Soal kelas 3 SD yang Bikin Pusing Pala Emak

Mumpung masih anget nih, mau ngedumel sekalian di blog hahahah. Semalam, saya ditodong Sidqi buat ngerjakan PR materi jam-menit-detik di buku Tema untuk kelas 3 SD. Inget ya, kelas 3 SD 🙂

Sebagai anak Teknik Informatika ITS yang desersi kemudian pindah ke jurusan lain saya ngerasa optimis bisa menyelesaikan soal kelas 3 SD dong. Gampiiil banget mah. 

Nomor 1, kelar. 

Nomor 2, beres. 

Nomor 3….. errrr… wait wait… iki maksude opo?

Soal nomor 3

Dayu meminta Udin dan Edo membuatkan kandang kelinci dari kayu. Udin bekerja selama 1 jam 30 menit. Edo bekerja 1 jam 45 menit. Berapa menitkah mereka bekerja bersama-sama? 

Sempat nggeliyeng baca soal nomor 3, lah kok dihantam lagi oleh mbuletisasi yang dipersembahkan oleh soal nomor 5 😦

Soal nomor 5

Jika Udin dan Edo bertugas merawat ayam setiap hari selama 2 jam 30 menit. Edo bekerja setiap hari 1 jam 45 menit. Berapa Jam dan Menit, mereka bersama-sama bekerja selama tiga hari? 

 

Errrrr…. saya mah emak yang anti pencitraan *blahh* terus terang, aku bilang ke Sidqi, “Ibuk bingung. Gak ngerti maksud soal ini apa?” 

Trus, aku ngelempar pertanyaan ke grup WA wali murid kelas 3. Beberapa emak menyambut dengan asumsi masing-masing. Pokoke, ada yang berpendapat “Itu kan tinggal dijumlahin aja…” ada yang pakai logika matematika ala dasar logika pemrograman 

Semakin malam, saya makin clueless. Ngelempar pertanyaan ke temen-temen di FB. Jawaban mereka? Ooooh, sungguh meriaaah, bikin pecaaaah!

FB-1

fb-2

fb-3

Sekali lagiiii, ini soal buat anak kelas 3 SD loh yaaa… KELAS TIGA SD…..! *sigh*

Sidqi udah bete surete banget. Bolak/balik dia menghapus hasil hitung-hitungan di bukunya. 

Aku kirim WA ke gurunya, “Pak, ini saya bingung dengan soal nomor 3 dan 5. Maksudnya gimana?”

Kuatirnya, aku udah ngajarin “logika matematika versi aku” tapi ternyata beda persepsi dengan logika gurunya. 

Gurunya Sidqi jawab lempeng ajah. “Besok saja Bu, langsung saya jelaskan ke anaknya secara langsung. Dikosongi saja.” 

Sidqi udah bobok pulessss, aku masih pusing mikirin PR dia. Karena yeah, soal ini rentan MULTI-INTERPRETASI. Aneh banget, emang. 

Karena mumet plus bonus insomnia, saya nge-tweet ke akun @bukik 

Oleh bapak psikolog yang super inspiring ini, tweet saya di RT ke para profesor matematika! @hgunawan82 dan @iwanpranoto 

Screenshot_2016-02-25-08-29-51Screenshot_2016-02-25-08-31-45Screenshot_2016-02-25-08-32-31Screenshot_2016-02-25-08-32-39

Enough, enooooughhh…!! *jambak jambak rambut** **banting buku yang pada akhirnya tergeletak pasrah di lantai 😛 

 

***

Baca PR Sidqi ini, serasa de javu ke topik 4 x 6 atau 6 x 4 yang dulu rameeee banget di Facebook. Inget kan? Saya pernah nulis terkait hal ini, sampai dimuat di koran Jawa Pos segala.

Intinya, gini lo.

Kepada para pembuat kebijakan kurikulum, 

Kepada penyusun buku tema, 

Kepada segenap insan-insan brilian yang berkecimpung di dunia pendidikan Indonesia. 

Boleh-boleh aja sih, kalau memang mau “menantang talenta” atau… “men-challenge IQ” atau…. “uji coba nalar berpikir” anak-anak Indonesia raya. Silakan! Silakan!

