Tips Mengatasi Jet Lag Traveling

“Ini jam berapa? Hah? Masak jam 8 pagiii? Kenapa mataku terasa beraaattt banget?”

Berkali-kali aku mengucek indra penglihatan. Berharap mataku salah lihat. Masih jam 8 pagi tapi rasanya ngantuuukkk sekali.

Ketika malam tiba, justru sulit banget memejamkan mata. Ngantuk? Apa itu ngantuk? Justru mataku terang benderaaaangg! Dipake buat baca buku tebal, blasss ngga ada rasa ngantuk. Hadeehh, kenapa iniiii?

Beberapa waktu lalu, aku memang baru menjalani trip San Francisco (Amerika Serikat) – Singapore – Surabaya. Zona waktu yang beda jauh, ini bikin daku ngerasa Jet Lag! Tadinya kupikir, jet lag tuh kayak semacam terminologi yang ngadi-ngadi, ehh… setelah mengalami sendiri,  ternyataaaa rasanya sungguh ulala!

Mengutip dari alodokter Jet lag adalah gangguan tidur berupa rasa kantuk pada siang hari dan sulit tidur pada malam hari, yang timbul setelah melakukan perjalanan jarak jauh dengan pesawat melewati zona waktu yang berbeda.

Jet lag terjadi ketika seseorang bepergian ke daerah yang berbeda zona waktu. Hal ini membuat tubuh tidak bisa langsung menyesuaikan diri dengan waktu setempat. Kondisi ini terjadi karena tubuh memiliki jam biologis yang masih sama dengan zona waktu sebelumnya.

Badan nih jadi berasa aneh, kayak “kaget” dengan nuansa di tempat yang berbeda. Saya kan arek Suroboyo asli, biasanya fine fine aja dengan suhu kota Surabaya yang (konon) mataharinya ada 12. Tapiii, setelah pulang dari plesir, aduuhh, bodi saya kemringet melulu! Surabaya terasa super duper panasss pol!

Udah gitu, ini pengaruh di emosi. Gampil ke-trigger gitu, kadang berasa enggak nyaman, tanpa alasan. Pokoke berasa wagu (aneh) aja gitu lho. Yang paling kentara sih, perkara jam tidur. Super duper awut-awutan.

Saya pun curhat di salah satu WAG. Ada mba Ade Kumala, travel blogger paporit sejuta umat yang udah wira wiri around the world. Doi bilang gini, ”Jet lag itu kudu dilawan! Jangan nyerah dengan rasa kantuk. Kalo kantuk menyerang di pagi hari (gegara jetlag) jangan dituruti rasa kantuk itu. Pokoknya JANGAN dekati Kasur/sofa/ tempat yang empuk, khawatir nanti malah ketiduran. Ketika kantuk datang di pagi hari, segera bangun, bergerak, entah masak, atau olahraga, atau jalan-jalan. Intinya tubuh kita harus dipaksa untuk Kembali ke ritme yang benar. Nah, kalo pagi nggak tidur, otomatis… Ketika malam kita auto berasa ngantuk kan?”

Okesiaaappp!  Alhamdulillah ada mba Ade yang kasih saran jitu bin cespleng. Saya pun menjalani saran doi. Pelan tapi pasti, puji syukur teralamatkan kepada Allah ta’ala…. Saya bisa bilang BYE BYE JET LAG!!

Memang, traveling itu a whole package yaaa. Kita bisa bersenang-senang dengan aneka kegiatan di Amrik… mendapatkan pengalaman baru…. Berkunjung ke kantor Google, menikmati jembatan Golden Gate, makan-makan dan hahahihi bareng teman baru dari seluruh dunia…. Itu bagian having fun-nya. Tapiiii, kita juga nggak bisa milih having fun doang, ye kan? Ada efek samping yang juga kudu kita alami, di antaranya: Jet lag, sulit cari tempat sholat, perjuangan banget cari makanan halal, ongkos serba mahal, dan lain-lainnya.

Begitu juga dengan hidup. Mana ada sih, orang yang hidupnya hepiiiii melulu. Noohh, coba nanya ama Nagita Slavina. Dengan segabruk duit, kekayaaan, harta benda gemah ripah loh jinawi yang doi punya, apa iyaaa Nagita sama sekali ngga pernah menangis pedih?

Hidup itu ibarat traveling: SATU PAKET Bahagia, sengsara, suka, duka, semua masalah giliran aja. Beda orang, beda kasus. Ada yang bahagianya saat ini, sedihnya 10 pekan lagi. Ada yang sekarang terkaing-kaing merasa didholimi, eh sebulan lagi sumringah lantaran ketiban banyak rezeki.

