Terpukau Dian Sastro

Who doesn’t love Dian Sastro?

Perempuan satu ini memang lovable. Sangat sangat lovable. Di blantika hingar bingar dunia selebritis tanah air, Dian Sastro berhasil bikin branding yang “beda banget”. Dia artis yang one in a million. Semua film yang memajang aktingnya adalah film berkelas. Bukan ecek-ecek. Nih cewek juga menjaga diri untuk enggak sering-sering muncul di TV. Sangat sangat eksklusif, dan itu yang bikin kita sering kangen sama dia. Dian Sastro juga lulus CUM LAUDE dari S-2 Universitas Indonesia! Masih sering isi materi parenting, talk show, workshop…

Dia juga Ibu sekaligus istri yang baik. At least sampai detik ini ga ada berita gak asik soal rumah tangga dia. Bahkan ketika ayah mertuanya kena huru-hara, Dian Sastro sangat bisa menjaga sikap untuk tidak ikut berkomentar apa-apa. Salute!

OMG. I just don’t know HOW she does it???

Let's be floral and colorful this Idul Adha with mukena @vyladira

A post shared by Dian Sastrowardoyo (@therealdisastr) on

Dan saya hepiii banget pas liat ada doi di “Sarah Sechan NET”. Ya ampuuun, rezeki nomplok, bisa mantengin bukan bunda biasa (hahah… mirip nama blog gue kan?) di TV kita yang (mayoritas) acaranya semakin acakadut.

Dian berkisah panjang lebar soal “HOW she becomes the fabulous Dian Sastro”

(1). “Ibu saya mulai menjelaskan soal goal setting ketika saya berusia 9 atau 10 tahun….”

*glek* Super glek dengar kata-kata yang meluncur dari bibir Dian. Goal setting bok! Anak hebat (biasanya) juga lahir dan dibesarkan dengan ibu yang super. Super memberi kasih sayang, atensi, kasih pendampingan, dan selalu menyediakan waktu berkualitas walaupun ibunya Dian juga perempuan yang luar biasa sibuk. Dosen UI juga, dan seriiing pulang malam. Juga sering kudu ninggalin Dian kecil, karena kasih training ke berbagai perusahaan.

I love this top from @heiress_id

A post shared by Dian Sastrowardoyo (@therealdisastr) on

“In life, bagaimanapun kita harus berjuang. Dimana kamu lihat diri kamu 10 tahun ke depan. Kalau kamu punya keinginan tertentu di 10 tahun itu, maka kamu harus tahu 5 tahun apa saja yang harus dikerjakan…. 3 tahun dari sekarang apa yang harus dilakukan… dan itu artinya kamu harus tahu sekarang kamu harus melakukan apa.”

(2). Ibunya Dian selalu kasih gambaran bagaimana kerasnya hidup dan tingkat kompetisi/ persaingan yang bakal ia hadapi

Kamu akan bersaing dengan banyak orang. Tahu sendiri kan, mama mendapatkan pekerjaan dengan susah. Kamu juga akan masuk ke persaingan itu dan akan jauh lebih berat. Kalau kamu tidak pintar, kamu akan kalah bersaing dengan orang-orang yang jauh lebih pintar daripada kamu.

(3).Step by step plan. Riset, lakukan segala planning secara Precise dan very much into detail.

Dian kecil sudah tahu bahwa menjadi model itu bisa bikin kaya. Contohnya, Tracy Trinita yang sudah melanglang buana dengan jadi model.

Nah, dia melakukan riset. Gimana sih, jadi model yang berkualitas? Oh, kebanyakan model oke itu jebolan Gadis Sampul. Lagi-lagi Dian meriset. Gimana caranya bisa jadi Juara 1 Gadis Sampul? (wah, nih, bocah emang yaaa… gilaa..! Keren banget….)

Ternyata, rata-rata Juara 1 Gadis Sampul adalah mereka yang BERKARAKTER. Yap, berkarakter. Bukan sekedar cantik, seksi, atau tinggi. Rata-rata yang Juara 1 berusia 14 atau 15 tahun. Jadi, Dian punya waktu 4 tahun untuk menjadikan dirinya BERKARAKTER. 

OMG… OMG…..

Jadilah, selama 4 tahun itu, Dian menjadikan dirinya sebagai perempuan berkarakter. Dia ikut pencak silat, pidato bahasa Inggris, macam-macam… supaya para dewan juri tahu bahwa Dian Sastro adalah cewek 14 tahun yang BERKARAKTER… ya ampuuun….

Duh. Ini jadi panjang banget nih postingan…. Intinya begini. Bagaimanapun juga, ortu (terutama ibu) punya peranan yang super-duper-penting dalam kehidupan anak. Sudah nggak zaman jadi ortu yang “menyerah” dengan keadaan.

Nggak boleh jadi ortu yang “Udahlaaah…. terserah ntar anak gue mau jadi apa, terserah dia….”

NO! BIG NO! Kita memang tahu kalau takdir masa depan anak kita adalah “rahasia Allah”. Tapi, kita adalah khalifah, yang dititipi amanah oleh Allah, berwujud anak.

So? Singsingkan lenganmu, wahai emaknya Sidqi…. Mari kita berjuang, berdoa, bertawakkal… Sidqi masih umur 8… insyaAllah sama sekali belum terlambat untuk menginjeksikan goal setting pd dia… Semangat….!!

Advertisements

74 comments

  1. Keren banget tulisan ini 🙂

    Saya setuju sama emak Dian Sastro.
    Memang yang membedakan mereka yang sukses dengan yang gagal terletak pada kepiawaian mengelola goal setting. Goal setting makes our future 100% predictable.

    • Masih banyak ilmu yang di-sharing Dian + emaknya di acara ini Pak.
      Tapiii… saya dikejar banyak deadline kerjaan hihihi.

      Jadi, masih 3 poin aja nih. Silakan dicek di video youtubenya.
      Dian memang one in a million. Dan insyaAllah bisa kita tiru utk parenting style anak2 kita.

    • Iyaaa… Dia tuh sangat bisa memilah dan memilih kalimat apa yang sebaiknya disampaikn atau tdk disampaikan.

      Ini yang kurang banget dimiliki public figure di sini. Entah itu artis, pejabat, politisi, dll semuanya kurang bisa memfilter apa yang harus dikatakan.

  2. daku nonton acara NET sabtu kemarin. Iya, ibunya Dian mendidik Dian keras. Tiap bulan Dian dikasih buku bacaan terus disuruh ngrangkum pake bhs inggris/indo.

  3. Iya, saya sudah terpukau dengan Dian sejak dia main di AADC. Trus waktu dia hadir di acara Hitam Putih dia juga cerita tentang gadis sampul itu. Dia tau apa yang dia mau dan dia wujudkan. Sampai-sampai saya juga bikin postingan tentang Dian Sastro ini 😀

    • Net ini so far memang lumayan idealis ya Mak.
      Kalopun ada Entertainment News, itu ceritanya soal karir di dunia seni, bukan (melulu) hosip2 si anu mau nikah/cerai/clbk/bikin perjanjian premarital/blablabla sama inu…

      Ya ada sih satu doa hosip, tapi blum sampe level genggeuusss…

  4. ibunya hebat,,,anaknya bakalan ikutan hebat,,salut ama ibunya dian sastro yg mulai mengerjakan itu semua sejak kecil pd dian,,,

  5. semangat maaaak….*ngomong sambil ngaca*
    aku sering bilang sama anak2..yg pinter aja masih susah nyari kerjaan ndhuk, gimana mereka yg ga pinter… 😀 jaman sekarang, asupan gizi bagus, fasilitas ada rugi ndhuk kalo ndak jadi anak pinter..bukan buat bunda tapi buat kamu sendiri…

  6. Aaaaaaaak.. aku udah nonton videonya mbak. Keren ih >,< cara ngomong dia juga asik. Mindsetnya oke parah. Pecah cah cah!!! Jadi ngerasa aku telat banget mikir kayak gitu pas jadi mahasiswa huhu

  7. Kereennn Mak. Anak mbarep saya sudah klas 8 nih, smoga tidak terlambat untuk sgera membuat goal setting. Kalo Dian Sastro saya kurang mengikuti sepak terjangnya, maklum tidak pernah nonton tivi..hiks

    • Saya juga amat-sangat-jaraaaang banget nonton TV. Makanya, ini pas iseng2 ganti channel TV la kok pas ada si mbak Dian ini.
      Coba lihat youtube-nya deh. Poin2 yang saya sampaikan masih dikit bangeet.

      Masih banyak inspirasi yg bisa digali para ortu dari talk show ini 🙂

  8. #plak
    Mak, postingan ini menyadarkan saya…makasih banyak ya…
    di masa depan, saya juga pengen pny putri secantik dan sebaik Dian. saya kepengen belajar dari ibunya Dian :’)
    kereeen….
    ah, semoga masa depan keturunan saya jauh lebih baik dibanding saya

    • Aamiiin, aamiiin….

      Saya juga yang ‘ketabok’ gitu pas ngeliat tayangan ini.
      E ya ampuuun, selama ini, saya kagak pernah ngobrolin soal goal setting whatsoever dgn anak saya

      Mau dimulai ah… Tentu goal setting yg sifatnya akherat + dunia juga ya.

  9. Huaaa udah ditandain tuh tamunya Sarah yg ini…tetep ajah kelewat…makasih reportasenya maak..
    So…GOAL SETTING, yang kadang2 menurut suami saya sih kamu tuh terlalu ambisius sama anak2…biarkan mrk menikmati masa menjadi anak2 hikssss….kadang2 perlu hati2 juga spy kita tidak memaksakan begitu saja yaa…
    TFS maak….DS memang ngangenin

    • Naah, itu dia.
      Si Dian Sastro ternyata somehow juga ngerasa terlalu keras sama anak2nya.

      Emang beda tipis ya mak, antara ingin membantu merancang goal setting vs emak yang “ambisius”. Hihihi.

  10. Dian sastro tuh jadi barometer kecantikan perempuan indonesia ya…
    Suka banget ama dia sejak dia jadi finalis gadis sampul..masih inget gaya rambut kuncir kudanya di sampul majalah gadis pasca kemenagannya…

    Btw baru tau peran mamanya besar utk karirnya
    And anyway eike angkatan dese loh mak!anak 82 hahaha

  11. Uhukkkk!! Sayah pernah loooh setoko sama Dian Sastro, barengan milih stroller ama carseat. Wkwkwkwkwkwk. She is one in a million. Ngiler ah liat pidionya. Hahahaha..

  12. Wah canggih2 banget ibunya Dian sastro yah mba? Tapi tentunya anaknya pun pintar dan mau usaha yah mba? Klo gak mana bisa. Kalau ibuku waktu aku umur 10 tahun bilang gitu sama aku, aku pasti nggak dengerin hahaha. Maklum anak males dan bandel. Pasti si Sidqi serajin emaknya. SEMANGAT!

    • Wiiiih… anak “males” dan “bandel” bisa sampe ke Enggriiisss…! Duh, duh, duuuh… **envy level internasional**

      Kalo aku sih, tipikal emak yang nyanteee banget. Makanya agak “takjub” dgn mindset yang disuntikkan emaknya DiStro (hihi, nama doi kalo disingkat, lucu juga ya?)

      Makasi doanya ya :)) Semoga Sidqi bisa menjadi the best version of him :))

  13. Aku pun nge fans benget ama dia itu mbaaaaa…
    Keren banget waktu meranin Cinta di AADC …

    Dan sejak itu perasaan jadi buanyaaak banget film dan sinetron Indo yang karakternya mirip si Cinta ini yah…hihihi…Cinta KW gitu dueh 🙂

    Duh, ternyata sedari dulu udah dididik untuk memandang jauh ke depan sama mama nya toooh….pantesaaan 🙂

    • Aha. Bener banget nget mbak. Aku ngeliat sinetron yang ala-ala cinta kw itu pengin nujes atu-atu deh :))

      Iya lo mbak. Yakin deh, Kayla dan Fathir bakal jadi anak yang super-duper-keren, secaraaaa emaknya juga lovable begindang 🙂

  14. Saya juga mantengin NET pas Dian Sastro *sering lihat acara Sarah Sechan, tepatnya* 😀
    Punya draft catatan acara ini juga, tapi batal di posting*besok2 cerita tentang Dian Sastro juga ah *biar ketularan senyum manisnya hahaha, kalau pinternya udah ga keuber 😀

  15. Pernah nonton di Hitam Putih kayaknya …. benar Mak … Dian ini meriset waktu mau jadi Gadis Sampul. Orangnya terencana banget, kayaknya gak ada waktunya yang dia buang2 ya …

    • Aku yg Hitam Putih malah gak lihat. Ntar deh, cari di Youtube **fans DiStro garis keras**

      Iya. Doi bener2 ga mau membuang waktu sia2. Ini yang musti ditularkan ke Sidqi (dan emaknya tentu saja, hahahah)

    • Cantiknya itu INDONESIA banget. Jarang lho, ada artis berwajah INDONESIA banget (enggak ada unsur kebule2an sama sekali) bisa survive di industri hiburan. Mayoritas masyarakat kan masih WOW gitu sama wajah2 bule, sebangsa Luna Maya, Tamara dll.

  16. Karakter baik mau dilempar kemanapun tempatnya akan selalu memukau ya Mbak. Dan sy setuju kalau peran ibu sangat berpengaruh dalam membentuk karakter anaknya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s