Mengajak Anak Ikut Pengajian

Ceritanya, semalam saya ikutan pengajian ke rumah Ustadz Bangun Samudera. Barengan ama temen kantor, kami meluncur ke kediaman ustadz yang mantan presenter TVRI Jatim ini. Rumahnya rapiiiiiih banget. Dih, minder pol-polan deh eikeh ngeliat rumah Ustadz Bangun. Rapi jali.

Apakah postingan ini akan membahas soal rumah dan beragam FURNITURE RUMAH TANGGA ?

 

Oh, cencu tidak.

Yang  jadi perhatian saya adalah,  itu kan pengajiannya dimulai ba’da Isya ya. Jam 19:30 gitu deh. Yang dateng buanyaaaak, sekitar 60 orang lah (inget lo, ini pengajian di rumah).

Salah satu ibu yang hadir, datang sambil menggendong anaknya, yang yeah… masih bayi berusia 9 bulan.

“Rumahnya di mana?”

“Kami kontrak di Sidoarjo mbak…” Dia menyebutkan sebuah lokasi yang sama sekali nggak dekat dengan kediaman ustadz Bangun. “Naik motor ini, bertiga sama ayahnya…”

WOW.

Ini WOW banget menurut aku. Si ibu ini udah mengenyahkan rasa males, kantuk, blablabla lainnya, demi ikutan kajian fiqih. Bukan hanya itu, dia juga ngajak anaknya, yang masih bayi!

***

Saya selalu takjub kalo lihat ibu-ibu yang sabar dan semangat bawa bayi atau anak kecil ke pengajian.

Gini lo. Pengajian itu kan yaaah, you know lah,  pengajian adalah momen yang boleh dibilang kita kudu diam dalam rentang waktu yang tidak sebentar… Kudu duduk tenang (sambil nyari senderan sih, biasanya hahahaha) plus kudu menyerap apa yang disampaikan ustadz(ah). Saking tenangnya, beberapa dari kita sampe ketiduran tho ya, hihihi #pengalamanpribadi

Nah. Kalo orang tua dewasa  aja sering ‘ilang sinyal’ pas pengajian,  dan (salah satu penyebabnya adalah) bosan, maka…. Gimana ya, menjaga MOOD dan menjauhkan bocil dari rasa bosan?

Gimana biar bayi/balita/bocil itu enggak cranky?

Apa strategi yang  bisa dipakai supaya nak kanak children itu ga minta pulang?

Pertanyaan ini yang terus berkecamuk dalam batin. Honestly, saya ini AMAT SANGAT JARANG (atau boleh dibilang enggak pernah) ngajak Sidqi ke pengajian.  Palingan dia denger ceramah waktu sholat Jumat, dan sholat tarawih aja. (itupun kalo pas  sesi  ceramah  tarawih Sidqi malah kejar-kejaran ama bocil lain di pelataran masjid *sigh)

Sidqi selalu saya ajak ke acara-acara duniawi yang so kekinian.  Ke mall, ke resto  yang happening , ke destinasi wisata yang cihuy… yah, semacam itu  🙂

Sampe, pada suatu titik…. saya seperti tertujes-tujes bambu runcing plus tugu pahlawan….. manakala  anakku semangat banget nge-game, main sepedaan, dolan bareng temen2 sekompleks… tapiiii, saban diajak sholat,  serasa ngajak Perang Dunia ketiga huhuhuhu.

Ah. Sepertinya Sidqi menjauh dari Tuhannya.

Ups. Lebih tepatnya,  aku mengajak Sidqi menjauh dari Tuhannya.

Baiklah. Baiklah. Baiklah.

Mari kita taubatan nasuha. Dimulai dengan… ajak Sidqi ikutan pengajian 🙂

***

 

Dan untuk pertama kalinya dalam sejarah, saya mengajak Sidqi datang ke pengajian.

Sebagai awalan, saya ajak Sidqi ikutan Tabligh Akbar bareng Syeikh Ali Jaber, sekaligus  penyerahan wakaf Al-Qur’an braille.  Lokasinya di Masjid Manarul Ilmi ITS, yang luasss banget.  Jadi, kalo misalnya Sidqi bosen dll, doi bisa lari-lari di pelataran masjid atau di taman sekitar situ deh.

 

Daaaan, Tuhan memang sesuai persangkaan hamba-Nya.

Begitu dateng ke masjid ITS, baruuuuu 10 menit, Sidqi  udah ngalem “Pulang Buuuu… ini kan jadwalnya aku main sama temen…..”

Doh.

Untunglah, di sekitar masjid ada BAZAAR! Sedaaap. Ini pentingnya bakul-bakul di acara pengajian. Biar kerewelan bocah teralihkan. Salah satu vendor berjualan kebab. Yihaaaa, yuk cuss go shopping kiddo!

