medis, sehat

Thanks God It’s Monday! #1

Kalo selama ini kita kenalnya TGIF alias Thanks God It’s Friday, sekarang saya mau bikin Thanks God It’s Monday #TGIM

Kenapa? Yaa, karena selama ini, kebanyakan dari kita —kita?!?!? elo aja kaliii??— senewen, sutris, galau, plus enggak bisa move on dari hari Minggu. Ya kaaan? Penginnya liburrr, gegoleran dan klesotan aja di rumah. Ya kaan? *cari temen*

Tapii, saya lalu teringat sama slogan Hard Rock Cafe I don’t Like Monday. Yeppp, don’t-nya dicoret/ disilang. Jadi, kita bacanya I Like Monday. Widih. Super-brilian, yes? Ide ini besutan si jenius marketing, Yoris Sebastian.

belakangan ini, langsung disebut I LIKE MONDAY siy
belakangan ini, langsung disebut I LIKE MONDAY siy

Nah, maka dari itu, setiap Senin, saya berusaha buat istiqomah bikin postingan #TGIM ini. Isinya, yaaa… berbagi kabar bahagia, walau remah-remah tak mengapa. Yang penting, ada kejadian atau peristiwa atau sebuah insight yang membuat Senin saya ceria dan penuh semangaat!

Misalnya, hari ini nih. Dengan penuh rasa deg-degan, saya naik ke atas timbangan. (o iya, saya dapat timbangan ini, hadiah dari voucher menang lomba blog Ace Hardware. #penting)

Bismillah….. duuuh… grogi bangeeet niiih….

Daaan…. JREEENG!! Jarumnya dong! Jarumnya ke kiriiii BANGET!!

Duh. jangan-jangan, timbangannya udah rusak neeh? Etapi, Serius loh! Masak jarumnya nunjuk ke angka 64!! Ulalalalaa…..

Ya elaaah, BB 64 aja udah girang setengah mampus….??

Biarin, husshh hussshhhh enyahlah pikiran negatif *usir-usir ala Syahrini*

Jelas aja saya girang. Karena, pas sebelum bulan Ramadhan kemarin, BB saya mencapai angka 72. Serius. Bodi saya emang se-menggelambir itu. Saya enggak peduli dengan celoteh manusia

“Iiiih, Nurul kok sekarang gendut ya?”

“Ya ampuuuun, Nurul…! Kamu baru punya anak satu kok badannya udah dedel duwel gitu?”

“Kamu kalo naik angkot bayarnya pasti dobel yak. Makan banyak tempat!!”

Saya gak mau ambil pusing dengan bully itu semua.

Tapiii, oh tetapi. Pas sholat tarawih di Masjid Al-Wahyu, ada satu penceramah yang juga seorang praktisi kesehatan. Beliau berjudul Prof Dr Soehartono Taat Putra, Guru Besar di FK Unair Sby. Satu quote beliau yang muaaakjleeeeb adalah:

MATI itu TAKDIR.

Tapi, BAGAIMANA KITA MATI itu NASIB.

Kita memang tak bisa mengubah Takdir Kematian yang digariskan oleh Allah.

Tapi, kita bisa MENGUBAH NASIB. Kita bisa menjauhkan diri kita dari PENYAKIT seperti DIABETES, JANTUNG, KANKER dan sebagainya. Dengan Apa? Dengan Mengubah POLA dan GAYA HIDUP KITA.

Jedeeeerrr….!!!

Ini si profesor kayaknya sengaja mencabik-cabik hatiku di hadapan para jamaah tarawih yang berbahagiaaaaa…. *nangis*

***

Kayaknya ini yang namanya hidayah yak? Setelah denger ceramah doi, saya jadi mikir,

“Badan ini adalah AMANAH yang ALLAH TITIPKAN untuk saya. Masak iya sih, saya MERUSAK AMANAH ini??

Tidak semua orang punya FISIK YANG LENGKAP. BADAN SAYA INI KOMPLET. Hanya saja, saking bandelnya si penerima amanah, bodi ini dijejali lemak plus gelambir, yang sama sekali enggak sedap dipandang dan disandang.

Oke. Baiklah. InsyaAllah, saya akan BERUBAAAAAHHH…..!”

Ini semua bermula di Bulan Ramadhan. Saya mencoba mengubah pola makan. Tadinya saya hobi dan ikrib banget dengan makanan berlemak. Sekarang? Udah deh, cukup tempe-tahu-tongkol goreng. Iya, saya belum bisa skip gorengan memang. Tapi, saya udah mulai yuk say dadah bubbye dengan cakue, roti goreng, ote-ote (bakwan), tahu isi, yang dijual abang2 gorengan pinggir jalan.

Selain itu, saya juga rutin minum ini: madu-pahit-mabruuk_00000

Asli. Ini saya enggak lagi iklan, apalagi job review. Saya cuma sharing aja, gimana ceritanya bobot saya yang tadinya 72, secara berkesinambungan turun ke angka 64. Padahal, saya enggak sedot lemak. Takut. Ga boleh ama jeung Astri Ivo.

Balik lagi ke si Madu Pahit. Makhluk ini banyak banget gunanya. Di-googling sendiri aja ya, kakaaak…

Yang jelas, salah satu manfaatnya adalah, nih madu bisa banget menekan nafsu ngemil kita. Selama ini, gairah dan passion saya akan cemilan begitu berkobar. Nyaris ga pernah saya lewatin hari tanpa nyemil. Kalo lagi ngetik, saya PASTI nyemil. Kalo ga nyemil, tulisan saya PASTI ga selesai.

Setelah rutin minum nih madu, ga tau kenapa ya, kok semacam ada SUGESTI bahwa I can Live without that CEMILAN!! 

Bisa banget loh ternyata.

Dan, yang jelas, saya jadi alergi gitu deh, dengan makanan ga sehat.

Masak, kapan hari saya coba makan P*p M*e. Yep, mie instan yang cukup nuangin air panas itu loh. Setelah makan satu suapan, hoekksss, kenapa rasanya pahit gini yak? Bumbunya itu berasa OBAT KIMIAWI banget!

Saya jadi lebih suka masakan rumahan. Saya lebih suka sayur sop, sayur bening, sayur asem, tumis pare, oseng2 kangkung buatan ibu saya. Beneran!

Alhamdulillah…. ALLAH yang gerakkan lidah, hati, otak saya. Tinggal olahraganya aja nih yang dikencengin. Maklum, kalo mau olahraga tuh, adaaaa aja excusenya, hehehe….

Daan, Senin saya makin bahagia, manakala baca cerita perempuan cantik ini. Doi tuh, mempopulerkan diet Mayo, tapi dengan cara yang asyik. Super-duper-inspiratif. Setelah baca postingan interview bareng doi, Senin saya terasa sangaaat ceria.

Oke. Ini cerita bahagiaku di #TGIM.

Mana ceritamu? 🙂

Advertisements

64 thoughts on “Thanks God It’s Monday! #1”

    1. Coba dikiiiiit dulu aja say. pahitnya itu kayak obat laserin atau OBH gitu kok, IMHO.

      BB-ku naik gak kira2 sejak 2 tahunan lalu kayaknya. Tadinya cuekkk banget, tapi setelah denger ceramah di Masjid, insyaAllah mau berubah deh. Ke arah yang lebih kurus, tentunya. 🙂

    1. Dunia memang tidak adil, huihhh! *ratu drama beraksi*

      Kalo yg nambah BB, coba Appeton Weight Gain aja mak. Beberapa temen saya yang kutilang (kurus tinggi langsing) pake itu dan BB lumayan nambah

    1. *ngumpet* aku beluuuum langsiiing kok mak. Masih 66 kilos. Idealnya sih 50-55 kg. Ini masih SEMANGAT berjuang. Biar jarum jam timbangan makin ke kiri. hehehe…

      Eniwei madu ini banyak manfaatnya mak. Bisa utk mencegah kolesterol, asam urat, dll kalo ga salah. Mak Muna di Jateng kan ya skrg? Deket banget brarti ama Solo, produsen madu pahit ini.

