Uncategorized

Alter-Ego

Haihaii semuaahh…

Wiks, kangen deh ngeblog pake bahasa Indonesia **huahahaha, gayamuuuu maak** Abisnya, semangat blogging saya sepertinya hanya terpantik oleh tema-tema BEC deh. Huhuhu. No wonder, ada beberapa sahabat yang nanyain, kemana aja maknya Sidqi enih? Kok menghilang dari dunia persilatan dan kontes2 blog yang makin berhamburan ituuh?

Ha ha ha. Makasiii ya Mak Anesa Nisa, yang kemaren chatting menanyai kabarku. Iyaah, daku emang lagi woles alias selow banget ngeblognya. Kalau nggak ada yang urgent banget (ya misal, challenge BEC ituh), sepertinya blog ini dibiarkan ala kadarnya. 🙂

Eh, eh, udah pada tahu BEC kan? Ya udahlah cuss aja ke website yang digawangi para admin dan mentor keren ini. Lalu, ikutan challenge-nya. Untuk pekan ini (yang mana kita kudu posting Jumat besok) kita diminta cerita soal alter-ego. Widiiiih. Kok aku yang langsung deg-degan bin gleter-gleter gitu yak? Ahaiii *lebay kumat*

Sebelum cerita versi bahasa Inggris, aku mau berceloteh yang versi bahasa Indonesia.

Dulu aku selalu menganggap “alter-ego” hanya dimiliki orang-orang yang (maaf) aneh, nggak umum dan punya semacam penyimpangan mental. Duluuuu. Itu duluuu banget. Rasanya aneh aja sih, lihat ada dua (atau lebih) kepribadian dalam satu tubuh.

Tapi, makin ke sini, aku nyadar banget, bahwa HAMPIR SEMUA ORANG punya alter-ego. Yakiiin deh. Bukan yang bipolar disorder apalagi skizofrenia loh yaa… Tapiiii, alter-ego. Biar lebih jelas, silakan buka wikipedia-nya ya.

Biasanya, para seniman, penulis (terutama fiksi), sutradara dll HAMPIR PASTI punya alter-ego. Eits, ini teori saya loh. Yang mau protes, silakan **pasrah banget, anaknya emang** Bayangin aja, kalau “kepribadian”nya cuman satu alias monoton alias jalan di tempat grak, mana mungkin seseorang bisa memproduksi cerita fiksi yang beraneka ragam? Kadang kala, kudu bikin cerita dengan tokoh utama bu guru TK yang manis dan baik hati. Kadang, kudu bergumul dengan imajinasi detektif ala-ala Sherlock Holmes. Di lain waktu, musti bikin cerita dengan tokoh psikopat. Nah lo. Selain butuh riset yang kuat, juga butuh “alter-ego” yang dahsyat, bukaaan?

Sayapun demikian. Harus diakui, “alter-ego” yang saya punya sering mengalahkan “ego” saya yang hakiki. Bahkan, saya sampai bingung, sebenernya kayak gimana sih, kepribadian saya ini? Hahaha. Yang jelas, manakala “alter-ego” itu lagi dominan, langsung saya tangkep, haaapp! Dan saya pakai buat menuliskan cerita fiksi atau apapun itu.

Rasanya? Bakal lebih dahsyat! Diksi-diksi bisa (relatif) lebih presisi dan semua suara hati tersalurkan. Walaupun, saya masih “terkungkung” oleh koridor penulisan yang kudu bertanggungjawab, tapi at least, rasanya itu lebih legaaaaaa :))

“Alter-ego” saya tuh kayaknya segambreng deh. Kadang, saya bisa menjelma menjadi emak-emak centil yang lupa umur, trus dengan tanpa sungkan blasss, karaokean di fun world atau time zone.

CIMG6323

Tapi, kalo kumpulan emak horenya udah overload, maka “alter-ego” saya yang lain bakal menonjol. Yups, aku menjadi emak yang santun, irit bicara, hanya bisa tersenyum dua senti ke kiri-dua senti ke kanan, dan intinya, aku bedaaaa bangeetzz

Di antara bocil-bocil juga gitu. Kalau lagi banyak bocil yang unyu-unyu, aku bisa menjelma laksana ibu peri yang baik hati, bijak bestari, abis nerima duit bulanan dari suami #apaseh

Tapi, kalo lagi nggak mood, dan lihat bolo kurowonya Sidqi pecicilan di dalam rumah, bbbeuuuugggh, rasanya pengin nyambit atu-atuu…!!

O iya, pas nulis cerita bersambung #BIMBANG, kurasa aku juga tengah mengaktifkan “alter-ego” sebagai perempuan umur 25-tahun-an yang terjebak quarter life crisis, dan lagi bimbaaaang banget, mau milih kewong ama laki yang mana. Hihihi.

Ya gitu deh, “alter-ego” saya.

Bagaimana dengan “alter-ego” Anda? Boleh cerita-cerita di komen, yiukkks :))

Advertisements

38 thoughts on “Alter-Ego”

  1. Eh kalau begitu, daku jg punya AE donk mak. Tgl muda, menjelma jd cinderella, tgl tua jd mak ijah, kalau pms jd mak lampir mak nurul..hehe
    Btw kalau daku pertnyaannya gini, “kapaaann mak nurul ngeblog pakek bhs indo ya”, cz taunya bhs inggris mulu, nggak ngerti. *Halah nggak ngerti apa males..hehe…

    1. Buahahaha…. aku hampir kejengkang bin keselek iiih baca komen Mak Inda, ya ampuuuun :)) Belakangan ini aku emang sering (sok) ng-Enggris mak, walopun masih acakadut juga siy huehehe. Ituuuh kena virus BEC (Blogger English Club)

  2. keknya alteregoku yang dominan ya yang ceria, (sok) lucu dan gampang ikrib sama orang seperti yang keliatan di blog padahal sebenere ya gitu deh. Eh apa yang sebenere di blog trus yang ini adalah yang alter ego? Mbuhlah. Hahahahaha..

