Ketika Anak Mogok Sekolah

Disclaimer: Well, ortu mana yang enggak blingsatan ((BLINGSATAN)) ketika anak mogok sekolah? Yaaaa… mungkin enggak semua sih ya. Tapi, kalo dirikuh sih lumayan cenat/cenut pas Sidqi seriiiing mogok sekolah.

Ini chat FB dengan salah satu kakak/senior saya. Nama sengaja disamarkan *ceileh* Eh,  dari hasil chat aja, siapa tahu, bisa jadi masukan berharga buat para emak/bapak yang anaknya sempat mengalami fase mogok sekolah.

 Mbak Dinara:  Assalaamu’alaikum Nurul,  apa kabar?  Gimana kabar si kecil? Sidqi ya namanya kalo ga salah?

Nurul, aku pengen sharing sama kamu soal anak *smile emotikon*

Kalo ga salah, dulu Nurul pernah cerita di FB kalau Sidqi sempet mogok sekolah ya?

Sekarang gimana? Masih sering mogokkah?  anakku (kelas 1 SD) akhir2 ini sering banget mogok sekolah. Hari ini, setelah libur panjang sekian lama, ternyata masih mogok *cry emotikon * aku uring2an banget nih sekarang, bete, kesel, ngomel terus dari tadi *cry emotikon*

Waktu Sidqi dulu mogok sekolah, what did you do? what was the reason behind his strike? thanks in advance!

pexels-photo-large

Nurul: Waalaikumsalam, mbak Dinaraaaa… Maap baru balas *frown emotikon* Aku belakangan ini jaraang banget FB-an, huhuhu…. Eh iya, nama anakku Sidqi, alhamdulillah, Sidqi sehat, sekarang kelas 1 SDN deket rumah.

Sama dong ya mbak, dengan  anaknya mbak Dina. Sapa namanya? Hmmm, untuk kasus mogok sekolah, tentu beda2 ya mbak, penyebab dan solusinya *dah, belagak konselor pendidikan deh, saia….*

Yang jelas, ketika anak MOGOK, berarti ada satu TUNTUTAN yang ingin ia sampaikan, tapi ia nggak ngerti gimana cara ngomongnya. Biar gampang, ya wis, mogok aja lah.

Mirip deh, kayak bayi yang dikit2 nangis, karena yo blum tau gimana caranya ngomong.

Jadi, kalo anak mogok sekolah, kayaknya kita analisis dulu PENYEBABNYA APA. Apakah  di sekolah ada anak “agak perlu diberi ajar” yang sering mem-bully dia? Apakah gurunya galak? Apakah sekolahnya jauh? Apakah dia sekolah di SD yang jadul abis, sehingga bikin dia bosen selama di sekolah?

Macem-macem lah. Khusus anakku, waktu itu aku sekolahin dia di SD swasta di kawasan G**ng  A**r .  GRATIS. GAK PERLU BAYAR SPP. SD DI KAMPUNG, jadi muridnya (mohon maaf) mayoritas berasal dari kalangan menengah ke bawah. Sengaja Sidqi aku masukkan ke sana, dengan harapan dia bisa bersyukur dengan kondisi ortunya yang (sebenernya) pas2an ini. Hehehehe…. Tricky banget emang, ortunya ini…..

Apa daya, ternyata ‘kelicikan’ ortu berbuah pahit –> banyak anak yang ngeliat kalo Sidqi itu bocah alim, santun, yang sangat bisa dikerjain.

Udah gitu, karena sekolahnya gretong ya mba, gurunya ga peduli blas. Plusss, jadwal pulang sekolahnya amburadul, sehingga sidqi SERING BANGET terpaksa pulang jalan kaki ke rumah SEJAUH 1 KILOMETER karena belum dijemput.

Walhasil, anakku super-duper-stres! Ketimbang dia makin stres, yo wis, saya ambil keputusan radikal –> Sidqi aku kluarin dari SD Al swasta itu. Nah, dari kejadian 2 tahun lalu itu, aku ambil konklusi –> tidak semua sekolah cocok dengan anak kita, vice versa.

