Terobsesi Bule

Membaca postingan mba Yoyen yang ini, bikin saya tertujessss—–jesss—–jesss…

Tulisan ini udah pasti bukan ditujukan buat saya dong. Tapi entah mengapa, kok kenaaa banget yak? Hehehe…

Jadi begini ceritanya. Entah gimana awal mulanya, dari kecil tuh, saya udah punya gambaran, bakal seperti apa jodoh saya nanti. Kriterianya:

1/ baik.

2/ tajir melintir (kecil2 udah matre ye?)

3/ pintar

4/ bule

Yang terakhir tuuuh, bule. BULE. BULE 🙂 *perlu saya ulang lagi? Yes, bule 🙂

Di mata saya, orang bule tuh gimanaa yaa… misterius, asik, unik, beda. Mungkin karena dari kecil sampe gede, saya mukim di Jawa melulu. Jadinya, saya butuh “selingan hiburan” banget sampe berujung pada obsesi untuk dilamar bule. Hahaha. Atauuu, boleh jadi nih, ini semua gara-gara almarhum bapak saya yang doyan banget nonton Remington Steele

Dan, saya yang waktu itu masih umur 6 tahun-an, seriiing banget jadi partner bapak pas nonton nih pilem. Jadi deh, tampang assoy Pierce Brosnan berkelebatan terus di kepala (dan hati #eaaa) saya, si bocah unyu umur 6 tahun ituh. *pubertas dini-alert*

Image

Well, karena itulah, dari kecil saya mupeng banget bisa kenal, ketemu, dan syukur-syukur bisa kewong ama bule. Apapun bakal saya lakukan deh. Termasuk, pas saya jadi reporter abal-abal pelajar di sebuah koran sore Surabaya.

Nah, karena “mengemban tugas” sebagai reporter, saya punya banyak alesan dong, buat beredar di komunitas para bule. Waktu itu, ada semacam “prom night” di sebuah lembaga kursus bahasa Inggris yang lagi happening. Yak, namanya juga lembaga kursus mihiiiil, sudah pasti gurunya adalah para ekspatriat. Uhhuuiyy, kesempatan emas nih! Saya berburu ID card, buat bisa “liputan” sebagai “reporter” di acara itu #termodus banget

Dandan udah maksimal, dan udah ngerasa kece banget, siap lah buat “bertempur” hahaha.

Eh lah dalah, entah karena saya berasal dari kalangan rakyat jelata, atau karena murid lembaga kursus itu emang para sosialita, yang jelas saya kebanting berat! Cewek-cewek itu… my, oh my… mereka pakai tren fashion terkini, pakai gaun, make up yang fancy plus sophisticated, sepatu high heels, duuuh, keren dan cantik-cantik bingits, cyiin…

Hiks, karena saya udah ngerasa “kalah sebelum berperang”, gagal deh, pdkt ama bule.

Lalu, apakah saya menyerah begitu saja?

Oh. Cencu cidak.

Kali ini, lagi-lagi mengandalkan ke-reporter-an saya. Usut punya usut, ada sebiji bule sumpah-kiyut-abis-tom-cruise-kw-super-gitulah yang lagi ikut pertukaran mahasiswa di satu kampus keren (masih) di Surabaya. Widih, segala macam info berusaha saya korek. Dan, tibalah saat-saat menegangkan ituh! Saya siap exclusive-interview dengan si bule ganteng pol-polan!

Uhuk.

Daaan, ya ampyuuun… ini orang sumpah, enggak becanda banget… gantengnya keterlaluan!

Image

Sepanjang exclusive interview itu, saya enggak fokus. Saya salting. Mati gaya. Bingung. Yep, bingung nih orang ngomong opo thooo… karena, bahasa Inggris saya juga acakadut banget, hahahaha…

Setelah hasil wawancara dimuat, beberapa kali saya coba modusin si bule ganteng itu. Karena saya ga punya HP, pinjam HP temen, buat sms-an dia #modus-gak-mau-modal.

Daan, selang beberapa saat kemudian, si bule kece berat itu jadi model iklan shampoo, lalu jadi model klip lagunya Titi DJ, daaan… (ini yang paling bikin patah hati) doi merit ama Olla Ramlan! Huhuhuuuu…. *mewek kejer*

Yepp, bule yang daku kecengin adalah Alex Tian, (mantan) suaminya Olla Ramlan.

Siapakah daku ini, kalo dibandingin jeng Olla yang begitu rupawan…(edisi nyadar)

Tapiii, apakah petualangan “berburu bule” berhenti sampai di sini?

