blogging, kuliner, lifestyle, medis, sehat, traveling

Lima Makanan Thailand yang Sulit Banget Buat Ditolak

Ide-ide #SassyThursday-nya Annisast dan HaloTerong itu selalu brilian yah?

Kali ini, dua blogger kece itu men-challenge para pembacanya buat nulis artikel seputar makanan yang sulit banget buat ditolak. 

Waaaah… kalau masakan Indonesia sih… saya bingung mau nulis yang mana. Kayaknya, SEMUA masakan Indonesia favorit aku banget deh. Jangan sampai nolak deh, ntar mubadzir *alesyaaaan*

Ngomongin soal kuliner Thailand aja yah. Tempo hari, saya kan dapat hadiah plesir gratis dari Priceza tuh

Baca: Plesir Gratis ke Thailand

Ternyata, buanyaaak masakan favorit yang juga pantang banget buat ditolak! Wuenak wuenak semuaaaa euy! 

(1). PAD THAI

dscf4112

Sebagai fans yang berdedikasi serta punya loyalitas tinggi terhadap aneka jenis olahan mie, kwetiaw, spagheti dan sebangsanya, sudah barang tentu saya menahbiskan PAD THAI sebagai most delicious-mouth-watering-enak-banget-sepiring-kagak-cukup-Bang! menu. Ini ya ampuuuun, enaaaak to the max! Ngeliat penampakannya aja, perut eikeh udah orkes keroncongan 7 hari 7 malam, nggak tau pokoke feel mak nyus aja lah. 

img_2949

Ternyata, banyak wisatawan yang emang jatuh cintrong *diiih, bahasanya jadul amat, mpok?* pada masakan ini. Pad Thai terbuat dari mie (semacam kwetiaw) yang dicampur tauge jadi terasa krenyes-krenyes. Digoreng berbarengan dengan telur orak-arik, plus bumbu komplet, macam kecap ikan, bubuk cabai, gula garam, dan ada serpihan kacang tanah plus bawang goreng kriuk di atasnya. 

Buat saya, ini wenaaaak! Mantap surantap!

 

(2). SOM TAM (THAI GREEN PAPAYA SALAD)

dscf4108

Yak! Pemirsa sekalian… ceritanya tahun 2017 ini saya kan pengin jadi lebih sehat segar bugar tata tentrem kerto raharjo. Jadi saya agak berusaha buat menepati janji/resolusi/komitmen berjudul mengonsumsi makanan dengan MENU DIET RENDAH LEMAK 🙂 Berhasil-kah? Ya namapun manusia yak… kadang gagal, kadang nyungsep :))) eh, maksudnya…. ya kalo pas di rumah berusaha banget dong, biar sehat sentosa. Tapi kalo lagi traveling, hadeuhhhh “setan”-nya banyaaaaak boss! 

Untunglah, di Thailand ada loh, menu rendah lemak yang tidak menyiksa lidah. Namanya Som Tam. Terlihat segar krenyes-krenyes menggoda gitu kan? Yoi banget! Karena Som Tam adalah pepaya (muda) yang diparut, dan diolah dengan bahan-bahan segar, jadi bisa berfungsi ganda sebagai peluntur lemak bin kolesterol gitu loh buibukk, aamiiin 🙂 

 

3. TOM YUM GOONG 

img_2946

Pas diundang lunch bareng CEO Priceza, tentu saja ada Tom Yum Goong yang terhampar pasrah di meja. Sekilas, kok kayak sayur lodeh yak? Huehehe. Santannya lumayan kental, apalagi kalau dibandingkan dengan tom yum yang pernah saya makan di acara kawinan. 

Satu lagi, kalau menurut saya nih, tom yum Thailand kok enggak sepedes tom yum yang pernah saya makan di acara kawinan ntuh yak? Apa karena harga cabe di Thailand juga naik gila-gilaan? Ah, embuhlah 🙂 

 

(4). Gai Pad Med Mamoung Himaphan 

img_2947
Yang tengah tuh yaaa…. enak banget, ada kacang mente/mede nya

Panjaaaang ya namanya? Intinya sih, ayam goreng yang ditumis dengan bumbu-bumbu khas Thai, plus cabe kering, lalu ditaburi kacang mente! Uwuwuwuw, kacang mentenya itu yang bikin sensasi kriuk kriuk melegakan, yummm!

