleh-Nya. 

 Image

11. Selalu demanding terhadap anak. Gosh, Sidqi just soooo…. small… he’s a kid, right now. Dan saya menimpakan begitu banyak ambisi pada bocah cilik itu. 

12. Selalu jadi ortu sumbu pendek. Gampang ‘meledak’

13. Selalu jadi Ratu Drama. “Sidqi!! Denger Ibu atau Ibu gak mau ngajarin kamu selamanya!!!” —> ciri-ciri emak durhaka

14. Selalu berteriak, yelling, screaming, every single day!

15. Selalu melupakan kesalahan diri sendiri, dan mengingat kesalahan anak –> shame on me. 

Image

 

16. Selalu bilang, “Ibu capek. Nggak bisa main-main sama kamu yaa…” tiap pulang kantor, dan mendapati wajah Sidqi yang memelas, minta diajak main oleh emaknya yang tak berguna ini. 

17. Selalu ngos-ngosan tiap diajak kejar-kejaran sama Sidqi. 

18. Selalu punya alasan “Ibu nggak punya uang, Dik…” tiap Sidqi melakukan satu kebajikan, dan berharap aku membelikan satu mainan murah-meriah buat dia. 

19. Selalu mengungkit-ungkit, “Hayooo, nggak mau sholat ke Masjid?!? Kan kemarin sudah Ibu beliin tas Ben 10 sama Cars? Mau tasnya dikembaliin lagi ke toko?!?”

20. Selalu bilang, “Sidqi, badan kamu kok nggak ada mirip-miripnya sama Ibu sih? Kamu kurus banget, kayak Bapak. Coba kamu agak chubby, pasti lucu dan nggemesin.”

 

 

21. Selalu nyuci dan setrika baju sambil ngomel-ngomel. Doooh, ini kapaaan, selesainya???

22. Selalu cari cemilan-cemilan-cemilan setiap saat. 

23. Selalu tergoda buat beli entah krim malam, krim pagi, krim siang, scrub, endebrai,endebrai, tapi ya udah dimangkrakin gitu aja di lemari. 

24. Selalu nggak bisa ikhlas kalau temen kuliah yang kliatannya biasa aja, eh, sekarang udah jadi direktur hotel bintang lima. 

25. Selalu gagal move on dari kerjaan lama. “Jaman gue di perusahaan lama duluuu……”Image

 

26. Selalu bingung, kenapa saya lebih suka ngomong sama laptop (belakangan ini android) ketimbang orang beneran. 

27. Selalu ‘palsu’ tiap wawancara narasumber. Sok manis. Sok sopan. Sok anggun. 

28. Selalu ‘gampang enggak suka’ tiap ketemu emak-emak muda. Nggak tau. Perasaan, langsung muncul hawa kompetitif gitu. 

29. Selalu males-malesan kalo nulis artikel tetap di kantor. Eneg? Bosen akut? I don’t know. 

30. Selalu bilang ingin traveling ke tempat baru, minimal sebulan sekali. In fact? Ahahahahha….. becanda kali kau….

Image

 31. Selalu bertekad ingin rutin kajian Tarjim. Ahhh, banyakan bolosnya…

32. Selalu gampang panik kalo naik motor/mobil, entah nyetir dewe (motor) atau disetirin…

 

So many bad things about me and myself. Yah, begitulah manusia. Daftarnya mungkin bisa lebih panjang lagi. Tapi, saya tetap harus bersyukur, karena masih diberi jatah untuk bersama-sama rebutan menghirup oksigen bareng 2 miliiaran manusia di muka bumi. 

 Juga I’m sooo… grateful, karena buanyaaak banget, yang ucapin Met Milad, Happy Birthday dan turunannya lewat wall FB ini. Thanks much, my friends. 

 

Terutama, thanks berat buat Hagi Hagoromo, yang inbox sepenggal doa nan indah: 

 

Selamat ulangtahun Nurul,

Berikut ini adalah doa-doa untukmu..

Semoga Yang Maha Kuasa memberimu kesehatan lahir dan batin, keberkahan usia, dan kebahagiaan dunia akhirat yang melimpah buat kamu sekeluarga.

Semoga Yang Maha Kuasa menganugerahkan kepadamu kemudahan dalam beramal shaleh, kelancaran dalam mencari nafkah yang halal, dan kecukupan untuk semua kebutuhanmu,

Dan yang terpenting adalah, Yang Maha Kuasa memberikan ampunan atas semua dosa dan salah kita. Untuk semua kebaikan yang pernah engkau kerjakan, kiranya Allah memberimu balasan kebajikan yang berlipat-lipat..

Wassalam, hagi