Resolusi Pasca Lebaran

Resolusi (Pasca) Lebaran

Follow me on twitter: @nurulrahma

 

Hadeeehhh, apa lagi ini?

Yang namanya Resolusi biasanya Cuma di awal tahun aja kan? Ini kok mengada-ada banget! Resolusi Lebaran?! “Bid’ah” nih, wekekekeke.

Well, tenang dulu, sodara-sodara sekalian. Yang Namanya RESOLUSI itu kan murni bikinan manusia. Kita meng-create “Resolusi” karena ingin mencapai target atau cita-cita yang spesifik. Pergantian tahun biasanya dipilih sebagai momentum yang pas, karena kita ngerasa akan memasuki “hari yang baru”. Padahal…. Begitu masuk Januari, rasanya nggak jauh beda dengan hari-hari di bulan Desember kan? Ya kan? ya kan? (Apa Cuma gue yang ngerasa kayak gitu hehe)

Berbeda dengan tanggal 1 Syawal. Selepas menjalani bulan paling asyique, yaitu bulan Ramadhan, rasanya tuh… mixed feelings banget, campur aduk bosquuuu. Antara sedih karena harus berpisah dengan bulan yang paling mulia, menyenangkan, dan aduhaaaiii… pokoke nuansa dan citarasa Ramadhan itu greget banget deh! Tapi, di sisi lain, setelah menjalani ibadah secara kontinyu di bulan suci ini, ada perasaan bahwa kita telah “lulus” dan di bulan Syawal, kita bertransformasi jadi “manusia baru”. Yoi kaaan?

Nah… perasaan itulah yang menerbitkan semangat dan optimisme baru! Kenapa enggak kita manfaatkan untuk bikin Resolusi? Ketika jiwa raga sedang berkonspirasi untuk melahirkan hal-hal terbaik, inilah momentum yang amat cihuy dan sip markosip untuk bikin Resolusi!

So…. Apa Resolusi (pasca) Lebaran-mu

 

Kalo gue….. hmm… coba deh, ini kubikin semacam list-nya aja lah yaaaa

(1). Melanjutkan Upaya Hidup dengan Mengendalikan Nafsu

Di bulan puasa, gue bisa banget kok, makan dengan lauk dan sayur yang bersahaja. Enggak perlu jajan di lokasi yang Instagram-worthy, lalu posting foto dengan hastag #foodies #foodgram #foodgasm dan segabruk tagar lainnya di socmed.

Ini termasuk kebiasaan baik, kan. Mengonsumsi makanan bergizi tanpa harus ‘under-pressure’ dengan lilitan nafsu kudu posting di socmed, hahaha! Eitss, kamu, kamu dan kamu… juga bisa lho mengikuti jejak akyuuu. Udah deh, better kita makan dengan menu yang dimasak dari dapur sendiri. Lebih irit, higienis, sekaligus bisa men-challenge kita untuk semakin rajin belajar masak dan uprek-uprek resep, ya kan?

(2). Meresapi nikmatnya Ibadah dan Melakukannya secara Kontinyu

Kalau bulan Ramadhan, kaki ini rasanya (relatif) enteeeeeng gitu kan diajak ke Masjid?

Kalau bulan Ramadhan, tangan juga (lebih) ringaaan banget buat sedekah?

Kalau bulan Ramadhan, mata juga (semakin) semangaaaaat gitu buat baca Al-Qur’an?

Kalau bulan Ramadan, gampiiil gitu deh, mengarahkan diri kita buat beribadah

Setelah “lulus” dari “pesantren” Ramadhan, kok… sepertinya kita balik lagi ke awal ya? Jadi super males biarpun adzan udah berkumandang, eh, kita masiiih aja berkutat dengan aneka kesibukan. Kayak enggak ada dorongan buat segera berangkat ke Masjid. Excuse-nya segambreng. Apalagi, rutinitas baca dan memahami Al-Qur’an, duh… ini pedih banget nih. Buka mushaf aja, seminggu sekali udah bersyukur. Hadeuuuh. Piye tho iki?!

Nah! Yuk jadikan bulan Syawal ini sebagai momentum agar kita kian menikmati beragam ibadah SAMA seperti yang kita lakukan di bulan suci. Jangan sampai kita hanya gemar dan khusyu’ ibadah di bulan Ramadhan aja ya. Bulan-bulan lain juga menjadi ajang pembuktian kita sebagai muslim(ah) yang kaffah.

Lakukan berbagai cara agar kita bisa semangat beribadah. Misalnya nih, kita semangat banget pas tarawih, kira-kira kenapa ya? Oooo… soale kita tarawih bareng2 ama squad kesayangan. Teman-teman bolo plek satu kompleks. Ya udah, kalo gitu, kita juga bisa melakukan metode serupa, ajaklah sohib2 kamu untuk sholat berjamaah di Masjid! InsyaAllah, amal kebaikan kita nambah lagi lho, karena kita sudah menebarkan dakwah ke orang lain. Sip markosip banget kan?

(3). Berusaha Keras agar Tidak Terjerumus ke Dosa

Ini mirip dengan poin nomor satu. Tapi, konteksnya lebih ke perbuatan dosa yang kerap kita lakukan. Entah dengan terencana, atau mak wuuusshh tiba-tiba aja tanpa kita sadari udah kadung ngelakoni itu dosa.

Misalnya?

Bergosip!

Wadaawww…. Walau udah berkali-kali baca ayat yang menyatakan bahwa “Ghibah/bergunjing/gossip/ngerasani itu bagaikan makan bangkai saudara sendiri” tapi gak tau ya…. Gossip ini kayak candu alias menerbitkan adiksi tersendiri. Udah gitu, kadang kita suka nyaru, akan bergosip pake embel-embel “Ini gue bukannya lagi ghibah yaaa…. Gue sedang mengevaluasi perilaku si anu tuh biar kita lebih hati-hati ke depannya.” Nah lo nah lo.

Astaghfirullah…… kudu istighfar beneran dari lubuk hati yang paling dalam. Kemudian, bertanyalah pada diri sendiri, apa sih faedah yang kita dapatkan dari nggosip? Apa setelah menebarkan racun gossip plus ngedengerin kelemahan orang lain, membuat harkat dan martabat diri kita jadi naik? Apa derajat keilmuan kita bertambah? Apakah kemuliaan kita juga makin wow di hadapan orang lain, gegara kita istiqomah ber-ghibah? Enggak kaan?

Ya sudah. Resolusi kita adalah canangkan sikap “No More Gossip at All!” termasuk cuss segera un-follow akun lambe-lambe di Instagram ntuh. Nggak guna kok ngurusin kehidupan personal orang lain. Nggak guna juga ketika kita jadi tahu kekurangan mereka.

Yuk lah, kita terus nikmati perjalanan pasca Ramadhan dengan melakukan aneka detail Resolusi Pasca Lebaran!(*)

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

8 comments

  1. Like this, mam..
    Yang namanya gosip itu ya, makin di gosok makin sip pisaaaan.
    Udah istigfar berkali-kali lipat tapi tanpa sadar biasa godaan menyelinap di balik celah hati yang iri! hahahahhaa..

    Maaf lahir batin, mbak 😉

  2. sedih juga bacanya yahh kalau di ramadhan kaki memang bener2 ringan melangkah ke masjid eh pas lepas ramadhan kerasa berat bangey. lebih tergoda sama hape yg dimainin terus2an. mmmm

  3. Berat banget ketiganya buat saya Mbak, hiks. Saya pribadi pengin ningkatin shalat jamaah di masjid, biar anak-anak yang cowok ikutan dan jadi kebiasaan. Plus makin ikut ngafalin surah pendek kayak mereka. Plus silaturahmi makin lengket, plus, plus banyak banget PR-nya 😦

  4. resolusi semakin kuat menilai diri sendiri, dan tak mudah menilai orang lain.
    trus pengen jalan-jalan ngajak suami dengan segala daya dan upayanya ehlahdalah wkk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s