  1. Aku sekarah juga lagi gemuk2nya, he he he
    Sempat syok liat timbangan, tapi liat perut membuncit dan ada yang gerak-gerak…demi dia gpp naik 9kg ntar kalau udah lahiran dikurusin lagi deh…bismillah….

    I love my body, nikmatin hidup yang penting gak berlebih 😛

      1. Aamiin, Ya Rabb…Makasih Mak do’anya…
        he he he, ngeri juga Mak kalau 20kg sisanya itu masih belasan kg susah juga bikin ideal 😀

        Salam hangat selalu dari Bali, ya..

      2. Biasanya doa ibu hamil itu gampang dikabulkan loh Mak. Doain aku juga “ketularan” dong. Anakku udah 8 tahun, dan blum punya adek niih. Makasiii ya mak.

        Hugs dari Sby 🙂

  2. saya lagi ingin kembali ke angka 50kg Mak,
    sekarang di senggol anak aja kayak mau ke jengkang *BBnya sama dgn BB anaknya ,hiks..
    saya belum pernah nyoba madu pahit ini. Tapi sebelum tidur suka minum air jeruk nipis campur air anget, mantep jg rasa di badannya kok Mak.

    1. Jeniper yak. Jeniper = jeruk nipis peras.
      Sip, sip, insyaAllah sore ini mau berburu deh.
      Biar badan makin enteng.

      Btw, mak Salma beratnya berapa? Gak sampe 50 kilo?
      Ckckckc…. dunia memang tidak adil *drama*

  3. Aku suka Senin setahun belakangan ini karena banyak alasan hahaha. Eh, madu pahit?! Thanks Mbaaa infonya! Beratku 69 sekarang hiks. Pengen 55! Lagi taruhan kurus-kurusan sama sodara sampe Desember nanti hahaha.

  4. Hahahaa apalagi bodyku udah ancur banget koyo bal ditendangi. Tapi aku nggak suka diet, bikin aku lemes padahal kegiatan anak2 bergantung sama aku. Aku lebih suka jalan pagi. Meskipun nggak bikin kurus tapi bikin seger, darah ngalir 😀

    1. Ini daku juga enggak diet yang gimanaaaa gitu kok Mak Lusi. Jadi, daku rutin minum madu pahit ini. Dan, entah mengapa, kayak ada semacam “sugesti” bahwa tidak semestinya aku makan aneka ragam pangan yang mengandung MSG, pengawet, dll. Jadi, sekarang aku berupaya banget untuk bisa hidup sehat & makan makanan yang sederhana gitu mak –> sayur asem, sayur bening, dll. Say NO to burger Mek Di, Ke-Ef-Ci dan sebangsanya itu mak.

      Jalan pagi? Iyaaa… aku juga mulai membiasakan itu mak. Jadi, penginnya badan makin fit, sehat, dan bugar. Bukan yang kurus kering kurang pangan gitu, hihi.

    1. Baiklah 🙂 FC itu kalo kata beberapa emak, simpel2 aja ya? Aku juga nyobain sih, tapi CF = combining food. Maksude, makanan apa aja, hayuuk, hajar bleeeh, hehehhe….
      *makanya badan menggelambir ke sana kemari, hahahah*

  5. Aku udah lama ga berani nimbang Mak, takut pengsan lihat jarum yg condong ke kanan qiqiqiqi. Dan aku tuh -entah kenapa- ga cocok minum madu, pasti sakit perut-kembung-mules-begah begitu 😦

    1. Lho? Ga cocok minum madu? Wah, kelihatannya madu yang Anda minum bukan madu asli. Banyak campuran gula buatan, sehingga sebabkan perut sakit seperti yang Anda alami. Beralihlah ke madu pahit. Dengan rasa yang pahit (tentu saja) Anda akan terhindarkan dari obesitas, sakit perut, dan sebagainya. Badan akan semakin sehat jaya sentosa sejahtera…. #udah kayak tukang obat belum? Hihihi…

  6. Hai Mbak Nurul, akhirnya saya komen disini padahal kemaren-maren udah main2 ke blog Mbak loh 😀

    Madunya itu beli dimana Mbak? Mau doong..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s