 

Setelah kebabnya hijrah ke lambung, Sidqi mulai cranky lagi.

“Ayo pulang Bu…… Aku mau lihat Balveer….”

*%$^&&_))*(^*%$&^$&^*(*()

“Bu…. aku bosen Bu…..”

_))&&%%#%$%*(*

“Bu….”

 

Okeh.  Sabaaaaar, Nurul …. Sabaaaarrrrr….. *tanduk mulai mecungul*

Aku bingung kudu ngapain, karena terus terang “jam terbang”-ku dalam hal mengajak anak ke pengajian ya baru dimulai hari ini.

Jelas aja, ikut pengajian sama sekali bukan ‘comfort zone’ buat Sidqi. Dan sialnya, selama ini, aku menjelma menjadi ortu yang mengkerangkeng bocil dalam zona nyamannya.

Syukurlah, beberapa menit kemudian, mbak Asih (teman satu kantorku) datang bareng anaknya. Sidqi ada teman main bareng.

…..lalu…..

“Pulang yok, Buuuu… Tadi kan bilangnya cuma sebentar… Ini lama banget….”

Oke.

Harus ada strategi lain. Aku mengajak Sidqi untuk be present alias “hadir utuh”  di acara ini.

“Lihat, coba lihat sekeliling kamu, Nak! Ini yang hadir di acara ini lihat…! Mereka tuna netra Nak. Tapi mereka semangat banget untuk ikut pengajian.  Mata mereka nggak bisa lihat. Jalan kudu dituntun. Ada yang bawa tongkat. Lihat…! Lihat mereka…! Tapi apa ada yang minta pulang? Gak ada kan? Padahal, mereka kan mestinya lebih enggak nyaman ketimbang kita kan? Kita bisa lihat. Kita tahu, di sini ada batu, di situ ada pilar, kita bisa lihat, supaya enggak ketubruk. Lah, mereka?  Kita musti lebih bersyukur Nak.”

 

Sidqi diam. Lalu lihat layar gadget .

Dih. Dih. Dih .

 

Gapapa lah.Yang penting dia gak ngajak pulang. 🙂

Dan, Alhamdulillah, kami bisa bertahan di acara itu sampai menjelang Dhuhur. Ini PRESTASI BANGET. Ketika Syekh  Ali Jaber mengajak jamaah untuk doa  bersama, Sidqi juga ikut berdoa. Mengamini apa yang disampaikan sang ustadz.

Alhamdulillah.

“Nah, ternyata enak kan, ikut pengajian… ”

“Iya Bu. Kebabnya juga enak.”

DAAAANGGG!

“Besok besok kalo ada pengajian, ikut lagi yuk…”

Sidqi diam.  Ya anggep aja kayak perawan kalo ditawarin kawin, lalu diam, artinya “Iya” tho, hahahaha.(*)

 

 

 

Advertisements

Blast from My Past : My UMPTN Story (part 3)

Karena gw anak cewek satu-satunya, gw cukup blak-blakan dgn ibu gw. Wa bil khusus, untuk urusan sekolah, kuliah, pendidikan, pokoke yang related dengan dunia akademis dah. Kalo urusan cowok atau gebetan siy, belum tentu, hehehhe…

Nah, karena gw di ITS masuk kategori PMDK (Perkumpulan Mahasiswa ber-IP Dua Koma), gw memutuskan untuk tell the truth ke ibunda.

“Buk, sepertinya aku mau ikut UMPTN lagi. Tapi kali ini pilih jurusan IPS.”

“Oh? Kamu mau dobel kuliah di ITS dan Unair?”

Aku nyengir. Manyun. Lalu nyengir lagi. “Ndak Bu. Aku kok ngerasa nggak cocok kuliah di ITS.”

Wis, pokoke kujelasin betapa simpul syaraf di rongga otakku ini seperti ga bisa akur dengan aneka materi kuliah yang dijejalkan di kampus.

 So, tahun 2000, gw ikutan UMPTN lagi. Kali ini, gw ambil jurusan Ilmu Komunikasi Unair (pilihan 1) dan Psikologi Unair (pilihan 2). Waktu itu, yang terbersit di benak gw adalah, “Cari jurusan yang gak sulit-sulit amat, gak perlu melekan, gak ada pelajaran dasar2 logika yang menguras tenaga, bebas matematika & fisika, bisa cepat lulus, tugasnya gimpil-gimpil.”

 Oh, Yes. Karena ini tahun kedua, ambisi juga udah nurun drastis sampe titik nadir. Gw udah Gak Peduli lagi, apakah jurusan ini potensial melahirkan lulusan yang siap jadi mesin pencetak uang, atau kagak. Forget about the money! Pokoke gw mau kuliah, di PTN, biar nggak malu-maluin emak, Tapi gw gak mau bersusah-payah. Bener-bener Hedonis dah! 