Tapiiii, mbok yaaa.. plis plis plisss… perhatikan rentang usianya juga. Kelas 3 SD, kenapa harus dibombardir dengan pertanyaan seperti ini, di mana orang tua dewasa seperti saya aja masih klepek-klepek kebingungan? Kenapah? Kenapah? Jawab, Bang…! Adek lelah, Bang…!

Seharusnya, para perumus soal bisa menyajikan kalimat yang lebih mudah dicerna. Tidak ambigu. Tidak menimbulkan multi-interpretasi sana-sini. Lebih baik, berikan saja soal yang mengasah logika “sesuai usia”. Mungkin adaaaa anak umur 3 SD yang apa istilahnya…..prodigy? Pokoke jenius luar biasa gitu lah. Tapiii, mayoritas siswa kelas 3 SD juga keliyengan dong, kalo disuguhi soal semacam ini. 

Saya bukannya pengin menghindarkan anak dari tantangan, nope.

Justru Sidqi malah SEMANGAT BANGET belajar di kelas 3 SD ini. Dan dia selalu punya ambisi untuk bisa menyelesaikan soal, dengan rumus paripurna plus hasil yang perfecto! 

Tapi, manakala disodori soal yang agak “ajaib”, bagaimana ortu mediokre seperti diriku ini memberikan encouragement buat sang buah hati? *sigh*

Enggak sabar nunggu Sidqi pulang sekolah. Penasaran banget, gimana cara wali kelasnya memberikan penjelasan dan jawaban atas soal yang super complicated ini. 

In the mean time, plis plis… mohon dengan amat sangat, supaya Pak Anies Baswedan dan seluruh timnya lebih wise lagi dalam menyajikan soal-soal buat bocil. 

Jangan bikin bocil trauma matematika deh. 

Okeh. Sekian curcol hari ini. SEMANGAT PAGI! :))))

DSC04377

Sarapan pagi duluuuu… biar gak salah paham #eh

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Energi Seorang Guru

Kali ini, saya mau cerita soal guru a.k.a wali kelasnya Sidqi.

Anakku kan sekarang udah kelas 3 SD. Di salah satu SD Negeri deket rumah. Pas kelas 1 dan 2, wali kelas doi adalah seorang ibu guru SENIOR yang bener-bener saklek bin disiplin banget. Suaranya gahaaar membahana. Hobinya? MARAH-MARAH bin NGOMEL. Aku tahu sendiri, karena suatu ketika, Sidqi kan pernah telat –lupa kenapa– dan aku anterin sampe ke kelasnya. Aku dengar dan lihat, bahwa si ibu guru SENIOR ituh lagi MUNTAB PARAH, dan ngomel-ngomelin muridnya yang BARU SAJA masuk ke dalam kelas.

Oh, well.

Dua tahun berada dalam penderitaan dan “penyiksaan” oleh sang guru, membuat Sidqi merasa, sekolah “is a nightmare”. Tiap hari, doi tuh mengajukan pertanyaan retorik:

“MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH, BU? MENGAPA BU? MENGAPA?”

Itu diulang-ulang lagi-lagi-lagiiii dan lagi. Udah kayak kaset rusak, deh. Dan, sebagaimana ortu pada umumnya, jawaban yang aku sampaikan juga STD banget.

“Ya kan, biar pinter….”

“Ya ntar kalo ga sekolah, gimana bisa kerja….”

“Ya kan, temen-temen kamu semuanya sekolah. Masak kamu enggak….”

Sampe jawaban absurd dan malesin banget, semacam:

“Udahlah sekolah aja. Daripada kamu di rumah nonton TV terus, hayoooo…”

*plaaaak*

mewek

Intinya, aku sama sekali enggak encourage doi untuk menikmati dan memberi makna pada “proses belajar” di sekolah, hahahah.

Padahal, isu “MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH” bukan semata-mata tentang kebencian Sidqi terhadap institusi bernama sekolah. Tapiiii, lebih kepada KENAPA GURUNYA GALAK AMIR??

Walhasil, aku meng-compare dengan guruku di masa lampau. “Gurunya Ibuk dulu jauuuuh lebih galak, sangar dan kalo menghukum sadis banget loh. Kalo ada yang enggak bisa jawab, kepalanya dijedotin ke tembok!”

