Terusik Memori Gala Premiere “My Stupid Boss” di Kuala Lumpur

Sampai detik ini, saya masih terngiang-ngiang memori saat ikutan #JurnalisSehari plus Gala Premiere ‘My Stupid Boss’ di Kuala Lumpur, Malaysia. I know, I know, kejadiannya udah cukup lama, medio Mei 2016. Tapi rasa excited-nya masih berasa banget sampe sekarang 🙂

Lebay? Ya iyalaaah wong video yang kami produksi juga lebay kok, hihihi. FYI aja nih, buat ikutan Gala Premiere itu, saya kudu men-submit satu video yang intinya menceritakan Mengapa harus Anda yang terpilih buat ikutan Gala Premiere yang dihelat di Kuala Lumpur ini.

Triiiing! Naluri buat jadi artis ala-ala pun menemukan salurannya 🙂 Saya berperan sebagai kerani/admin… Sementara bosnya? Tidak lain dan tidak bukan, Fathon temen satu divisi yang macak jadi boss kereng alias galak 😛 Wah, wah… Fathon menjiwai sekali tuuuh. Lihat deh, aktingnya.

Yang berperan sebagai videografer/editor/pengarah gaya tidak lain dan tidak bukan Kang Erik, sahabat sekaligus teman satu divisi juga. O iya, kalo mau request order pemotretan/video production/editing bisa banget kontak dia di twitter @kangerik yak hueheheh

Continue reading

Nggak Mudik Lebaran? Ke JW Marriott Kuala Lumpur Saja!

Yeah, libur lebaran (plus kenaikan kelas) yang super duper panjaaaaang dan lamaaa ini ternyata kurang memberi kesan mendalam buat Sidqi, anakku. Bayangin, sodara! Libur mulai 13 Juni sampai 16 Juli 2016, ia lewati dengan…. dieeeem di Surabaya ajah! Enggak kemana-mana blas. Duh, kasiaaaan.

Continue reading

Drama di Balik Foto Bareng Reza Rahadian

Sudah lamaaaa banget, saya memendam hasrat untuk bisa ketemuan in person dengan Reza Rahadian. Bener-bener ketemu, ngobrol (walau sebentar) dengan jarak dekat, bukan sekedar foto bareng ala aktor dan fans gitu.

Saya gemar dengan semua lakon yang diperankan Reza. Gimana ya, Reza itu laksana “bunglon”.

Dia bisa tampil ‘melas’ sekaligus ‘laki banget’ di pilem “Emak Ingin Naik Haji”. Juga tampil “adorable” pas di “Hafalan Sholat Delisa”. Terus, macho, dandy, dan uwuwuuwuw banget, pas berperan jadi Aziz di “Tenggelamnya Kapal Van der Wijk”.

Oh iya, tentu jangan lupakan juga peran super-dahsyat dia sebagai the one and only Mister BJ Habibie di “Habibie & Ainun”.

Ah, I accidentally admire Reza. Lebih tepatnya, saya mengagumi aktingnya.

Jadi, manakala saya tahu ada kontes dengan hadiah liputan premiere “My Stupid Boss” plus jadi #JurnalisSehari di Kuala Lumpur, plussss bakal ngobrol bareng Reza Rahadian dan BCL, wohooo… so pasti aku mengerahkan segala daya dan upaya biar bisa lolos, jadi pemenang!

Alhamdulillah, ide untuk konsep video sudah nangkring di kepala. Dengan bantuan sahabat yang jago shooting plus editing (BIG THANKS to twitter @kangerik) plus satu cameo yang cetharrr (Hellow, Fathon, thanks much yaaaa) akhirnya kami memproduksi video (yang diedit abis-abisan) hingga berdurasi 1 menit saja.

Sila cek ke IG @bundasidqi ya. Di-follow juga boleh. Mention aja, ntar aku folback deh #eaaaa

Oke, lanjoooot.

