parenting, sekolah

Energi Seorang Guru

Kali ini, saya mau cerita soal guru a.k.a wali kelasnya Sidqi.

Anakku kan sekarang udah kelas 3 SD. Di salah satu SD Negeri deket rumah. Pas kelas 1 dan 2, wali kelas doi adalah seorang ibu guru SENIOR yang bener-bener saklek bin disiplin banget. Suaranya gahaaar membahana. Hobinya? MARAH-MARAH bin NGOMEL. Aku tahu sendiri, karena suatu ketika, Sidqi kan pernah telat –lupa kenapa– dan aku anterin sampe ke kelasnya. Aku dengar dan lihat, bahwa si ibu guru SENIOR ituh lagi MUNTAB PARAH, dan ngomel-ngomelin muridnya yang BARU SAJA masuk ke dalam kelas.

Oh, well.

Dua tahun berada dalam penderitaan dan “penyiksaan” oleh sang guru, membuat Sidqi merasa, sekolah “is a nightmare”. Tiap hari, doi tuh mengajukan pertanyaan retorik:

“MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH, BU? MENGAPA BU? MENGAPA?”

Itu diulang-ulang lagi-lagi-lagiiii dan lagi. Udah kayak kaset rusak, deh. Dan, sebagaimana ortu pada umumnya, jawaban yang aku sampaikan juga STD banget.

“Ya kan, biar pinter….”

“Ya ntar kalo ga sekolah, gimana bisa kerja….”

“Ya kan, temen-temen kamu semuanya sekolah. Masak kamu enggak….”

Sampe jawaban absurd dan malesin banget, semacam:

“Udahlah sekolah aja. Daripada kamu di rumah nonton TV terus, hayoooo…”

*plaaaak*

mewek

Intinya, aku sama sekali enggak encourage doi untuk menikmati dan memberi makna pada “proses belajar” di sekolah, hahahah.

Padahal, isu “MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH” bukan semata-mata tentang kebencian Sidqi terhadap institusi bernama sekolah. Tapiiii, lebih kepada KENAPA GURUNYA GALAK AMIR??

Walhasil, aku meng-compare dengan guruku di masa lampau. “Gurunya Ibuk dulu jauuuuh lebih galak, sangar dan kalo menghukum sadis banget loh. Kalo ada yang enggak bisa jawab, kepalanya dijedotin ke tembok!”

Lagi-lagi, jawaban ini sebenernya enggak mencerahkan sama sekali. Hanya untuk ngasih tahu “you are luckier than me” tapi ya sama sekali enggak solutif apalagi memotivasi.

Sidqi terus mengeluh. Tak pernah ia tunjukkan raut wajah ceria saban sekolah. Aku juga gak tau harus gimana, mau kasih masukan ke Kepala Sekolah soal attitude guru, lha kok KEPALA SEKOLAH nya GALAK PISAN! Waduh.

***

Alhamdulillah… segala sesuatu pasti ada akhirnya 🙂 This shall too pass 🙂

Si bu guru SENIOR itu pensiun. Demikian pula dengan bu Kasek. *sujud syukur*

Sekarang, wali kelas Sidqi adalah bapak-bapak. Awalnya, aku yang ngerasa, ealaaah, bapak-bapak, pasti ora perhatian ke murid-murid. Lah kok, ternyata prasangka saya SALAH BESAR. Si bapak2 ini, masih muda (BUJANG!) tapi sangat-sangat-sangat full atensi dengan murid-murid.

Misal. Kaos kaki Sidqi kan udah molor ya (dasar emak pedit, ogah beliin kaos kaki, hehehehe)

Nah, Pak Anas (nama wali kelasnya) bilang gini, “Sidqi, biar enggak molor, kaos kakinya besok dikaretin ya.”

🙂

Trus, karena sekolah kelas 3 masuk jam 11:30, biasanya para murid udah fase kumus-kumus kepanasan. Nah, khususon buat para cowok, pak Anas kasih tips, “Rambutnya dikasih gel, supaya bisa tetep seger dan tegak sampe jam pulang sekolah.”

NICE 🙂

Yang lebih bikin aku ternganga adalaah…. ni bapak amat sangat gampang diajak komunikasi via WHATS APP!

Please bear in mind, ini SD Negeri loh yaaa.. dimana kami para wali murid gretong alias gak ngeluarin duit untuk bayar SPP dllnya. Nah, si bapak guru ini malah beberapa kali kirim2 foto kegiatan murid2 di sekolah 🙂

Trus, kapan hari, Sidqi kan ada sedikit masalah dengan ulangan bahasa Inggris. (O iya, guru bahasa Inggrisnya ibu2, bukan pak Anas)

Sidqi ngerjain soal UTS, salah hanya 3 nomor… Lah kok, skor akhirnya diberi angka 56! Jelas aja, saya empet berat dan menitahkan Sidqi untuk protes ke guru bahasa Inggrisnya.

Apa yang terjadi, sodara-sodara?

Ya tau ndirilaaaah, anakku kan kagak ambisius blassss. Jadinya, tuh kertas ulangan cuman dibawa ke sekolah, tapi selama DUA MINGGU KEMUDIAN, dia sama sekali enggak protes ke gurunya.

Yo wis. Akhirnya, saya main by pass: WADUL alias mengadukan perkara ini ke pak wali kelas. Melalui apa? Whats App 🙂

Kertas ulangannya Sidqi aku foto-fotoin trus, aku jelasin ke Pak Anas. Tau jawaban beliau gimana?

“Iya coba nanti Sidqi saya ajari biar berani ngomong.”

GREAT! AWESOME! AMAZING!

Makasiiii ya Pak guru yang baik hati, mulia dan tidak sombong…

Aduh. Seneng deh, saya… Kalo Sidqi dapet wali kelas semacam Bapak. Udah full atensi dengan murid… Juga bisa kasih “energi” yang membuat murid makin betah dan semangat bersekolah.

Sekarang, Sidqi udah nggak pernah nanya retoris lagi,

“MENGAPA HARUS ADA YANG NAMANYA SEKOLAH, BU? MENGAPA BU? MENGAPA?”

Tapi, saban hari, dia ganti pertanyaannya dengan,

“BU, KAPAN AKU DIBELIIIN GEL KAYAK PAK ANAS?”

🙂

with uti fat

Advertisements

27 thoughts on “Energi Seorang Guru”

      1. hahaha kalau sadis afgan dalam bgt kayaknya, mendingan dijedotin aja deh. Kalau yg muda kyaknya lebih keren jadi guru. lebih progresif…..Yg tua jadi dewan penasehat aja kali yaa hehehe

  1. Guru yang inovatif sekali ya Mbak :hehe. Semoga guru-guru seperti Pak Anas membawa pencerahan bagi pendidikan di sekolah tempat anak Mbak belajar itu :hehe. Kalau sudah menyatu dengan murid serta mengerti apa kebutuhan anak didik, pasti bisa tahu bagaimana harus menghadapi anak-anak :)).
    Itu fotonya Sidqi yang judulnya mewek epic banget sih Mbak, pas sekali pose dan ekspresi wajahnya :haha.

  2. Nah, pendidik yang seperti Pak Anas ini harus diperbanyak. Kan murid jadi suka dan rajin ke sekolah. Jangan guru jaman jebot yang tampangnya aja nyeremin, gimana anak mau betah sekolah?
    Cie, cie, cieee.. pak Anas nih ye, hehehe…

  3. Salam kenal mbaaak, nemu linknya dari blog Mba Riffa.
    Tapi memang ya mbak, guru itu ngefek banget ke semangat belajar muridnya, terutama saat masih anak anak hihi.

  4. Hahahha, ntar Mbak saya ketawa dulu, saya kalo lihat foto si sidqi jadi ingat tulisan dia keseharian Ibunya main facebook. Duhhh dekkkk pengin nyubit aku hahahha

    Iyaaaa, kenapa ada sekolahh, kenapaa? 😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s