Lagi-lagi, jawaban ini sebenernya enggak mencerahkan sama sekali. Hanya untuk ngasih tahu “you are luckier than me” tapi ya sama sekali enggak solutif apalagi memotivasi.

Sidqi terus mengeluh. Tak pernah ia tunjukkan raut wajah ceria saban sekolah. Aku juga gak tau harus gimana, mau kasih masukan ke Kepala Sekolah soal attitude guru, lha kok KEPALA SEKOLAH nya GALAK PISAN! Waduh.

***

Alhamdulillah… segala sesuatu pasti ada akhirnya 🙂 This shall too pass 🙂

Si bu guru SENIOR itu pensiun. Demikian pula dengan bu Kasek. *sujud syukur*

Sekarang, wali kelas Sidqi adalah bapak-bapak. Awalnya, aku yang ngerasa, ealaaah, bapak-bapak, pasti ora perhatian ke murid-murid. Lah kok, ternyata prasangka saya SALAH BESAR. Si bapak2 ini, masih muda (BUJANG!) tapi sangat-sangat-sangat full atensi dengan murid-murid.

Misal. Kaos kaki Sidqi kan udah molor ya (dasar emak pedit, ogah beliin kaos kaki, hehehehe)

Nah, Pak Anas (nama wali kelasnya) bilang gini, “Sidqi, biar enggak molor, kaos kakinya besok dikaretin ya.”

🙂

Trus, karena sekolah kelas 3 masuk jam 11:30, biasanya para murid udah fase kumus-kumus kepanasan. Nah, khususon buat para cowok, pak Anas kasih tips, “Rambutnya dikasih gel, supaya bisa tetep seger dan tegak sampe jam pulang sekolah.”

NICE 🙂

Yang lebih bikin aku ternganga adalaah…. ni bapak amat sangat gampang diajak komunikasi via WHATS APP!

Please bear in mind, ini SD Negeri loh yaaa.. dimana kami para wali murid gretong alias gak ngeluarin duit untuk bayar SPP dllnya. Nah, si bapak guru ini malah beberapa kali kirim2 foto kegiatan murid2 di sekolah 🙂

Trus, kapan hari, Sidqi kan ada sedikit masalah dengan ulangan bahasa Inggris. (O iya, guru bahasa Inggrisnya ibu2, bukan pak Anas)

Sidqi ngerjain soal UTS, salah hanya 3 nomor… Lah kok, skor akhirnya diberi angka 56! Jelas aja, saya empet berat dan menitahkan Sidqi untuk protes ke guru bahasa Inggrisnya.

Apa yang terjadi, sodara-sodara?

Ya tau ndirilaaaah, anakku kan kagak ambisius blassss. Jadinya, tuh kertas ulangan cuman dibawa ke sekolah, tapi selama DUA MINGGU KEMUDIAN, dia sama sekali enggak protes ke gurunya.

Yo wis. Akhirnya, saya main by pass: WADUL alias mengadukan perkara ini ke pak wali kelas. Melalui apa? Whats App 🙂

Kertas ulangannya Sidqi aku foto-fotoin trus, aku jelasin ke Pak Anas. Tau jawaban beliau gimana?

“Iya coba nanti Sidqi saya ajari biar berani ngomong.”

GREAT! AWESOME! AMAZING!

Makasiiii ya Pak guru yang baik hati, mulia dan tidak sombong…

Aduh. Seneng deh, saya… Kalo Sidqi dapet wali kelas semacam Bapak. Udah full atensi dengan murid… Juga bisa kasih “energi” yang membuat murid makin betah dan semangat bersekolah.

Sekarang, Sidqi udah nggak pernah nanya retoris lagi,

“MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH, BU? MENGAPA BU? MENGAPA?”

Tapi, saban hari, dia ganti pertanyaannya dengan,

“BU, KAPAN AKU DIBELIIIN GEL KAYAK PAK ANAS?”

🙂

with uti fat

#TGIM : Dimuat di Jawa Pos!