Udahlaaaaah, aku nurunin ambisi dan ego sbg ortu. Sidqi ga bisa bahasa Arab, ya gpp. Ntar bisa dimasukin ke TPQ di Masjid deket rumah. Akhirnya, dengan diskusi yang kenceng banget ama bapake, kami masukkan sidqi ke SD Negeri.

Apa ini otomatis membuat Sidqi rajin sekolah??? Oh, tentu tidak *smile emotikon*

Inilah asiknya jadi ortu, mba. Kalo anak kita manut-manut wae, ndak ada seninya kan? Hihi.

Di SDN ini, Sidqi dapat wali kelas yang GALAKNYA NGALAHIN HARIMAU SUMATRA! (ya ampuuuun, maapkan perumpamaannya iniii)

Aku ngerti dewe, karena aku juga pernah disemprot ama wali kelas ituuu! *hahaha!*

Jadi, kadang sidqi juga kumat lah malesnya. Nah, sekarang, aku yang coba nurunin tensi mbak. Sidqi menjadi  males sekolah, karena gurunya galak. Berarti aku sebagai emaknya, harus-wajib-kudu-fardhu-ain buat jadi emak yang gak galak-galak amat.

Kalo dia  menunjukkan gelagat “Aku nggak mau sekolah Bu, hari ini….” maka  inilah beberapa hal yang aku lakukan.

  1. Sebagai emaknya, aku diem sejenak. Jangan langsung ngerespon setiap emosi yang muncul.
  2. Baca Bismillah, pegang punggungnya, dielus2 bentar….
  3. Lakukan perbincangan dengan rileks dan se-casual mungkin.”Kenapa Mas Sidqi kok ga mau skolah?” “Guruku galak bu.” Trus, aku coba jelasin, kalo bu H*n* wali kelasnya itu GALAK HANYA KEPADA ANAK2 YANG BERBUAT TIDAK BAIK. “Apa mas Sidqi pernah dimarahi???” “Nggak Bu, tapi Bu H*n* kalo marah ke temen2ku suaranya kenceeeengg banget! Telingaku sampe sakit!” Di titik ini, aku pengin ketawa ngakak sih mbak. Tapi kan nggak empati, namanya.
  4. Akhirnya, aku critain deh, “Tau nggak, zaman ibu sekolah dulu, gurunya ibu jauuuuuh lebih galak. Kalo ada anak yang nggak bisa jawab soal, dijedotin ke tembok! Trus dipukul pakai penggaris kayu!” Apa bu H*n* pernah kayak begitu ke temen2mu?” “Nggak sih buuuu….” “Ya udah, bismillah, insyaAllah bu H*n* itu cuman suaranya aja kok yang gede. Mungkin karena rumahnya itu besaaaar, tiga lantai. Jadi, kalo manggil anaknya di loteng, dia musti tereak2. Eh, kebawaa deh, pas ngajar di sekolah.” Sidqi diam, merenung, dan Alhamdulillah, mau brangkat sekolah! Intinya, anak kita memang somehow butuh mengajak dan diajak diskusi kok. Diskusi soal why some people are soooo annoying…. and how can we deal with this challenging situation.

O iyaaaa… ini bukan masalah BENAR atau SALAH yaaa… Tapi emang beberapa ortu punya preferensi untuk homeschooling aja, karena emang lingkungan sekolah (dalam beberapa hal) justru tidak memberikan iklim belajar yang mendukung.

Btw, aku juga pernah kepikiran home-schooling-in anakku. tapi, kuatirnya, dia malah sibuk mengurung diri dan terkungkung di zona nyaman. Ya wis, aku coba baurkan dia aja, di masyarakat umum.

Moga2 ALLAH selalu menjaga. O iya, jangan lupa mbak. Mungkin saran ini terdengar klise, Tapi percayalah, DOAKAN TERUS ANAK KITA MBAK. ALLAH yang mengubah dan membolak-balikkan hati anak kita.

Kalo kita lagi bete, sumpek, pengen marah/ ngomel, segera ambil air wudhu…. Lalu, baca Qur’an. Random aja buka QUr’an. Baca 1-2 halaman. InsyaAllah hati kita jadi lebih tenang. Dan, believe it or not, kalo kita baca tafsir surat yang kita baca itu, seringnya jadi JALAN KELUAR dari problema yang kita hadapi loh mbak.