    Jadi alterego gak harus punya bipolar disorder ya Mbakyu?

    1. Kayaknya sih gak harus bipolar ya, IMHO. Yg kompeten jawab ini pasti psikolog (asal bukan si Toge yak, grrrrhhh) hahaha. Aku sih, ngerasa bukan penderita bipolar… Tapi, alterego-ku buanyaak bingits Dan. Maklum, hobi ngelamun hehehe

    2. Mbak emak sidqi (aku ga yakin inget nama aslinya, mb nurul ya? wkwk) izinkan akyu komen dg cara reply2an (ta jadikan trademark ah wkwk.. Dhani udah paham kayaknya..)
      Aku malah sempet berkesimpulan sementara, sebagian orang2 yg lancar berkomunikasi di dunia maya (lancar nyetatus, ngeblog, miniblog dll) kkemungkinan besar itulah alter ego mereka karena biasanya di dunia nyata nya orangnya lebih pendiem, lebih pemalu, ga terlalu sering becanda dll.. Kesimpulan diambil dari mengamati orang2 yg aku tau gimana di dunia nyata dan dunia maya nya.. tapi ya nggak semua ya 😀

  3. Wow, kalau begitu alter egoku juga banyak banget soalnya mengikuti tokoh cerita :hehe
    Pantas saja banyak suara-suara di kepalaku, pada berkelahi semua! :huhu

  4. Mba, kalo mau ikutan BEC itu langsung ngepost challenge minggu ini apa bikin artikel lain yg menyatakan gabung dulu? *cz ini kan udah minggu kesekian gituuh. Hihi pengen ikutaaan, tapi aku email ke mas dani blm dibales 😥
    Eniwei, setelah aku mikir2 emang akupun punya alter-ego deh kayaknya 😀

    1. Uuumhh, karena aku bukan psikolog, jadi jawaban saya pastinya hanya berupa analisis sok tahu ya mak :)) Hihihi. Kalo sependek yg saya tau, yang masuk kategori “penyimpangan” itu bipolar disorder. Itu yang mirip2 Marshanda gitu lo Mak. Ceki2 video doi dengan Just Alvin di youtube. Kalo yg alter ego ini, kayak kepribadian kita yang… sepertinya bukan kita banget, tapi kok yaa… ternyata kita alami juga ya. hahaha. Maapkeuun analis abal-abal ini yak 🙂

  5. aq msh penasaran pengen nyoba karaoke yg di timezone ato fun world, belum keturutan… ini juga gesek pake card nya ya mak…brp skali geseknya…*yaaah malah nanyain beginian* hahaha

    1. Hayuuuk mak, kita karaoke karokowe 🙂 Aku lupaa, tarifnya beda-beda sih, kalo ga salah, sekali gesek antara 4 ribu sampe 5 ribu per lagu. Jadi, karaoke model gini cucok buat yg nyanyinya gak banyak2 amat 🙂

  6. Waaah BEC minggu ini alter ego ya? *kudet ga cek grup/blog*
    Wah lumayan nih tulisannya Mbak, ngasih saya gambaran tentang alter ego… nggak tau sama sekali sebelumnya alter ego itu apaan

      1. Waktu Kak Nita (jnynita) nulis tentang alter-ego, saya masih nggak ngerti, trus nyari-nyari di wiki dan beberapa blog lain, baru bisa sedikit ngerti. Pas baca blog ini jadi nambah ngerti (y) tapi sebenernya belom ngerti banget hahaha ini istilah yang ngebingungin buat saya

  7. Salam kenal Jeng Nurul,
    Aku malah bingung bedain antara moody dan alter ego. Kalo lagi mood ceria ya bisa ngalah2in orang norak, kalo lagi galak ya bisa jadi mak lampir. Piye jal?

  8. jadi alter ego itu kayak “ini gue, tapi dari sisi yang lain” gitu ya mbak, atau “ini gue tapi seperti bukan gue” jadi seperti sisi lain yang tidak ditunjukan gitu…lah mumet dewe aq 😀

    1. Bisa jadi… bisa jadi… 🙂 Semacam tokoh Nina (Natalie Portman) di film “Black Swan”. Atauuuu, Hudson yang Indonesia Mencari Bakat itu kali yaaa hahaha… dia bisa jadi penyanyi laki (Hudson) sekaligus penyanyi cewek (Jessica)

  9. Huaaa (┳Д┳) 😂 saya suka gaya penulisannya, mbak :v *salah pokus*
    Btw, sya tuh alter ego nya gk jelas 😂
    Masih inget deh dulu ulangan semester pertama. yg biasanya saya tuh lemah bgt di mtk ╮(╯▽╰)╭ *curhat* tapi saat itu saya bisa bgt pas ulangan :’v padahal biasanya lirik kanan kiri *woi*
    Apa berarti alter ego saya yg lain itu bisa jadi , jago mtk ya? Huee (┳Д┳) *nangis kejer*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s