 Dan, sebagai anak IPA, gw gak menemui kesulitan berarti pas Tes Hari Pertama. Gimpiiilll… Math Dasar, Bahasa Indonesia, English… Semuanya kujawab dengan muluuussss… Tapi, pas hari kedua, diiihhh… Sosiologi-Ekonomi-Sejarah, OMG… hampir separuh jawaban kukosongkan, karena gw ga tau jawabannya.

#Kalo ga salah, di UMPTN itu, skor utk jawaban benar = 4; tidak dijawab = 0; jawaban salah = minus 1. Gw mau play safe aja….

 

Eh, Alhamdulillah.. gw masih dikasi kesempatan utk bisa masuk di Ilmu Komunikasi Unair… Rasanyaaaa… euuuhh, bentar lagi gw bakal keluar dari kandang singaaaaaa, say yuk dadah bubbye dengan MatKul ‘ngeri’ macam Dasar Logika, Fisika Dasar, Bahasa C… Thanks God!(to be continued)

 Gw (berjilbab merah) sama temen2 Kom 2000, pas Studi Jurnalistik Foto di Ds.Kemiren, Banyuwangi

Gw (berjilbab merah) sama temen2 Kom 2000, pas Studi Jurnalistik Foto di Ds.Kemiren, Banyuwangi

Blast from My Past: My UMPTN Story (part 2)

Oh, okai.

Saya sudah resmi jadi mahasiswi ITS. Tahun 1999. Gile bok, ternyata gw bisa menembus persaingan super-duper-maha-ekstra-ketat luar binasa yang bernama UMPTN ntuh yak.

 Ibu gw tentuuu merasa bangga bukan kepalang. Anak gadisnya ini bisa menginjakkan kaki di kampus yang telah melahirkan banyak manusia brilian. Tante Prof dosen teknik sipil yg temen ibu gw juga ikutan happy. Malah, doi bilang gini,

“Mbak Nurul, kalo lagi istirahat kuliah, dan jam kuliah berikutnya baru siang atau sore, kamu nggak usah pulang ke rungkut… Istirahat ajah di rumah tante….”

 

Ajegileeee… Asiiik bener kan?

 “Di rumah tante ada mie, telor, nasi, lauk, terserah, kalo mau makan, ambil sendiri ajah…”

 Baik, nte *angguk kepala* siap, ’86.

 Awal-awal gw di ITS, rasanya sedaaaappp bangetss. Temen2 gw yang gokil-lutu-unyu-unyu…..”siksaan” dari para senior yang begitu ngangenin. Gila ya, rasanya gw ketagihan loh kalo sehariii aja kagak dibentak senior. Bentakan mereka itu terdengar begitu anggun, aristokrat, simple-yet-sophisticated *halah! Opo tho iki?!* pokoke nyandu banget dah!#ciri-ciri orang semi-psiko, gemar disiksa

 Yang paling assoy adalah, gw tuh, di awal-awal Ospek udah jadi ‘kind of newbie rising star’ gitu di kampus. Jadi ya neik, secara gw banci tampil, saban ada panggilan untuk jadi Host, MC, Moderator, whatever, gw selalu merelakan diri untuk maju tak gentar. Hari pertama Ospek, gw jadi Host di depan ratusan mahasiswa baruu… Trus, pas ada syukuran kelulusan angkatan 1995, gw juga ngemsi.

 

Bahkan, ada beberapa senior yang ngefans gw, dan masang foto gw di Markas BEM ITS. Iiih, akyu kan jadi malyuuuu… *hoekkks, byor!

 

Gw jg punya satu temen yg soulmate banget. Kemana-mana gw ngintiiiilll aja ama doski. Padahal, nih bocah kemprohnya na’udzubillah deh. Punya celana jins, kagak pernah ganti-ganti, dipakeee terus selama 3 bulan. Trus, kemeja bulukan dia, cuman ada 3 biji, cong! Mana gw juga pernah ngerjakan tugas kelompok di kontrakan yg dia tempati… Daaaann, ituh kontrakan lebih mirip kandang babi 😛

 Eniwei, kenapa kok gw tetep betah jalan sama dia?

Bisa jadi, karena gw sama-sama kemprohnya, atau karena dia very-very kemprooohhh, jadi gw keliatan agak lumayan rapih dikiiiiittt lah yaa… Hehehehe…

 

Nah, itu semua adalah hal-hal yang bikin gw betah dan merasa ‘baik-baik saja’ selama di ITS.

 

But, what’s the fact?!?!? OMG, ternyata, pelajaran Informatics itu nyiksaaaa bangeeettt man! Gw bener2 gak menikmati SEMUA mata kuliah yg diajarkan. Otak gw blassss ga nyanthol. Apa itu, Bahasa C, Bahasa Pascal??? Dasar-dasar logika??? Bilangan Biner??? Sumprittt, gw ga bisa connect dengan apapun yg dijelasin pak-bu dosen di kampus.

