Sakau Traveling dan Cara Mengatasinya

“Mbak, main-main ke Bandung sini aja lah. Naik mobil, lewat tol. Kalau naik kendaraan pribadi, resiko campur orang lain kan bisa dihindari. Yuk yuk, ntar Sidqi sekolahnya via zoom meeting bisa dari mana aja kan?”

Cegluk. Demi mendengar kalimat yang terlontar dari saudari iparku, kalbuku bergemuruh. Sister satu ini emang baiiikkk ga ada obat. Doi paham betul, bahwa aku-Sidqi-dan ibu mertua udah jenuh level akut, lantaran berdiam diri di rumah aja, sejak Maret 2020. Bahkan, ibu mertua sama sekali nggak pernah dine-in di resto! Kalau aku, sesekali masih njajan di Mie Tiga Raja atau Bubur Ayam deket rumah, tapi bawa mangkok-sendok-garpu-gelas dari rumah πŸ˜€ Intinya ya gitu deh, kami berusaha ekstra keras untuk patuh pada himbauan pemerintah.

Nyaris setahun badai corona belum menunjukkan tanda akan bubar jalan. Masih terngiang di benak, bahwa Januari 2020 silam, aku dan Sidqi menghantarkan Ibu mertua ke Bandung. Beliau berangkat umroh bareng saudara iparku ini. Sempat meet up dengan Teh Alaika dan Teh Evi Sri Rezeki. Ealaahhh, beneran time flies so fast! Mupeng bangeettt halan-halan lagiiiii

“Mau bangeettt ke Bandung! Tapi ini kondisinya kayak gini sih ya, masih belum kondusif. Udah gitu, ini di Surabaya sering hujan, cuacanya dingiiin. Apalagi di Bandung, kebayang dah dinginnya kayak gimana.”

Gimanapun juga, daku SAKAU TRAVELING.

Kangen kegiatan naik kendaraan, menyaksikan panorama yang membentang sepanjang perjalanan yang kami lalui. Kangen maem pop mie seduh di dalam kereta.

Kangen rebutan cokelat dan snack bareng bocah πŸ˜€

Kangen sensasi kebelet pipis, trus cari toilet umum. Ya, SEMUA HAL related to traveling tiba-tiba menyeruak begitu saja dan auto bikin kangeeeennnnn.

Maka, demi kewarasan jiwa raga, saya melakukan sejumlah hal, untuk mengatasi sakau traveling. Apa saja?

(1). Buka artikel travel blogger

Yeah. Aku bersyukur jumlah travel blogger di Indonesia nih buanyaaak banget! Favoritku juga segabruk. Di antaranya: Travelerien(dot)com ; Mbak Annienugraha(dot)com ; DeddyHuang(dot)com ; Omnduut(dot)com dan masiih banyak lagi. Mereka nih yang sanggup membuat hari-hariku kembali cerah ceria syalala. Karena postingan terkait traveling yang mereka sajikan beneran jadi mood booster!

(2). Bikin itinerary draft pura-puranya mau berkunjung ke destinasi tertentu

Kuyy, waktunya ngayal at its best!! πŸ˜€ Ya udin, namapun belum bisa cuss ke mana-mana, ya ada baiknya mengaktifkan gelombang imajinasi. Coba deh, itu lihat lagi bucket list traveling. Mana aja jujugan yang pengin disatroni. Trus coba ambil secarik kertas dan bolpen, tulis itinerary kalau mau road trip ke Lampung, misalnya πŸ˜€

(3). Melihat kembali foto dan video traveling jaman dulu

Yap, karena masih terkungkung di rumah aja, ya wis lah, ayo kita buka-buka lagi file yang ada di komputer. Atau, bisa juga pantengin postingan blog yang berkisah soal pengalaman ngetrip ke sana dan ke sono. Heyy, mungkin ada beberapa foto yang membangkitkan kesan/emosi tertentu?

Baca: Gratisan ke Amrik, Bagaimana Caranya?

(4). Bikin blogpost soal Traveling

Ya termasuk blogpost ini gaes, wkwkwkw. Kan ceritanya daku lagi sakau traveling. Ketimbang ngegalau ngelamun ga jelas, ya udin, nyalain laptop, nulis dah πŸ˜›

Eh, satu hal yang harus digarisbawahi, ya. Ketika (nantinya) akan berangkat traveling, pastikan pekerjaan kita udah beres. Kalaupun mau ambil cuti dari kantor, ya kudu koordinasi dengan atasan plus rekan satu tim/divisi. Jangan sampai, gegara kita pengin ngetrip, lah kok amanah kerjaan jadi acakadut, wah BIG NO ini mah!