 

 

(5). Mango Sticky Rice

img_3045

Ketika tahu bakal plesir ke Bangkok, ipar saya langsung kirim WA, “Jangan lupa cobain mango sticky rice, mbak…”

Trus, temen saya, mas Reka Yusmara, Kepala Humas Teluk Lamong, juga berbagi info yang sama, “Ojo lali coba mango sticky rice.”

 

Healaaah, opo istimewanya sih?

Ternyata…. mango sticky rice ini adalah mangga manis (kayaknya jenis gadung) yang disajikan bareng ketan punel dengan butiran kacang di atasnya. Trus, ada santan yang jadi pelengkap. Saya coba beli di food court di SIAM Discovery Mall, jadi bandrolnya rada mehong, seharga 100 Baht. 

Setelah saya coba, woalaaah…. ngene tho rasane? Gini doang gitu rasanya? Hmmm… kayaknya bisa laaaah bikin sendiri di Surabaya. 

Saya udah sesumbar macem gitu… eh, kata temen saya, ada beberapa resto di Surabaya yang menyajikan hidangan mango sticky rice, tapi enggak bisa plek ketiplek dengan rasa original yang ada di negara gajah putih ini. Kok bisa ya? 

Baca: Sekilas tentang Priceza Indonesia 

***

Yeahh… itulah makanan khas Thailand yang sulit banget buat ditolak. Sebenarnya masih buanyaaaaak menu-menu lain, hanya saja ada beberapa alasan kenapa tidak saya cantumkan di sini. 

Yang pertama, karena saya lupa namanya. *ya elaaaahhhh*

Yang kedua, karena emang saya belum sempat coba, kan baru jalan-jalan 3 hari 2 malam. Kapan-kapan deh, kalau ke sono lagi saya cobain, insyaAllah 🙂

Yang ketiga, karena banyak jebakan betmen, menu-menu nggak halal yang bertebaran di sana. Jadi, saran saya, sebagai muslim(ah), rajin-rajinlah bertanya kepada pelayan/chef “Apakah makanan yang Anda masak mengandung babi atau lard (minyak babi)?” 

Biasanya mereka jujur sih menjawabnya… Dan, kadang jujur itu pedih, sodara…. Akibatnya… Selama 2 pagi berturut-turut saya cuma sarapan sayur mentah dan buah, hiks hiks… rapopo mak. Kan lagi diet rendah lemak 🙂

***

Okay, sebagai bonus, saya kasih foto-foto menu yang sempat saya icipin juga. Ada es serut cincau yang adododohhh segarnya tak terlukiskan dengan kata-kata, juga ayam goreng dengan cocolan saus yang endeus surendes… 

***

Yuk ah, yang baca dan nge-share postingan ini, saya doakan bisa plesir GRATIS ke THAILAND tahun 2017 ini, aaamiiin!!

 

dscf4116

dscf4113

dscf4114

 

Advertisements

27 thoughts on “Lima Makanan Thailand yang Sulit Banget Buat Ditolak”

  1. Sebenernya thai food tu enyak2 ya mvak aku suka banget pad thai,som tam,tom yam dkk cuma ya itulah keknya kok belom ada resto Thailand yg udh berlabel halal. Jd rada2 ngeri2 gmn gtu klo mo makan

  2. Masakan Thai kayaknya enak semua deh. Soale variasi rasanya itu yang seger2 asem kadang pedes bikin jatuh cinta! Tom yum udah pasti paling fave. Nah sampe sekarang aku masih ga tau nama satu masakan Thai yang terbuat dari daging sapi yang taste nya rada pedas. Zaman duluuuuu banget skitar tahun 80an pernah makan di Thai. Itu enaknya poll, mba😀.

  3. 8 bulan tinggal di Thailand, saya malah udah bisa masak tom yum lho.. Simpel banget. Tapi ada teknik nya. Diajarin buk dekan. Tapi gak tau kenapa lidah saya gak cocok sama somtam. Hihi

    Main2 ke blog aku ya, mbak..
    theamazingjasmi(dot)com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s