Sepenggal Kisah dari Bangku Kuliah

Pandemi, oh, pandemi. Kapan sih, Corona segera hengkang dari muka bumi? Tidak sedikit yang merasa lelah jiwa raga. Di timeline aneka socmed, beredar keluhan seputar teman-temanku yang ngerasa depresi. Sangat bisa dimengerti. Kondisi pandemi ini merampas rasa nyaman, tenang dan bahagia. Segalanya serba nggak jelas. Bosan akut berada di rumah melulu, tapi kalau keluyuran tetap khawatir, lantaran virus yang bergentayangan di segenap penjuru bumi. Aaaakkk…!

Ya udah lah ya, ketimbang sambat tak berkesudahan, kita cerita penggalan masa lalu aja *asek. Mumpung masih ada aroma euphoria mahasiswa baru yang keterima di PTN lewat berbagai jalur, kali ini, saya mau cerita random things seputar masa perkuliahan. Cekidot! 😀

Continue reading

Blast from My Past : My UMPTN Story (part 3)

Karena gw anak cewek satu-satunya, gw cukup blak-blakan dgn ibu gw. Wa bil khusus, untuk urusan sekolah, kuliah, pendidikan, pokoke yang related dengan dunia akademis dah. Kalo urusan cowok atau gebetan siy, belum tentu, hehehhe…

Nah, karena gw di ITS masuk kategori PMDK (Perkumpulan Mahasiswa ber-IP Dua Koma), gw memutuskan untuk tell the truth ke ibunda.

“Buk, sepertinya aku mau ikut UMPTN lagi. Tapi kali ini pilih jurusan IPS.”

“Oh? Kamu mau dobel kuliah di ITS dan Unair?”

Aku nyengir. Manyun. Lalu nyengir lagi. “Ndak Bu. Aku kok ngerasa nggak cocok kuliah di ITS.”

Wis, pokoke kujelasin betapa simpul syaraf di rongga otakku ini seperti ga bisa akur dengan aneka materi kuliah yang dijejalkan di kampus.

 So, tahun 2000, gw ikutan UMPTN lagi. Kali ini, gw ambil jurusan Ilmu Komunikasi Unair (pilihan 1) dan Psikologi Unair (pilihan 2). Waktu itu, yang terbersit di benak gw adalah, “Cari jurusan yang gak sulit-sulit amat, gak perlu melekan, gak ada pelajaran dasar2 logika yang menguras tenaga, bebas matematika & fisika, bisa cepat lulus, tugasnya gimpil-gimpil.”

 Oh, Yes. Karena ini tahun kedua, ambisi juga udah nurun drastis sampe titik nadir. Gw udah Gak Peduli lagi, apakah jurusan ini potensial melahirkan lulusan yang siap jadi mesin pencetak uang, atau kagak. Forget about the money! Pokoke gw mau kuliah, di PTN, biar nggak malu-maluin emak, Tapi gw gak mau bersusah-payah. Bener-bener Hedonis dah! 

 Dan, sebagai anak IPA, gw gak menemui kesulitan berarti pas Tes Hari Pertama. Gimpiiilll… Math Dasar, Bahasa Indonesia, English… Semuanya kujawab dengan muluuussss… Tapi, pas hari kedua, diiihhh… Sosiologi-Ekonomi-Sejarah, OMG… hampir separuh jawaban kukosongkan, karena gw ga tau jawabannya.

#Kalo ga salah, di UMPTN itu, skor utk jawaban benar = 4; tidak dijawab = 0; jawaban salah = minus 1. Gw mau play safe aja….

 

Eh, Alhamdulillah.. gw masih dikasi kesempatan utk bisa masuk di Ilmu Komunikasi Unair… Rasanyaaaa… euuuhh, bentar lagi gw bakal keluar dari kandang singaaaaaa, say yuk dadah bubbye dengan MatKul ‘ngeri’ macam Dasar Logika, Fisika Dasar, Bahasa C… Thanks God!(to be continued)

 Gw (berjilbab merah) sama temen2 Kom 2000, pas Studi Jurnalistik Foto di Ds.Kemiren, Banyuwangi

Gw (berjilbab merah) sama temen2 Kom 2000, pas Studi Jurnalistik Foto di Ds.Kemiren, Banyuwangi