Ada nih, temen saya yang hobi banget traveling, bahkan ke destinasi yang lumayan mengguncang adrenalin, doi tetep semangat buat jabanin! Padahal, dia in charge untuk akuntansi dan finance di kantor, lho!

Katanya gini, “Alhamdulillah, sekarang untuk urusan accounting, makin gampil kok. Soalnya kantorku pakai KLEDO bener-bener software akuntansi online yang no ribet ribet club!”

Whoaaa, sip markosiiipp!

(5). Jadi turis di kota sendiri

Well, paham banget sih, kalau Surabaya lonjakan kasus covidnya masih terbilang WOW. Tapi, gimanapun juga, saya tetep masih kudu keluar rumah, as simple belanja bulanan, ataupun nyamperin kang sayur langganan. Nah, manfaatin dah, kesempatan ngluyur bentar itu sebagai traveling ala-ala. Macak (Pura-pura) sebentar jadi turis lokal, apa salahnya? πŸ˜€

Yang penting, Protokol Kesehatan kudu tertib dan disiplin ya gaes!

***

Gitu deh cara saya mengobati sakau traveling. Mungkin teman-teman punya tips trik yang cespleng? Yuk mariii, silakan berbagi di kolom komentar ya.

55 thoughts on “Sakau Traveling dan Cara Mengatasinya

    • Utie adnu says:

      Pastinya y mba bikin kita Kangen pake bngt kayak org sakau krn gk kemana2 hmpir setahun lbih .. hmpir Sama tipsnya deh klo lbih memilih virtual tour jd imaginasi tmbhan buat bikin cerita

  1. Dedew says:

    Hehe iya aku juga suka berkunjung ke blog traveling teman-teman mbak biar semangat lagi ya…kadang main ke IG teman di negara lain ikut menikmati fotonya

  2. Aqmarina - The Spice To My Travel says:

    Wah bener banget mbak.. nulis blogpost mengenai traveling memang bisa menjadi obat mujarab ketika kita penat karena belum bisa kemana-mana.

    Semoga pandemi covid ini cepat terselesaikan dan kembali aman untuk traveling ✨✨

  3. Katerina says:

    Baca blogpost ini mendadak jadi sakau traveling juga haha

    Itu yang nomor 2 semacam halu gitu ya, persis kayak yang kulakukan buat menghibur diri wkwkw. Bikin itin ke sana dan ke situ, padahal entah kapan terlaksana haha.

    Obat rindu jalan salah satunya baca cerita apa aja terkait jalan-jalan. Contohnya, baca cerita-cerita di blog Mbak Nurul ini. Yang aku suka dari cerita mbak Nurul itu cara berceritanya, renyah banget. Yang diceritain momen2 unik dan lucu, kayak cerita naik taxi di Bangkok, kejar2an dengan waktu takut ketinggalan pesawat, itu aku ngakak bacanya, berasa ikut ngos-ngosan sambil maki-maki drivernya yang tampan tapi tidak bertanggung jawab nganter sampe bandara hahaha

    Ayo mbak ceritain lagi yang lainnya. Siap dicolek buat ikutan baca.

  4. ameliatanti says:

    Baca judul aja aku udah ngakak guling guling!
    Yes buat beberapa gelintir orang, sakau traveling itu terjadi!

    Aku, apa kabar?
    Qadarullah aku ikut suami yang terdampak pandemi dengan sangat dahsyat dan akhirnya membawa keluarga kami usaha diluar kota.

    Ya jangan tanya rasanya, nano nano banget! Buat kamu .. iyaaa kamu yang baca, kelihatannya enak. Ke-li-ha-tan-nya!
    But for me yang ngejalanin, pen nyengir… Tapi itu dia, akhirnya aku TIDAK MENGALAMI SAKAU TRAVELING karena hari hariku saja sudah penuh petualangan.. perlu tak tulis ya nanti?

  5. Dhenok says:

    iyaaa bener, mbaaak. hayu ke banduuuung.. tak temani wis hihi..

    memang, utk masa ini mending tahan diri dulu ya. bulan kapan kakak pulang kampung. kurasa sih ya baik2 ajalah ya, perjalanan langsung banten-jatim, sampai rumah di kampung, kayanya ga masalah. memang sih, aman. tp kmrn dapet kabar dr kampung, ada saudara yg positif covid. jadiiii..memang perlu tahan diri.

  6. Nurul Sufitri says:

    Kangen jalan cuma bisa menghayal hahahaha πŸ˜€ AKu paling sih nulis cerita yang terlewatkan atau belum sempat ditulis aja. Serasa jalan2 beneran hihihi πŸ˜€ Ngeri sih sama orang2 yang traveling rame2 ga jaga jarak trus jauh2 pula duuuh..Kita mah masih ngendon di rumah aja ya mbak πŸ˜€

  7. Maria G Soemitro says:

    Dimana ini? Mie Tiga Raja?
    Kok baru tau
    Saya sedang ngidam mie, boleh mie ayam, mie kocok atau apa deh
    Akhirnya malah makan indomie 😒😒😒😒
    Lha makan mie tuh enak di tempat, Beda banget kalo via grab atau gofood
    Yuk kapan ke Bandung, saya traktir Mie kocok cepay yang lezatnya gak ketulungan πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

  8. fennibungsu says:

    Traveling pun bisa bikin sakau ya saking sudah dahsyatnya, deg-degan baca kisahnya yang ternyata Hmm, hehe..
    Karena untuk mengobati sakau tersebut yang cespleng mungkin bisa dengan banyak berzikir, alihkan dengan hal lain sehingga jiwa dan pikiran lebih tenang 😊😁

  9. naniknara says:

    Kalau aku lihatin foto-foto lama saat travelling mbak, terus baru nyadar kalau banyak yang belum dituliskan. Nah, kalau lagi nggak mager bisa lanjut jadi tulisan. Sayangnya lebih banyak magernya hehehe….

  10. molzania says:

    aku barusan jalan2 ke lampung nih mbak. kangenn bgt jalan2.. abis dari lampung ya mendep lagi blom ke luar rumah lagi.. paling ke minimarket ajaa..

  11. lksaalmunawaroh says:

    Kota Bandung terakhir kesana akhir 2020 kegiatan nasional, naik kereta dengan memperhatikan prokes salah satunya rapid test waktu itu begitu juga sekembalinya naik pesawat biasa ramai sekarang sepi. Bandung spesial dengan keindahan arsitekturnya mampir depan ITB mengesankan.

  12. Jiah says:

    Aku udah lupa apa itu traveling, hahaha. Beneran pergi ke luar kota tuh setahun lalu. Sekarang di rumah aja. Kalau kangen, paling memang jalan-jalan virtual dulu. Pas kemaren masih nonton, cari yang temanya jalan-jalan

  13. Febrianty says:

    Diem-diem ga berasa emang badai pandemi sudah setahun, jadi bagaimana gitu rasanya ya termasuk dengan travelling yang memang membuat orang ketagihan jalan. iya sih sekolah bisa zoom cuma tetap harus sabar-sabar dulu ya sambil melihat album koleksi traveling yang mungkin bisa jadi obat rindu akan travelling

  14. naniknara says:

    Haluuu bikin itin “pura-pura” kalau aku bukannya bikin sembuh, malah tambah bikin sedih. Kapan itin itu bakal dijalanin, apalagi kalau nyusunnya bareng anak-anak, tiap hari diingatkan “Ma, nanti kalau udah nggak corona, kita ke …. ya”

  15. duniabiza says:

    wah iya, mellihat foto travelng zaman dulu bakal membantu mengobat rindu ya.. dan mungkin pandemi ini jadi kesempatan nih buat kita celingak celinguk dulu destinasi wisata yang bakal dituju dan mencari berbagai alternatif yang bisa membuat kita nanti puas pada saat eksekusinya ya,…

  16. Aprillia Ekasari says:

    Haha aku nih banyak tulisan traveling belum ditulis huhu. Kyknya mau mulai nyicil ah.
    Aku gak sakaw traveling sih tapi aku kangen ortuku dan pengen lihat ponakanku, intinya kangen mudik, ketemu keluarga Ya Allah T.T #numpangcurcol

    • Aprillia Ekasari says:

      Kangen traveling tapi belum berani, akhirnya sesekali jalan pagi aja mbak atau makan di luar. Problemku aku gak punya kendaraan sendiri di sini, jd terpaksa banget nahan keinginan traveling.
      Semoga 2022 makin membaik kondisinya sehingga bisa jalan2 lg aamiin.

  17. aswindautari says:

    Sama mba, udah setahun gak jalan. Eh, dah lama ding. 3 tahunan kali ya gak jalan jauh. Emang dr sebelum pandemi jarang jalan duluan aslinya.. Tp ya tentu kangen banget pengen jalan. Minimal ketemu orang lah. Rada sakau jg tp sm kyk mba, liatin org jln2 jd senang jg. Meski kadang ikut iri. Wkwk.

  18. Maria Soemitro says:

    jadi turis di kota sendiri ini bisa jadi solusi efektif

    karena sering banyak history yang baru kita dengar dan kita rekam,

    yang namany travelling’ kan termasuk menyelami budaya

  19. Triani Retno says:

    Poin 5 bikin ketawa πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… Sama, aku juga gitu. Aku udah beberapa kali keluar agak jauh, tapi masih di Bandung. Sebisa mungkin jadi tulisan, atau jadi barang dagangan. Cuma kadang malah stres ngeliat orang-orang cuek kebangetan. Kumpul-kumpul, nggak maskeran, ngakak-ngakak…. Duh, ampun.

  20. Diah Kusumastuti says:

    Kalau ikut virtual tour gimana, Mbak? Kok aku lumayan suka ya ikut virtual tour gitu. Yah meski tetep beda sih rasanya sama traveling yang nyata, haha. Tapi buat ngobatin jalan-jalan, mayanlah πŸ˜€

  21. Rhoshandha says:

    aku tuh nahan-nahan loh buat gak sakau
    jadi dibuat cuek aja

    tapi kalau udah waktunya travelling setelah sekian lama gak main
    yang terlintas adalah “sepertinya aku menemukan sesuatu yang hilang”
    hahahha

  22. unggulcenter says:

    Hadeuh traveling sampe sakau, udah kayak kecanduan narkoba yak wkwkwk. Tapi kalau udah 1 tahunan gegara pandemi sih, boleh aja ya ampe disebut sakau. Mudah2an bisa lah traveling “tipis tipis” di tahun 2021 ini yaaa

  23. Rani Yulianty says:

    Hihii baru tahu juga ada istilah sakau traveling, pengen juga sih halan-halan kayak rangorang, tapi mikir seribu kali karena masih pandemi, kayaknya tips bisa digunkan juga nih

  24. nyi Penengah Dewanti says:

    Tiap mampir ke sini jiwa dolanku berteriak mbak hahhaam gemes soalnya nggak bisa ke mana-mana. Tapi ya ada baiknya sih di rumah aja jaga mertua. Udah sepuh kapan lagi berbakti. Semoga pandemi lekas hilang dan aku bisa jalan jalan dengan aman

  25. Ihwan says:

    Udah sakaw banget ya Mbak, kalo kami Alhamdulillah di Malang dan Blitar relatif aman jadi masih bisa piknik tipis-tipis di dalam kota. Semoga pandemi ini cepat berakhir aamiin.

  26. fanny_dcatqueen says:

    Mbaaa, akupun sakaw berat iniiii pgn traveling jauh :(. Yg naik pesawat… Selama pandemi aku ga berani traveling yg mengharuskan naik pesawat saking parnonya. Palingan cm road trip dan hrs naik mobil sendiri.

    Eh tapi, cara yg paling ampuh buatku itu, bikin itin sih mba :D.

    Aku yaa, udh bikin itin ke Jepang 3 Minggu dan New Zealand utk 2 Minggu. Krn udh niat bangettttt kalo pandemi berakhir, pgn salah satu negara itu. Kalo Jepang duluan, berarti new Zealand THN berikutnya :D.

    Yg ptg itinnya udh ada dulu, jd bisa perkirain budget hrs kumpulin berapa πŸ˜€ langsung semangat tau, walo ga jelas kapan berangkat hahahahah

  27. Susi says:

    Tadinya ketika baca permalink dan judul sudah berpikir, ya ampun enaknya bisa traveling sampai sakau… ternyata kita samaan. Hihihi
    Kayaknya bikin itinerary khayalan bisa saya coba, nih. Lalu jadi postingan blog terinspirai oleh postingan ini.

Leave a Reply to nyi Penengah Dewanti Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s