Gudeg Solo Kendangsari, Sajikan Menu Gudeg nan Gurih, Pas dengan Selera Arek Suroboyo

Menu buka puasa apa ya, yang cucok meong hari ini?

Dari sekian banyak spot kuliner yang terpampang nyata di sekiar tempat tinggal, mata saya tertumbuk pada Gudeg Solo Kendangsari. Wah, gudeg Solo? Biasanya gudeg kan identik dengan Jogja, ya. Lalu, apa bedanya gudeg Solo dan gudeg Jogja?

Yuk, mari kita coba!

Bila kita saksikan sekilas, gudeg Jogja maupun Solo nyaris tidak ada bedanya. Bahan dasarnya juga sama. Secara umum, menu gudeg ini berbahan dasar nangka muda, baik itu gudeg Jogja maupun Solo. Lalu apa yang membedakan gudeg Solo dan Jogja?

Yang membedakan adalah bahan-bahan lainnya. Untuk pembuatan gudeg di Jogja, umumnya menggunakan kelapa parut yang dimasak bersamaan dengan nangka dan disangrai. Tidak mengherankan apabila pada gudeg Jogja, warna yang dihasilkan lebih pekat dan ada tambahan gula aren, sehingga gudeg Jogja identik dengan rasa yang manis. Sedangkan pada gudeg Solo, menggunakan santan, sehingga warnanya lebih terang. Rasa gudeg Solo cenderung gurih. Ada manis-manisnya, tapi tidak terlalu mendominasi. Beda dengan gudeg Jogja yang maniisss pake banget!

Saya memesan Nasi Gudeg Komplet, yang dibanderol dengan harga 30 ribu. Isinya: nasi putih, gudeg, krecek, telor separuh, ayam suwir dan siraman areh yang lezat.

Aroma wangi tercium dari seporsi Nasi gudeg komplet ini. Mengingatkan pada ragam kuliner khas Jawa Tengah yang sedap dan wangi. Entah kenapa, nasinya saja sudah membangkitkan selera makan. Karena pulen banget, plus aromanya sungguh wangi.

Gudeg di sini tipenya basah dan gurih. Ada sedikit hint rasa manis, dan yang pasti ketika kita suapkan bareng nasi, rasanya β€œbalance” banget. Saya tertarik untuk menuangkan kuah areh, dan mencomot krecek yang kenyal. Ulala, kuah areh berpadu mantap, memberikan sensasi gurih yang susah dijabarkan. Uenaaaak! Kreceknya lembut, tapi masih ada tekstur kenyalnya. Semakin mantab manakala saya tambahkan irisan telor (dimasak dengan bacem) yang bumbunya meresap sempurna! Eh, masih ada ayam suwir nih. Ayam kampung yang dimasak dengan opor gurih, plus kuah areh, sajian ayam suwir ini bikin merem melek keenakan. Ayamnya lembuuut, gurih dan nikmat. Saya comot nasi, gudeg, krecek, telor, ayam suwir, dan nyaaaamm, sungguh sebuah kolaborasi komponen kuliner yang lezat! Perpaduan yang paripurna!

Yang jelas, gudeg Solo ini menurut saya cocok untuk lidah orang Jawa Timur yang tidak terlampau suka makanan manis. Karena taste-nya cenderung gurih, gudeg Solo Kendangsari sudah pasti mampu menarik atensi arek-arek Suroboyo. Dan kita nggak perlu bingung dong, soalnya tersedia di aplikasi online. Jadinya mau pesan kapan saja dan dari mana saja, cukup order via aplikasi! Tak perlu datang langsung dan antre demi menikmati sedapnya Gudeg Solo, ya kan.

Bumbu areh dan opor nan gurih, berpadu dengan telor bacem yang manis, plus nasi pulen yang nikmat, dengan gudeg yang sedap! Duh, fix. Ini aku jadi pengin order Gudeg Solo lagiiii. Terima kasih Gudeg Solo Kendangsari, karena menyajikan hidangan favoritku dengan flavor yang pas nan perfecto!

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

32 thoughts on “Gudeg Solo Kendangsari, Sajikan Menu Gudeg nan Gurih, Pas dengan Selera Arek Suroboyo”

  1. Gudeg gudeg makanan khas Jawa yang kaya dengan bumbu. Tapi aku baru pernah nyoba gudeg jogja, apakah cita rasanya sama dengan yang disajikan oleh gudeg soslo kendangsari ini ya

  2. Kesalahanku adalah aku mampir di post ini selepas ashar pas perut lagi banyak bunyinha hahahah. Auto pengen makan gudeg buat buka puasa

  3. duhhh… aku mau gudeg dari manapun tetep suka hehehe apalagi kalo disajikan kumplit dengan sambel krecek dan cabe wungkulnya buat dikletes kletes. duhhh jadi ngiler aku membayangkan.sungguh lezat

  4. Aku penyuka semua makanan, Mbak, hehe. Gudeg Jogja atau Solo tetap suka, tapi khusus Solo kayaknya belum pernah dan penasaran dengan citarasa gurihnya. Paling suka nyanntap gudeg dimulai dari krecek dan telur bacemnya, jadi kangen ke Jogja nih. Jangan lupa sambel terasinya….

  5. Bacanya pas sahur duh jadi pengen makan gudeeegg, dah lama sekali rasanya gak makan gudeg. Ternyata di kendangsari ada yaaa. Jd bedanya ma gudeg Yogya warnanya lebih terang gtu ya mbak? Aku jg suka makan sama kreceknya dan cabe utuh2 hehe

  6. Wuih Gudeg Solo. Aku meski orang Solo tapi gak bosen makan gudeg Solo. Soalnya juga jarang-jarang makannya, hahaha..
    Eh selain itu emang ngangenin. Gurih dan manisnya itu lho.. apalagi kalau disajikan komplit gitu ya. Marem rasane.
    Btw pengen coba Gudeg Solo Kendangsari. Kapan yaa.. hehe.

  7. makanan tradisional yang jadi favoritku banget yaitu Gudeg, wah kalo makan Gudeg bisa nambah dan asik sendiri deh tuh. Etapi kalo belum pernah icip Gudeg selera arek Suroboyo lho mak

  8. Wow, nikmatnya terasa sampai sini mbak hahahah πŸ™‚ Gudeg Solo Kendangsari berbarti ga manis2 amat yach. Cocok dong sama lidahku yang ga terlalu doyan serba super manis. Banyangin bumbu areh dan opornya duuuuh..apalagi kalau ayam opor, ditemenin tempe bacem dan sambal maknyuzzz pisan deh kenyang bahagia hahaha πŸ˜€

  9. Kalau udah banyak lidah orang Jawa timur yang cocok dengan gudeg solo ini kedepannya bakalan menjamur kedai gudeg solo di Jatim. bisa jadi prospek bisnis kuliner lho itu hehehe

  10. Bener banget, buka pun jadi semangat karena nyobain gudeg Solo yang 11-12 dengan Gudeg Yogja ya. Harganya lumayan lah untuk ukuran Surabaya ya, tapi sekali kali nyobain makanan yang ga begitu manis perlu juga, secara lidah e wong jatim ga suka yang gak manis – manis ya mbak. Btw, jangan lupa dipsang dulu logo Kumpulan Emak Bloggernya ya. Biar semangat dong ikutan BW di grupnya

  11. Woaaah gudeg! Ini kuliner khas favorit aku kalau sedang traveling ke Jogja.
    Aaah jadi ingat pas kita jalan bareng makan gudeg Jogja di tempat yang legend itu ya mbak.
    Ternyata di Solo punya versi sendiri dari segi rasa, walau sebetulnya terlihat sama pada tampilan.
    Bikin kepingin coba!

  12. Aku walaupun dari Batak,tetapi penyuka godeg loh mom. Apalagi kalau dituangkan dengan kuah areh. Baru tahu perbedan Gudeg Solo dan Jogja ternayata dari bahan dasarnya kuah ya,Solo pakai santan.Pantas gurih ya,nikmat sekali apalagi kalau topingnya banyak

  13. Baru tahu kalau gudeg Solo dan Jogja ada bedanya. Menurutku sih enak semua wkwkwkw, Apalagi kalau makan langsung di kotanya. Siapa sih yang ngga mau balik ke Jogja?

  14. wih gudeg.
    Aku juga kalau makan gudeg nggak suka yang terlelu manis mbak. jadi kalau makan gudeg, pasti sambalnya banyak, untuk menetralisir rasa manisnya.

    Gudeg solo Kendang sari yang adanya di Surabaya ini boleh juga ya jadi pilihan menu buka puasa, harganya juga bersahabat, gudeg komplit cuma 30 ribu aja

  15. Gudeg Solo saya belum pernah nyoba nih, baru nyoba Gudeg Yogya, duh jadi “kabita” ingin nyobain gudeg Solo.

  16. Gudeg Solo sama yogya emang beda rasanyaa, sebagai orang Solo yang suka mudik dan penggemar Gudeg semua keluarga tuh bisa ngebedain, apalagi mama dan bapak keknya kalo dah berdebat soal gudeg ruameee. hahhaaa..
    Btw,..jadi mauuu Gudeeg, disini nemunya gudeg yunav, enak jugaa tapi beda rassanya hahaha.

  17. Gudeg dari kota asalku Solo Jawa tengah emang endeusss. Betul banget saya kurang cocok gudeg yogya karena terlalu maniss, cocok gudeg solo gurih manis pas.

    Gudeg yang saya suka krecek, telur coklat sama ayam kampung yang empuk ambyar.

  18. Mood banget lah aku makan gudeg.
    Selalu nambah-nambah, terutama kreceknya…kudu banyaaaaakk.. Dan jangan lupa, aga pedes. Jadi makan nikmat bersama Gudeg Solo Kendangsari ((YUMMIII)).

    Btw, ini beneran jualannya di Kendangsari, kak Nurul?

  19. Baca gudeg di sore hari menjelang buka puasa ini benar-benar menggoda sekali yaa haha aku terakhir makan gudeg waktu ke jogja tahun 2019, duh rasanya itu emang beda ya gudeg jogja, makanya jadi pengen nyoba juga nih gudeg solo. kangen juga sama telur bacemnya yang enak

  20. enak banget ya Gudeg-nya menggugah selera banget. Sampai sekarang menikah aku juga suka makan gudeg karena suamiku juga suka makan dan kami pula langganan gudeg. Suatu hari bisa nih nyobain Gudeg Solo

  21. aduuuuh mba Nuruuuul bner2 deh sukses bikin aku BM banget skrg makan gudegggg. Ini lagi cari online wkwk, tp beneran deh kalau gudeg yg disajikan gurih trus pas di mulut org jawatimuran tuh, pasti langsung jatuh cinta, kayak si gudeg solo kendangsari ini

  22. Kukira sama lho gudeg yang dijual di Solo ya gudeg ala Yogya ternyata berbeda ya rasanya lebih gurih dan warnanya lebih terang karena santan…kayaknya lebih cocok untukku

  23. Gudeg Solo lebih basah dan kuahnya berasa ya mak. Kalau gudeg Jogja kering dan manis sih. Aku suka mampir gudeg Solo yg dekat stasiun itu. Malam-malam makan di dekat stasiun hahaha duh kangen ke Solo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: