Alhamdulillah, aku sakit

Orang stres itu bukan karena kenyataan, tapi karena tidak terima kenyataan. Terimalah takdir yang ada, sambil kita terus berikhtiar untuk takdir yang lebih berkah. (aa Gym)

Lho, memangnya Nurul sakit?

Sakit apa?

Trus…. itu judulnya kok gitu?

Sakit kok malah berucap ‘Alhamdulillah’?

Sek, sekkkk sabar, gaes 😀 Ini mau aku jelasin satu satu di postingan ini 😀

Iyaaa, beberapa waktu lalu, aku memang lagi dapat ujian berupa sakit. Sampai kudu operasi dengan bius total juga. Well, tentang detail penyakit dll-nya insyaALLAH aku ceritain di next postingan ya. Sekarang mau ngobrolin tentang hal yg lebih HQQ *ceileehh

Apakah ituuuuh??

Yap, tidak lain dan tidak bukan… “Alhamdulillah, aku sakit”. Sesuai judul postingan ini, yang sama sekali bukan clickbait.

Gini, sih. Selama pandemi menyerbu bumi (kurleb 2 tahunan), bisa dibilang akutu sambaaaattt mulu isinya dah. Bawaan bete, bad mood, uring2an dah lah pokoknya campur aduk. Ya lantaran bete kurang piknik, dikerangkeng di rumah mulu, dan cobaan-cobaan hidup domestik lainnya.

Pelan tapi pasti, aku tu kayak yang bodoamat dgn masa kini + masa depan (apalagi masa lalu) dan kayak ogah berusaha buat menjalankan hal-hal baik gitu lho. Aku jadi orang yang pesimistis, bitter/pahit mulu, pokoke kayak memandang banyak hal dengan perspektif yang serba suram.

Mana banyak kerjaan yang mendadak batal, ya gegara pandemi kuwiii. Trus, ada juga nih, usaha keluarga yang juga ngadat, karena kliennya kagak ada duit buat rutin bayar, lahdalaahhh 😀

Yeah, I know… saya tidak sendirian. Banyak orang yang mengalami kepahitan serupa selama momen pandemi ini. Tapii, dasar aku, sukanya ndongaaakkk mulu….dan aku terjangkit FOMO (fear of missing out) gegara menyaksikan pencapaian amazing yang diraup oleh sohib-sohib eikeh! Doooh, berasa pengin un-install segala socmed, tapiii ntar kalo ada job creating content piye dooong hahahah.

Dan, yah begitulah…. kombinasi sumpek + jenuh + bosen akut + dengki + FOMO = pelan tapi pasti menerbitkan penyakit dalam hati. STRES, berujung pada…. lho, loh… kok?? Awal November, aku menyadari ada something wrong di salah satu organ tubuhku. Entah mulainya sejak kapan, tapiiii aku notice-nya bulan Nov. Langsung kuputuskan buat periksa dokter (sempat ganti dokter bedah 2 kali, lalu trakhir konsul dgn dokter bedah sp onkologi). Yang mana, dokter onko ini suggest supaya aku operasi (dgn bius total maakk) Aduhai, pengalaman yang sungguh warbiyasaakkk.

Lesson learned….

Kita harus siap menghadapi yang cocok dan yang tidak cocok dengan keinginan. Mustahil semua keinginan kita terwujud, atau hidup kita semuanya cocok terus dengan apa yang kita mau. Misalnya, setiap orang tentu ingin selalu sehat. Padahal, ada masanya kita harus menghadapi sakit.

Sakit dan sehat itu hanya episode kehidupan. Berapa banyak orang menjadi mulia karena sakit, dan berapa banyak orang yang hina ketika ia sehat. Setiap takdir ada jalannya.

Jangan pernah berprasangka buruk. Tugas kita hanyalah: (1). Meluruskan niat lillahit ta’ala; (2). Sempurnakan ikhtiar di jalan Allah; (3). Pasrahkan dengan tawakkal. 

Tausiyah dari aa Gym sekian tahun silam berputar di memori. Selengkapnya, bisa teman-teman baca DI SINI

Bagaimanapun juga, aku kudu ikhlas, ridho dgn sakit ini.

Jujur (tanpa -ly) rasanya ngga enak BANGET, ya mana ada siihh sakit yg enak? 😛 Tapii, gimanapun juga, aku kudu berterima kasih karena sudah ditegur ALLAH untuk tidak menjadi sosok yang kufur nikmat dan bergelimang sambat.

Iya lhooo, gegara sakit ini, daku jadi prei/libur dulu ngebandingin hidup dgn teman2 yang ciamik bin kinclong bgt achievement-nya.

Wis ta lahhh, aku fokus sama diri sendiri. Bener-bener pasrah, menyerahkan semua keputusan hidup pd Allah ta’ala dgn sebener-bener tawakkal. Sakit ini mengajarkan untuk makin humble, merendah dan bener2 merasakan menghamba pada ALLAH. Yap, setuju bgt dgn tausiyah aa Gym itu.

Sekarang gimana, Mak?

Alhamdulillah getting better. Ni udah mulai ngecuwis di blog 😀 Udah beberapa kali ikutan campaign di Twitter juga. Bismillah, semoga luka pasca operasi cepet kering, dan sehaaaattt wal afiat.

O iya, terima kasih jugaaaa buat teman-teman yang begitu peduli, mendoakan, kirim pesan via WA, love you all, especially buat:

  • Teman2 member WAG Blogger Kekinian
  • Teman2 member WAG Blitz Community
  • Mba Avy yg jenguk ke rumah dan handover bantuan
  • Syarifani yang jenguk ke rumah, dan bawa PIZZA ROMAS paporit akoohhh
  • Creameno yang kirim Rendang endeuss, so sweet banget mba Enoo, makasiii

So, teman-teman…. semoga kita semua sehat jiwa raga ya. Tetap ucapkan Alhamdulillah atas apapun takdir yg kita dapatkan.

Terima kasih, 2021.

Semoga 2022 hidup kita makin berkah, selamat dan bahagia dunia akherat!

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

25 thoughts on “Alhamdulillah, aku sakit”

  1. Yang kadang kita lupakan, sakit itu juga ternyata adalah nikmat yang tetap perlu kita syukuri ya Mbak. Setidaknya nikmat untuk mengingat betapa nikmatnya saat sehat.
    Semoga keadaannya lekas pulih kembali ya Mbak setelah operasi.

  2. Aku juga lumayan banyak sambat mbak. Mulai dari art bkin trauma, pe aq kamar kerja dan ga diterima, lalu lamar volunteer aja ga berjodoh alias ga lolos. Rasanya tuh di sana sini ga kompeten. Sedih euy. Sementara ngeliat orang2 udh gemilang di usianya yg seusiaku. Lha aq baru mau mulai lagi dr nol. Tapi y Allah pasti pny rncna tersendiri sih. Semoga Mbak Nurul makin sehat ya

  3. Makasih banget remindernya, Mbak Nurul.. aku kebanyakan sambat nih di 2021. Hiks. Semoga kita semua semakin baik ya setelah ini, sehat jasmani dan rohani. Aamiin.
    Dan semoga Mbak Nurul lekas pulih sepulih-pulihnya ya pasca operasi. Semangat! 😍

  4. Sehat sehat dan kuat ya. Aku tuh waktu itu mulai ngerasa kok tumben mba Nurul di WAG yang share link lama sekali kayaknya tak share atau nulis. kayaknya sebulan. Teryata ini jawabannya. Sehat sehat

  5. Mba Eno wktu itu ada KSH tau memang kalo mba Nurul sedang sakit. Semoga skr ini cepet pulih ya mba 🤗. Terkadang dikasih nikmat sakit, memang untuk jadi reminder kita. Tandanya Allah sayang, supaya kita lebih mendekat lagi. ❤️. Semangaaaat mba Nurul. Baca cerita ini, jadi reminderku juga utk lebih mengingat yang di Atas lagi. Di saat pandemi, keadaan msh blm menentu, memang udah paling bener, kita semakin banyakin doa dan curhat kepada Nya 🤗

  6. Pantesan untuk beberapa waktu, daku merasa Mba Nurul nggak seaktif biasanya huhu.
    Brt sekarang masih dalam mode recovery yah, Mbaa? Semoga lekas pulih penuh kembali, Mbak Nurul. Ikut mendoakan yg terbaik dari sini, luuuuv!

  7. Maaf ya mbaa aku kirimin Pizza di saat yang kurang tepat, harusnya salad, sayur mayur aja yaa waktu itu 😑
    Yang penting bisa mengobati rasa kangen mamam jajanan di luar.
    Sehatt teruss mbaa, biar bisa kulineran lagii.
    Minum cuka apel sebelum makan, bagus manfaatnya, aku juga mulai rutin minum ini.

  8. Bahkan ketika diterpa sakit tetap alhamdulillah ya Mbak… Masya Allah. Semoga lekas pulih dan dimudahkan segala rencananya di tahun ini.
    Tahun lalu, saya pun sempat sumpek gitu Mbak. Akhirnya memutuskan diet sosmed,hehe. Enggak meninggal total sih, tapi memangkas waktu online sebanyak mungkin. Alhamdulillah jadi jauh lebih happy, wkwkwk.

  9. Semangat Mbaa. Pandemi ini memang memang sih, saya ibu rumah tangga yang sehari-hari di rumah kadang weekend pengen piknik tipis2 tapi pas pandemi bener2 ngerem di rumah. Stress juga sih, bawaannya emosjiww. Tapi seneng setelah kenal temen-temen blogger dan rutin ngeblog jadi ada kegiatan yang bikin happy.

    Semoga sehat terus, jauh2 dari segala penyakit mbaa dan happy lagi menjalani hari-hari!

  10. Bener banget mba, stress di perempuan seperti kita bisa menimbulkan penyakit. Di aku jadinya hypertiroid yang sebelumnya enggak pernah terbayang sama sekali. Tapi ya di terima saja, bersyukur masih bisa sakit berarti masih hidup hehe. Stay safe and health mba..

  11. Lekas pulih ya mbak. Sebenarnya memang sakit itu banyak hikmah yang bisa kita dapat jika kita mau bermuhasabah.

  12. Syafakillahu yaa, kak Nurul.
    Selalu suka dengan sudut pandang kak Nurul terhadap setiap ujian yang sedang dihadapi. Semoga setelah badai, akan ada pelangi yang indah.
    Kebersihan hati, kesucian niat dan keberkahan dari setiap yang dilakukan.

  13. Mbak sehat-sehat ya…. Cepat sembuh, pulih Dan bisa beraktivitas seperti biasa ya mbak. Btw seneng banget ya mbak kalau Ada di lingkaran group Orang baik Dan Sayang sama kita, pas sakit banyak yang perhatian

  14. Alhamdulillah kalau sekarang sudah lebih baik ya…
    Peluk dari jauh

    Semoga selalu sehat dan dijaga luka bekas operasinya. Baik dari segi makanan maupun aktivitas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: