Ibu Dothy, Perempuan Inspiratif Direktur Utama Terminal Teluk Lamong

Dothy, Direktur Utama PT Terminal Teluk Lamong, Surabaya

Terminal Teluk Lamong (TTL) adalah sebuah terminal pelabuhan yang canggih, semi-automatic, ramah lingkungan dan bertaraf Internasional. Sejumlah negara melakukan kunjungan dan belajar pada manajemen TTL yang berlokasi di Osowilangun, Surabaya ini.

Mendengar kata “terminal”, kebanyakan dari kita langsung mengasosiasikan dengan bisnis yang sangat maskulin alias “laki banget”. Aktivitas bongkar muat di pelabuhan memang sebuah pekerjaan yang identik dengan kaum pria.

Tahukah Anda, bahwa top leader di TTL adalah seorang perempuan? Yap, Ibu Dothy, itulah sosok perempuan tangguh yang diamanahi sebagai Direktur Utama Terminal Teluk Lamong. Beberapa waktu lalu, saya sempat bersua dan melakukan exclusive interview dengan beliau. Berikut petikan perbincangan kami.

DSCF8049

Bagaimana Ibu Dothy bisa menjadi Direktur Utama Terminal Teluk Lamong, menjadi pemimpin di sebuah korporasi yang mayoritas adalah laki-laki?

Secara pribadi, bergaul dan bekerja dengan laki-laki adalah hal yang sudah biasa bagi saya. Saudara kandung saya banyak yang laki. Saya kuliah di kampus ITB yang mayoritas mahasiswanya juga laki. Sebelum di TTL, saya juga bekerja di Terminal Petikemas, dan banyak berinteraksi dengan laki-laki juga. Jadi saya sudah terbiasa. Tidak menganggap bahwa bekerja bersama laki-laki itu menakutkan, atau membuat cemas.

Karena itulah, saya akhirnya mempunyai sikap yang setara ketika bekerja bersama kaum adam. Memilih karyawan baru tidak berdasar perbedaan gender, akan tetapi karena memang kemampuannya sudah mumpuni.

Meski demikian, ada beberapa hal terkait perbedaan fisik perempuan dan laki-laki yang harus kami perhatikan. Misalnya untuk pekerjaan sebagai operator crane manual yang harus naik sampai ketinggian 35-40 meter di atas tanah, tentu kami masih memilih pekerja laki-laki. Karena secara fisik, perempuan bisa mengalami perbedaan metabolisme tubuh yang mempengaruhi konsentrasi, misalnya ketika sedang haid, hamil atau sedang menyusui.

Jadi sebaiknya kita juga bersikap setara ketika harus bekerja dan bekerjasama dengan laki-laki. Tidak perlu minder, juga tidak perlu bersikap jumawa. Percaya diri dan bekerjalah sesuai dengan kemampuan masing-masing.

NH__0906

Mayoritas Karyawan di TTL berusia muda (generasi millennial). Bagaimana leadership yang Ibu terapkan di sini?

Saya harus melakukan shifting atau penyesuaian gaya kepemimpinan dengan karakter anak-anak muda yang bekerja di Terminal Teluk Lamong. Seperti halnya ciri khas generasi millenials yang harus connected to social media, innovative, fast moving and open mind, maka sayapun berusaha mengikuti ritme kehidupan sosial mereka. Gaya bekerja yang luwes, serius tapi santai dan pastinya digitalize

Yang jelas, perusahaan ini saya bawa ke arah spiritual. Bagaimanapun juga, sebagai orang beriman, dalam menghadapi setiap permasalahan hidup, baik susah maupun senang, harus selalu dibawa ke Allah. Kita memang tidak bisa memuaskan atau menyenangkan semua orang. Tapi selama kita niatkan sebagai sarana beribadah dan mengabdi pada Allah, maka hasilnya akan berkah.

Ada kajian keislaman yang rutin kami gelar setiap kamis di kantor. Lalu setiap Jumat pagi, kami juga membaca surat al-Kahfi bareng. Kami berusaha memberikan contoh untuk sama-sama bergerak dengan ranah spiritual. Setiap pekan, walaupun hanya 20 menit, apabila kita lakukan secara konsisten, insyaAllah hasilnya jauh lebih baik.

