Too Much Love will Kill You

Too Much Love will Kill You

follow me on twitter: @nurulrahma

Seorang sahabat mengajak saya makan bareng di sebuah warung bersahaja (tapi harganya lumayan bikin bangkrut) yang lokasinya dekat rumah. Well, karena sudah bersahabat selama lebih dari separuh usia kami, saya pun tidak bisa bilang tidak. Padahal, kalau ngobrol dengan sahabat satu ini, dijamin… LIMA JAM aja enggak cukup. Haha!

Sebut saja namanya Lalita. Wajah dan style-nya masih seperti dulu: chic,stylish dan sophisticated. Lalita memulai hari dengan berceloteh seputar kesibukan dan karirnya yang makin moncer. Saya berdecak penuh kagum, dan…yeah, a little bit dengki lah yaw. Bolak-balik dikirim ke luar negeri, dengan akomodasi dan pesawat kelas bisnis, how lucky you are, Lalita!

Tawa kami meredup ketika makanan pesanan mulai berdatangan. Lalita menyeruput kuah soto kegemarannya, dengan sepenuh jiwa. ”Makan soto ini jadi ingat Mama. Paling juara deh masakan Mama aku…..”

Di titik ini, saya merasa salah tingkah. Mama Lalita baru saja berpulang beberapa bulan lalu. Saya sangat bisa merasakan aroma sedih yang menguar seketika. ”I feel you, saaay. Semoga amal Tante diterima di sisi Allah, dan ia bisa masuk surga-Nya. Kurasa Mama kamu bakal hepi ketemu Ibuku deh… Mereka berdua bisa ngopi cantik di taman surga hahahah…..”

Kami tergelak, meski hati masih tersayat. Kehilangan Ibunda tentu bukan perkara sederhana. Sedih menjerat, apalagi jika teringat rentetan dosa kami dan kelakuan busuk yang sempat tersemat.

Heii.. kenapa baru tersadar betapa besar stok cinta yang kita punya, tatkala Ibunda sudah tidak lagi ada?

“Hmm….sotonya enak bener.. Lumayan ngurangin stres nih cint…”

soto-5

 

“Stres?? Stres kenapa siiiih…..Kalo kangen sama Mama kamu, perbanyak ngaji sama sholat sunnah aja. Biar hati tenang, insyaAllah makam Tante juga jadi lapang….”

“Gini. Aku mau cerita. Setelah Mamaku meninggal, ternyata adaaaa aja masalah yang muncul. Kali ini dari abangku, Romeo. Masih inget kan ama dia?”

Sudah pasti aku tahu Romeo, sebut saja namanya begitu. Beberapa kali aku bersua dengan dia, ketika main atau mengerjakan tugas kelompok di rumah Lalita. Beda dengan adiknya, Romeo ini terkesan introvert, minder, pemalu, menarik diri. Tapi anehnya, beberapa kali juga aku menyaksikan teman-teman Romeo yang main ke rumah mereka, dan sorry to say, gayanya ala ABG alay bin tengil yang sibuk klebas-klebus ngerokok bakar duit orang tua sambil gonjrang gonjreng menyuarakan nada fals yang bersumber dari pita suara mereka. Kalo gengnya Romeo ini datang, hufftt, rasanya aku pengin cepet pulang!

“Ya aku inget dong, ama Abang Romeo. Kenapa dia?”

“Abangku ini kan ngga pernah beres tuh jalan hidupnya. Kuliah drop out di semester 8. Alasannya takut dan malas ngadep dosen buat bimbingan skripsi. Trus, sama Mama dimodalin buat jualan pulsa. Udah dibeliin lemari etalase, kulakan kartu perdana dan segala macam alat, eh, males nerusin dan brenti cuma jualan dalam kurun waktu sebulan doang! Abis gitu, coba usaha servis AC, udah beli alat-alat yang engga murah, eh… dia bosen lagi. dianggurin deh tuh alat-alat. Lalu…. minta ke Mama buat dibeliin laptop, alasannya buat kerja. Kerja apaan? Tiap hari cuma nonton video ga jelas di YouTube dan nge-game online doang!”

“Loh, jangan salah, Lit! Banyak gamers yang tajir melintir loh! Ada APARTEMEN DIJUAL saja nih, mereka bisa langsung beli beberapa unit, hasil dari nge-game!”

“Boro-boro beli apartemen, duit buat  beli rokok ama bensin aja masih nodong ke Mama gue! Intinya abangku tuh mengoleksi kegagalan demi kegagalan dalam hidup. Bahkan, buat nyicil sepeda motor yang uang mukanya udah dibayar Mama aja, dia kagak sanggup! Akhirnya motornya dibalikin ke leasing, hufttt!”

“Astagfirullah…. Terus gimana Lit?”

“Itu dia masalahnya. Abangku ini kan beranjak tua ya. Sekarang aja umurnya udah hampir 40 tahun, tapi dia kagak tahu hidupnya mau dibawa ke mana. Dulu pas Mama masih ada, abangku terbiasa menerima stok cinta yang tak ada takarannya. Pengin apaaaa aja, pasti diturutin sama Mama. Mau motor? Beli. Mau laptop, printer, smartphone terbaru, langganan TV kabel, internet, beli alat-alat service AC? Semua muanyaaa dibelikan sama Mama. Sekarang, setelah Mama meninggal, dia kayak orang linglung, hidup tanpa visi, dunno what to do. Bahkan baru-baru ini, dia pakai uang tabungan warisan Mama buat beli burung lovebird sampai habis 16 juta! Buat apa? Cuman buat ngotor-ngotorin rumah.

beautiful-love-birds-image

Dan aku sebagai adiknya juga serba salah kan? Kalau aku nyuplai duit terus-menerus ke dia, berarti aku melanjutkan sikap Mama yang menurutku justru menjerumuskan dia.  Tapi, selama ini dia kan terbiasa apa-apa udah tersedia. Mana umurnya udah banyak pula, jadi ya repot kalo  mau ngubah karakternya ya kann. Emang kalo cinta dalam kadar berlebihan jatuhnya bisa ‘membunuh’ karakter anak ya?”

“Iya Lit….” aku mengaduk-aduk kuah soto yang warnanya tampak kian suram. Kok aku jadi inget lagu barat yang judulnya….

………

”TOO MUCH LOVE WILL KILL  YOU!” kami berdua meneriakkan kalimat plek ketiplek di momen yang sama persis. Soulmate emang ga bisa bohong ya sist :)))

“Iya! Mamaku tuh emang sayaaaanggg banget ama Abang. Kayaknya harta Mama banyak tersedot buat beliin semua keinginan Abang. Bahkan, meskipun tinggal sekota sama Mama, dan Abang berminat buat berburu apartemen disewakan , yakin banget deh, Mama pasti langsung ngabulkan permintaan Abang! Kalau Abang berbuat salah, Mama nggak pernah marah, paling cuma nasehatin dengan kalimat yang lembut dan pilihan kata yang bijaksana bijaksini. Aku tahu Mama baik, dia bermaksud memberikan kasih sayang dan kelembutan jiwa buat anak lelakinya. Tapi kalo porsinya overdosis, sama aja slowly but sure… Mama kill my brother…”

“Lalita sayang…. Tugas Mama kamu sudah selesai. Biarkan beliau tenang di alam sana. Tugas kita yang masih dikasih kesempatan hidup ini, banyak-banyak mendoakan almarhumah, dan mengambil pelajaran dari kekhilafan yang beliau lakukan. Aku nggak tahu gimana cara handle Abangmu… mungkin kamu bisa sharing dengan Om atau Pakde. Barangkali mereka punya jalan keluar terbaik….”

Kami berdua saling berpegangan tangan, dan mengirim sinyal pesan “Don’t worry, I’ll be there for you…”.

Dear parents…please please bear in mind…. Too Much Love will Kill You (and your kiddos)!

 

Advertisements

6 comments

  1. magmignonette · September 13

    Titik beratnya bukan di ‘LOVE’ nya, tapi di ‘Too Much”. Segala sesuatu yang berlebih-lebihan itu pasti akan berubah menjadi negati, walaupun hal awalnya adalah positif 🙂
    Sama aja kayak makan soto nya klo kebanyakkan dan (ga bagi-bagi) pasti jadi sakit perut, hehehe… #SalahFokus #LaperMenjelangSiang

  2. Maraza · September 13

    Saya pun salfok sama sotonya. Tapi smang bener sih, menyayangi bukan berarti memberi segalanya tanpa batas. Sedikit tegas bahkan melarang sesekali perlu juga buat kepentingan mereka

  3. zahradiian95 · September 13

    Kehilangan Ibunda tentu bukan perkara sederhana. Sedih menjerat, apalagi jika teringat rentetan dosa kami dan kelakuan busuk yang sempat tersemat…… ehm kalimat iini kok mak jleb ya? ahaha mungkin karena baru kmaren kmaren juga saya kehilangan mamak. strong deh buat kita. dan maaf akhirnya saya curcol. 😀

  4. Sulis · September 13

    Setuju mba..

    Tetep adakalanya anak diajari untuk prihatin. Ngerti susahnya hidup.

    Takutnya kayak kakaknya lolita. Tahunya enak aja.

  5. lfitriany · September 22

    bener ini mbak too much is not healthy. peer bgt buat ortu nih nyiapin anak2 supaya bs mndiri dikemudian hari. thanks saya bacanya sambil mandangin anak saya nih hehehe

  6. Nadia K. Putri · October 5

    Bener banget sih mbak. Too much love juga ujung-ujungnya bisa ngecewain orang lain. Cerita yang inspiratif :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s