Lika-Liku Korupsi di Republik Kami

Ketika KPK mengumumkan penangkapan koruptor, kemudian menggelar konferensi pers, lalu beritanya disiarkan di segala media massa, ada dua rasa paradoks yang bergemuruh di dada.

Di satu sisi, saya bersyukur, “Rasain!! Dasar rakus! Suka makan harta negara.. Nah lo, akhirnya ketangkap juga kan?” Lalu, saya dilanda fanatisme akut pada lembaga antirasuah ini. Sambil bernyanyi kecil, “KPK di dadakuuu… KPK kebanggaankuuu….”

Akan tetapi….di sisi lain, ada rasa yang menerobos begitu saja, tanpa diminta. Rasa pedih. Perih. Dan tersakiti. ”Astaghfirullah… Jadi jumlah koruptor bertambah lagi? Kok nggak tobat yaaa? Kok nggak ngerasa bersalah, hidup bermewah-mewah sementara rakyat buat makan sehari-hari aja susah?”

Saya selalu terperangah, membaca berita dengan terengah-engah, lantaran ulah para koruptor yang selalu bikin jengah.

***

Flashback ke tahun 2009

“Loh, ibuk… Ibuk…! Ibuk kan belum bayar kelengkengnya? Kok udah dimakan sih??”

Kelengkeng yang tengah saya kunyah, seolah-olah siap nyangkut di tenggorokan. Manusia seisi pasar menoleh ke arah kami. Menyaksikan seorang emak yang lagi “disidang” anaknya, gegara satu butir kelengkeng.

“Sstt, Sidqi… jangan keras-keras ngomongnya… Ini Ibuk kan cuma ngincipin ajaa…”

“Iyaa… tapi ibuk kan belum bayar… Dosa loh, ibuk…”

Ya ampuuun, nih bocah…! Pengin aku pitess deh… Si bakul kelengkeng senyam-senyum geje alias gak jelas. Doh. Saya yakin, mereka berdua—si bakul dan Sidqi—sedang terlibat konspirasi untuk mempermalukan saya!

“Ya udah. Ini ibuk beli 1 kilo deh, sama sekalian yang incip-incip tadi, ibuk bayar…”

“Naah, gitu dooong…”

***

Waktu itu, Sidqi masih berumur 4 tahun. Masih duduk di bangku TK. Entah apa yang membuat dia begitu kritis sedemikian rupa. Barangkali karena jiwa kanak-kanak masih sedemikian suci. Putih. Tulus.

Apa sih ambisi seorang bocah TK? Menang di lomba ini dan itu? Walah, haqqul yaqin deh, yang punya ambisi ini adalah emaknya *ngaku*

Karena itulah, kita harus belajar pada anak kecil. Belajar untuk kembali menyelami jiwa-jiwa mereka yang begitu tulus, ikhlas, tanpa tendensi. Anak kecil tak pernah menuntut orangtuanya untuk hidup bermewah-mewah. Anak kecil (yang masih genuine, tentu saja) sudah cukup merasa bahagia apabila kita meluangkan waktu untuk sekedar bercengkrama dengan mereka.

Dan, lihatlah. Si bocah umur 4 tahun itu, sudah bisa mengingatkan saya tentang “korupsi kecil-kecilan” yang “tidak sengaja” saya lakukan.

***

Tahun 2010

Om saya mencak-mencak. Raut mukanya memerah. Nafasnya tersengal, seolah menahan amarah yang siap tumpah.

Kowe niat gak, ngrewangi om-mu iki?” (Kamu niat nggak, membantu om-mu ini?)

Tangannya menunjuk-nunjuk ke arah Dirgo—sebut saja begitu—kemenakannya yang tengah ia “sidang”.

“Katanya kredit untuk rakyat kecil? Mana?? Buktinya, kalian malah mempermainkan duit bantuan 75 juta. Yang 40 juta buat penerima kredit, dan 35 juta mau dibalikin ke bosmu?? Ra sudi, aku! Wis kono, panganen duit-duit iki! (sudah sana, makan saja uang ini)”

Dirgo masih menunduk.