Walhasil, karena Sang Maha Sutradara Kehidupan tahu banget bahwa aku lagi butuh piknik (dan butuh ketemu Reza), aku dinyatakan lolos sebagai salah satu pemenang…! *sujud syukur*

Berangkatlah aku ke Jakarta, untuk ketemu temen2 jurnalis lain dan ofkors mbak Disty (marcomm Detik com) dan Mba Desi (jurnalis Detik Hot), plus satu pemenang lainnya si Dafi (mahasiswa IPB). Kami cusss ke Kuala Lumpur (16/5) dan menginap di Hotel magrong-magrong, JW Marriott, sodara-sodaraaaaaa *noraknya kumat*

Lebih asik lagi karena beberapa kali kita papasan ama Reza. Reza! Reza Rahadiaaaan!

Pertama, pas antre imigrasi di Bandara Cengkareng.

“Eh, itu Reza!” aku lihat seonggok ((SEONGGOK)) makhluk kece yang tengah antre imigrasi juga.

Sumpe deeh, aku udah yang pengin nyamperin doi, trus minta poto bareng. Tapi tapi tapiii, aku kan barengan ama mas-mbak jurnalis infotainment, yang mana mereka udah biasaaaa banget ketemu ama Reza, dan yang mana mereka tak memahami bisik hatiku yang terdalam bahwa aku pengin banget poto ama Reza, hwaaaaaaaaa….!! *kalimat curcol terpanjang yang pernah aku produksi*

Ya wis, bye bye dek Rezaaaaaa *mewek*

Ga jadi poto bareng Reza di Cengkareng, eh, kita (maksudnya akoh dan Reza, gituuu) ketemu lagi di Bandara KLIA (Kuala Lumpur Int’l Airport). Doi lari-lari sambil lempar senyuum yang meleleh hati Hayati, udaaaa, aduduuh gemesin banget sih kamoooh.

Reza langsung masuk ke Alphard mewah yang menjemput doi, mbak Upi (sutradara My Stupid Boss), dan beberapa tim Falcons.

Laluuu…. Kita? Eh, aku lebih tepatnya?

Melongo ngeliat punggung doi yang masuk mobil. Hiks. Hiks. Gagal maning, gagal maning.

Dua kali gagal poto ama Reza. Ya udin, aku pasrah aja dah. Masuk ke bus bareng temen2 jurnalis. Trus kita langsung ngeluyuuur ke Hotel JW Marriott. Hotel mewaaaahhh, yang ada di lokasi mewaaaaahh, di seberang hotel ada Mall Mewaaaah, yang jualan barang-barang selera princess Syahrini, yaaaahhhh.

Sementara yang lain leyeh-leyeh di lobi (karena kita nunggu check in), lagi-lagi, aku ngeliat seonggok makhluk imut, dengan topi putih, dan doi lagi asyik main HP. Eh, tunggu… tunggu… Itu kaaan… REZA…!

Samperin, engga… samperin, enggaaaa… duh. Galau, euy. Muka gue masih penuh dengan bekas iler dan belekan lantaran tidur di pesawat dan di bus menuju hotel. Lah, ini di depan eikeh ada Reza. Samperin gak ya?

Huhuhuuuuu, ternyata eikeh cemen beuds deh. Belum berani nyamperin doi 😛

Ya wis, akhirnya Reza check in, aku juga. Hussss! Maksude, kami check in di kamar masing-masing, ojo ngeres pikirannya hahahaha

Sudah 3 kali dapat kesempatan poto, tapi semuanya FAILED. Baiklah, sekarang kita cusss ke lantai 28 Hotel JW Marriott. Ada sesi pemotretan Reza dan BCL.

Ini ruang kamar hotel, dengan 2 kamar yang connecting room gitu lah. Di kamar yang (ternyata) gak seberapa luas ini, berjejalan makhluk2 dengan bahasa Melayu yang yaaaa gitu deh. Ada fotografer, helper, asisten desainer, manajer artis, dan jurnalis Malaysia yang banyaaaaak. Ada errrr, 20-an orang gitu lah, tumplek blek di kamar. Belum lagi, jurnalis asal Indonesia. Banyaaaak. Sumuk pol.

Tapi, herannya si BCL dan Reza tampangnya tetap excited, fresh dan happy happy joy. KOK ISO YO? Aku sungguh takjub lah, dengan daya tahan mereka. Bisa mengatur emosi sehingga tetep hepi, walopun kondisi engga mendukung sama sekali.

