Review USA Hostel San Francisco California Amerika Serikat

Yo, yo, yooo…!!

Mana nih, yang mau daftar Google Connect Live 2019? Sudah disiapkan video dan essay untuk apply ke acara cethar-ulala-membahana of the year?

Tipsnya udah aku jembrengin di blog ini yak. Daaan, sampai hari Selasa (23 April) ini masih banyaaak yang kirim DM di IG @bundasidqi ataupun email aku, nanyain tentang serba/serbi Google Local Guides/ Google Connect Live.

Kak, aku bikin essay kayak gimana?

Kak, ada ide-kah, di videonya, aku ngomong apa?

Aku syuting di depan taman aja boleh kah?

Aku nggak bisa editing video, gimana ini Kak?

Kak, mantanku nelpon dan WA melulu ini piyeee?

HAH!

Abaikan yang terakhir itu yak 😀

Yaaaa intinya gitu deh, banyak yang masih butuh wejangan ((WEJANGAN)) tentang tips seputar apply ke acara yang dihelat di California, Amrik ini. Yaaa, sebagai mantan peserta, aku cuma bisa berbagi saran dan pengalaman. Tapiiii itu tidak menggaransi bahwa kamu, kamu dan kamu PASTI akan diterima lho yaaa. Namapun saran dari peserta doang euy, kecuali kalau aku adalah orang dalem-nya Google, mungkin bakal lain cerita, qiqiqiqiqi.

Btw yang mau baca TIPS-nya cussss ke sini yak
https://bukanbocahbiasa.com/2019/03/11/tips-seleksi-google-connect-live-2019-di-california-amerika-serikat/

***

Trus, selain ngebahas tentang aplikasi menuju Google Connect Live, banyak juga yang nanyain tentang pengalaman aku pas extend di Amrik.

Acaranya Google kan cuma 3 hari (eh, 3 apa 2, ya? Kok lupa). Berhubung perjalanan Surabaya–Amerika Serikat itu jauuuuuuhhhh biangeeett, ya aku kok ngerasa eman-eman apabila tidak extend.

Bersama partner nge-trip yang gokil kagak ada obat ((backsound: please  welcomeeee…. Kak Budiono dan Fahmi Adimaraaaaa *drum roll* tarakdungcessss)) aku menjelajah San Francisco!

Kak Budi @deteksi dan @FahmiAdimara

Pas dibayarin Google, kami menginap di Hyatt Fisherman’s Wharf. Hotelnya tuh bintang 5, ya. Lokasinya strategis banget, dekat salah satu iconic place di SF, yaitu Fisherman’s Wharf.

Jadiii…. Fisherman’s Wharf adalah sebuah lingkungan nelayan yang jadi daya tarik wisata populer di San Francisco. Kota ini memang terletak di tepi Samudra Pasifik, mata pencaharian penduduk asli setempat adalah nelayan.

Gimana Hotel Hyatt-nya? Nah itu dia…. sorry to say, untuk ukuran hotel 5-stars, in my humble opinion, ni hotel bapuk banget 😀 Kamarnya aja jadul dan kayak bau perabotan lama gitu, lho. Padahal semalam nih (kalo dirupiahkan) tarifnya mehong amir, bisa menyentuh angka 6 juta per malam!!

Welcome to America, dear!! Di mana segala hal pastinya serba muahaaaall 😀

Padahal, angka segitu mendingan buat modal sewa apartemen Jakarta Selatan aja dong ya, hihihi.

*** 

Yak, sebagai turis dengan financial planning yang super-duper-rapi-jali-alias-pengiritan-warbiyasak, otomatis aku kudu cari penginapan dengan harga terjangkau. Udah klak-klik-klak-klik ke segala online travel agency. Biyuh, biyuuhh, semua hotel di Amrik tuh mahaaaalll ya boo! (mahal buat aku sih, kalo buat Sandiaga Uno mah muraaahh qiqiqiq).

Setelah browsing sana sini, kami pun memutuskan untuk nge-booking HOSTEL (ada “S” di tengah yak). Beda satu huruf aja pengaruh banget, sodara-sodara. Hostel ini konsepnya adalah budget accommodation, di mana dalam satu kamar, kita tidur rame-rame dengan traveler lain (yang biasanya tidak saling kita kenal).

Di Indonesia udah mulai populer juga sih, nginep kayak gini. Walaupun aku belum pernah nyoba. Nah, mumpung lagi di Amrik, kuyyy, kita “uji nyali” dengan nginap di HOSTEL!

View this post on Instagram

Bye, America! Bye, San Fransisco!

A post shared by Nurul Rahmawati (@bundasidqi) on

Di lobby USA Hostel

Terus terang, aku juga rada ngeri-ngeri sedap sih, karena kan ini negara yang jauuuh dari Indonesia. Udah gitu, aku pakai jilbab, somehow, ada sepercik rasa khawatir, pegimana kalo aku sekamar ama orang yang rada-rada phobia jilbab? Who knows kan?