 

Gw juga udah usaha dengan diskusi dan belajar bareng temen2 satu angkatan. Kita seriiing banget kongkow, either untuk sekedar having fun, ngerjain tugas Ospek, atau diskusi soal MatKul yang ajegile sulitnye. Tapiii, gw mulai ngerasa kalo penilaian psikolog Nurhadi beneran gak valid dah. I’m not that smart, anyway. Ternyata, gw gak sepinter yang dia nilai, dan gak selayaknya gw bertahan di kampus perjuangan ini. OmiGodddd…. Sepertinya gw butuh exit plan yang cemerlang…

 

Kalo gw terus2an bercokol di kampus ini, dengan nilai IP yang menguras air mata…. dengan otak yang ga bisa diajak kompromi seputar logika bahasa programming… so…. apa ini artinya gw harus ber-say good bye dgn temen2 ITS, lalu ikut UMPTN lagi yak???

 

(to be continued)

 

Gw (empat dari kanan, megang pundak Anny Yuniarti, si humble yg jadi dosen, yeah, she's absolutely smart, indeed)

Gw (empat dari kanan, megang pundak Anny Yuniarti, si humble yg jadi dosen, yeah, she’s absolutely smart, indeed)

Blast from My Past : My UMPTN Story (part 1)

Eh, eh, sekarang SNMPTN lagi trending topic gak seh? Rasanya bikin gw pengin mengenang masa-masa jadul deh.

Pertama kali ikut UMPTN, tahun 1999*duh,langsung kebayang tuanya ya :-( (dan agak terhibur sih, waktu mak Lies Hadi sempat komen kalo akyuu adalah mahmud alias mamah-mamah muda, hihihi….)

Lulus dari SMA Negeri di kawasan Prapen Sby, saya blasss gak ada gambaran bahwa “Oh, okai, gw bakal daftar di jurusan ini, because it’s my PASSION. And I’m gonna totally menekuni tuh jurusan, karena cinta banget.”

Yang ada cuma bayangan bahwa, oke, saya lulus SMA. What next?!

Bingung tanya sana-sini, ada satu temen Ibu–dosen teknik sipil di ITS Sby–yang mengarahkan aku buat ikutan Psikotest pemilihan jurusan ke Psikolog, namanya Nurhadi, di kawasan Ngagel.

Iiih, niy orang serius banget dah. Waktu itu gw datang telat kan ya. Wuah, habis deh,eike didamprat abis2an!

“Tidak disiplin!! Jam berapa Anda berjanji akan ikut Psikotest?!! Anda telattt! Besok datang lagi!! Dan jangan telat lagi!!!”

Malu banget, neik. Etapii, untungnya waktu itu gw kan masih fase-fase yang ‘muka tembok’ gitu ye.#emang sekarang kagak Buw?

Jadi ya, gitu deh, gw besokannya datang lagi, di-test secara personal oleh Bapak Psikolog yg rada-rada “psikopat” ntuh. Hahaha….

Dan, a few days later, gw dipanggil utk diceramahi bahwa “Dengan IQ dan bakat yang kamu punya, you should enter medical faculty Unair.”

What?@((*^^$ FK?? Oh, NOOO. Gw takuuuutttt banget sama darahhhh… Iiiih, ndak, ndaakkkk… Apalagi, anak-anak FK kan sering praktik bedah-bedah mayat gitu kan??? Iiiiihhh, ndaaaakkk….#ngeles jilid 1

Loh, jangan khawatir… Lama-lama kamu bisa mengenyahkan rasa takut itu! Percayalah, jangan sia-siakan kemampuan yang sudah Tuhan percayakan kepada kamu….” (si psikolognya keukeuh)

Oh, okai, bapak psikolog yang saya hormati. Masalahnya, biaya kuliah di FK tuh mahal amiiiirrr… emak gw kan janda, secara bokap udah meninggal since I was in elementary school. Jadi, gw kuatir, ntar bakal prothol di tengah jalan pas kuliahh…. #ngeles jilid 2

“Di FK banyak beasiswa yang bisa kamu apply… Pasti ada kemudahan, apalagi kalo kamu mau belajar dengan ekstra keras dan semangat…”

 

Glek. Aku pulang dengan bimbang. Secarik hasil Psikotes ada di tanganku. Psikolog ini bukan psikolog kemarin sore. I’m quite sure dia adalah “somebody” di dunia per-psikologian. Tapiii… aku kok ndak minat blas ya untuk ke FK?? FK itu kan ngurusin manusia ya? Lah, kalo suddenly gw diserang “gebleg mendadak”, kemudian pasien yang daku pegang kenapa-kenapa, trus bigimene mpok??