Ohhh, beluuuum… perang belum usaii… hehehe…

Saking penasarannya, saya memutuskan kerja di perusahaan multinasional.

Banyak bule-bule berseliweran, tapi, ya sepertinya bule-bule itu terlalu “tinggi” buat diraih. Atau, boleh jadi, saya-nya yang udah “mati rasa” dan pelan-tapi-pasti bertransformasi menjadi perempuan dewasa yang “tahu-diri”. Hehehee…

Ngapain sih, segitu ambisinya buat dapetin bule?

Buat dipamerin? —> emangnya tasnya jeung Syahrini…..

Buat memperlancar Bahasa Inggris? —> ya elaaah, ambil kursus aja, napa? 

Biar bisa traveling ke Eropa, Amrik, dll-nya? —> kerja giat, nabung lalu duitnya bisa buat plesir deh…

Biar memperbaiki keturunan? —-> diiih, emang gue sejelek itu yaa?? 

Ya sud. Walhasil, saya mencoba untuk mensyukuri jalan hidup. Emang, lahir, rezeki, jodoh dan mati sudah ditetapkan oleh Tuhan, jauuuuuh sebelum saya nongol di muka bumi ini. Ikhlas aja dong. Dapat produk dalam negeri juga oke kok. Seperti kata om Alim Markus, “Cintailah ploduk-ploduk Endonesiaaaa….!”

Image

Tulisan ini (671 kata) diikutsertakan dalam The 10th Blogiversary Celebration 

Iiih, sumpah, deg-degan banget pas bikin postingan ini, karena ini kan aib diriku di masa laluuuu, hahaha… That’s why, because I have the courage to deliver this ’embarassing’ confession, I do believe that I’m the one that can be the winner in Mbak Yoyen’s give away. Please pick me, mbak Yo… Happy Birthday for your awesome blog!

Advertisements

36 comments

    • Hai maaak, ma’acih udah komen di mari juga yak 🙂

      Ini reply saya di FB grup KEB —> Ihiks, maacih ya mak Ferdias Bookelmann Iya yah. Mestinya saya juga benci bule, biar jodohnya dapat bule… soalnya kata orang Jawa “Sopo sing gething, bakal nyanding” –> artinya: siapa yang (terlalu) benci, bakal bersanding (di pelaminan) ahaaayyy

  1. Haha… Seru dan kocak ceritanya… Aku dulu jaman SMA juga terobsesi sama bule lho, tapi bukan sembarang bule… Aku maunya bule Jerman, hehe… Kenapa Jerman? Karena mamaku masih ada keturunan Jerman, terus aku lagi mulai belajar bahasa Jerman di sekolah, terus cowok2 Jerman yang aku tau (baca: pemain Bundesliga yang aku rajin nonton di tv) menurutku cakep-cakep…. Tapi yah, ternyata susah juga mo nyari cowok Jerman, akhirnya kandaslah harapanku, haha… Dan ternyata jodohku malah Italiano/Brasileiro yang dulu aku sebelin karena cowok2 dari negara2 itu menurutku sok macho dan sok cakep:p

    • Ya ampooooon, Italiano?? Gustiii, ngimpi apa tho jeung Citra bisa dapat manusia2 terguanteng sejagat raya ituuuh? *langsung kebayang pemain bola jadul: Fransesco Totti, Paolo Maldini, Filippo Inzaghi, hahaha, ketahuan deh, umur saiaaa…..*

  2. Ha…ha…Maaf kalo tertujes karena tulisanku itu. Abis aku cape ditanya orang punya stock bule atau ngga.

    Inget, orang kulit putih itu juga manusia dengan segala kelebihan dan kekurangan. Belum lagi ada beda budaya.

    Makasih ya Nurul udah ikut blogiversary. Pengumuman pemenang tanggal 1 Juli diblogku.

  3. huahaha…jadi gituuu ya mak :)..aku pernah deket dengan bule..tapi malah ngg suka hehehe…atau memang bukan jodohku juga kali ya…lagian, kalau jadian malah ngg bisa jadi diplomat ehehehhe..moga2 menaaang yah GAnyaaa…

    • Naaah, ini diaaa mbaa…. Ada yang belum aku cantumin di artikel barusan. Selain kerja di pabrik multinasional, saya juga sempet ikutan tes Deplu loh. Tujuannya? Biar jadi diplomat, lalu kenal bule deh, hahaha… Tapi, emang Allah tahu “niat enggak lurus” saya ini, hihih… jadi, saya nggak masuk, dan berjodoh dengan manusia biasa… yang tak sempurnaa… dan kadang salaaah…. *singing* Tengkiu mbak Indah… InsyaAllah, kita ketemu di Amrik yak! *khusyu berdoa* *doa jelang Ramadhan biasanya gampang terkabul*

  4. WOWOWOW jadi, pernah kenal sama mantannya Olla Ramlan ya Mak? Aih gpp .. setidaknya dirimu lebih dulu mengenalnya, sudah menang selangkah.#eh?

    Pesan akhirnya top … cintailah produk2 Endonesa …

    Tulisannya lucu Mak moga menang 🙂

    • Hihihi,…. kenal ala kadarnya sih mak… Kalo doi ditanyain, “Kenal Nurul Rahma gak?” Yak, so pasti doi bakal geleng2 kepala, hahaha…

      Iya dong. Kudu banget itu, mencintai ploduk-ploduk Endonesiaaaa *om Alim mode on*

    • Turkiye emang cihuy2 juga ya mba? Dan, (mayoritas dari) mereka seiman lah dengan kita…

      Coba dengan apply beasiswa ke Turki aja mbak. Go, go, gooo semangat mbak, mumpung masih muda, heheheh *eh, btw, dirimu masih single kan?*

    • Sama Alex Tian?
      Waduh.
      Wong wwcr aja grogiinya setengah idup mbak, mau poto bareng, mana tahaaan?? Hehhehe…

      Duluuu, aku simpen klipingan koran hasil wwcr itu. Tapi, kayaknya nih, gara2 patah hati doi merit ama Olla, klipingan koran itu kusobek-sobek, hehehe… Nggilani yo mbak?

  5. Lucu mba tulisannya.. klo aq baru patah hati ama bule dari Turkey *curhat* skrg malah semangat belajar giat buat dapat beasiswa ke Jerman trs mampir Turki. Hihihi

  6. Remington Steele itu jaman kapan ya? Ah…idola itu beda dengan kebutuhan…buat temenan oklah. Buat pasangan harus benar2 dipikir masak2 dulu….kdg tdk sesederhana itu kehidupan diluar..

  7. Aku juga terobsesi bule dr kecil,, cuma.smakin dewasa smakin aku sadar diri kl aku bukan tipe yg bule suka.. Iya kulitku tergolong putih..dan biasanya mreka suka yg eksotik yg agak coklat. Jd kl ktmu bule..bule sring cueknya gt ke aku hehehhe..bbrapakali juga pnh chat bule di medsos juga ga ditanggepin. Pdhl aku buat org lokal laku masihan hehehhe..yaa mgkn bnr karna aku agak putihan. Jd bagi bule trlalu biasa.. Hiks
    Dg harapan yg mulai ppus aku pacaran mulai sma smpe kuliah dg cwok lokal dan jd males sm bule..tiap liat bule ud sok ga pduli lg kyk dlu.. Sakit ati soalnya hehe (males krn ga bs digapai lbh tepatnya),, tapi gatau keruntuhan duren siang bolong..skrg aku pcrn sm bule italia.. Rasanya kayak pcrn sm artis di film film. Iya soalnya wajahnya bule smpurna banget ..idungnya mancung bgt, tinggi. Aplg stylenya yg kece bgt. Sampe hari ini kdg kalo aku liat pacarkuu di dpnku kdg masih ga percaya kalo diaa punyaku hehehhe.. Meskipun dia mengakui kl cwe eksotik itu indah baginya tp dia cinta aku krn kepribadianku. Baiklah..
    Dan intinyaa.. Aku bener bener jatuh cinta sm pacarku skrg.. ,, mskipun kdg brantem soal beda agama..kultur dll..tp kuta msh bertahan sampe hari ini..
    Sayangnya minggu besok dia udah ga kerja di indo lagi,, TT smogaa dijodohkan sm ciptaan tuhan satu ini.. Ud ngebayangin jugaa punya anak mixed sm ras kaukasian. Amin amin amin

  8. haha lucu artikel nya mba ,dari kecil emang saya udah niat mau punya suami bule(kecil2 bule hunter) soalnya mancung,putih,matanya biru tinggi lagi waktu itu saya inget setiap ada bule pasti saya ajak ngobrol sekilas haha, eh sekarang nya cowo saya orang Belanda dan november nanti dia mau datang 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s