Trust me, it works! Weleh-weleh, panjang banget jawaban gue. Udah Bu Elly Risman wanna be aja nih, hehehe. Salam sayang buat anakmu ya Mbak. Semoga ALLAH selalu menjaga anak2 kita dan memberi kemudahan untuk kita. Aamiiiin

 

Mbak Dinara: Nuruuul… makasih banyak ya jawabannya. Ga papa kok panjang x lebar x tinggi. Justru malah seneng karena banyak informasi yang bisa aku serap *smile emotikon * Sedap banget deh baca tulisan mantan jurnalis.

Sebagian saranmu, khususnya soal cari tahu apa penyebabnya dan komunikasi ke anak sudah sering banget aku lakukan. Tapi Fahry, anakku, ini tipe introvert kayaknya.

Agak susah cerita padahal aku bukan tipe ibu galak. Ya, paling banter ngomel-laah… *grin emotikon * Kadang-kadang juga kalau ditanya apa, jawabnya bisa ganti-ganti.

Misal nih, Fahry tiba-tiba ogah-ogahan sekolah di hari yang lain. Sekate-kate dia aje deh, lagi malesnya hari apa, ya dia macak kurang tidurlah, inilah, itulah. Termasuk hari pertama sekolah setelah liburan semester kemarin. Aku udah tanya ke Fahry kenapa sih, kok sekarang males sekolah? Fahry alasannya masih ngantuk, cape, dll. Tapi begitu aku ngalah, dia boleh ga masuk, eeeeh… main nonstop sampe malam sama adiknya.

Karena Fahry agak susah ditanya-tanya, jadi aku nebak-nebak buah manggis sendiri. Apa mungkin karena dia bosan sekolah (sekolahnya kebetulan full day. itu juga sebenarnya pilihan dia, aku ga maksain. karena teman-teman TK-nya Fahry banyak yang sekolah di situ), dari jam 7-4 sore.

Aku juga pernah tanya ke dia soal kemungkinan dia di-bully teman-temannya. Dia bilang sih, ngga. Temen2nya baik. Naah, ini yang bikin aku tambah bingung. What happened, then? Aya naon? hehe… That’s why aku jadi kadang-kadang sebel, bingung, sekaligus pasrah, kalo dia lagi pengen “cuti” sekolah.

Ya udahlah, aku pasrah aja. Mudah-mudahan ini hanya “bumbu” masa kanak-kanak Fahry, ya, Nurul… Mudah-mudahan Senin kemarin jadi mogok sekolah terakhir Fahry *smile emotikon *

Dan aku bakal coba beberapa saran dari Nurul yang belum aku coba, termasuk lebih menjaga emosi biar ga ngomel2 ke anak (hehe) and baca Qur’an pas lagi pengen ngedumel *smile emotikon  *

Wedew, ga kalah panjang nih cerpenku. Maapken yak…

 

Mbak Dinara: oya, lupa bilang. makasih udah mengingatkan aku soal doa. ga klise sama sekali, kok, Nurul… kamu benar, hanya kepada Allah-lah kita memohon pertolongan. Allah-lah yang membolak-balik hati anak kita. insya Allah, aku akan selalu berdoa *smile emotikon*

Oke, salam buat Sidqi ya, Nurul. Mudah-mudahan Allah memudahkan segala urusan kita. aamiin…

pexels-photo-large

***

Yayyyy…!!

Seneeeng ya, kalo punya teman senasib sepenanggungan 🙂 Semoga, semoga,  semogaaaaaa Allah selalu menjaga anak-anak kita.

Btw, mbak Dinara ini kemarin kirim private message lagi ke aku, gara-gara lihat aku semangaaaaat banget ikutan Liga Blogger Indonesia 2016 doi bilang gini:

Nuruuuul…

apa kabar? insya Allah pastinya baik yah

haduh, haduuuh, liat postingan sharemu makin bikin semangat blogging niiih. menarik2 banget sih lomba2 yang dikau share

udah sebulanan terakhir ini pengeeen bgt mulai nulis2 lagi di blog. tapi blog yang lama lupa email dan passwordnya, hihihi

eeh, lagi membuncah2nya keinginan nulis, saban buka fb dikau posting soal lomba, share blog temen, or postingan baru blogmu. alamaak, makin bikin adrenalin naik turun pengen ikutan

 

Daaaan, sekaraaaang, doi ngeblog lagiiii…!! Yaaaay, welcome to the club ya mbaaaak….! Aku bakal sering main-main ke blog mbak deeeh 🙂 Jangan lupa, siapin CEMILAN ENYAAAAAKnya yaaa… Biar kita menggenduuut bersama hahahaha….

