Ini Rencana Solo Traveling Setelah Pandemi Berakhir

Supaya tetap sehat jiwa raga, salah satu tips yang saya lakukan adalah: BERIMAJINASI alias ngayal dulu aja dah šŸ˜€ Yep, berimajinasi pagebluk corona ini udah tamat dan ga ada virus or pandemi lainnya. Pokoke semua sehat seger waras, ga perlu dilanda ketakutan, was-was, pakai masker all the time, jaga jarak dan sebagainya itu. Nah, kalo everything udah back to normal, imajinasi selanjutnya adalah: pengin banget solo traveling!

Kenapa?

Yaaa, kenapa tidak. Solo traveling itu asyik, lho. Kita bisa mengeksplorasi destinasi sesuka hati. Tanpa perlu ngerasa ā€œga enakanā€ atau sungkan dengan travelmate. Eh, perlu saya garisbawahi ya, solo traveling ini artinya pergi ngelencer/ wisata sendirian. Bukan berarti traveling ke kota Solo alias Surakarta hehehhehe *krik krik

Continue reading

Kalau Ibu Sehat, Aku Mau….

…..Jalan-jalan sepuasnyaaaaa!

Maap yah, sekarang blog ini jadi sarana katarsis buat mengeliminir rasa bosan yang numpuk-numpuk, hihi. FYI, ibu saya kan kena kanker paru. Dan, dengan segenap kesadaran penuh serta ikhlas plus sabar yang masih kembang kempis hahahah saya memutuskan buat rehat sejenak dari segala urusan duniawi.

Continue reading

Menghabiskan Hari di Villa Toeti

_DSC5981

Selamat pagiiiii…!!

Huhuhuuuu… jadi mupeng liburan kaaan, kalo disuguhi pemandangan fantastis semacam enih? Lirik-lirik kalender dulu deh. Kalo enggak kliru, bulan Mei buanyaaak banget tanggal merahnya ntuh. Bisa banget dijadiin sarana ā€œpelarian diriā€ dari rutinitas yang terkadang bikin jiwa kebas #berima

_DSC5986IMG_0876

_DSC0237 _DSC0238

Mau kemana? Buat orang Surabaya, tujuan escape sejuta umat kayaknya Batu Malang dan sekitarnya deh. Gitu juga dengan polah-tingkah aku dan teman-teman satu divisi di kantor. Kita ngebolang bareng keluarga masing-masing, dan nginep di Villa Toeti Batu Malang.

IMG_0784 IMG_0785

Kalo di kancah pervilaan, nih brand lumayan punya awareness tinggi. Duluuu, zaman ibuku masih ngajar di SMA, aku beberapa kaliĀ liburan kemari. Rate-nya lumayan bersahabat. Kemarin, kami kena palak charge sekitar 250 ribu/orang. Per orang loh yaaa.. Jadi, satu kamar diisi pasutri = 500 ribuan, itu udah include makan berat 3 kali, plus coffee break 2 kali. Ada beberapa villa, tinggal dipilih aja mau model yang gimana. Yang jelas, aku dan teman-teman dapat villa yang berisikan 5 kamar (2 lantai). Toiletnya sharing Ā ya.

IMG_0879 IMG_0877

Kesan dan pesan?

Hmm, untuk budget 250 ribu/orang, IMHO lumayan laaah. Tentunya enggak bisa di-compare dengan Villa Jambuluwuk, yang cihuy bingits ntuh, hihihi.

Akan tetapi (((AKAN TETAPI))) untuk villa yang murmer macem begindang, cukup recommended lah. Ada beberapa kolam renang yang bisa kita pakai seru-seruan. Tim Villa Toeti juga lumayan helpful dalam menyediakan perangkat buat games air. Gebuk-gebuk guling, games pipa bocor, dllnya. SERU!

IMG_0792 _DSC0208

O iya, ini sekedar warning aja sih. Pliss plisss… kalo pas coffee break, JANGAN pilih snack pisang goreng! Kenapa? Selain karena gampang banget jadi dingin (secara hawa Batu kan dingin banget, kakaaak…) entah kenapa, tim dapurnya kok ya milih pisang yang sepet alias enggak manis blas! Atau, kalo mau makan pisgor kudu ngeliatin tampangnya mbak Dian Sastro dulu, biar manis getoh? #krikkrik

Akses jalan menuju Villa Toeti juga lumayan sempiiiiit banget. Dibutuhkan driver bus yang handal, kalo emang niat mau sewa bus ke sini.

Overall, lumayan seneng deh, liburan ke sini. Karena, inti dari sebuah perjalanan adalah, bukan semata-mata tentang MAU KE MANA TUJUAN perjalanan ini… Tapi, lebih menitikberatkan pada DENGAN SIAPA kamu menghabiskan waktu. #eaaaa

Selamat ngebolang ke Batu Malang…!