CIMG6713

Haishhh… ini diaa…!! Setelah menuliskan uneg-uneg soal 4×6 atau 6×4 versi blog  saya kepikiran buat nulis juga untuk dikirim ke redaksi surat kabar. Yang tercetus adalah koran Jawa Pos. Karena emang koran ini kan koran kebanggaan arek2 Suroboyo 🙂

Setelah nunggu kurleb 2 hari, Alhamdulillah, opini saya terpampang nyata. Beberapa kawan berkirim kabar, sebagian ada yang nanya, kenapa karikaturnya kelihatan mbungkuk kayak udang gitu sih?? Hueheheh….

Lesson learnt. Kalo ngirim rubrik ke koran, pilihlah foto yang paling cihuy kali ya. Hehe. Eniwei, ini saya tuliskan versi asli yang saya kirimkan ke redaksi JP. Minor editing sih. Yang digunting redaksi, hanya paragraf yang saya bold plus underline.

Kalau mau kirim Opini ke JP, gimana caranya?

Tulis saja sebanyak 800-850 kata, kirim ke opini@jawapos.co.id. Jangan lupa, lampirkan foto (yang keren yaaa…), nomor rekening, nama dan riwayat hidup singkat (yang relevan dengan topik yang ditulis). Selamat menulis 🙂 

OPINI 

4×6 atau 6×4?

Oleh: Nurul Rahmawati (pemerhati pendidikan, orangtua siswa kelas 2 SD)

Di sebuah SD di Jawa Tengah.

Habibi merasa galau. Bocah kelas 2 SD itu sedih, lantaran PR Matematikanya dicorat-coret dengan tinta merah oleh gurunya. Skor yang ia peroleh hanya 20. Habibi belum paham benar dengan soal-soal yang bikin ia mumet. Untunglah, ia punya kakak— Muhammad Erfas Maulana, mahasiswa teknik mesin—yang siap mengajarinya dengan sabar dan telaten. Habibi percaya diri dengan jawaban sang kakak. Tapi, mengapa ternyata jawaban kakaknya dianggap salah oleh gurunya?

Soal itu berbunyi 4+4+4+4+4+4=…… Habibi menjawab 4×6 = 24. Rupanya, jawaban itu dianggap “salah total”. Karena jawaban yang benar adalah 6×4=24.

Habibi tentu lapor pada Erfas, sang “mentor” sekaligus kakaknya. Erfas terusik dengan nilai 20. Barangkali harga dirinya jatuh di hadapan si adik yang baru duduk di kelas 2 SD. Tak terima dengan penilaian si guru, Erfas mengajukan “surat cinta” yang berisikan protes.

Bu guru yang terhormat,

Mohon maaf sebelumnya, saya kakak dari Habibi yang mengajarinya mengajarkan PR di atas.

Bu, bukankah jawaban dari Habibi benar semua?

Apakah hanya karena letaknya yang terbalik, sehingga jawaban Habibi Anda salahkan?

Menurut saya, masalah peletakan bukan menjadi masalah, bu. Misal, 4×6 = 6×4. Hasilnya sama-sama 24.

Terima kasih Bu, mohon perhatiannya. Semoga dapat dijadikan pertimbangan.

Mungkin, surat ini hanya berhenti di meja ibu guru, apabila Erfas tidak meng-upload-nya di Facebook. Ya, surat ini menjadi viral lantaran Erfas membahasnya di jejaring sosial terpopuler di Indonesia. Ratusan orang men-share postingan Erfas. Bahkan, dibahas di berbagai portal berita. Ratusan orang menganalisa dengan latar belakang akademis masing-masing. Sebagian mencela si guru, yang lain menimpakan kesalahan pada Erfas… Ada pula yang mengutuk sistem pembelajaran, ada yang menimpakan telunjuk kesalahan pada Kemendikbud. Facebook menjadi riuh oleh 4×6 atau 6×4….

***

LIMA belas tahun lalu, di sebuah elementary school (SD) di Amerika Serikat.

Seorang pria kandidat doktor tengah mengajukan protes pada guru SD tempat sang anak belajar. Menariknya, protes ini bukan lantaran si bocah diberi skor 20. Justru, sang ayah protes, karena karangan berbahasa Inggris yang ditulis si anak malah diberi nilai E (excellent) yang artinya sempurna, hebat, sangat bagus. Padahal si anak baru saja tiba di Amerika dan baru mulai belajar bahasa. Menurut pria kandidat doktor itu, karangan si anak buruk, logikanya sederhana, kemampuan verbal masih sangat terbatas. Sehingga tidak sepatutnya guru memberi skor E.

“Apa tidak salah memberi nilai? Bukankah pendidikan memerlukan kesungguhan? Kalau begini saja sudah diberi nilai tinggi, saya khawatir anak saya cepat puas diri,” begitu ujar sang kandidat doktor.

Sewaktu ia protes, ibu guru yang menerima hanya bertanya singkat. “Maaf Bapak dari mana?” “Dari Indonesia,” jawanya.Dia pun tersenyum. Ibu guru yang simpatik itu berujar, “Beberapa kali saya bertemu ayah-ibu dari Indonesia yang anak-anaknya dididik di sini. Di negeri Anda, guru sangat sulit memberi nilai.Filosofi kami mendidik di sini bukan untuk menghukum, melainkan untuk merangsang orang agar maju. Encouragement! Saya sudah 20 tahun mengajar. Setiap anak berbeda-beda. Namun untuk anak sebesar itu, baru tiba dari negara yang bahasa ibunya bukan bahasa Inggris, saya dapat menjamin, ini adalah karya yang hebat.”

***

Anda tahu, siapa kandidat doktor yang “memprotes” guru anaknya itu? Ya, dia adalah Prof Rhenald Kasali, Phd. Dua cerita di atas sengaja saya sajikan, supaya kita bisa lebih jeli dalam menyaksikan paradoks yang “menampar” wajah pendidikan kita.

Kasus 4×6 atau 6×4 adalah letupan kecil, sebuah contoh betapa guru plus sistem pendidikan kita belum mengembangkan budaya penghargaan pada anak. Mengapa ketika “salah” menjawab, langsung diberi skor salah total? Mengapa tidak ada penghargaan, bahwa anak sudah meluangkan waktu, untuk mau, bersedia mengorbankan waktu istirahat dan bermainnya untuk mengerjakan PR? Mengapa guru tidak mengapresiasi upaya anak yang mau mencari mentor dan bertanya pada kakaknya? Dan, mengapa kita begitu terpaku dengan skor kuantitatif?

Terlalu banyak “mengapa” yang bisa tersaji. Yang pada intinya, semua itu bermuara pada abai-nya kita untuk meng-encourage, menyemangati anak didik untuk do his or her best. Anak-anak hanya dipacu untuk mengerjakan soal, dengan kunci jawaban yang sudah dipegang erat oleh si guru. Anak-anak nyaris tidak diberi kesempatan untuk menunjukkan potensi masing-masing. Ketika mengkreasikan sesuatu hal, anak-anak hanya menelan pil pahit berupa judgement dari guru, “Karya ini buruk sekali! Kurang rapi!” dan sebagainya. Sungguh menyedihkan.

Yang lebih parah lagi, beberapa SD Negeri justru mencerabut hak anak untuk beribadah. Ini terjadi di sekolah anak saya. Jam masuk pukul 11:30, dan ia baru pulang pukul 16:30. Seharusnya ia sholat dhuhur di masjid dekat sekolah, tapi karena gerbang sekolah dikunci rapat, anak saya tidak pernah sholat dhuhur setiap hari! Wow. Inikah pendidikan yang didambakan oleh Kemendikbud? Menciptakan generasi yang hanya sendiko dawuh, taklid buta pada guru, yang notabene justru tidak bisa meng-encourage anak didiknya?

***

Sepertinya dunia pendidikan kita masih jalan di tempat. Saya menantang kabinet Jokowi, untuk bisa menempatkan orang-orang terbaik di kementerian yang “seksi” ini. Buat apa anggaran tinggi, tapi distribusi buku masih acakadut, dan sistem belajar mengajar juga sami mawon, masih tereksekusi secara top-down dan ortodoks. Judulnya saja, kurikulum 2013, merangsang nalar dan membangun karakter. Tapi, guru-gurunya—yang sudah ikut pelatihan kurikulum—masih bermental old-school, mengandalkan bentakan, mata yang melotot tajam, plus tak bisa menghargai anak didik.

Oh, maafkan curhat saya yang terlampau panjang. Saya tentu tidak rela anak-anak kita terdogma dalam sistem yang buruk, dan kita justru melahirkan Habibi-Habibi yang takut untuk mengembangkan nalar dan keilmuan. Ngomong-ngomong, saya yakin orangtua Habibi tentu ingin putranya kelak akan sebrilian Prof BJ Habibie. Dan, saya haqqul yaqin, Habibie tak akan menjadi profesor hebat, apabila Matematikanya dulu hanya diberi skor 20 oleh sang guru.(*)

JIS dan Harga Diri Bangsa

Ada perspektif luar biasa yang disajikan teman saja, Amak Yaqoub. Sebagai dosen Unair, tentu ia punya pola pikir dan sudut pandang tajam terhadap kasus pelecehan seksual di JIS, yang belakangan ini menjadi trending topic.

Saya capture opini Amak yang ada di FB-nya.

ImageImage

amak-3-ok

Saya pribadi AMAT-SANGAT-SETUJU dengan apa yang disampaikan Amak.

Kalau kita mau menggali lebih dalam, akan kita temukan segabruk penyimpangan di banyak sekolah se-Indonesia Raya ini. Bayangkan saja, sekolah yang mematok biaya hingga ratusan juta saja, ternyata quality control-nya amat memprihatinkan. Kepsek yang “cuci tangan”, ogah terjerembab dalam drama “predator bocah cilik”, dan malah menunjukkan sikap arogansi sebagai ekspatriat.

Ooooh…. kemon….

Bangsa ini mestinya sudah cukup muak dengan perlakuan semena-mena yang ditunjukkan para punggawa JIS.

Bangsa ini mestinya sudah cukup belajar banyak, dengan aneka ragam pelanggaran yang terjadi, entah di sekolah, di kampus (nyawa siswa STIP melayang gara-gara Ospek)….

Harus ada terobosan baru, pola pikir baru, semangat baru, kita musti move on dan bisa menunjukkan bahwa inilah INDONESIA-KU! Bukannya ho-oh ho-oh saja, meskipun jelas terpampang nyata bahwa kita tengah “dikentuti” bule-bule sialan itu.

Demi Buah Hati: Sudahkah Rela Berpayah-Payah?

Disclaimer: Tulisan ini sudah mengendap di laptop sekitar setahun lalu. Waktu itu, umur Sidqi, anak saya masih 6 tahun, dan sudah saya “paksa” untuk masuk ke SD swasta  yang berjarak sekitar 700 meter dari rumah kami. Maksud hati pengin anak ‘lebih unggul’ karena sudah kelas 1 SD di umur yang amat muda. Lumayan Pede-lah dengan kemampuan kognitif Sidqi. Apa daya, ternyata, kondisi sekolah plus banyak hal lain justru membuat anak saya terjerembab dalam “depresi” dan berubah jadi sosok yang sama sekali nggak saya kenal 😦 Saya posting di sini. Semoga kita bisa ambil sedikit pelajaran. Bahwa, lebih cepat belum tentu lebih baik 🙂

Demi Buah Hati: Sudahkah Rela Berpayah-Payah?

Mewek saban denger kata "sekolah"

Mewek saban denger kata “sekolah”

Sudah beberapa hari belakangan ini, Sidqi, anak saya mogok sekolah. Tiap kali ditanya alasannya, Sidqi tidak punya jawaban yang memuaskan.

“Pokoknya aku ndak mau sekolah.”

“Kenapa? Apa temen-temenmu nakal?”

“Bosan. Aku capek sekolah. Aku lebih suka di rumah. Pokoknya, aku nggak mau sekolah.”

Ingin rasanya menjadi orangtua “semi-Hitler” yang langsung berteriak lantang,

”Ayooo sekolaaahhh! Kalo gak sekolah, mau jadi apa kamu, hah?!?!?”

Tapi, sekuat tenaga saya coba menahan amarah. Sabaar…. Sabaarrr…..