Sepupu saya ini seorang staf bagian kredit untuk masyarakat marginal. Ia berbaik hati memberi informasi ke om saya yang hendak beternak lele. Setelah melalui screening yang ketat, usaha om saya berhak dapat suntikan kredit. 75 juta, jumlah yang amat lumayan bikin om merasa girang. Tapi, tunggu dulu. Dengarkan apa kalimat Dirgo yang membuat om meradang, ”Kata bos saya, yang 40 juta dialokasikan untuk Om. Tapi, 35 juta adalah uang operasional untuk tim kami.”

Sumber: FB GNPK-Pusat
Sumber: FB GNPK-Pusat

***

Entahlah, azab apa yang tengah menimpa masyarakat republik ini. Muak telinga kita mendengar kata ‘korupsi’ berjejalan setiap hari. Saking seringnya, seolah-olah kita kebal, dan permisif dengan aneka bentuk korupsi. Oh, ada berita korupsi lagi.. Ya wajar laah… Indonesia gitu lo….Bahkan, Abraham Samad melabeli para anggota DPR sebagai “perampok yang mahir” alias “penjahat yang profesional”.

Naudzubillahi min dzalik.

Yang mengerikan adalah, banyak di antara para koruptor yang merasa tidak sedang menerima harta haram. Mereka berdalih, “Saya kira ini adalah hibah.” Sama sekali tidak berdesir rasa dosa di dada, ketika gratifikasi beraneka rupa singgah di rekening mereka.

Dari daftar CPI Tranparansi Internasional, Indonesia duduk di peringkat 107 dari 175 negara. Posisi negara kita, jauh berada di bawah Singapura, Malaysia, Filipina dan Thailand.

Bagaimana kita bisa melawan korupsi?

Ada baiknya kita melihat India. Dikutip dari BBC Indonesia, kepolisian Delhi, India sedang menyelidiki lima polisi yang diduga terlibat korupsi. Laporan itu datang dari layanan instant messenger whatsapp.  Maka, kita juga sangat bisa mengikuti jejak masyarakat India. Menunjukkan kepedulian kita, bahwa korupsi adalah penyakit mengerikan yang harus dibasmi dari muka bumi.

Kita bisa melaporkan setiap perbuatan korupsi ke website KPK Whistleblower’s System di https://kws.kpk.go.id. Atau, Anda juga bisa melaporkan ke berbagai lembaga anti-korupsi di republik ini.

4962_infografis_koruptor_disekeliling_kita_laporkan_777x1600

Beginilah seharusnya kita melawan korupsi! Media sosial kita fungsikan secara optimal, bukan untuk sarana nyinyir atau menebar kebencian. Teknologi adalah “pisau tajam” yang sangat bisa kita gunakan untuk “mematikan” virus korupsi. Seperti kata Pak Nukman Luthfie, salah satu praktisi media sosial, bahwa teknologi yang semakin canggih seharusnya menyulitkan orang untuk berbuat korupsi.

Kita sangat bisa menggaungkan semangat anti-korupsi, mulai dari diri sendiri, keluarga, rekan kerja, komunitas, tetangga satu RT, jamaah masjid….

Gerakan anti-korupsi harus digalakkan sejak dini. Anak muda kudu dibombardir dengan segenap informasi, supaya mereka aware dan tidak abai dengan beragam kasus korupsi. Salut dengan tim KPK yang terus-menerus melakukan edukasi. Salut dengan para pekerja seni yang menuangkan ide untuk mengambil sikap anti-korupsi.

Salut dengan aksi-aksi serta advokasi yang dilakukan Gerakan Nasional Pemberantasan Korupsi (GN-PK). Yang terus menunjukkan dedikasi, kredibilitas, komitmen dan keikhlasan yang tulus dalam melakukan pencegahan dan pemberantasan korupsi.

“Rusaknya sebuah negara bukan karena banyaknya orang jahat yang berkuasa, tapi karena banyaknya orang baik yang diam” (Anis Baswedan)

Masih mau berdiam diri melihat beraneka kasus korupsi? Do something! Paling tidak, kita mengedukasi dan menyebarkan semangat kepada masyarakat, agar peduli dengan berbagai kasus korupsi.

Lakukan apa yang kita bisa. Lola Amaria dengan film edukasi anti-korupsinya. Kikan dan Slank dengan lagu-lagunya yang menyuarakan semangat anti-rasuah. Saya dengan postingan blog ini. Dan, Anda?(*)

Tunjukkan Semangat Anti-Korupsimu bersama Lomba Blog GN-PK. Info lengkap di sini