Ah, emohlah. Gw gak jadi Dokter juga gak akan ngaruh terhadap pemetaan dunia kedokteran di bumi ini kok.

Tapiiiii… jadi dokter kan konon katanya bikin orang cepet kaya yak?

Mmmmhhh… tiap orang bukannya doyan sama perduitan yak?

Jurusan apa ya, yang urusannya sama benda mati, tapi bisa bikin kaya raya dengan seksama, dan dalam tempo sesingkat-singkatnya???

Nah. Ngobrol2 dgn temen satu kelas, muncullah satu nama:Teknik Informatika.

 

Weits. Keren amiiir niiih… Kata tentor gw di SSC, jurusan ini hanya menerima anak-anak dengan IQ di atas rata-rata. Persaingannya ketat, man. Yah, jaman gw, correct me if I’m wrong ya, sekitar 1 banding 400 gitu deh. Artinya, 1 anak yg diterima di jurusan ini, berarti telah mengalahkan 400 bocah yang lain. Prestisius mampus kan???

Gradenya di atas FK. Daaaannn… (ini bagian yang paling gw suka) Informatika melahirkan lulusan yang siap kerja di bidang IT plus duitnya buanyaaaaaakkkk…. Wuahhhh, I like itttt….. *joget-joget ala orang kesurupan*

Pas saatnya UMPTN, gue contreng dah ntuh jurusan. Informatika di pilihan 1. Matematika di pilihan 2. Pokoke yang gw pilih, ada unsur kata ‘matika’ gitu dah. Hehehhe…

Ternyataaaaaaa…..

*drum roll*

Gw ketrima neeeekkkkkk

Di Informatikaaaaa!

Kebayang deh, gw bakal jadi programmer komputer yang nerd, pake kacamata tebel, pake kawat gigi, trus tiap hari melotoooottt aja di depan compie.

Daan, nih kampus ternyata mengajarkan satu hal: We have to be proud to be informatics people. No wonder, pas Ospek, angkatan gw bikin yel-yel:

“We are the one, One, Only One…

We are the Nine, Nine, Ninety Nine…

We are the one, one, one…

We are the Nine, Nine, Nine…

We are the One

And Only Ninety Nine….”

Serruuuu banget pas Ospek. Apalagi bocah-bocah angkatan ‘99 tuh lumayan gokil dan beberapa di antaranya urat malu mereka dah pada putus deh. Hehhehehe… Jadi, biarpun di-bully senior, yeah, gw bener2 impressed sama all the details pas Ospek.

I think I’m just in love with this Jurusan. Sampai kemudian, kebenaran yang pahit itu mulai datang.

(to be continued)

 

Me (kanaaaannn banget, pake baju item polkadot). Poto jadul mampus dah... Ni tahun 1999 boww....

 

PS: Eh, perhatiin cowok Tionghoa baju biru yang duduk di depan. Tahukah dia siapa? Yeeep, my buddy pas kuliah di ITS ini adalah penulis sekaligus traveler handal: Agustinus Wibowo!

PEMBURU BEASISWA, PEMBURU PAHALA (PART DEUX)

Yak. Sesuai janji di posting yang ini, saya mau berbagi cerita soal senior di ITS yang sekarang lagi kuliah doktoral di Aussie. Kakak kelas saya ini, pas di ITS IP-nya ga selalu di atas 3. Kadang, masuk kategori PMDK (Persatuan Mahasiswa IP Dua Koma). Tapi, dia punya azzam (tekad yang kuat pake banget) untuk berburu Beasiswa. 

Yang bikin takjub lagi, dia banyak mengalami “keajaiban hidup” karena amal baik wajib maupun sunnah yang konsisten dilakoni. Hmm, Jumat yang penuh berkah ini, insyaAllah jadi makin indah setelah kita baca kisah Mas Yudie. 

Bisa diceritain gimana awalnya sampai Mas Yudie bisa kuliah S-3 di Australia?  

Saya memulai berburu beasiswa Luar Negeri sejak usia 15 thn tepatnya menjelang lulus SMP dan usaha pertama saya ini belum berhasil. Beasiswa yang saya apply saat itu ASEAN Scholarship yang disponsori oleh pemerintah Singapura. Hingga tulisan ini saya buat, beasiswa ini masih ditawarkan (lebih dari hampir 20 thn) beasiswa ini masih eksis dan memulai proses seleksi setiap bulan Juni-July, berikut link nya http://www.moe.gov.sg/education/scholarships/asean/indonesia/

Ikhtiar saya yang kedua yaitu selepas SMA saya mendaftarkan beasiswa Monbukagakusho (Dept Pendidikan dan Kebudayaan) Jepang untuk program perkuliahan di Jepang, dan hingga saat ini pun beasiswa ini masih ada dan menyediakan kesempatan pendidikan dari jenjang D2 hingga S3 dan juga Teacher Training (program beasiswa utk guru SD SMP SMA). Berikut tautan informasinya: http://www.id.emb-japan.go.jp/sch.html

Usaha kedua saya ini berhasil dan saya mendapat surat undangan untuk mengikuti proses seleksi selanjutnya, namun dari diskusi dengan orang tua saat itu mereka lebih menginginkan saya untuk meneruskan kuliah S1 saya di Teknik Informatika ITS, karena sebelumnya saya sudah diterima UMPTN di sana, dan seraya memberikan harapan mereka berdoa bahwa nanti pasti satu saat saya akan kuliah di Jepang.