Anehnya, meski membolos beberapa hari, pihak sekolah tidak memberikan semacam “teguran” kepada kami. Tadinya saya berharap minimal wali kelasnya yang berkunjung ke rumah. Atau, paling tidak, menelepon dan menanyakan kabar Salman. Sama sekali tidak.

“Wong sekolah gratis, yo wis, jangan punya ekspektasi apapun,” suami saya sempat berujar demikian.

Ya. Beginilah akibat dari paradigma orangtua yang punya “awareness tinggi” dalam hal “financial-planning” (bahasa yang mudah dicerna: orangtua yang super-irit cenderung pelit). Dari sekian banyak sekolah Islam yang ada di kota ini, kami justru menjatuhkan pilihan pada sekolah X. Ya alasannya itu tadi. Karena Gratis.

Akibatnya bisa ditebak. Kalau ada idiom “Gratis kok njaluk slamet?” (Gratis kok minta selamat?) maka itulah yang kini tengah kami hadapi.

Saya putar otak menghadapi kemelut ini.

Apakah saya mau menegakkan disiplin, dengan “memaksa” anak sekolah? Muncul kekhawatiran, kalau-kalau nantinya Sidqi justru “trauma sekolah” dan benar-benar sama sekali tidak mau berhubungan dengan segala sesuatu yang bernama sekolah.

Yang lebih parah lagi, bisa-bisa saya diciduk Komisi Perlindungan Anak, gara-gara berbuat KDRT—Kekerasan dalam Rumah Tangga pada anak.

Tapiii, kalau saya terlalu lunak, dan tetap membiarkan Sidqi berasyik-masyuk dengan bolos-membolos? Hhhh… mau dibawa kemana hidup dia nantinya?

Dan, apa kata keluarga besar kami?

Apa kata adik ipar saya yang menggondol gelar PhD dari sebuah universitas ternama di London, Inggris?

Apa kata omnya Sidqi yang kini jadi dosen di ITB?

Apa kata tantenya Sidqi yang cum laude dari Fakultas Kedokteran di Unair dan kini lagi ambil spesialis di UI?

Oh, seluruh keluarga besar kami adalah para manusia brilian. Suami saya juga menggondol gelar Master dari ITS.

Apa kata mereka, kalau ada satu bocah di dinasti ini yang ogah sekolah? Oh, APA KATA DUNIA??

BERTIGA: Sidqi, emak dan utinya

BERTIGA: Sidqi, emak dan utinya

Ini sudah menginjak hari ke-15 Sidqi membolos. Belum ada jurus cespleng yang bisa saya terapkan agar Sidqi mau kembali ke sekolah.

”Dek, kamu tahu kan kalau sekolah itu untuk masa depan dan kepentingan adik?”

“Ndak. Sekolah itu untuk kepentingan Ibu! Bukan kepentinganku!”

Jleb! Mak jleb jleb!

Mungkin Sidqi benar.

Akulah yang berambisi menyekolahkan dia.

Akulah yang punya keinginan besar untuk menjadikan Sidqi seorang yang punya gelar akademis berderet-deret.

Akulah yang punya kepentingan itu.

Akulah yang merasa malu kalau anakku tidak sepintar sepupu-sepupunya yang lain.

Akulah yang punya kepentingan untuk mendapatkan “kalungan medali” sebagai “ibu yang sukses mendidik anaknya sehingga melahirkan sosok yang amat-sangat brilian di dunia sains dan mengharumkan nama Indonesia di kancah dunia.”

Akuilah…. Akuilah kalau aku yang ‘gila pujian’… Ingin memantaskan diri di hadapan manusia… Punya segudang ambisi agar muncul sebagai wanita hebat yang mampu menyeimbangkan antara karir dan keluarga. Preeettt! Kerdil sekali pikiran saya!

Ya Allah…

Terkadang saya begitu bersemangat mengejar pengakuan manusia… Tapi, saya lupa, kalau sesungguhnya, “sertifikat” dari Allah justru yang amat penting dan malah tak pernah kuhiraukan… Astaghfirullah, ampuni hamba ya Allah….

Sesaat, saya tenggelam dalam istighfar yang panjang…. Astaghfirullah hal ‘adzim…..

