Bila Tak Kunjung Menikah

Assalamualaikum eperiboddiiiih :))

Apa kabarnya? Huehehe. Cuaca makin labil aja yak? Kadang panasss membara… eh, tetiba ujan deres gitu aja loh, hihihi. Kalo cuaca boleh labil, lantas, bagaimana dengan hatimu? #eaaa

Asik, asik, ngomongin “hati” nih. For your info aja ya masbro, mbaksis… Semenjak aku bikin cerita remaja bersambung yang rauwis-uwis berjudul #Bimbang ntuh (bisa banget baca cerita lengkapnya di sini, buanyaaak bingits yang mention ke twitterku @nurulrahma.

Yang pada intinya adalah, semacam “semi-curcol” soal pilihan hidup yang enggak gampil sama sekali. Yeppp, soal jodoh! Ahahahak. #menyeringai-lebar. Udah 2015 aja nih, tapi barisan galauers soal perjodohan kok ya makin panjaaaaang aja yak? Ahahai.

Ternyata, apa yang dialami Salma (si tokoh dalam cerita #Bimbang) itu beti-beti alias beda tipis dengan apa yang menimpa ribuan cewek lain di muka bumi. Kalo boleh dibikin analisis kecil-kecilan, biasanya niiih…. penyebab tak kunjung menikahnya seorang akhwat, disebabkan 3 opsi.

  1. Terlalu banyak “lamaran” yang masuk, sehingga pusing pala barbie, mau pilih yang mana ya inyong?
  2. Sama sekali atau bisa dibilang nyaris tak ada yang datang . Hiks, merana deh, meranaaaa *dangdut banget ih* *nangis di pojokan* sambil setel lagu2 galauisme*
  3. Yaaaa… lagi blum pengin merit aja! Masih pengin single. Because single is free… Free is happy… happiness overload… I love me… I love being single lady, yaaayyy!! *single as a matter of choice*  **sambil nyanyik lagunya Oppie “I’m Single and Very Happy”**

Lalu, kamu? Iyaaa, kamu! Kamu bagian yang mana, kakaak??

***

Kita bahas satu demi satu, boleh? Boleeeh bingits dong. Okesip. Sekarang, siapin teh anget sama cemilannya. Ambil bantal yang empuk. Let’s cekidot masing-masing kasus kenapa oh kenapa, jodoh tak kunjung datang.

Kasus pertama. Well, sebagai muslimah berprestasi, cantik kinyis-kinyis, gaul abis (in a positive way, ofkorsss), seorang akhwat kerap didera bimbang tiada tara, lantaran banyaknya ikhwan (cowok) yang ngajuin “proposal” ke doi. Apabila dikau mengalami hal seperti ini, maka satu yang pasti: lo kudu istikhoroh dengan seoptimal mungkin.

Jangan pernah istikhoroh hanya untuk sekedar menggugurkan istikhoroh itu sendiri. Tapi, penuhilah adab dan syariat dalam beristikhoroh, yang pada intinya menyerahkan segala urusan lo, pada Sang Maha Sutradara kehidupan lo.

Iya kan? Siapa yang punya kendali penuh atas hidup lo? Apakah lo pikir, dengan berambisi mengarahkan hati sanubari pada satu kandidat tertentu, membuat lo pasti akan berjodoh dengan dia? Dan, pertanyaan berikutnya, apabila lo bener-bener udah merit ama kandidat yang lo lebih bela “mati-matian” ntuh, apa ada jaminan bahwa doi emang someone yang bisa membuat kehidupan dunia – akherat lo jadi lebih baik?

PASRAHKAN SEGALA URUSAN LO PADA ALLAH. Yakinlah, bahwa Allah akan memperjalankan lo di titian kehidupan yang jauuuuh lebih baik. Jangan ngerasa over-confident dengan segala kepakaran lo selama ini. Akur? Akur dong.

Yak sip, sekarang kita bahas kasus kedua. “Kagak ada yang mau ama eikeh mbaaak?? Segitu gak berharganya diriku ini kaaah? Sampe sama sekali nggak ada yang ngelirik, ataupun ngajakin ke KUA? Salah aku apa mbaaak?? Kezel bingitsss tau gak mbak?”