Jadi? Yaaaa, kalopun kita ngerasa sedang dapat tantangan hidup, ya jangan nyerah! Mirip Ketika kena jet lag, JANGAN dituruti efek jet lag itu, justru kudu DILAWAN! Kalo ada yang benci sama kita, trus nebar fitnah yadda yadda blablabla, ya kudu DILAWAN, dengan cara apa? Wadul/ mengadulah pada Sang Maha Segala. Gelar sajadahmu, kawan. Curhat maksimal pada Sang Penggenggam Kehidupan. Toh, kita ini kan sama-sama makhluk, ga ada yang lebih strong satu dibandingkan yang lain. Nanti ujung-ujungnya sama aja terkubur di tanah.

Teruslah berbuat baik…..Jangan kebanyakan ngersulo. Sambat/ mengeluh boleh, tapi secukupnya aja. Ingat, bahwa SEMUA orang pasti punya masalah hidup. Kita bukan makhluk yang paling apes di kolong langit, kok.

Okay?

Selamat menghadapi tantangan “jet lag” kita masing-masing. Gosah kaget, hidup memang penuh ujian, penuh cobaan. Yakinlah, selama kita gantungkan harapan pada Allah ta’ala, everything’s gonna be okay. (*)

Advertisement

Author: @nurulrahma

aku bukan bocah biasa. aku luar biasa

24 thoughts on “Tips Mengatasi Jet Lag Traveling”

  1. Aku ngerasain jetlag parah pas balik dari Eropa dulu. Padahal beda waktu Eropa dan Indonesia itu palingan kisaran 6 jam. Tp aku ngerasain lumayan lama jetlag nya. Masalahnya dulu msh kerja, jadi malam aku ga bisa tidur, sementara paginya di kantor aku ngantuk.

    Pas balik dari US kemarin justru jetlagku ga lama. Mungkin Krn udah siapa2 dan paham caranya. Jadi pas pulang ke Indonesia kami berangkat pagi waktu Amerika, dan aku sengaja malamnya ga mau tidur. Pas pagi, aku tidur di pesawat dari JFK – Doha. baru setelah itu dari Doha – JKT aku ga mau tidur. Sampe JKT malam, dan baru tidur di rumah. Hasilnya segar bugar. 😄. Intinya pas mau pulang ke tanah air, segera sesuaikan dengan waktu tanah air. Kalo waktunya tidur, ya tidru, kalo tanah air msh pagi, ya usahain melek.

  2. Karena aku jarang bepergian, apalagi LN, mungkin tips ini bakal kepake kalau besok aku berangkat haji atau umroh. Aku pikir yang namanya jetlag itu malah harus istirahat lebih lama sehabis perjalanan jauh. Hihihi.. Ternyata malah harus dilawan.

    1. Gak heran kena jet lag kalau habis melewati 3 zona waktu berbeda. Dan, filosofinya jika disamakan dengan hidup ya sama saja ya, Mba. Jet Lag dalam hidup itu pasti, ada senang, sedih, tapi mau gimana lagi. Jalani saja.

  3. belum pernah traveling sampai pindah zona waktu yang ekstrem jadi belum merasakan jet lag.
    memang agak aneh ya dan tubuh butuh adaptasi. Lawan Jet Lag, sesuaikan ritme dengan waktu terkini.

  4. Beruntunglah yang merasakan jetlag, seharusnya. Karena berarti berkesempatan jalan jauh, naik pesawat lama…. Ongkosnya berapa coba? Hanya untuk orang tertentu itu pastinya
    Karena seperti saya ini, yg gak kemana-mana. Mana bisa jetlag? Naik pesawat saja enggak. Paling naik angkot, ya mabuk kendaraan, bukan jetlag.
    Hahaha….
    Buat yg mau bepergian naik pesawat jarak jauh, bisa menerapkan tips dari Mba Ade nih ya

  5. hihi aku suka nih mba Nurul tips ngatasin jetlag saat travelling, dianalogikan di kehidupan kita. Bener yah kalo hidup itu sepaket semua, ya bahagia, sedih itu pasti ada, gimana cara kita “nrimo” dan jalaninnya aja. Jujur, aku belum pernah ngerasain jetlag nih mbaaa, semoga rezeki bisa umroh 🙂

  6. Jetlag tuh memang gak enak banget, tapi sejauh ini aku belum merasakan karena masih berpergian ke negara yang hanya beda 4-6 jam saja. Tapi ada juga orang bisa menyesuaikan badannya dengan waktu negara tersebut, ini temanku dia gak pernah jetlag walau perginya jauh.

