Lebaran Tahun Ini Mudik ke Mana? Kalau Kami Mudik ke Jakarta!

Mudik ke Mana Lebaran Tahun Ini? Kalau Kami Mudik ke Jakarta!

Lebaran sebentar lagiii…. Yuk mudik yuuuk. Kalian mudik ke mana tahun ini? Biasanya mudik kan identik dengan pulang ke kampung halaman alias desa ya. Tahun-tahun sebelumnya, aku biasa mudik ke Pacitan, Jawa Timur. Tapi, semenjak ibu dan nenekku sudah berpulang, maka rute mudikku berubah!

Dua tahun terakhir ini, kami justru mudik ke Jakarta!

HAHA. Sungguh anti-mainstream yak. Orang-orang pada pulang kampung, ehhh… kami malah pulang kota, hehee. Sebenarnya ibu mertuaku tinggal di Surabaya. Tapi, putra/putrinya banyak yang berdomisili di Jakarta dan sekitarnya. Trus, aku juga bosen kan kalo kudu stay di Surabaya melulu. TRIIIINGG! Muncullah gagasan (anggap aja terkesan) brilian, gimana kalo kita yang nyamperin sodara-sodara iparku di Jakarta aja. Kalo dihitung-hitung, insyaAllah budget mudik lebih irit kok 😀

Pertanyaannya…. Mudik di Jakarta apa asyiknya sih?

Hehe. Memang kudu diakui, suasana Lebaran di desa jauuuuhh lebih menyenangkan. Aura masyarakat pedesaan kan lebih ‘semedulur’. Hmm… apa ya Bahasa Indonesianya, sangat menjunjung tinggi semangat kekeluargaan dan persaudaraan gitu lah. Wajah-wajah teduh dan nuansa “selo” ini yang bikin hati semakin semriwing manakala lebaran di desa.

Kalau lebaran di kota? Yeah, tahu sendirilah kayak gimana tipikal masyarakat urban 😀 Serba kemrungsung, segalanya kudu cepat, tangkas, gegas, dan (suka tidak suka) harus kita akui kalau masyarakat kota kerap terperangkap dalam hedonisme dan materialisme, hahaha. Eits, ngga usah baper ya sist, karena akupun juga begitchuuu kok. Namapun hidup di kota besar kan segalanya butuh duit, dan apapun dibandrol dengan harga lumayan mahal. Jadiii, ya wajar lah kalau kita saksikan masyarakat urban yang rela jumpalitan ke sana ke mari demi biaya hidup (dan gaya hidup) yang makin membumbung tinggi 😀

Oke. Mari kita akhiri sesi curhat kali ini. Balik lagi ke pertanyaan semula, mudik di Jakarta apa asyiknya sih? Kira-kira apa yang akan kami lakoni sepanjang masa mudik di Jakarta tahun ini?

(1). Menjajal MRT

Yesss…. MRT gaesss, MRT! Mass Rapid Transport yang baru saja di-launching ini tentu jadi sumber ke-kepo-an akut buat aku dan Sidqi, my kiddo. Kami udah ‘booking’ Om Reza (adik iparku) untuk jadi local guides dan mengantarkan kami untuk menjajal MRT. Bangga banget dong, karena INDONESIA punya MRT! Karena MRT belum ada di Surabaya, ya sudah… mari kita manfaatkan momen mudik kali ini untuk feel the MRT experience, yeayyy!

(2). Main ke Kota Tua Jakarta

Kota Tua Jakarta ini bukti kepiawaian mengemas lokasi jadul menjadi tampak trengginas, meriah dan super menyenangkan! Jalan-jalan dan menyaksikan keriuhan Kota Tua Jakarta, ini udah jadi hiburan yang awesome buat kami.

Apalagi, kalau bisa naik sepeda yang super outstanding ituuuuh. Menikmati kulineran yang ada di sekujur penjuru Kota Tua, atau nongkrong cantik di Kafe Batavia. Aaaakkk, sedaaappp!

(3). Menyesap Semangat Seniman Kontemporer di Museum MACAN

Sidqi, anakku, belakangan ini hobi banget menggambar! Karakter manga ia goreskan dengan begitu rapih, dan komposisinya juga cihuy! Sebagai orang yang awam bin plonga-plongo soal seni, aku lumayan takjub dengan skill dan perkembangan seni ala Sidqi.

Maka dari itu, aku udah memasukkan kunjungan ke Museum MACAN dalam itinerary kami kali ini.

Baca: Museum MACAN di Jakarta 

Moga-moga waktunya cukup, karena Sidqi juga mupeng banget main ke berbagai mall grande di Jakarta. Walaaah, di Surabaya kan banyak mall, ngapain jauh-jauh ke Jakarta, eh ujung-ujungnya nge-mall juga?

Well…. Mall zaman now juga banyak spot instalasi seni, lho. Kalau museum MACAN terlalu jauh dari lokasi kami menginap, yaaaa artinya kita bisa dong, cari alternatif menikmati karya seni di fasilitas publik, seperti mall 😀

(4). Menikmati Sepenggal Bali di Resto Jimbaran, Ancol

Ulalaaaa…. Ternyataaaa, di Jakarta kita bisa menemukan spot dengan suasana yang Bali banget! Ada Resto Jimbaran yang berlokasi di Ancol. Aneka kuliner seafood siap menggoyang perut! Uenaaaakkk semua.

Trus, para penari Bali juga siap menampilkan performa terbaik mereka. Restonya outdoor, menghadap pantai pulaaak. Weleh deleeehh ini sih assoy geboy!

***

Planning udah disusun. Kesehatan harus dijaga supaya mudik kali ini lancar jaya! Kami juga punya rencana untuk dolan ke kota lain, ke Bogor atau Bandung, misalnya.

Sudah pasti musim Lebaran gini harus menyusun strategi secara komprehensif. Booking Villa kudu dilakukan dengan seefektif mungkin. Hayuklah berdiskusi dengan para peserta mudik, jangan sampai momen setahun sekali ini jadi ambyar berantakan gegara koordinasi yang kurang sip markosip.

Are you ready buat mudik season tahun ini? BISMILLAH. Semoga semua lancar dan penuh berkah yaaaa.  Selamat Mudik dan Seru-seruan ketemu keluarga besar! Jangan baper kalau dapat berondongan tanya “KAPAN?” ya? Kapan Nikah? Kapan Skripsi? Kapan Punya Anak? Kapan Ngasih Adik? Heheheh. Intinyaaa… Enjoy Lebaran! Kalau ada kalimat-kalimat yang nggak asyik, Hempaskan aja Beiiibb!(*)

Advertisements

44 thoughts on “Lebaran Tahun Ini Mudik ke Mana? Kalau Kami Mudik ke Jakarta!

  1. joecandra18 says:

    Wkwkkww salfok sama kata semedulur, kayaknya emg gak ada Bhs Indo nya deh mbk. Klo Maduranya kayanya “Naretani” deh

  2. lifeascory says:

    Kayak tahun kemarin, aku ngerasain sekalinya lebaran di jakarta. Rasanya kesepian banget kalo ngga ada sodara di sana. Angkutan umum sepi, jalanan juga sepi. imigran di ibukota pada mudik ke kampung halaman semua. Aku pun jarinya ngemall mulu. Ngadem, pas hari ketujuh baru deh pulang. Hahaha, baru kemarin sok2an pengen ngerasain lebaran di jakarta. Dan ternyata membosankan, karena tiap hari juga udah di sana kan. Kerjaan numpuk banget libur cuma seminggu 😁

  3. Dian E. Suryaman says:

    Lebaran di Jakarta serasa Jakarta itu kampung.. sepi.. warung jualan makanan juga susah.. kang sayur pada libur.. sampe stok sayur di supermarket juga menipis.. hahaha… tapi tempat wisata tetep rame ya

  4. bugis traveler says:

    tahun ini gk mudik dlu kak., harga tiket ke sulawesi lagi mahal banget… PP dari batam to sulawesi aja udah 7 jutaan belum yg lain2.. jadi skip dlu lah tahun ini.. hikkss hiksss

  5. Oline says:

    Wuaah kebalikan dari kami2 ini yg di Jakarta yo mba, selamat jalan2 nanti di Jakarta. calling2 aku ya mba, siapa tau bisa ketemuan 😀 kebetulan lebaran ini kami gak keluar kota jauh2 🙂
    yang pasti Jakarta pas lebaran itu sepi! 😀

  6. astin astanti says:

    paling asyik itu nanya, KAPAN? wkwkwkwk,

    Aku pernah lebaran di Jakarta waktu mau lahiran anak ke dua, duh rasanya nyes nyes nyes gimana gitu. Tapi asyik sih, jadi bisa menikmati jalanan Jakarta yang gak macet

  7. lendyagasshi says:

    Menikmati asiknya Jekarda di kala sepi.
    Aku pernah juga niih…gak dapet tiket langsung ke Surabaya dari Bandung, jadi kudu mulur dulu ke Jekarda.
    Assikk…asik ajaa…
    Nambah pengalaman dan petualangan seruu…

  8. Suryani Palamui says:

    Waah kangennya aku sama mba nurul. Terakhir kita ketemu di Jakarta waktu acara Deklarasi Netizen mba. Itu juga foto-fotonya waktu kita rombongan main ke Kota Tua kan ya? Hehe. Kapan lagi ya bisa main kesana? Mikir banget nih soalnya tiket pesawat mahal. Haha.

  9. Nyi Penengah says:

    Keren nih mudiknya, bisa melihat suasana Ibu Kota yang lengang tanpa banyak kemacetan. Kalau buat menghadapi pertanyaan saudara insya allah enggak baper mbak, hehe. Jalani aja, semoga berkah hehehe

    _bloggerkendal_

  10. niaharyanto says:

    Wah, mudiknya melawan arus, ya. Hehehehe… tapi kayaknya seru, gak riweuh, dan gaak padet di Jakartanya. Aku juga tahun ini kayaknya main ke Jakarta. Abang gak mudik ke rumahku karena pas lahiran istrinya. Jadinya aku nih mau ke sana. Semoga bisa main juga nih ke tempat-tempat di atas. Seru dan gak padet.

    • niaharyanto says:

      Dan ternyata, aku pun kayaknya bakal mudik ke Jakarta. Soalnya orang2 pada mudik ke Jakarta juga. Iparku lahiran menjelang lebaran.

  11. Desy Yusnita says:

    Aku mau contek itinerary nya ya Mba. Semua tempat menarik untuk dikunjungi. Meskipun aku tinggal di kota yang tetanggaan dengan Jakarta, tapi belum pernah mampir ke tempat-tempat itu bersama anak-anak.

  12. Travlingku says:

    Mba Nurul sama kayak bosku, mudiknya ke Jakarta. Di Jakarta kalau lagi libur panjang malah sepi ya, Mbak? Asyik bebas macet. Dan yes, bisa menjajal MRT. Saya juga pengen banget nyobain MRT.

  13. Bibi Titi Teliti says:

    Wah, aku juga biasanya kalo lebaran mudik ke Jakarta mbak, karena nenek suami tinggal di sana.

    Jakarta kalau lagi lebaran gitu sepi mbak dan gak macet hahaha.

    Duh pengen ngajakin anak2 ke Museum Macan nih.

  14. helenamantra says:

    kita tukeran yaa mbak. Aku ke Surabaya, mbak ke Jakarta. Nitip jagain Jakarta yaa
    eh museum masih buka ya kalau libur lebaran?

  15. Uniek Kaswarganti says:

    Ah iyaaa… enak juga kalik ya liburan lebaran di Jakarta, kan enggak rame2 amat dan padat seperti biasanya. Tapi aku nggak ada saudara di Jakarta, trus menghampiri siapa donk :)) Padahal pengin jajal MRT juga mba. Di Semarang kan nggak ada 😀

  16. Larasati Neisia says:

    Lebaran malah sepi nggak sih Jakarta Mba? Hahaha.. enak kayaknya kalau ntar libur lebaran ke sana. Mau nyoba MRT sama ke Museum Macan nih belum sempet aja padahal aku di Bandung lumayan dekat huhu

  17. Aprillia Ekasari says:

    Aku ke Suroboyoooo.
    Jd keinget kmrn cari tiket mudik aku lupa gk liat Air Asia, lupa kalau dia udah gak ada di OTA huhuhu.
    Selamat menikmati Jakarta yaaaa. Ojo lali naik MRT dan foto di jembatan area Sudirman yg fenomenal hehe

  18. Lidya says:

    Wah jadinya pulang kota ya ke Jakarta, tapi sesekali gapp ya gantian jagain Jakarta mudiknya 🙂
    Nyobain MRT ya bakalam seru kay adi luar negeri

  19. linasophy says:

    Wahahaha kalau mudik ke jakarta cari tiketnya juga lebih mudah kali ya mbak? Ngelawan arus soalnya. Btw ngiri nih belum ngerasain mrt. Hikhik

  20. akuchichie says:

    Lebaran di Jakarta enak kok karena aku kalau gak liburan pasti menghabiskan dengan jalan-jalan di Jakarta. Kebayang nanti MRT bakalan ramai banget nih.

  21. Ika Puspita says:

    Mudiknya mbak Nurul anti mainstream ya, melawan arus, hihi. Kalo aku sih mudiknya alhamdulillah masih dalam 1 propinsi, perjalanan masih bisa ditempuh dalam waktu 3 jam. Trus pulangnya juga biasanya dini hari gitu, jadi jalanan nggak macet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s