DSCF8071

Untuk menyeimbangkan karir dan keluarga, apa tips yang bisa Ibu berikan?

Yang jelas, dalam keluarga, yang kami tekankan adalah agama. Saya bilang ke anak-anak, “Mama-papa tidak bisa mengawasi kamu setiap saat, karena kami juga punya aktivitas masing-masing. Tapi camkan, bahwa Allah, Tuhan semesta alam, senantiasa mengawasi kita kapanpun di manapun. Nah, dengan berbekal keyakinan bahwa “Allah mengawasi aku setiap saat” niscaya bisa menjauhkan anak-anak dari keinginan dan kemungkinan untuk berbuat hal yang buruk.

Teorinya Rhenald Kasali juga saya praktikkan sebagai panduan menjadi Ibu. Delegate it, Do it, or Dump it. Banyak hal dalam hidup ini, kita harus bijak dan melakukan skala prioritas. Ada hal-hal yang bisa kita kerjakan (do it), ada yang bisa didelegasikan (delegate it), atau justru hal-hal tidak berfaedah yang harus kita ignore (dump it)

Misalnya, kita jarang bisa mendampingi anak belajar, berarti harus cari guru les, delegate it.

Saya juga berupaya melibatkan anak-anak untuk tahu apa aktivitas mamanya setiap hari. Kalau mereka lagi libur sekolah, kadang saya ajak untuk berkunjung ke TTL. Gimana, mau lihat alat-alat? Saya ajak mereka untuk lihat crane dan alat berat lainnya.

Yang saya tularkan ke anak-anak adalah karakter pekerja keras dan harus passionate dalam setiap karir yang kita pilih. Harus serius dan sungguh-sungguh. Saya enginer, papanya dokter. Nah, anak-anak zaman now ini punya passion yang berbeda dengan orang tuanya. Tidak masalah, saya justru appreciate dengan cita-cita yang beragam. Yang penting mereka bertanggung jawab dengan apa yang sudah dipilih.

Anak pertama saya passion-nya lebih ke desain, atau keindahan. Sementara anak kedua suka bidang IT (Information Technology). Kami sering ngobrol soal banyak hal yang kekinian. Saya juga harus paham karakter anak, agar ngobrolnya nyambung dan bisa memahami apa yang ada di pikiran mereka. Anak nomor 2 nih, dia tuh adrenaline junkie. Sukanya main di wahana yang challenging, yang bikin dag dig dug, tapi dia malah hepi. Kalau wisata ke Jogja misalnya, dia paling suka yang model tour pakai jeep ke kawasan Merapi. Dia suka dengan hal-hal yang menantang, tapi ingin bekerja di bidang yang lebih fleksibel. Hal-hal semacam ini yang saya apresiasi.

Alhamdulillah, anak-anak sekolah di SD Islam. Jadi dasar keislamannya sudah lumayan kuat. Tapi sekarang mereka kan sekolah menengah di negeri… harus extra untuk memberikan tambahan pemahaman agama, karena memang sifat pergaulannya yang plural. Kadang saya pancing untuk ngobrol isu-isu yang lagi happening di anak muda. Yap, orang tua harus mau mengikuti perbincangan anak-anak zaman now. Misalnya, ada selebgram (selebritis di Instagram) yang suka memamerkan gaya hidup hedon, saya pancing, ”Kamu suka sama si A?”

Anak saya menjawab, ”Ya elah Maa, masak yang kayak begituan jadi idola?”

Kita harus bisa menjalin kedekatan dengan anak. Ini sekaligus sebagai upaya agar anak kita bisa menilai mana yang bagus dan bisa jadi idola, juga mana yang tidak patut dicontoh. (*)

 

Advertisements

3 comments

  1. Waah, ini baru keren, langsung postingan hasil dari sebuah wawancara. Foto-fotonya keren, Mbak Nurul. Kebetulan sekali ya, ide yang mantap buat postingan mengisi tantangan Teh Ani Berta. Salut. Bunda sukak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s