  7. Repot banget memang kalo jetlag gitu, tubuh perlu adaptasi kembali dengan zona waktu dan suasana yang baru, kelihatannya tidak mudah, tapi tips diatas sangat membantu sekali, siapa tahu nanti ada rejeki yang membawa saya ke luar negeri dan melewati zona waktu, jadi ga bingung deh harus bagaimana

  8. Semoga nanti bisa merasakan jetlag akibat pindah-pindah negara buat jalan-jalan ya Mbak hihihi seru banget bisa bepergian lagi ke luar negeri, biar paspornya ada capnya lagi aamiin

  9. Semoga nanti bisa merasakan jetlag akibat pindah-pindah negara buat jalan-jalan ya Mbak hihihi seru banget bisa bepergian lagi ke luar negeri, biar paspornya ada capnya lagi aamiin ya Rabb

  10. Jangankan jet lag, Malamnya kurang tidur aja, besok berasa berantakan banget hari-harinya. Pengennya jadi tiduran seharian. Tapi, nanti jadinya gak bisa tidur malam lagi. Bisa dipraktekkan juga tipsnya meskipun bukan jet lag. Ngantuk memang terkadang harus dilawan. Caranya bikin berbagai kesibukan yang bikin tubuh bergerak. Kalau sibuknya nonton tv atau scroll hp malah bisa bikin saya ketiduran 😀

  11. Aih mantap betul tulisan ini, dari pengalaman mengalami dan mengatasi jetlag saat travelling, nyambung ke persoalan hidup dan menjalani kehidupan.

    Yup tempat mengadu terbaik emang sama Allah ya mbak, dan setiap orang pasti punya masalah, jadi jangan menganggap masalah kita adalah yang paling berat

  12. Oke catet biar nanti pas berkesempatan plesiran ke LN, gak kaget kalau tiba-tiba jetlag. Kudu dilawan ya dengan beraktivitas. Biar tubuh nyesuain sama tempat mana yang dipijak

  13. Wah, makanya aku can’t relate sama generasi sambat jaman jigeum deh..
    Dikit-dikit merasa ovt, dikit-dikit ngerasa lelah. Yampuunn~

    Tapi menghadapinya kudu sabar dan penuh penegertian.
    Sama seperti mengatasi rasa sulit ketika jet lag ini. Pastinya berat, tapi bersyukur bisa punya kesempatan jetlag, means merasakan travelling yang beda waktu. Gak cuma dapur-kamar mandi kek akoh, hahaha…

  14. Aku ngalamin jetlag saat berangkat haji, begitu nyampe Jedah kepengen bertemu bantal. Mata masih melek tapi otak gak mau berpikir, pengennya rebahan. Beneran ya mba, tips nya jangan dekat kasur atau sofa, pasti langsung bablas tidur, hahahaa

  15. Wah aku belum bepergian ke daerah yang zona waktunya beda jauh ma Indonesia, paling lama sejam doank bedanya kalau bepergian WITA wkwk. Tp kadang tetep jetlag, krn misalnya bangun jam brp biasanya kudu agak berubah dikit akibat pergi bbrp hari doank. Tp emang sih kita kudu bisa mengatur diri kita supaya gak terus2 jetlag yaa. Tips dari mbak Ade patu dicoba, siapa tahuuuu abis ini rezeki ya bisa ke wilayah dengan zona waktu yang beda banget ma Indonesia aamiin 😀

  16. Aku pernah tu mbak mengalami jet lag ini saat perjalanan dinas ke Eropa. Ya gitu itu, saat pagi harusnya ke kantor rekanan di beberapa tempat, hawanya ngantuuukk banget. Eh pas malamnya malah ga bisa ngantuk, badan masih menganggap zona waktu di daerah asal aja hehehe… belum mau tidur gitu. Alhamdulillah pas balik Indonesia lagi ga kena jet lag.

  17. Jetlag itu selalu ada ya kalo pergi-pergian gitu. Salah satu hal yang kadang bikin males kalo udah pergi-pergian. Tapi iya, kudu dilawan. Serunya pergi-pergi harus bisa ngalahin jetlag. Aduuuuh, jadi kepengen jetlag lagi deh. Eh maksudnya, kepengen pergi-perginya. Jetlag mah lawan aja. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: