Kangen Mekkah Madinah

Kalo dikasih kesempatan buat pindah ke Negara lain, selama dua tahun, kalian pengin pindah ke mana?

Ke Arab Saudi, for sure!

Pagi-pagi aku udah jawab pertanyaan yang nongol di timeline Twitter. Yeah, entah gimana jelasinnya…

Yang jelas akutu nyadar banget kalo diri ini bukan sosok yang super~duper~ultra~religius, kehidupan agama saya bisa dibilang: B aja banget bangeett.

Saya tak kunjung hafal al-Quran, ikut Kajian offline semangatnya kembang kempis. Kalo kajian online, malah sering ketiduran di depan laptop ☹ Tapi ya entah gimana, Alhamdulillah, Allah anugerahkan saya rasa rindu bertalu-talu pada Mekkah dan Madinah.

Ini yang saya bersyukurrr banget, karena enggak semua orang dapat anugerah berupa rasa rindu itu, just my two cents.

Mungkin ada beberapa yang prefer buat pindah sementara ke KorSel, Jepang, atau negara dengan vibes modern yang beda jauuhhh ama Indonesia. Atau, pindah ke Eropa, yang banyak Gedung-gedung cantik, ciamik. Tapi embuh yaaa, kalo aku personally sih lebih demen temporarily pindah ke Arab aja.

Kalau mau Umroh, jaraknya kan dekat. Apalagi, kalo tinggal di antara dua kota itu, either Mekkah or Madinah.

Cuacanya juga enak sangaaatt. Mekkah sedikit banyak mirip di Surabaya lah, apalagi kalo lagi Musim Panas. Saya cocok juga dengan taste kuliner Arab yang bumbunya super duper rameee itu.

Bayangin, kalo tinggal di Mekkah, bisa sering-sering sholat jamaah di Masjidil Haram, dengan kebaikan senilai 100 ribu kali lipat, jika dibandingkan sholat di Masjid lainnya.

MasyaAllah… siapa cobaaaa yang nolak?

Dua kali trip ke Mekkah, dan rasanya masih kuraaaaanggg aja, pengin berlama-lama sholat di sana. Ada beberapa teman saya yang memutuskan join Umroh Backpacker, yang mana salah satu tujuannya adalah: biar bisa sering I’tikaf dan bermalam di Masjidil Haram. Iya dong, kalo backpacker-an kan (biasanya) identik dengan penginapan yang sederhana.

Kalo ho(s)tel-nya engga mewah, kan akhirnya kita ga ada semacam perasaan “sayang banget ih!” apabila kudu berlama-lama ninggalin hotel. Ha wong kamarnya sak uprit dengan fasilitas yang minim banget kan.

Lebih enak gitu sih, IMHO. Lebih fokus untuk banyak ibadah. Makin enjoy untuk berkomunikasi dengan Sang Maha di Masjidil Haram ataupun Nabawi.

Aaaakkk, kangen banget untuk Umroh. Dulu, kali pertama saya berangkat ke Baitullah dengan Ibunda tercinta. Walaupun sekarang kondisinya udah berbeda, karen  Ibu kandung saya udah berpulang, rasanya mellow gelow banget kalo pas Thowaf atau sa’i lalu auto keingat Ibu. Al-Fatihah untuk beliau.

Mumpung tahun baru masih kinyis-kinyis banget, jangan bosan lantunkan doa, agar Allah undang dan permudah kita untuk beribadah di Rumah-NYA.

Ya ampuuuun, kangen buangeettt, aselik!

Manteman yang udah pernah umroh, ngerasain hal serupa kan?

Yang belum, juga didera rindu bertalu-talu untuk bisa Umroh/ Haji kan?

Yuk, sama-sama saling melangitkan doa!

Advertisement

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: