Kisah Burhanudin, Owner “Fresh Milk”  yang Berani Mendobrak Zona Nyaman

 

Tak ada yang bisa menghentikan langkah Burhanudin dalam menggapai impian menjadi pengusaha. Segala cara, semua pengorbanan siap ia lakukan, demi terwujudnya cita-cita sebagai enterpreneur. Didin—begitu ia disapa—bahkan bersedia resign dari pekerjaannya, sebagai Asistant Vice President di sebuah bank syariah! Tentu keputusan yang penuh resiko. Tapi, ia tetap yakin dan siap mengarungi bahtera wirausaha, meskipun harus menghadapi beragam gelombang.

IMG_1590

Continue reading

Kiat- Kiat Ibu Hamil Agar Bayi Sehat dan Cerdas!

Mumpung bulan Ramadhan, ada satu doa spesifik yang senantiasa dilangitkan Sidqi, anak saya.

Apakah itu?

”Ya Allah… Semoga ibu bisa hamil, jadi aku punya adik bayi, amiiin… amiiin…. ya robbal alamin…”

Hati rasanya mencelos kalau dengar lantunan doa Sidqi. Sebegitu inginnya dia punya dedek bayi.

Semoga Allah mendengar dan mengabulkan doa anak sholih 🙂

gemes-1

Sidqi mengendap-endap, pengin cubit pipi baby Ibad yang lagi dipangku mamanya, hihihi

 

Continue reading

Morinaga Chil-Go!: Rezeki Anak (Semoga) Sholeh

Hidup Pas-pasan itu emang enak. 

Pas pengin martabak manis, eh… tiba-tiba ada yang anterin….

Pas pengin makan steak, eh… ada nraktir…

Pas duit bulanan habis, eh… dapat kiriman susu Morinaga Chil-Go! kesukaan Sidqi banget nih! Wakakakak. 

IMG_0408

IMG_0405

BANYAAAAK yah, susu Morinaga Chil-Go! nya 🙂 Banyaaaak banget. 

Ada DUA RATUS ENAM BELAS –yeah, enggak salah, 216 botol Morinaga Chil-Go! yang siap diseruput oleh Sidqi setiap hari. Hihihi… doi pasti tersenyum lebaaaaaarrr. Ini kan susu favorit Sidqi. 

Inovasi dari Kalbe & Morinaga dalam bentuk susu cari siap minum, yang punya seabrek keistimewaan loh. Intinya, susu ini merupakan sinergi nutrisi tepat, antara faktor kecerdasan dan pertahanan tubuh ganda. Susu ini bisa menghasilkan Generasi Platinum Multi Talenta. Yipppi!

Sidqi doyan banget sama ketiga rasa susu Morinaga Chil-Go!

Ada rasa cokelat. Juga ada vanila dan stroberi. Glek…glek…glek… segerrrr… apalagi kalo diminum habis pulang sekolah, ataupun pulang main-main sama temen 🙂 

Nah, namapun pengin mencetak anak sholeh ya (amiiin, amiiin) sudah tentu ortu kudu kasih encouragement sejak dini dong ya. Terjadilah dialog antara saya dan Sidqi. 

Emak : Mas Sidqi, susunya banyaaaak banget ya. Bilang apa?

Sidqi: Alhamdulillah……. 

Emak : Pinter. Nah, Sidqi tahu kan, kalau dapat rezeki itu, kudu dibagi-bagi dengan yang lain. 

Sidqi : *mikir* Maksudnya?

Emak: Yaaa… kan ada DUA RATUS ENAM BELAS botol susu Morinaga Chil-Go! nih. Gimana kalau kita bagiin ke temen-temen? 

Sidqi: Lah, temenku sekelas ada 40 buuu… Nanti cepet abis dong susunya… Aku kan suka…

Emak : *sigh* Iyaaaa… kan gapapa masih ada 216 kalo dikuragi 40, kan masih banyaaaaak tuh, yang buat Sidqi. 

Sidqi: Enggak ah. 

Emak : *dudududududu, puter otak, cari strategi* Trus, gimana dong? Ini susunya banyak banget niiih

Sidqi: Ya gapapa, buat aku semua. 

Emak: Kalo kamu sering berbagi rezeki dengan yang lain, nanti Allah akan memberikan rezeki tambahan buat kamu. Ada ayatnya kan? 

Sidqi : *mendadak hening* 

***

Emang sih, mengajak anak belajar berbagi itu bukan perkara gampang. Apalagi, Sidqi (sampai sejauh ini) adalah anak tunggal. Belum punya adik. Saudara sepupunya juga jauh-jauh. Yaaaa… Sidqi ada sih, temen-temen yang suka nongol dan nongkrong di rumah. Tapi, bukan berarti gampil ngajarin anak buat sharing. 

Pikir punya pikir, saya mencoba mengarahkan Sidqi untuk berbagi Morinaga Chil-Go! ke anak-anak di panti asuhan. 

Well, selama ini, saya juga jaraaaaaang banget ngajak Sidqi ke panti asuhan ataupun lembaga sosial gitu. Seringnya, aku ajak ke lokasi-lokasi mainstream nan hedon *krik* yaaaaah, you know laaah, mall, mall dan mall :(((

Mungkin, dengan mengajak ke panti asuhan dan berbagi susu Morinaga Chil-Go! akan menjadikan Sidqi anak yang lebih lembut hatinya, dan bisa menjadi lebih sholeh, amiiin. 

Emak : Gimana kalo susu Morinaga Chil-Go! kita bagiin ke temen-temen di panti asuhan? Mereka pasti seneng. 

Sidqi : Aku nggak mau ke panti!

Emak : Loh, kita cuman ngasih susu aja ke anak-anak itu…. Kan kasihan, masih kecil-kecil udah nggak punya ayah ibu. Kudu tinggal rame-rame bejubel di satu rumah. Kita bagiin ke sana aja ya?

Sidqi : Emangnya anak-anak di panti itu mau susu Morinaga Chil-Go!, Buk?

Emak: Ya mau laaaaah. Kan susunya bergizi, rasanya juga maknyus. Tau gak, susu Morinaga Chil-Go!ini dilengkapi nutrisi penunjang daya tahan tubuh! Ada prebiotik inulin 1000 mg, ini makanan bagi bakteri baik dan serat pangan untuk membantu kesehatan saluran cerna anak….

Sidqi : Haduuuh, iya iyaaa… ntar aku baca brosurnya sendiri…

Emak: Eits, belum selesai! Ibuk ceritain lagi nih. Susu Morinaga Chil-Go! juga mengandung zinc yang membantu meningkatkan sistem imunitas tubuh! Ini semua akan sih perlu banget. Juga ada kalsium untuk pembentukan tulang dan gigi. Naaah, kalo mau bodi tinggi, bugar, dan kekar, kudu minum ini niiih. Juga ada vitamin A, C dan E, yang melindungi sel tubuh anak agar dapat berfungsi dengan baik. 

Sidqi: Oke, oke Buuuk… Jadi kapan kita ke panti?

Emak: Alhamdulillaaaaah….

InsyaAllah, saya sambung ceritanya dengan visit ke panti asuhan yah. Ini masih nemenin Sidqi belajar dulu. Maklum, minggu depan udah UTS, hihihi. Belajarnya biar makin semangat, sambil minum Morinaga Chil-Go!

 

 

Milk Me, More than Just Milk

Milk Me, More than Just Milk

Saya enggak suka minum susu. Tapi, Sidqi doyan pake banget. Makanya, saban lewat Jalan MERR Surabaya, doi selalu minta mampir ke Milk Me. 

Memang, kafe/resto ini eye-catchy banget. Dekornya sapi-sapi unyuuuuh. Udah gitu, yang dateng ke kafe ini mayoritas dedek-dedek gemesh jadi semakin komplit dah, image sebagai kafe yang kekinian bin anak muda banget. 

Buat yang doyan susu, sepertinya Milk Me jadi jujugan yang cihuy banget. Segelas susu guedheee bisa diseruput rame-rame. Harganya juga lumayan ramah kantong. Sekitar 15K gitu deh. Dan menurut Sidqi si milk-holics, susunya segerrrr banget.

Kalau yang enggak doyan minum susu, gimana?

Thanks God, mereka menyediakan aneka dessert yang siap meng-kithik-kithik lidah. Ada ice cream, dengan taburan cokelat bubuk dan astor. Yep, saya enggak doyan susu, tapi cintaaaaa banget sama esgrim

Makanannya? 

Ada kebab, plus steak crispy. Tekstur crunchy plus ayam yang lembut, bener-bener memanjakan lidah deh. Sauce steak-nya beti-beti alias beda tipis dengan sauce Kampoeng Steak. Kentangnya juga gedhe, pokoke kenyaaaaang dah makan seporsi steak ayam crispy enih. 

 

Biar ngirit (hahahah), saya pesen steak ayam crispy satu porsi ajah. Akhirnya, aku comot deh, ayam crispy-nya.  Tuh, lihat, tampangnya Sidqi bete surete banget, soale kayaknya doi gak rela jatahnya di-embat si emak, qiqiqiq. 

Aaaah, jadi pengin ke Milk Me lagi deh. Selain ambience yang assoy, menu sip markosip, ada satu hal yang bikin aku kian respek dengan manajemen Milk Me. 

Apakah ituuu? 

Yep, khusus hari Jumat, mereka buka jam 1 siang, alias setelah karyawannya kelar Jumatan. Applause! Hebat deh, ada resto yang demikian pengertian dengan ibadah karyawannya. 

Kalau hari biasa, jam buka mereka 12:00 sampai jam 22:00

Milk Me
Alamat: Jalan Dr. Ir. H. Soekarno Merc No., Gg. II, Jawa Timur 60293

Jam:

Hari ini buka · 12.00–22.00