Toko Buku, Sang Pelepas “Dahaga Jiwa” yang Tak Seramai Dulu

Toko Buku.

Duluuu, waktu kecil, saya paling demen main ke toko buku. Membaui aroma kertas. Mendengar bunyi mesin kasir. Koin-koin yang bergemerincing. Mbak-mbak petugas yang dengan telaten-gegas-dan cepat memberikan sampul plastic untuk tiap buku yang sudah kita beli.

Dan, yang tak kalah penting…. Ketika aku membaca NYARIS SEMUA isi novel/komik yang segelnya terbuka di rak 😀

Toko buku yang menghadirkan semangat IQRO. Bacalah. Bacalah.

Sekian decade berlalu. Sekian purnama terlewati.

Toko buku masa kini….. ah, kenapa tampak tak menarik lagi?

Di beberapa mall besar Surabaya, eksistensi toko buku mulai punah. Tergantikan oleh toko pernak-pernik seperti Ace Hardware, Mr DIY, Miniso, semacam itu.

Terakhir kali, aku ke TGA di Galaxy Mall Surabaya. Sepiiiii buanget. Hanya ada 6 atau 8 pengunjung. Lagi-lagi aku menjumpai wajah yang sama di antara selasar rak buku. Itu-itu saja. Padahal, ini musim liburan kenaikan kelas!

Mungkin anak-anak lagi mudik ke desa?

Atau lagi liburan ke luar kota/negeri?

Bisa jadi.

Tapiii… manakala aku melewati food court ataupun bagian permainan (time zone/fun world), suasana riuh langsung terasa. Wajah-wajah anak sekolah sangat mudah ditemui di sana. Juga ketika aku melewati sebuah resto Jepang yang baru aja grand opening, voilaaaa…. Malah buayaaaakk yang antre rapi jali mengular di depan pintu masuk resto!

Trus, seperti biasa, aku juga pengin beli cincau station. Lagi-lagi super rame! Harus antre sekitar 20 menit, hanya untuk mendapatkan 3 gelas cincau seharga 10 ribu/pax.

Kenapa wajah-wajah itu tidak aku temui di toko buku ya?

***

Era digital memang mengubah segalanya. Tren penjualan koran atau majalah fisik menukik tajam. Semua berganti ke format digital. Baca berita terkini bisa di portal berita online. Opini-opini yang kredibel juga bisa kita temukan di berbagai website. Hiburan, gossip review film, hal-hal yang menyangkut daily life ataupun opini tertentu, juga gampang kita temukan manakala berselancar di dunia maya.

Toko buku—mau tidak mau—harus terus beradaptasi menghadapi pola hidup yang kian berubah. Kalau dibilang minat baca masyarakat kian turun, bisa ya bisa tidak. Yang jelas, membaca tidak harus dalam format buku fisik, kan?

Dan, menurutku, toko buku harus melakukan sebuah revolusi luar biasa agar tetap bisa mengikuti perubahan zaman.

Apa saja?

(1). Rebranding toko buku menjadi Café and Book store

Manakala lihat koleksi buku yang buanyaaaak di TGA, tapi pengunjungnya seuprit, aku membayangkan andaikata kami kami ini bisa nongkrong minum cappuccino latte, sambil baca buku sample. Ahhh, enaknya. 

(2). Lengkapi dengan live music

Makin sip lagi kalau ada live music (band local aja yang akustikan) dan ini bisa memantik anak muda untuk nongkrong di toko buku

(3). Gandeng Content Creator untuk Mengampanyekan Rebranding Ini

Ayolah! Tiap kota pasti punya instagrammer/content creator/blogger yang bisa diajak berkolaborasi untuk kembali meramaikan book store.

(4). Bikin promo Gila-gilaan

Sesekali kerjasama dengan penerbit/bank/fintech untuk menghadirkan SALE 80% misalnya. Big Bad Wolf, sependek pengamatanku, tidak pernah sepi, karena ya itu tadi. Banyak promo gokil.

Advertisements

35 thoughts on “Toko Buku, Sang Pelepas “Dahaga Jiwa” yang Tak Seramai Dulu

    • lisdhabundaale says:

      wah keren idenya mbak nurul. aku pun yang konon cinta buku malah jaranh ngajak anakku ke tokbuk (huhuhu). soalnya beli bukunya malah online (hidiuuuh). padahal dateng ke toko buku itu kan kasih sensasi berbeda ya..

  1. Emaknya Benjamin br. Silaen says:

    Klo dulu saya ke tk. buku demennya baca2 komik, sambil lesehan spt fotomu pertama tuh, eh disamperin satpam, disuruh berdiri ga boleh duduk dilantai ahha nasib yaaa.. klo ke tk. buku pasti ada yg kubeli, tp puas2in dulu baca buku2 lainnya.

  2. riatumimomor says:

    dari segi biaya e-book memang menolong banget. Tapi untuk kesehatan mata mending baca buku fisik, IMHO. dan sensasinya itu , aroma kertas apalagi buku baru… bikin cemungud buru2 baca… Jd kangen baca buku yg bisa dipegang

  3. Tanti Amelia says:

    Aku suka ke Books & Beyond yang ada di sebelah UPH supermal Karawaci. Biasanya aku kesini kalau lagi ((((banyak duit))))) kalau cari buku impor. Suasananya jelas nyaman dan lebih sunyi, jadi lebih fokus cari bukunya.

    Di sini ada cafenya dan ada banyak pernak pernik lucu dan muahal untuk kantong orang Indonesia dengan penghasilan rata rata menengah ke bawah. Tapi worth it ke sini. Harus!

    Aura toko bukunya menyenangkan dan kurasa mereka berhasil mewujudkan toko buku impian

  4. giftalvina says:

    Saya udah lama banget ngga ke toko buku. Sekalinya ke toko buku pun biasanya hanya mampir membeli alat tulis. Padahal dulu kalo dalam sebulan ngga ke toko buku rasanya kurang, tapi sekarang beli buku fisik rasanya malas dan sayang. Big bad wold saja ngga saya datangi dua tahun belakangan karena masih ada buku fisik yang belum terbaca, lebih sekarang baca versi e book, karena lebih mudah dibawa kemana-mana.

  5. witriprasetyoaji says:

    Di Solo sudah mulai ada Mbak, cafe sekaligus toko buku gitu. Tapi yaa masih agak sepi. Kalau toko buku sendiri, kalau ada diskon memang rame…

  6. Keke Naima says:

    Saya mengakui memang diri sendiri udah mulai mengalami penurunan minat baca. Udah mulai susah membagi waktunya. Tetapi, masih belum sanggup baca e-book. Apalagi kalau yang tebal dan berat. Tetap lebih suka baca buku konvensional. Kenikmatannya berbeda

  7. nianastiti says:

    Ikut sedih juga sih kalau memang seperti itu Mba. Izin sharing dari sudut pandang lain ya Mba, bisa jadi benar mungkin ada yang kurang memprioritaskan beli buku. Tapi kalau aku malah sering kesulitan mendapatkan buku yang aku butuhkan jadi aku harus beli sendiri di website internasional seperti bookdepositury. Padahal aku nggak keberatan kalau ada di Gramedia dan periplus aku bakalan beli di sana. Sekarang toko buku besar sudah punya website dan platform jualan online juga. Jadi aku sering beli di mizan, gramedia dan periplus melalui websitenya karena nggak sempat ke toko buku atau mall. Semoga toko buku tetep sustain ya ke depannya dengan perubahan core bisnis yang mengikuti perkembangan zaman 🙂

  8. Syarifani Mulyana says:

    Pernah pas akhir pekan ngajakin Kimi ke Gramed Expo sepi juga sih. Parkiran mobil cuma terisi ngga sampe 10. Bener kata mba Nurul, sebetulnya semangat baca ngga bisa dibilang turun. Buktinya pas ada BBW pengunjung rame dari berbagai kota. Yang terpenting memang inovasi toko buku untuk bisa melihat peluang sesuai selera jaman now seperti cara cara yang mba sebutin.

  9. Dedew says:

    Iya, hanya toko buku tertentu yang ramai, itupun biasanya di mal, semoga keadaan membaik deh, daku sebagai penulis buku juga merasakan dampaknya..

  10. tamasyaku.com says:

    Skrg buku2 diplastikin, mau intip dalamnya kesulitan. Dan tanya google lebih bisa jawab tepat sasaran utk hal2 yg remeh. Kalau buku pelajaran atau buku teori tetep paling enak baca buku dan dipahami.

  11. Andiyani Achmad says:

    masih lekat diingatan kalo diajakin ke toko buku aku pasti exciting banget, harap maklum dulu itu nonton di bioskop adalah hal paling mewah yang pernah dilakukan, bahkan makan di mall pun. Jadi ketika diajak ke toko buku, akupun bahagia sekali

  12. Mutia Karamoy says:

    Kapan yah terakhir ke toko buku? Rasanya sudah lama sekali, soalnya anak-anak sekarang susah di ajak ke toko buku, apalagi sekarang beli buku makin nudah dengan aplikasi digital. Tapi ide agar masyarakat kembali tertarik ke toko buku keren juga mak, siapa tahu toko buku bisa ramai kembali seperti dulu.

  13. helenamantra says:

    wait, Cincau Station kok bisa 10ribu dapat 3? Kangen orenji di sana
    btw, toko buku sekarang ramenya pas tahun ajaran baru buat beli perlengkapan sekolah dan buku soal latihan aja
    kalau di keluarga kami masih suka beli buku, kok, seperti saat BBW jadi emang jarang ke toko buku.

  14. RIBUT - - says:

    Aku suka dengan ide yg promo gila-gilaan itu mbak.

    Beberapa waktu lalu ada TB yg bikin sale Ramadhan, meski item tertentu tp sukaaak banget, murceria.

    Btw, salah satu TB favorit di Sby jamanku dulu TB Manyar, banyak diskonannya

  15. Uniek Kaswarganti says:

    Sampai sekarang aku masih suka membau-baui aroma kertas dari buku baru yang kubeli mba. Rasanya tak tergantikan dengan ebook dan bacaan digital lainnya. Tapi emang beda jaman kalik ya dengan anak jaman sekarang. Anak sulungku masih suka baca buku sih, nah yang kedua nih yang udah mulai terdistraksi oleh gadget.

  16. lendyagasshi says:

    Emm, aku gak bisa konsen baca buku kalau ada musik yang memiliki lirik.
    Kalau hanya instrumen atau musik klasik, masih oke.
    Makanya anak-anak suka bilang “Mamaaa…is boriing…”
    Hhahaa…soalnya seneng dengerin instrumen musik klasik sambil baca buku.

  17. niaharyanto says:

    Huhu, aku nih udah lama gak main ke Toko buku. Seringnya beli buku secara online sih. Padahal toko buku itu salah satu tempat yang bikin refreshing. Kangeeeen..

  18. eskaningrum says:

    Beberapa tahun lalu, toko buku masih jadi idola anak kosan untuk killing time. Baca buku gratis sepuasanya (buku yang udah terbuka segelnya) hihi. Bener mba mudah-mudahan toko buku rebranding ya supaya peminatnya tetap banyak. Enak juga baca buku sambil ngopi cantik hhee

  19. rina susanti says:

    Promo gila gilaan dr tokbuk yg sy tunggu2 gramedia big sale heheh. Dulu ampir tiap tahun k gramedia big sale di gramed matraman sekarang males krn perjalanan macetnya ga sebanding . Menurut sy itu juga mungkin yg bikin orang malas k tokbuk klo d kota besar, macet. Sy pun akhirnya lbh sering beli buku online kecuali ada event sale besar2 d tokbuk yg deket tmpt tinggal

  20. Desy Yusnita says:

    Kemarin ke gramedia justru penuuuuhh buanget Mba. Kebanyakan sih memang belanja keperluan sekolah. Tapi anakku masih nyari komik sih. Aku sendiri, jujur udah jarang ke toko buku sambil baca-baca gitu. Kangen juga masa itu.

Leave a Reply to Siti Hairul Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s