Bismillah. Aku berusaha banget menyingkirkan bayangan dan imajinasi buruk, trus aku juga konsultasi dengan mba Ika, seniorku di UNAIR yang sekarang lagi kuliah di Amrik.

“Mbak, apa ya hostel di SF yang reputasinya OK, trus harganya cukup lumayan terjangkau di kantong emak-emak irit?”

“USA Hostel!”

Siaaapp bungkusss!

***

Dan yah, di sinilah kami berada. USA Hostel, per malamnya kudu bayar 800 ribu rupiah!! (ingat, ini Amerikaaaa….. biarpun bobok ala dormitory, teteupp mehong yak) Aku pilih female dorm, satu kamar diisi empat orang. Ranjangnya bersusun. Dan, kalau check in lebih awal, kita bisa milih mau Kasur bawah atau atas.

Ndilalah, di malam pertama, aku datangnya malam banget, sekitar jam 23.00 kalau nggak salah. Dua ranjang bawah udah diisi mbak-mbak bule. Ya wis, aku kebagian di atas.

Ukuran kasurnya lumayan mini sih… Maklum, eikeh orangnya super umek alias aktif bergerak ketika lagi tidur, coooy 😀  Aku yang bodinya minimalis aja ngerasa “kok kasurnya seuprit” apalagi mbak-mbak bule ini ya?

Untunglah, karena bodi capeeek banget ngluyur di penjuru SF, walhasil aku bisa tidur dengan pulasssss buanget!

***

Paginya, kami boleh sarapan di resto. Ruame pol! Traveler backpacker kumpul dari berbagai negara. Rata-rata sih berwajah millennials, dan mereka (sepertinya) emang terbiasa ngetrip around the world, gitu. Yang sekamar sama aku tuh, mbak-mbak yang kerja di pelayaran, trus dia mau berangkat ke Kentucky. Satunya lagi, kerja di industri kosmetik, dan bersiap-siap untuk business traveling ke Eropa, Moga nulaaarrr, aamiiiiin

Areal makan dan bilyar/ ngobrol dll (common area) di USA Hostel

Menu sarapannya standar lah ya. Roti. Cereal. Yang rada lumayan adalah…. Kita diperbolehkan bikin Waffle dan Pancake sendiri di dapur! Hahahaha, aku nyoba bikin, tapi ya ampuuun hasilnya super duper mengecewakan. Qiqiqiqiq.

USA Hostel ini lokasinya sangaaat strategis. Tinggal jalan sekitar 15 menit udah nyampe di Union Square. Ini semacam “Alun-alun” gitu lah, hihihi. Di sini, buanyaak orang jual makanan, ada juga yang jual lukisan (dan mereka bakal protes kalo kita ambil video/foto lukisannya lho!) Ada juga pengamen, dan gelandangan! Iiih, di Amrik tibakno banyak gelandangan 😀

Yang paling menyenangkan adalah, ada Resto BOROBUDUR di seberang hostel kami! Wohoooo *koprol* Secaraaa, makanan Amrik rasanya hambar, jadi aku super-duper-excited manakala nemuin masakan Indonesia dengan bumbu jangkep. Ada nasi uduk, nasi padang, nasi soto, huenaaakk!

All in all, Alhamdulillah aku bersyukur banget, ALLAH mudahkan perjalanan di SF. Bisa ketemu 151 local guides dari 62 negara, bisa main-main ke kantor pusat Google, bisa extend dengan lancar, aman, jaya sentosa, plus menginap di one of the best hostel in San Francisco.

Jadiiii….. buat kamu, kamu dan kamu, yang ingin merasakan experience serupa, kuyyyy segera apply Google Connect Live 2019! Deadline-nya 30 April, lho. Semoga semoga semoga, pembaca blog ini bisa terpilih, yak.

Siapkan dirimu untuk menuju puncak gemilang cahaya….. mengukir citra seindah asa

*you sing you lose* 😀

Advertisements

38 comments

  1. Sungguh ku mupeng membaca ceritamu maakk.. btw, saya juga pernah tuh nginap di hotel *di Indonesia sih* 🤣 bintang 5 juga dan terkenal bagus..tp pas masuk kamar jadi sedikit kecewa ternyata ‘B’ aja..dan ada aroma2 perabotan jadul gitu.. wkwk

  2. Kaya hostel di indonesia pada umumnya ya. Cuma harganya mahal, hihihi.. Tapi gimana pun posisi tidur dan sempitnya, yang penting happy ya mbak ketemu banyak local guide

  3. Aaa.. Mba Nurul, betapa bahagianya ikut ke SF dibayarin Google, terus bisa masuk ke kantornya Google yang ada di Amrik sono.

    Antara hotel dan hostel meskipun hanya beda huruf ‘s’ tetep aja ya harganya bedanya jauh. Amrik emang apa-apa mahal ya.. Hotel bintang 5 semalam 6 jutaan, hostel yang murah 800 rb an per malam. Hahaha..

    Tapi yang jelas menyenangkan banget bisa main ke SF… 😍😍

  4. Hiyaaa mahal ya buat sekelas hostel aja. Kalau disini 800 rb udah dapat kamar hotel yang ada kolam renangnya tuh.

    Tapi emang tetep harua dusahakn extend ya mbak, kapan lagi coba bisa menjelajah SF kalau nggak extend

  5. Seru mbaaa…
    Aku masih level 6 nih hahaha…
    Baru mudeng dan iseng aktifin local guide tengah tahun lalu…
    Ternyata seblmnya dah punya akunya dan dah di kevel 3 cm gak ngerti aja slema. Ini suka share dan review tp ga ngerti
    Nti kau ubek2 tulisanmu ttg LG deh mba

  6. Nah iya ya mba Rahma dulu terpilih oleh Google untuk acara keren sedunia ini ya. Aku kok belum baca cerita saat di sana? Ubek-ubek deh ntar kalo lagi selow. Aku berasa ikutan jalan-jalan di SF, nemu resto Borobudur, hihiii

  7. wah mbak, keren banget pengalamannya. Harga 800k untuk hostel di US masih ok lah ya mbak. Yang penting udah bisa tidur nyenyak dan dapat sarapan pula. Jadi pengen ikutan deh. Aku baru tahu ada acara beginian, hahahaha *kudet*

  8. Masya Allah mba.. barakallah.. beruntung banget.. aku belum pernah ke hotel sebagus itu.. apalagi dibayarin.. semoga ada saatnya akupun bisa kesana dan dibarain juga.. hihi

    Terus berkarya ya mba 😍😍

  9. Hahahaa… lagu penutupnya ra nguwati mbaaa… kelahiran tahun berapa siiyyy 🙂
    Nyenengin ya mba pengalaman selama berada di sana. Semoga ada kesempatan aku bisa ikutan juga ya dolan ke kantor Google di Amrik ini.

  10. Rezeki banget ya mba bisa keangkut acara ini, ngga kebayang hepinyaa, aku susah tidur kalau ala bekpekeran gitu, pernah coba hostel di Jogja hihi

  11. Waktu aku ke SF, kita nginep di Holiday Inn sekitar situ juga mba. 2 kali mampir ke SF ngga bosen-bosen aku. Btw aku belum ikutan nih LG summit tahun ini.. nanti aja aah tahun depan 🙏🏻🙏🏻, baru level 9. Aku mau banyakin foto dan review dulu

  12. Serunya udah bisa nginjakin kaki di USA. Kalau di luar hostel biasa pun lumayan ya harganya. Tapi kelihatan bersih dan simpel. Cuma kalau kasur ngepas di badab, agak PR juga. Semoga besok ketularan buat jalan2

  13. Kayaknya kalau saya ke SF juga bakalan maju mundur mengingat saya pakai jilbab. Takut kenapa-kenapa gitu hihihi..
    Tapi alhamdulillah gak ada apa-apa ya, Mbak. Malah bisa punya pengalaman berkunjung ke kantor Google, asik, deh!

  14. Widiih keren banget sih Mak. Terpilih jadi Local Guide yang mewakili Indonesia. Aku kira google tidak serius dan cuma buat yang level² artis aja yang bisa ternyata buat masyarakat biasa juga bisa haha. Temanku dari Batam ada yang terpilih tapi dia malah lagi keliling dunia jadi sepertinya batal ikutan.

  15. Widiii ada resto borobudur di amrik, cuy… Kayak nemu intan berlian rasanya, bahagia banget karena bisa makan nasi, gak rota roti lagi. Hehe. Kalau tidur di kasur atas, saya demen banget mbak. Dulu pas tinggal di asrama, kasurku di atas. Seru!

  16. Keren bangets Mbak
    Alhamdulillah bias extend juga ya..jadi bias jalan-jalan di sana
    Memang hostel pilihan terhemat ya..
    Kalau keluarga bisa pilih “inn”..karena ada kompor, microwave dan bisa untuk berempat
    Saya waktu ke SF nginepnya di Days Inn kalau enggak salah..lupa euy, dah 2010 lalu.

  17. Muahaaaalll hahaha. Tapi kalau tinggal di sana gaji sesuai sana yaa bisa bertahan kali yaaa😁
    Pengen ikuran tapi siapalah aku, selama ini gk aware ngisi2 google itu. Huhuhu. Mau lbh rajin aaahh

  18. Uwiiww~
    Ini sarapannya masak sendiri di dapur.
    Udahannya, nyuci sendiri jugakah?

    Self-service ini mulai dibudayakan yaa…
    Biar tahu rasanya beberes sendiri, jadi table manner-nya dijaga.

  19. deeem, terakhirnya bikin auto nyanyik doong.. i lose huahahaah. hostel 800 ribu, kalo di jogja udah dapet hotel bintang 5 kece, pantesan banyak banget bule piknik ke Jogja :))

  20. 800 tibu trus dapetnya kamar keroyokan hahahha tapi mbak, biar mahal pengalamannya itu lih gak bernilai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s