5 Things I Love about Me

Kok tetiba saya pingin bikin narsis grateful note yak? Hahaha. Yak, anggap aja kado ulang tahun lah ya. Setelah menghirup udara segar di bumi Indonesia selama xxxx tahun (sengaja disamarkan, kalo yg kepo akut… japri aja sist!) buanyaaakkk banget kemurahan dan gelontoran rezeki yang dicurahkan Sang Maha Kuasa.

Saya pernah cerita soal 32 things I hate about me, beberapa tahun lalu (ya waktu itu saya umur 32, berarti sekarang umur? hihihi)

Baca :  Jadi Tua itu Pasti, Jadi Dewasa itu Pilihan

Supaya balanced, saya mau menjabarkan 5 things I love about me yak. Sekaligus, sebagai postingan kolaborasi bareng grup Rini Soemarno di Kumpulan Emak2 Blogger (KEB)

(1). Saya orangnya less ambisius alias woles

Seiring bertambahnya umur dan berkurangnya jatah hidup, saya jadi berselera rendah terhadap serba-serbi dunia. Bukaaaan, maksudnya bukan berarti saya nggak doyan duit atau job review *lha* tapi lebih kepada… gimana ya? Saya tidak lagi ambisius mengejar-kejar rezeki, achievement/pencapaian prestasi dalam hidup.

Mungkin, seseorang yang kenal saya di masa lalu paham benar soal ini. Ketika muda, @nurulrahma adalah sosok yang super-duper-target-oriented. Di masa silam, saya sanggup melakukan apa saja, demi mencapai satu target yang udah dicanangkan. Pernah nih, saya nekad melakukan door stop alias nyelonong nyodorin microphone TV ketika berada di satu forum bareng salah satu presiden. Apa yang terjadi? Paspampres langsung menarik saya dengan keras, bahkan kukunya melukai lengan saya sampai berdarah! Olalaaaaa.. gitu itu deh, saking penjiwaan terhadap profesi reporter. Bahkan, saya rela dimusuhi temen-temen jurnalis gegara sering liputan eksklusif dan ngga bagi-bagi info ke yang lain (tau sendiri kan, kadang media tuh agak-agak menjaga eksklusifitas berita dengan ogah bagi-bagi info ke pihak lain).

Saya bisa senewen, emosi jiwa bahkan udahlah pokoknya nurulrahma zaman muda tuh ‘ngeri’ banget deh ambisinya hahahah.

Lho, ngaku nggak unya ambisi, tapi kok masih ikutan Google Local Guides Summit dan berangkat ke amrik? Well, itu hal yang berbeda, kisanak. 🙂

Perjuangan saya di forum Local Guides Summit ini semacam pembuktian untuk mendobrak kemustahilan. Bukan semata-mata ambisi, sebagaimana yang saya lecutkan di masa muda dulu. Yaaaaa, agak-agak susah sih ngejelasinnya, better baca postingan saya di KEB aja gimana? 😀

Baca: Mendobrak Kemustahilan

 

(2). Saya perempuan yang amat sangat rasional

Ada sale high end brand di mall?

Saya nggak tertarik sama sekali. Rasanya beruntung banget, Tuhan anugerahkan rasional yang sangat dominan dalam hal belanja-belanji kepada makhluk satu ini. Saya cukup tahu diri kok, brand mana yang sesuai dengan karakter @nurulrahma. Brand mana yang membuat saya enggak over ataupun under-perform. Intinya, pas.

Teman-teman satu WA grup kalo udah mulai bahas “Eh, ada SALE brand ini! Ehhh… ada promo Buy 1 get 1 free…” maka saya termasuk orang yang sangaat sangaaatt rasional untuk berpikir ataupun melakukan tindakan tertentu.

Karena itu, saya lebih demen belanja online. Toko online itu kan tidak membuat kita kehabisan waktu, lebih irit juga karena ngga harus kelur rumah, macet-macetan, cari tempat parkir/ cari taxi online, blablabla, intinya kalau saya lagi punya KEBUTUHAN, saya sangat tahu (dan menggunakan rasio secara cermat) untuk belanja atau tidak.

(3). Saya cuek, nggak gampang “terpancing” isu apapun

Well mungkin ini istilah lain dari “ndableg” kali ya? Suatu ketika, boss pernah menghampiri saya. “Eh, kapan hari waktu briefing pagi, saya tuh nyindir kamu lo. Soalnya, kamu kan sering telat atau malah ngga ikut briefing pagi… Kok kamu nggak kerasa sih kalo saya sindir?

Wakakakakak, saya langsung ketawa ngakak guling guling ngikik “Ya ampuun bosss, maapkaaan… saya orangnya engga peka. Jadi better, boss ngomong langsung aja ke saya, jangan pakai nyindir apalagi majas eufimisme. Nggak mempan mah, kalo main nyindir-nyindir begono, hehehehe….”

 

(4). Saya mulai memerhatikan kesehatan dan perawatan kecantikan 

Yeah. Ini juga yang saya syukuri pakai banget. Dulu saya mah orangnya super cuek yang kebablasan. Nggak pernah panik dengan jarum timbangan yang bergerak ke kanan.

“Biarin aja dah. udah ‘laku’ ini (maksudnya udah merit). Yang penting hidup bahagia mah, gendut ya gendut aja….”

Saya juga mualessss bersihin wajah, apalagi facial, peeling, dll, boro-boro mah.

Nah semenjak Ibunda saya berpulang karena sakit kanker, itu kayak semacam wake up call buat saya.

Ibu yang bergaya hidup sehat, yang positive vibes-nya menguar ke mana-mana, yang baik banget, rajin olahraga, sama sekali engga doyan makanan berpengawet…. ternyata BISA kena kanker. Waduh, apalagi saya? Yang menjadikan mie instan sebagai most favorite dish all the time? Yang mager alias males gerak banget? Yang olahraganya sebulan sekali aja udah Alhamdulillah banget?

(5). Saya bisa menuliskan postingan ini

Okai, ketika baca postingan “Things I love about Me”-nya Grace Melia, saya yang langsung tertantang  “Ahhhh, akooh juga bisa bikin ginian!”

Heiii, ternyata saya over-confident 🙂 Engga gampang lho, bikin postingan grateful (semi) narsis macam gini. Ini aja saya nulisnya juga antara tertekan… lanjutin apa kagak yak… hahaha, semacam itu lah. (Makanya, tadi sempat berhenti di list nomor 3, trus engga sengaja kepencet published dan dikomen blogger cewe Palembang yang cethar membahana mba Nina Fajriah bonadapa.com  🙂 🙂  Tingkyuuuuu sista!

Sooo, intinyaaaaa… terkadang (atau selalu?) penting buat kita untuk me-list down apa aja rezeki yang Allah hamparkan pada kita hari ini. HARUS BANGET ditulis SETIAP HARI. Kenapa?  Karena manusia itu cenderung lupa sama hal-hal yang enak. Kalo yang sedih, duka lara nestapa, ingeeeettt melulu.

Gimana teman-teman? Ada grateful list kalian hari ini? Segera tulis yaaa… Silakan kirim link-nya di kolom komentar 🙂

 

 

 

Advertisements

4 comments

  1. Mbake nomor 4 dan 5nya mana tooh? 😂

  2. Monda · 15 Days Ago

    keren mbak bisa nulis dengan sangat jelas tentang diri sendiri
    kalau aku apa ya….
    jaman dulu waktu musim bikin posting berantai seperti ini, selalu buatnya lama banget
    antara nggak kenal diri sendiri sama nggak mau buka diri itu beda tipis

  3. andyhardiyanti · 8 Days Ago

    Beugghhh..asyik bener itu mbak kalau bisa nggak terpengaruh sama yang namanya diskon. Saya dong, paling gak bisa lihat tulisan SALE gitu. Walaupun gak selalu dibeli juga sih. Tapi ya tetap tergoda plus galau, beli..enggak..beli…enggak..

  4. meutia~halida · 4 Days Ago

    Banyak sifat-sifat yg sama dengan saya nih mbaa.. Termasuk bagian ngga ngeh kalo dikodein. Ahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s