***

Ngacaaaaa muluuuuu :-P

Ngacaaaaa muluuuuu 😛

Pelan tapi pasti, saya mencoba menerima kondisi ini. Saya berdamai dengan situasi. Oke. Anak saya ogah pergi ke sekolah formal. Di satu sisi, ini memang masalah. Kendati demikian, toh masih banyak hal baik yang bisa saya temukan dalam diri Sidqi. Ia masih mau ngobrol dengan saya. Ia masih mau menulis. Ia masih mau bergaul dengan anak-anak kecil di kompleks rumah. Ya sudahlah. Mungkin inilah cara Allah supaya saya mau menundukkan hati, dan kembali bermunajat kepada-Nya. Kadang-kadang, Allah memang menunjukkan kasih sayang-Nya dengan mengirimkan “sedikit” cobaan dalam hidup kita.

Ketika anak kita tengah “bermasalah”, jangan buru-buru menuding dia sebagai “si biang onar”. Atau melabeli dia dengan ucapan yang sama sekali nggak enak didengar, “Kamu itu bisanya cuma ngrepotin papa-mama….”

Ternyata anak kita, meskipun tampak sebagai sosok yang “tidak tahu apa-apa”, mereka punya daya rekam yang sungguh kuat. Tiap kalimat yang meluncur dari bibir kita, akan menancap di otak mereka. Kalimat buruk yang menggores sukma, tentu akan sangat mudah diingat. Apalagi, bila kalimat itu meluncur dari bibir sang ibunda, “Dasar anak nakal! Nggak tahu diri!!” Detik itu juga, harga diri si anak akan runtuh, hancur berkeping-keping.

Yang jelas, setiap orangtua punya kewajiban untuk mendidik buah hati mereka berdasarkan Fitrah Ilahiah atau sifat bawaan dari Sang Pencipta. Mereka lahir laksana secarik kertas putih. Lingkunganlah yang kemudian memberinya warna, termasuk dalam hal ini pola asuh orang tua.

Untuk lebih bersyukur atas segala kondisi anak, marilah kita senantiasa Menyadari Semua Anak adalah Bintang. Semua anak PASTI hebat.

Allah, Sang Pencipta yang Maha Sempurna tidak pernah menciptakan produk gagal. Seorang anak yang dalam kaca mata fisik atau mental kerap kita labeli sebagai “si cacat” justru adalah “sebuah bintang” yang bisa menyinari lingkungannya.

Karena itulah, kita harus menjadi “Guru Terbaik bagi Anak”. Bukan berarti kita harus berstatus sebagai Profesor Anu, atau Doktor Fulanah, atau harus menyandang gelar yang panjangnya laksana gerbong Kereta Api. Bukan itu!

Coba kita lihat sejarah Imam Syafii dan Imam Ahmad. Ibunda beliau-beliau itu bukanlah sosok perempuan dengan kecerdasan di atas rata-rata. Sama sekali tidak! Yang mereka miliki adalah, ketulusan menjadi ibu, penerimaan tanpa syarat, cita-cita yang demikian agung dan memuliakan, serta kesediaan dan kesabaran untuk berpayah-payah dalam mendidik dan membesarkan anaknya.

Betapa banyak orang-orang sukses justru lahir dari ibu-ibu lugu. Carl Frederich Gauss yang berjuluk “The Princess of Matematics” lahir dari orangtua tak berpendidikan. Ibunya bahkan buta huruf.

Apakah Anda pernah membaca buku “EMAKNYA DAOED YOESOEF?” Mata kita pun akan segera terbuka bahwa Menteri Pendidikan pertama Indonesia yang luar biasa itu ternyata adalah anak dari seorang emak yang buta huruf, orang kampung biasa seperti orang kampung kebanyakan. Yang berbeda adalah, Emaknya punya jiwa dan doa yang tak pernah putus untuk kebaikan anaknya! Subhanallah….

Coba berdirilah di depan cermin. Tanyakan pada diri Anda. “Sudahkah aku punya keikhlasan dan rela berpayah-payah untuk mendidik buah hati?” Jawablah dengan jujur. Jangan sampai, pepatah “Buruk Muka, Cermin Dibelah” terjadi pada diri kita.(*)