**puk puk yang lagi curcol** Ehem. Kasus ini, kalau dialami akhwat, biasanya berupa absennya para ikhwan dalam mengajukan pinangan, proposal whatsoever. Kenapa ya, di satu sisi, banyaaak banget yang ngejar-ngejar satu akhwat, eh, di sisi lain, ada akhwat yang “sepi krik-krik”.  Bahkan, ada yang sampe menyalahkan takdir Allah segala? Astaghfirullah…

Tunggu dulu mbaksis. Sebelum punya tuduhan yang makin alakazam, yuk mari kita self-reflection dulu. Coba kita ceki-ceki diri sendiri. Salah gue apa yak? Barangkali, gue ngomongnya sering nyolot? Hobi bikin sakit hati? Atau, kita gampang nyinyirin orang lain? Ember bocor alias hobi banget nyebarin aib-aib makhluk satu planet? Atau, kita jarang mandi? Taelaaah, pantesss.

Karena itulah, sebelum melontarkan tuduhan a.k.a komplain what-so-ever, hayuk mari kita instropeksi aja lah. Kalau udah bisa mengoreksi kekurangan diri, lanjutkan ke step berikutnya: Lakukan berbagai hal yang bikin value kita meningkat. Contoh, yang tadinya males-malesan ngaji, hayuk bikin goal supaya bisa nambah hafalan Qur’an. Atau, gabung di klub kajian keislaman rutin. Selain bisa ngisi ruhani, ngisi otak (nambah wawasan kan?), kita juga bisa memperbanyak jejaring sahabat. Eh, tapiii, niatnya kudu dilurusin! Jangan semata-mata ikut kajian, gegara pengin berburu ikhwan ajah! Waw, waw.. plis yaa… kalo modus kayak begini nih, kuatirnya kita gampang “layu sebelum berkembang”. Nawaitu Cuma berburu ikhwan, maka pahala dan keberkahan berburu ilmu dan berlapang-lapang dalam majelis bisa hanguss… ilang begitu aja. Eman-eman kan?

Kasus ketiga. Ogah merit cepet-cepet. Hmm, gimana yak, ada baiknya kita kembali ke tuntunan hidup muslim aja lah ya.

Kita semua insyaAllah udah paham, bahwa menikah adalah mengikuti sunnah telada hidup kita, Rasul Muhammad. Kalo ada yang bilang, “Aduh, aku belum siap…..” atau “Entar dulu deeh, masih ingin bebas lepasss…”

Well, better dikasih gambaran besarnya aja kali ya? Bahwa, dengan menikah, insyaAllah kita jadi punya pasangan hidup yang sekaligus menguatkan jalan dakwah. Yang tadinya nggak punya “imam”, jadi punya. Two become one, bisa saling men-support dalam hal kebaikan.

Bukan hanya itu. Dengan menikah, kita jadi punya keluarga baru, orangtua baru, daaan… calon bocil-bocil alias bocah cilik yang super-duper ngegemesiiiin!

Anak-anak kita juga bisa dididik menjadi jundi-jundi (bala tentara) Allah, yang siap menggelorakan dunia dengan aqidah dan akhlak yang mantap. Mendakwahkan keindahan Islam hingga ke ujung dunia. Bersama-sama fastabiqul khoirot, berlomba-lomba untuk menyebarkan kebaikan di muka bumi… How cool is that?

Yuk ah. Kita sama-sama saling berbenah. Menggenapkan iman dan semangat, untuk sampai di gerbang nikah.

Hayuk, bilang apa? Aaamiiiin, aaamiiin, ya robbal alamiiin… (*)

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway 3rd Anniversary The Sultonation”

banner giveaway

A Glimpse of 2014

Judulnya sok-sokan pake bahasa Enggris. Entah bener atau kagak yak? Pada intinya, postingan ini mau ngebahas soal (semacam) kaleidoskop ringkas seputar 2014, yang insyaAllah akan segera khusnul khotimah. 🙂

Saya tuh paraaaah banget kalo disuruh inget2 sesuatu. Termasuk peristiwa apa aja yang kualami sepanjang tahun ini. Errrr, apa yak, yang terjadi selama (hampir) 365 hari lalu? Halah, wong, semenit lalu udah makan, ngakunya masih laper kok *laaaah, panteesss 😛

That’s why, hepi banget karena di FB ada koran-wanna be macem begindang.

kaleidoskop

Naaah, itu dia. Udah jelas kan, apa aja yang udah terjabanin setahun kemaren? Jadi, postingan ini udah kelar dong, hehehe *slap me!*

Well, pada intinya, saya bersyukur 2014 ini FULL kagak pernah absen ngeblog di SATU BULAN-pun. Coba lihat archives di samping kanan blog ini. archiveJelas banget nget kan, kalau postingan saya kumplit! Walopun di awal2 tahun, yaaa masih doyan reblog2 aja siyyy, hehehe… Tapii, makin ke sini, saya makin penuh percaya diri untuk menggoreskan tulisan made in sendiri *yeayy!

Dunia blogging juga “mempertemukan” saya dengan orang-orang hebat yang WOW bangets. Kayaknya sejak join grup blog ter-horeeey sepanjang masa, saya jadi punya teman “senasib sepenanggungan” yang bener2 memperjuangkan blog kita sampai titik darah penghabisan. *apasih* Etapi, bener banget loh. Anggota grup blog ini bukan emak biasa :)) Ada yang duta besar di Amrik sono, ada yang editor buku handal, ada yang mamah2 tjantik yang lagi ngelencer mukim di Jerman, asik-asik semua deh profilnya. Dan, tentu saja, yang enggak pernah daku lewatin setiap butiran postingannya, plus poto2 cihuy yang bikin envy to the max, adalah si manten anyar yang tsakeeepp tiada tanding tiada banding :))

Semangat ngeblog saya yang kerap kempis plus jarang kembang, tiba-tiba langsung MAK GLEGAAAAR, langsung Whooosssh, melesat ke angkasa! Sometimes, I feel blogging as easy as breathing. Rada lebay? Well, dalam beberapa kasus, saya ngerasa jari-jemari saya tuh auto-pilot banget, dan sigap menggoreskan rangkaian kata (seolah) tanpa diminta. Apalagi, kalau emosi lagi menggempur dari segala arah, dijamin, cuma butuh beberapa menit untuk merampungkan tulisan.

Hasilnya?

Alhamdulillah. Sejumlah pencapaian duniawi sempat saya cicipi. Kemenangan di sejumlah kontes, dan yaaaa… walau ini sempat membuat saya merasa rada gamang karena terkesan (hanya) mengejar dunia, tapi Alhamdulillah, lagi-lagi, banyak kawan blogger yang membantu menyembuhkan rasa galau dalam sukma.

Yang jelas, saya mulai berusaha menyeimbangkan blogging as sanctuary dan blogging as a tool to get some money 🙂 Berupaya membikin balance antara “ya, pengin ngeblog aja siiiy…” dengan “duh, kudu banget ngeblog, soalnya lagi DL lomba nih!” Hahaha #jujur #resolusi2015 #kayaknya

Eniwei, tentu manusia pengin bermetamorfosa ke arah lebih baik. Alih-alih dicap sebagai blogger spesialis kontes, saya pengin bukanbocahbiasa(dot)com menjelma menjadi “teman minum teh/kopi yang menenangkan dan mengasyikkan”. Saya penginnya para blogger atau siapapun yang nyasar di mari, ngerasa “feels at home” “punya temen ngobrol yang gak judging” plus enggak ngerasa bete lantaran banyaknya postingan2 yang menjurus iklan *senyum kalem*

Yaaaa.. walopuuun, wajar aja dong, kalo sesekali si emaknya sidqi ini juga pengin nambah2in dana investasi dengan menangin lomba, hehehe.