* Demi menjaga impian utk belajar di Jepang saya menyimpan surat undangan beasiswa tersebut. Dan tepatnya tahun 2005 atau 8 tahun kemudian ketika saya mengikuti wawancara beasiswa S2 ke Jepang, seorang pewawancara dari kedutaan Jepang menanyakan motivasi saya memilih Jepang sebagai tempat studi, saya pun kemudian mengeluarkan surat undangan yang saya simpan sejak 8 tahun tersebut dan menjelaskan kepada mereka bahwa studi di Jepang adalah salah satu ‘Mimpi’ besar saya dari dulu, sebagai mana dahulu saya mendapatkan kesempatan untuk belajar ke Jepang, maka kali ini adalah saat nya saya mewujudkan mimpi tersebut. Alhamdulillah akhirnya saya mendapatkan beasiswa S2 saya untuk studi di Waseda University

* Selepas beasiswa S2 di Jepang saya mendapatkan tawaran untuk melanjutkan studi s3 di Jepang, konon katanya karena nilai B saya cuma 1 yang lain A semua heheh 🙂 (maaf narsis dikit). O ya satu lagi karunia Allah yang saya dapat selama studi di Jepang yaitu Allah memberikan karunia kelahiran putra ke 2.

Karena berbagai pertimbangan saya tidak menerima tawaran tersebut dan melamar beasiwa ke Australia. Sebelumnya saya lebih kurang 4 kali pernah gagal melewati proses seleksi beasiswa Australia, yang belakangan baru saya sadar kegagalan tersebut karena IPK saya kurang sedikit dari 3. Padahal sudah jelas syarat nya IPK 3.00 tapi saya nekat saja :).

* Alhamdulillah berbekal pengalaman kegagalan dan keberhasilan saya diberikan kesempatan Allah mendapatkan 2 beasiswa sekaligus yaitu dari Universitas saya sekarang sedang belajar menawarkan beasiswa utk program doktoral (postgraduate scholarships) dan dari Australian Leaderships Awards–ALA (salah satu beasiswa prestise dari pemerintah Australia utk para pemimpin muda di kawasan asia pasifik) untuk program doktoral. Dari 2 Beasiswa ini saya memilih ALA utk sponsor saya melanjutkan program doktoral saya.

Sekilas ttg Australian Leadership Awards (ALA), salah satu beasiswa bergengsi dari pemerintah Australia yg diberikan kepada para pemuda di Asia Pasifik, Afrika, Amerika Latin dan Carribean untuk menempuh pendidikan dan mengikuti Leadership Coaching Moduls di Australia. Sesuai namanya salah satu kriteria memperoleh beasiswa ini adalah mereka yg pernah dan/atau di masa depan punya peran kepemimpinan di suatu area atau institusi tempat mereka bekerja dan berkarir. Dan saya merasa sangat bersyukur diberikan Allah SWT kesempatan utk memenangkan Awards ini diantara 300 dari seluruh pemenang dan satu dari 28 peraih beasiswa ini dari Indonesia.

*Setelah selesai program beasiswa doktoral saya ini, saya InsyaAllah Pasti akan mencari dan melamar beasiswa Pascadoctoral saya. Mhn doa nya smg Allah mengabulkan mimpi saya ini.

Image

Apa ibadah-ibadah (baik sunnah, maupun wajib) yang rutin Anda lakukan, sehingga mempermudah Anda mendapatkan peluang kuliah S-3 plus menjalani kuliah dengan seabrek tugas?

 

Berbagai pelajaran yang bisa saya share dari sedikit pengalaman saya dari beberapa sukses dan banyak juga gagal dlm melamar beasiswa LN:

* Awali dengan mimpi dan azzam yang kuat

* dibutuhkan extra ‘stamina’ fisik dan psikis yang cukup

* sedikit/banyak pengorbanan waktu, tenaga dan materi (saya pernah mengeluarkan 1/4 gaji saya untuk mengirim dokumen aplikasi via internasional kurir untuk melamar beasiswa dan ternyata gagal)

* Tidak cukup dengan berjuangan sendirian, dukungan keluarga dan berjamaan dg teman2 yg punya motivasi yg sama akan lebih meringankan perjuangan memenangkan beasiswa.

