Kamu Vegetarian? Atau Lagi Diet? Yuk, Nongkrong di O Jamur Resto Sidoarjo!

Dari sekian banyak teman yang kerap ngajakin nongkrong di warung atau depot, bikin janjian sama emak produktif satu ini adalah hal yang paling bikin kzl. Kenapa? Soale doi sibuk berat, sist! Anaknya 3, punya bayi pulak. Udah gitu, selain ngeblog, doi juga jadi senior editor untuk rubrik komunikasi bisnis/advertorial di salah satu industri media raksasa. No wonder, bikin janji ama dia tuh di-PHP melulu ­čśŤ ┬á#ProblemNomorSatu banget lah. Hahahaha…

Tapi, kalau Tuhan sudah berkehendak, biarpun rem to the pong alias rempong, sista Xave ternyata tetap meluangkan waktu untuk bertemu dengan dirikuuuh. Sebenernya aku pengin nongkrong di HokBen aja, yang bandrolnya masih ramah di kantong emak irit. Masalahnyeee, Xave kan vegetarian tuh #ProblemNomorDua.

Continue reading

Coffee Toffee

Sudah makan siang,  teman-teman?

Atau, lagi browsing-browsing buat cari destinasi nongkrong malem Minggu ntar? #eaaa

Nongkrong di coffee shop sepertinya opsi yang menarik yah.

Kalo boleh kasih saran nih, pilih coffee shop  aseli  Indonesia Raya ajah.

Bukaaaaaan… bukan mau nakut-nakuti soal insiden #KamiTidakTakut tempo hari kok.

Tapi, saran ini  biar kita bisa lebih mendukung produk-produk Indonesia ajah. #SupportIndonesiaLocalProduct gitu deh.

Toh, sekarang banyak coffee shop asli Indonesia yang juga kece-kece punya kan?

Misalnya, ke Coffee Toffee.

Saya sih tinggal nggelundung alias ngesot ┬á naik motor weeerrr,┬átiga menit sampe deh, ke cafe yang ada di Rungkut Madya ini. Ya iyalaaah, cuman sepelemparan ┬ábatu dari kantor. ┬áTapi, tapi, tapiiii…. kudu teteup pake HELM SEPEDA MOTOR loh yaaa. ┬áBiar engga ditilang pak polisi ganteng #eaaaa lagi ­čÖé

Sebagaimana kafe lainnya, ┬ánih coffee shop penuh dengan dinding yang sooo… instagrammable. Tapi, tapi, tapiii… karena ┬ámayoritas yang dateng adalah manusia-manusia pekerja yang serius dengan laptopnya, yaaa… rada-rada malu juga sik, buat poto2 di depan tembok #jyaaaaaah #TumbenIngetUmur ­čśŤ

Lalu, lalu, gimana dengan menunya?

Karena lagi diet baik diet secara harfiah, maupun diet dompet  saya cuma pesen kopi ajah. Judulnya, Iced cappuccino cream brullee seharga 26.500 (plus tax 10%).

 Kopinya lumayan  light. Toppingnya, ada gula karamel yang  bisa digethok ((DIGETHOK)) pake  sedotan.

Lumayan seger.  Tapi kurang manis, sih, IMHO.  Jadi kita minta sirup gula  tambahan.

Ternyata, temen saya, Nui juga ngerasa kopinya kurang manis. Doi pesen Iced Black Coffee Bali Batukaru. Tadinya, Nui ┬ápengin nyeruput es kopi Americano. Ternyata, di buku menu kagak ada… Trus, chit-chat ama baristanya yang sayangnya enggak sekece Chicco Jerikho dan disarankan ┬ápesen kopi seharga 19 ribu (plus tax 10%).

Nui sudah punya ekspektasi dengan kopi ala JCo sih. Jadi, doi bilang kopi Bali Batukaru kurang memenuhi ekspektasinya, tapi oh well… lumayanlah yaaa… dengan harga 19K udah dapet segelas gede kopi.

Kalo makannya?

Nui doang yang order Spaghetti Bolognese. Menurut testimoni doi, taste-nya 11-12 sama La Fonte ­čÖé Tapi, La Fonte enaaak kooook #ngebelainCoffeeToffee. Harganya nih, yang kata Nui rada over-priced –> 33K (plus tax 10%)

Jadi, jadi… intinya gimana nih?

Kalo pengin kongkow di lokasi coffee shop yang nggak terlalu banyak dedek-dedek gemeshhh, maka coffee shop ini layak dipilih. Buat gawe enak banget, emang. Ada lokasi ber-AC. Ada juga yang smoking-area.

Buat ┬áfamily yang ngajak ┬áanak-anak kecil, ┬á┬ágak perlu kuatir dengan ┬áasap rokok dll lah ya. Harganya juga yaaaa… masih kejangkau kantong ­čÖé

Intinya, pilihlah dan cintailah ploduk ploduk Indonesia