Iiih, dari tadi kok ngomongin kontes mulu sik? Ya abis, gimana ya, itu doang yang terpatri di kepala saya. Gegara rajin ngontes, nama saya disebut-sebut dalam artikel kreasi mak Mugniar yang terpampang nyata di koran Fajar Makasar.

mugniar

Bahkan, ada loh, blogger super-duper-smart yang lagi menempuh S-2 (kalo gak salah) di Australia, yang me-mention saya karena konon-kata-beliau, si mak otak cetharrr ini juga ketularan ikutan kontes blog, gara-gara saya! *blushing*

dwiindah

Jadi, seperti slogan yang termaktub *haisssh* di header blog ini, “Happiness is made, not given” sudah sewajarnya saya berupaya keras untuk “meng-createhappiness versi saya. Tentu dipadu sebuah semangat untuk mengabdi pada Sang Penggenggam Kehidupan, plus dikolaborasikan dengan jiwa berbagi ilmu, maka insyaAllah, kebahagiaan itu adalah hadiah yang berharga dalam kehidupan kita. Tak masalah, walaupun tak bisa ditukar dengan emas, HP, voucher belanja di #SemangatNgeblog blogdetik *eh, la dhalah, ada yang curcol*

Baiklah, jeung Lianda. Makasih udah bikin GA keren ini. Semoga Allah senantiasa memberikan keberkahan pada kehidupan dikau dengan biduk rumah tangga yang sakinah, mawaddah wa rohmah. Doa standar, yak? Tapi, percayalah, di lubuk hati yang terdalam, saya bahagia mengenal dikau, meski baru lewat layar laptop. :))

Postingan ini diikutsertakan dalam #liamartagiveaway ‘Share Your Moment’

Terobsesi Bule

Membaca postingan mba Yoyen yang ini, bikin saya tertujessss—–jesss—–jesss…

Tulisan ini udah pasti bukan ditujukan buat saya dong. Tapi entah mengapa, kok kenaaa banget yak? Hehehe…

Jadi begini ceritanya. Entah gimana awal mulanya, dari kecil tuh, saya udah punya gambaran, bakal seperti apa jodoh saya nanti. Kriterianya:

1/ baik.

2/ tajir melintir (kecil2 udah matre ye?)

3/ pintar

4/ bule

Yang terakhir tuuuh, bule. BULE. BULE 🙂 *perlu saya ulang lagi? Yes, bule 🙂

Di mata saya, orang bule tuh gimanaa yaa… misterius, asik, unik, beda. Mungkin karena dari kecil sampe gede, saya mukim di Jawa melulu. Jadinya, saya butuh “selingan hiburan” banget sampe berujung pada obsesi untuk dilamar bule. Hahaha. Atauuu, boleh jadi nih, ini semua gara-gara almarhum bapak saya yang doyan banget nonton Remington Steele

Dan, saya yang waktu itu masih umur 6 tahun-an, seriiing banget jadi partner bapak pas nonton nih pilem. Jadi deh, tampang assoy Pierce Brosnan berkelebatan terus di kepala (dan hati #eaaa) saya, si bocah unyu umur 6 tahun ituh. *pubertas dini-alert*

Image

Well, karena itulah, dari kecil saya mupeng banget bisa kenal, ketemu, dan syukur-syukur bisa kewong ama bule. Apapun bakal saya lakukan deh. Termasuk, pas saya jadi reporter abal-abal pelajar di sebuah koran sore Surabaya.

Nah, karena “mengemban tugas” sebagai reporter, saya punya banyak alesan dong, buat beredar di komunitas para bule. Waktu itu, ada semacam “prom night” di sebuah lembaga kursus bahasa Inggris yang lagi happening. Yak, namanya juga lembaga kursus mihiiiil, sudah pasti gurunya adalah para ekspatriat. Uhhuuiyy, kesempatan emas nih! Saya berburu ID card, buat bisa “liputan” sebagai “reporter” di acara itu #termodus banget

Dandan udah maksimal, dan udah ngerasa kece banget, siap lah buat “bertempur” hahaha.