* Terkadang tdk hanya 1 faktor yg menentukan misal tdk hanya akademis saja tapi ada faktor non akademis yg jumlahnya lebih banyak dari fakor akademis yg bs menjadi penentu keberhasilan spt track record, kepribadian dll.

* Kewajiban kita adalah ikhtiar Terlepas dari semua ikhtiar itu, saya kira Allah SWT yang menentukannya.

Utk amal khusus saya sebenarnya tdk yakin apa iya amal yg sdh saya lakukan selama ini adalah menjadi jalan kemudahan mendapat kan beasiswa saya tdk tahu sungguh Allahu ‘a lam. Tapi utk memotivasi pembaca dan demi utk diambil pelajaran dan smg Allah redha, berikut beberapa hal yg saya berusaha istiqomah lakukan ketika sy tengah berikhitiyar menadapatkan beasiswa (smg sy dilindungi dari riya):

* Saya selalu mengupayakan menjaga sholat berjamaah 5 waktu dan sholat sunnah spt duha dan qiyamul lail, krn bagi saya selain sbh ibadah, sholat adalah mihrab utk selalu berkomunikasi dg Allah dan sbg bentuk menyerahkan semua ikhtiar yg sdh kita lakukan. Saya berkeyakinan Allah SWT sajalah yg bisa membantu kita menyelesaikan permasalahan kita dan ‘memilih kan’ jalan terbaik utk  hidup kita. Sehingga manakala kita gagal mendapat beasiswa kita kembalikan lagi semua kpd Allah yg maha tahu.Saya juga yakin sholat adalah salah satu cara mendekatkan diri dg Allah SWT, jika kita sdh dekat dg Allah SWT, maka tak mustahil Dia akan mengabulkan dan melebihkan hajat yg kita minta.

*Amalan yg lain, setiap hari saya usahakan selalu bersedekah, biasanya saya mulai ketika berjamaah sholat subuh saya berusaha berinfaq, jumlahlah tdk tentu yg pasti istiqomah. Saya merasakan manfaata amalan ini, selain mengikis rasa cinta dunia, saya terkadang mendapatkan solusi masalah saya dr jalan yg tdk disangka.

Puncaknya saya merasakan dari infaq dan shodaqoh dan juga zakat (smg ini benar :)), Allah berkenan memberikan jalan utk saya dan istri menunaikan ibadah haji via Australia tahun 2013. Ibadah yg semula kami rencanakan 10 tahun kedapan akan tetapi Allah hadirkan pada saat saya juga tengah menempuh S3 saya. Dan ibadah haji ini tdk ada dlm agenda saya dan bahkan blm ada anggarannya 😀 sewaktu akan berangkat memulai study di Australia. Subhanallah kami merasakan ‘the power of giving’

Image

Kami juga merasakan ‘the power of giving’ ini ketika di Jepang dan Australia. Meraka walaupun tdk menganut syariat islam (zakat, shodaqoh dan infaq) tapi semangat ‘memberi’ kepada warga negara negaranya dan bahkan warga negara lain membuat mereka menjadi negara maju dan tdk jatuh miskin. Bayangkan untuk 1 orang yg diberi beasiswa S3, pemerintah Australia harus mengalokasikan  dana yg nilai nya tdk kurang dr 4 milliar rupiah, padahal setiap tahun ada lebih 500 penerima seluruh dunia, tapi mereka tdk menjadikan negara miskin karena semangat berbagi dan memberi ini.

Dari sini saya berkeyakinan Janji Allah di banyak ayat Al quran tentang Zakat, Infaq Shodaqoh PASTI benar dan tdk akan di ingkariNya, wong orang non-muslim yg generous (dermawan) saja di kasih cash back secara kontan selama di dunia dari apa-apa yg sdh mereka berikan, apalagi kalo kita muslim, maka cash back dari Allah tdk hanya dlm kembalian materi tapi juga kesempatan2 lain yg nilai nya jauh lebih besar dari apa yg sdh kita keluarkan dan InshaAllah di Akhirat pastinya sdh disiapkan balasannya jika kita ikhlas yakin dan sesua tuntunan Allah.

Apakah sebelumnya (ketika kecil, atau masih SMA) Anda pernah mendapat pengalaman kurang menyenangkan, tapi justru ini menjadi bahan bakar Anda untuk semakin semangat menempuh ilmu, bahkan hingga keluar negeri?