 

Sumber foto:  https://www.pexels.com/search/children/

Advertisements

27 comments

  1. FebriyanLukito.com · December 10, 2015

    Repot juga ya mbak kalau udah urusan anak bolos gitu.

    Btw, moga menang LBI nya mbak

    • bukanbocahbiasa · December 10, 2015

      Embyeeerrr Ryaaan.

      Para ortu juga kudu menginvestigasi *halah* apa penyebab bolosnya
      Makasiiih support-nya Ryan 🙂

  2. DNZ · December 10, 2015

    Nuruuul… dirimu memang paling bisa deh cari ide tulisan. Hebat, euy. Iya, intinya kita harus lebih sabar menghadapi anak. Seorang ibu harus punya 1001 cara membuat anaknya mau mencurahkan isi hati sebenar-benarnya. Btw, salam buat Mba Dinara, ya, dear :)))

    • bukanbocahbiasa · December 10, 2015

      Salam balik katanya mbak 🙂

      Iyaaah, pokoke anak2 zaman sekarang itu lebih sok-sok misterius gitu, hahahaha

  3. ayanapunya · December 10, 2015

    mungkin nggak ya anaknya mbak dinara itu merasa keenakan karena diizinin nggak sekolah. jadinya pengen bolos terus?

    • bukanbocahbiasa · December 10, 2015

      Bisa jadi, bisa jadi. 🙂

      Tapi, ALhamdulillah… sekarang udah solved sih mbak.
      Udah mau sekolah lagi

  4. reni dwi astuti · December 10, 2015

    wah anakku kayla juga pernah mogok mbak, waktu play group…wah sbagai ibur rasanya campur aduk saat anak mogok sekolah. Ini mbak ceritanya barangkali mau mampir

  5. olenkapriyadarsani · December 10, 2015

    Aku ngalamin juga ini. Waktu umur 3 tahun Oliq masuk di playgroup di KL. Sekolah biasa bukan internasional, jadi emang kebanyakan siswanya Melayu atau Cina. Maksudnya, bukan anak2 expat dari berbagai negara. Awalnya anaknya semangat. Begitu berangkat, blas nggak mau pisah sama simboknya. Bahkan aku mesti nunggu di luar. Oliq juga bolak balik keluar. Nangis2 terus. Cuma tahan 2 bulan kaya gitu kukeluarin. Diagnosa kami sih: 1) anaknya belum siap 2) kendala bahasa 3) gurunya cenderung galak. Oliq cuma mau sama Teacher Anna yang org Cina karena ga galak.
    Akhirnya aku homeschool sendiri tapi ga disiplin juga. Yg paling berhasil cuma di hapalan surat Quran (18 surat) dan kreativitas — anaknya suka nggambar yg ‘bercerita’. Gagal total di mewarnai.

    Pas lahiran Ola aku di Jogja, Oliq menjelang 4 tahun. Aku masukin TK ABA deket rumah. Itu TK-ku juga sih dulu. Ibu mertua pengennya di TK swasta yg masuk aja bayarannya sebiji motor. Full day. Aku sama bojoku ga setuju krn prefer half day.

    Mau hari pertama masuk deg2an dong simboknya. Beberpa malam shalat hajat supaya anaknya mau sekolah. Pas hari pertama dianter ibu mertua. Langsung ditinggal gitu aja. Alhamdulillah anaknya blas ga nangis. Sampai sekarang pun tetap menikmati sekolah. Mogok ga pernah. Yg pernah cuma agak malas2an berangkat gara2 baru punya mainan baru. Itulah kenapa sampai sekarang ga balik2 ke KL.

    Udah ya Nurul sekian curhatku. Kenapa juga jadi panjang bangt ky gini. Rugi bandar cuma komen padahal bisa jadi postingan.

    • bukanbocahbiasa · December 10, 2015

      Simbok solehah mampir di blog akyuuuuuhhh…!!
      *sujud syukur
      *tebar confetti
      *gelar karpet merah
      *tapi bo’ong
      *diiyyeeeenggg

      Hahahaha… iya mboook…. ndang dibikin postingan ajah. Ini problema terbesar bagi emak2 sejagat raya deh kayaknya 🙂

  6. nengwie · December 10, 2015

    Pengalaman mah, anak-anak mogok sekolah itu seringnya malah di TK, jd ya emaknya masih santai kalau mereka mogok itu. Naaah masuk SD disini kls 1 mah santaaai, paling lambat jam 12:15 sudah pulang, biasanya mah 11:15-an, belajar mengenal angka sampai dan belajar membaca di kls 1 mah, “lulus” TK pd belum bisa baca 😀 krn memang di TK tidak boleh anak belajar membaca.
    Tp tidak boleh bolos sama sekali, kecuali sakit..!! Alhamdulillah anak-anak selalu sekolah, malah yg kls 9 kadang bilang “ma..kann ich Morgen nicht in die Schule gehen?” Alias pengen bolos hehe
    Tp ya pergi juga dia 😀
    Kalau lupa ngga ngasih kabar, sekolah bakalan telpon, kalau telpon ngga ada yg angkat bbrp kali, mereka akan lapor polisi, siap2 didatangi Polisi 😀

    • bukanbocahbiasa · December 10, 2015

      Wohoooo… warbiyasaaaak ya teh… Ya ampuuun, sampe melibatkan pak pulisi segala hahahahaha 🙂

      Dalam hal ini, lebih enak sekolah di Indonesia soale belum sampe melibatkan pak pulisi 🙂

      • nengwie · December 10, 2015

        Iya mak, pernah salah pengertian, pas Lebaran itu anak-anak yg muslim boleh ndak masuk sekolah 2 hari, kirain pihak sekolah itu sudah ngeh kalau anak-anak kami muslim krn sudah bertahun2 begitu, ternyata seminggu sebelumnya hrs sudah kirim surat spt dulu juga. Kebetulan ngga di rumah seharian, dan hp juga ngga pernah ditangan pas perayaan Lebaran itu, Sekolah telpon terus. Besoknya pagi2 telpon trs diomeliin haha katanya kalau hari ini ngga ada kabar, kita mau manggil Polisi 😄😄😄

  7. jampang · December 10, 2015

    saya dulu pernah nggam mau sekolah… mogok…. tapi ortu berhasil ngebujuk… jadinya nggak bolos deh

  8. lieshadie · December 10, 2015

    Jadi orang tua itu belajar sepanjang hayat..dari hamil anak pertama, bayi, batita,balita,masa sekolah,remaja,kuliah, bekerja kemudian menikah masih saja peran orang tua sbg pendidik utama….trus anak ke 2, 3 dst….mudah2an kita tak pernah lelah mengawal mereka sampai kelak…yg kemudian juga sebagai bekal pertanggung jawaban kita sbg orang tua di hadapan Sang Pencipta nanti…..

    #Serius komennya karena anak – anakuk wes pada beranjak remajaa…sabarnya dan belajarnya harus berlipat lipat kali dari sebelumnya….

    Btw, postmu selalu menarik dn inspiratif, mantan jurnalis cerdas ya ngene iki….

    Sayang buat Sidqimu yaaa…kapan di kasih adik #eh :))

  9. dani · December 10, 2015

    Maturnuwun mbakyuuu. Btw siapa sih nama gurunya? Bu Hani ato Bu Hina? Hina kayak nama Hinata di Naruto gitu mbakyuu.. *trus dikeplak.
    Beneran makasih sharenya. Baguuus dan bermanfaat. Kalo guru di sekolah galak jangan ikutan galak di rumah itu bakalan kuinget Mbakyu. Semoga Sidqi dan anaknya Mbak Dina semangat terus sekolahnya dan Mbak Dina jadi semangat dan konsisten ngeblognya. 🙂

  10. Hastira · December 10, 2015

    untungnya dulu anakku gak pernah mogok sekolah , tp jadi gak punya pengalaman ngadepin anak mogok sekolah

  11. NinaFajriah · December 11, 2015

    Sepupuku pernah juga cabut dari SMP negeri ternama untuk Homeschooling gara-gara di Bully. Tapi dia baik-baik saja sekarang, malah masuk SMA Favorit 🙂

  12. Gara · December 11, 2015

    Lebih baik mencari solusi ketimbang menyalahkan ya Mbak, anak mogok sekolah pasti ada penyebabnya :hehe. Saya belajar untuk tidak berburuk sangka dulu sih (mungkin kalau saya sudah menikah dan punya anak nanti saya terapkan) jadi kita bisa melihat semuanya lebih jernih. Yang Di Atas juga harus dijadikan pegangan supaya membantu kita dalam setiap langkah. Terima kasih!

  13. Funy · December 11, 2015

    Zaman saya sekolah, saya malah pengin sekolah terus. Soalnya kalo di rumah bosen. Ayah dan ibu sama-sama sibuk kerja. Cuma ditemenin pembantu karena kakakku yang jarak umurnya jauh sama aku udah merantau. Kalo di sekolah, asyiiiik. Apalagi sekolahku swasta yang punya guru-guru super baik. Masih inget, waktu SD seneng banget disuapin sama wali kelas. Hihihi…

    Tapi, dari postingan ini bisa belajar kalo nanti saya punya anak, Mbak. Udah tau harus gimana menyikapinya jika masalah yang sama datang.

  14. Inayah · December 11, 2015

    aku pernah ngalamin. mogok..pengenya nangis kalau jam berangkat sekolah. masalahnya justru aku nggak suka sama guru aku..gurunya ganjen

  15. diah · December 11, 2015

    noted niiiiih, klo nanti InsyaAllah Faraz udah sekolah dan lagi pengen “cuti” sekolahnya ini semoga ini bisa jadi reminder buat saya nantinya, Aamiin..

    thanks for share yaaahh Mbak..

    btw, saya jadi bingung, anak Mbak sekarang kelas 3 apa masih kelas 1? koq tadi ada kata 2 tahun lalu dimasukkan di SD Swasta yg jauhnya 1km itu? 😀

  16. Rieske · December 12, 2015

    Ih aku seneng banget caramu ngadepin Sidqi mbak, pinter banget ceritanya plus lucu banget aku sampe ketawa hahahaha.. emang iya gurunya sampe njedotin kepala ke tembok? hadeh2…
    Anw makasih sharingnya mbak, berguna buat besok kalo nak wedok sudah mulai sekolah, ngga tau deh bakalan ngalamin hal yg sama ato ngga.. We’ll see… 🙂

  17. Emi S · December 14, 2015

    Memang repot kalau anak udah mogok sekolah, untungnya anak saya selama ini malah sebaliknya, pengen banget sekolah walau masih TPA & Bimba tapi dia suka nangis malah kalau lagi ga sekolah, misalnya lagi sakit 🙂 pengennya sekolah terus

    Tapi memang bener si anak2 kayanya sensitif banget sama kenyamanan, pas sy pindah rumah otomatis pindah TPA & ditempat baru kurang nyaman dia karena pengajarnya cuma 1 & dicampur sama anak2 beda usia jadi kurang fokus ngajarnya, akhirnya kemampuan anak saya juga ga banyak perubahan terutama ngajinya, akhirnya saya putuskan berhenti aja dari TPA dan lebih pilih ngajarin sendiri ngaji di rumah, sedangkan untuk bimba tetap lanjut karena keliatan ada banyak perubahan & anak juga semangatnya tinggi setiap mau berangkat

  18. Orin · December 14, 2015

    semoga Sidqi dan Fahry ga sering2 lah ya mogok sekolahnya hihihihi.

    Sukses buat LBI-nya ya Maaak 🙂

  19. Hilda Ikka · December 18, 2015

    Hauuwww syedap kriuk-kriuk tulisannya buat aku yang bakal jadi calon ibu sebentar lagi hihi. Makasih yo Mbak sharingnya. Mantaaav!

  20. berolahragageneral1 · March 3

    harus siap juga inh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s