Eh lah dalah, entah karena saya berasal dari kalangan rakyat jelata, atau karena murid lembaga kursus itu emang para sosialita, yang jelas saya kebanting berat! Cewek-cewek itu… my, oh my… mereka pakai tren fashion terkini, pakai gaun, make up yang fancy plus sophisticated, sepatu high heels, duuuh, keren dan cantik-cantik bingits, cyiin…

Hiks, karena saya udah ngerasa “kalah sebelum berperang”, gagal deh, pdkt ama bule.

Lalu, apakah saya menyerah begitu saja?

Oh. Cencu cidak.

Kali ini, lagi-lagi mengandalkan ke-reporter-an saya. Usut punya usut, ada sebiji bule sumpah-kiyut-abis-tom-cruise-kw-super-gitulah yang lagi ikut pertukaran mahasiswa di satu kampus keren (masih) di Surabaya. Widih, segala macam info berusaha saya korek. Dan, tibalah saat-saat menegangkan ituh! Saya siap exclusive-interview dengan si bule ganteng pol-polan!

Uhuk.

Daaan, ya ampyuuun… ini orang sumpah, enggak becanda banget… gantengnya keterlaluan!

Image

Sepanjang exclusive interview itu, saya enggak fokus. Saya salting. Mati gaya. Bingung. Yep, bingung nih orang ngomong opo thooo… karena, bahasa Inggris saya juga acakadut banget, hahahaha…

Setelah hasil wawancara dimuat, beberapa kali saya coba modusin si bule ganteng itu. Karena saya ga punya HP, pinjam HP temen, buat sms-an dia #modus-gak-mau-modal.

Daan, selang beberapa saat kemudian, si bule kece berat itu jadi model iklan shampoo, lalu jadi model klip lagunya Titi DJ, daaan… (ini yang paling bikin patah hati) doi merit ama Olla Ramlan! Huhuhuuuu…. *mewek kejer*

Yepp, bule yang daku kecengin adalah Alex Tian, (mantan) suaminya Olla Ramlan.

Siapakah daku ini, kalo dibandingin jeng Olla yang begitu rupawan…(edisi nyadar)

Tapiii, apakah petualangan “berburu bule” berhenti sampai di sini?

Ohhh, beluuuum… perang belum usaii… hehehe…

Saking penasarannya, saya memutuskan kerja di perusahaan multinasional.

Banyak bule-bule berseliweran, tapi, ya sepertinya bule-bule itu terlalu “tinggi” buat diraih. Atau, boleh jadi, saya-nya yang udah “mati rasa” dan pelan-tapi-pasti bertransformasi menjadi perempuan dewasa yang “tahu-diri”. Hehehee…

Ngapain sih, segitu ambisinya buat dapetin bule?

Buat dipamerin? —> emangnya tasnya jeung Syahrini…..

Buat memperlancar Bahasa Inggris? —> ya elaaah, ambil kursus aja, napa? 

Biar bisa traveling ke Eropa, Amrik, dll-nya? —> kerja giat, nabung lalu duitnya bisa buat plesir deh…

Biar memperbaiki keturunan? —-> diiih, emang gue sejelek itu yaa?? 

Ya sud. Walhasil, saya mencoba untuk mensyukuri jalan hidup. Emang, lahir, rezeki, jodoh dan mati sudah ditetapkan oleh Tuhan, jauuuuuh sebelum saya nongol di muka bumi ini. Ikhlas aja dong. Dapat produk dalam negeri juga oke kok. Seperti kata om Alim Markus, “Cintailah ploduk-ploduk Endonesiaaaa….!”

Image

Tulisan ini (671 kata) diikutsertakan dalam The 10th Blogiversary Celebration 

Iiih, sumpah, deg-degan banget pas bikin postingan ini, karena ini kan aib diriku di masa laluuuu, hahaha… That’s why, because I have the courage to deliver this ’embarassing’ confession, I do believe that I’m the one that can be the winner in Mbak Yoyen’s give away. Please pick me, mbak Yo… Happy Birthday for your awesome blog!

[Flash Fiction] HP Pembobol Hati

Tidak pernah aku setakut ini sebelumnya. Bulir-bulir air keringat mengucur deras. Sayup-sayup kudengar emakku melolong penuh ratap, “Duh, Gustiiiii…. Cobaan apa lagi yang harus saya terima… Duit saya hilang semua, gustiii…. Mau berobat pakai uang apa…??”

Ia terus merintih. Penuh ratapan tiada henti.

“Besok kita jadi ke rumah sakit kan?” adikku bertanya pelan, pada ibu.

“Pakai duit apa, nduk?? Pakai duit apa???”

***

Aku merekam semua keluh-resah-gelisah yang mencuat dari bibir emak. Aku tahu, uang itu tentu amat berharga. Uang 800 ribu rupiah yang ia kumpulkan dari hasil berjualan tahu. Tapi, aku tidak rela, bila hasil peras keringat dan banting tulang yang emak lakukan, hanya berujung pada kuitansi rumah sakit. Hanya untuk membiayai adikku, yang konon wajahnya perlu mendapat perawatan dokter, lantaran ada jerawat, komedo, flek, di sana-sini. Tidak bisa dibiarkan. Adikku masih tetap cantik dengan wajahnya yang penuh jerawat itu. Tapi, aku?

Aku butuh se-su-a-tu, yang bisa mendongkrak harga diri. Aku butuh jawaban yang elegan, ketika ditanya, “Nomor HP kamu berapa?”

Aku harus bisa memposisikan diri sebagai manusia yang se-level dengan dia. Minimal, se-level karena kami sama-sama punya HP.

Aku bayangkan, laki-laki ganteng itu akan bertemu secara tidak sengaja denganku, di koridor kampus, lalu ia mengerling, dan ia bertanya lagi, dengan suara baritonnya yang penuh pesona, “Nomor HP kamu?”

Dan, aku menjawab, “Nomorku 081……”

Ahhh. Itulah mengapa aku terpaksa meminjam uang emak, 800 ribu itu, untuk kujadikan HP ini. Nokia 1100.

 

credit 

***

“Oh, jadi kamu sudah ada HP?”

Aku mengangguk mantap. Kini, sudah tidak ada alasan lagi bagi Yodhi untuk tidak berkirim sms padaku. Semoga, HP ini bisa melanggengkan acara PDKT kami berdua.

“Boleh aku lihat?”

Kuangsurkan Nokia 1100. HP yang kudapatkan dengan penuh perjuangan.

“Wowww… ini HP keren niih?”

What?! HP 800 ribu-an dibilang keren??

“Boleh aku tukar dengan HP-ku?”

What?!?! Tentu saja… tentuuu…. Pertama, HP Yodhi jauh lebih keren. Kedua, kalau ia bertukar HP, artinya ia siap “bertukar hati” denganku.

Emaaaaak…. HP ini…. Nokia 1100 ini…. akan memberikan calon menantu untukmu, Mak….

***

Pagi – siang – sore – malam – tak pernah sekalipun aku merasa bosan berkirim SMS dengan Yodhi. Kadang, kalau lagi fakir pulsa, aku misscall dia, berharap bisa mendengar suara baritonnya. Ahh, cintaaa… bahkan mendengar suaranya saja, sudah bikin aku kelojotan! Namun, hari itu, ada yang tak biasa. Yodhi tak bisa kuhubungi. Ditelepon tak menjawab, di-sms tak dibalas. Rasa penasaranku terjawab, manakala aku lihat berita di TV.

“Seorang mahasiswa diamankan aparat, karena telah membobol rekening bank. Ia menggunakan handphone Nokia 1100 yang diprogram untuk menelepon dengan menggunakan nomor orang lain serta menerima pesan pendek. Perangkat inilah yang ia pakai untuk membajak pesan pendek orang lain. Sejauh ini, tersangka mengaku mendapatkan handphone Nokia 1100 dari seorang rekan wanitanya. Polisi sudah mengumpulkan informasi, dan dalam waktu dekat akan mengamankan seluruh pihak yang berkaitan dengan kasus ini….”

Glek. Ituuuu…. ituuuu…. Yodhiiii!

* **

Jumlah kata : 465.

Inspirasi dari sini

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway ciamik emak Isti’adzah