 

Saya salah satu yg mengalami pengalaman kurang menyenangkan spt bullying (olok2), contohnya sejak SMP saya selalu di olok2 ‘Jepang’ barangkali krn secara fisik saya mirip orang jepang. Tapi ini menjadikan saya selalu menanamkan mimpi satu saat saya hrs bisa ke Jepang. Juga saya selalu diremehkan rekan2 krn IPK saya kurang dr 3,00 utk bisa lolos atau mendapatkan beasiswa ke LN. Dan ini memacu saya untuk berusaha mencari kesempatan seluas-luasnya agar mendapatkan beasiswa studi lanjut ke LN. dan tak lupa saya selalu yakin akan janji Allah, bahwa Dia akan selalu bersama dg org yg berbuat kebaikan. Saya hanya berusaha lingkungan dan pengalaman yg tdk menyenangkan bukan alasan utk tdk berbuat utk kebaikan.

Aktivitas kajian/ keislaman seperti apa yang rutin Anda lakukan? Apakah Anda menjadi Ketua Perhimpunan Mahasiswa Islam di Melbourne, atau bagaimana?

Aktivitas keagamaan yg rutin saya lakukan saat ini yaitu: belajar agama Islam melalui ta’lim dan perkumpulan pengajian2 di Melbourne sini. Saya semakin merasakan kebenaran2 ajaran Islam ketika saya di LN. Saya menyaksikan bagaimana orang2 non-muslim di sini menerapkan prinsip2 keIslaman dan mereka mendapatkan hasil dan manfaatnya. Sbg contoh bagaimana mereka disiplin, tepat waktu, menjaga kebersihan, jujur tidak korupsi dan transparan dan menolong yg lemah mereka jadikan prinsip etos hidup di sini dan sbg hasilnya mereka menjadi masyarakat yg maju, makmur dan mencapai kualitas hidup yg lebih baik dari kita.

Ada satu hal yg menarik, meski Australia dikenal melegalkan konsumsi minuman beralkohol. namun kenyataannya tdk ‘sebebas’ yg kita kira bahkan lebih ketat dari negara kita barangkali. Walaupun negara Australia tdk manganut syariat Islam, pemerintah di sini sangat concern dg yg namanya peredaran dan konsumi alkohol (khomr) Misal nya untuk bisa membeli minuman ini disyaratkan harus berusia di atas 18+, dan ini juga berlaku utk pembelian rokok.

Pelanggaran akan ketentuan ini akan dikenakan denda baik pembeli atau penjual. Bahkan di beberapa area diberlakukan kawasan ‘alcohol free zone’, dan pelanggaran bagi siapa saja yg kedapatan mengkonsumsi alkohol di area ini akan dikenakan denda $200 kurang lebih 2,2 juta rupiah :ImageD

 

Saya kira ini yg blm ada di negara kita walopun mayoritas menganut ajaran agama Islam yg mengharamkan alkohol, akan tetapi dlm kenyataan blm diterapkan sepenuhnya.

Dan saya kira banyak lagi contoh perilaku ‘Islami’ mereka yg sebenarnya kita bisa lihat diterapkan di negara atau orang non-muslim dan membuahkan hasil. Semua prinsip tsb itu jauh hari telah diajarkan Islam melalui Al qur an dan As sunnah. Dan ini menginspirasi saya jika kita ingin sukses dunia akhirat maka kita harus kembali menerapka 2 warisan agung tsb dlm hidup kita yaitu Al Qur an dan As Sunnah. Oleh karena itu saya sangat ingin lebih memperdalam pemahaman akan Al qur an dan As Sunnah shg sy bisa jadikan bekal sukses hidup dunia dan akhirat.

Aktivitas keislaman sy yg lain, saat ini saya menjadi guru sukarelawan di Primary School (Sekolah dasar) untuk mengajarkan pelajaran agama Islam utk anak2 grade (kelas) 4.

Beberapa Public school (Sekolah milik pemerintah) di Melbourne membolehkan ada mata pelajaran agama (Religious Education) termasuk agama Islam atas permintaan orang tua.

Kebetulan di sekolah anak saya pelajaran agama Islam diajarkan krn sekitar 40%-50% siswanya adalah muslim. Jadi saya ikut membantu pihak sekolah sbg pengajar agama Islam di sekolah. Materi pengajaran seputar aqidah dan pengenalan ajaran Islam yg lain namun disampaikan dlm bhs Inggris. Saya sangat menikmati peran ini krn selain harus belejar kembali ajaran Islam juga menuntut saya utk bisa ‘mendakwahkan’ ajaran Islam kepada anak2 Australia dan tentunya hrs sesuai dg kemampuan pemahaman mereka dg cara yg mudah mereka pahami dan bisa menerima ajaran Islam dg penuh kesadara. Tantangan terbesar yaitu cara berfikir anak2 Australia yg relatif lebih kritis, mengedepankan penjelasan logis dan ekspresif membuat saya harus mengemas materi pelajaran agama dg lebih interaktif agar lebih bisa diterma. Saya biasa menggunakan multimedia dan perangkat teknologi utk membantu penyampaian materi.