Abis pemotretan (dengan gaya mereka yang chemistry-nya dapeeet banget!) BCL di-interview sama beberapa media. Reza mana? Reza mana? *mataku jelalatan*

Oh, doi masih di kamar sebelah. Trus, Reza keluar kamar, mau janjian bikin Vlog sama orang radio, daaaan…. this is my only chance, sodara-sodaraaaaa. NOW or Never!

Aku ngebuntutin Reza…. Trus minta tolong orang Falcons Pictures untuk memfoto aku dan dia… Maklum, sini kagak bawa tongsis, broo!

Si Reza ini kelewat ramaaaah banget sama orang2 yang minta poto bareng dia. Yeah, you know lah, langsung dirangkul gitu. Aku mulai didera galau. Ntar kalo dia mak bedunduk langsung ngerangkul, duh, aku harus mandi pasir dan kembang 7 hari 7 malam donggg *gubraksss*

Walhasil, aku minta poto dengan bahasa tubuh ala gadis-gadis pesantren, yang seolah memberi kode lewat gestur bodi, dengan terjemahan kurang lebih, “Dek Reza. Kak @nurulrahma mau minta poto bareng, boleh? Tapi, kakak udah punya wudhu. Lagian, kakak kan pake hijab ya Dek. Jadi, mohon pengertiannya, karena kita bukan mahram, potonya jauh-jauhan aja ya. Hihihi.” 

Tadaaaaa…! Here’s our pic!

IMG_1395

Hahahahahah. Maap yaaa, ternyata fotonya kok yaaaaa… agak-agak engga sedap dipandang mata getoooh. Abisss, aku grogi kakaaaak….! Grogi bingitttsss! Ibaratnya, kayak ABG yang udah stalking senior bertahun-tahun, trus pas pensi/malam perpisahan ketemu ama tuh senior idola, dan minta poto bareng getoh. Ya ampuuun, grogi to the max!

Ya wis. Setelah poto bareng, sebenernya aku pengin bikin Vlog wawancara ama Reza. Tapi, tapi, tapiii, kok aku gemeteran yak? Duuuh *najis, ih, cuih!* ini kok seperti bukan @nurulrahma yang aku kenal*

Akhirnya, naluri emak-emakku muncul. Terciptalah video yang embuh-lah ini. Aku minta Reza untuk memotivasi anak-anak supaya semangat mengejar impian mereka, termasuk dengan jadi aktor. Hahahaha, kacrut abis dah. Mana kameranya goyang-goyang, nge-blur…. ya ampuuun, plis deh, emaknya Sidqi. Inget umur, maaaak! 🙂

Wis, yang penting aku punya poto ama dedek Reza Rahadian. Gpp lah, next time, kalo premiere “Rudy Habibie” di Jerman, insyaAllah aku bakal datang (amiiiiin) Optimis boleh lah yaaa, hihihi.

Ayooo ayooo, kakak Hanung Bramantyo, mungkin mau ajak emaknya Sidqi buat lihat “Rudy Habibie”? 🙂

TRAVELING GRETONG GEGARA SILATURAHIM

Bisa traveling, GRETONG alias GRATIS, dapat uang saku pulak, gegara silaturahim?

Bidih, siapa yang nolak, cobaaaa?

Alhamdulillah banget, aku pernah mencicipi masa-masa itu. Flashback ke tahun 2005-an ya cyin. Saat itu, aku masih langsing jadi reporter di SCTV.

Karena stuck gak nemu bahan liputan yang oke, muter2lah daku, cameraperson plus driver di seputaran Surabaya.

Ada aturan tak tertulis buat para reporter. Selama di mobil, HARAM hukumnya kalo enggak nyetel 100 FM Suara Surabaya. Kenapa? Ya, gitu deh, radio ini kan sumber info yang top markotop.

Salah satu info yang aku dapetin, ada Hotel bintang 4 (sebut aja hotel SPH) lagi mau bikin outing buat para pelanggannya. Destinasinya? Singapura plus Malaysia. Luar negeri, neik!

TING! Sebuah bohlam menyala di kepala. Sebagai anak muda penuh imajinasi plus mental oportunistis sejati *blah!*, aku menyusun ide, modus dan strategi supaya bisa ngikut di rombongan outing ini.

Padahal, aku bukan pelanggan di hotel ntuh.

Dan, sebagai reporter yang masih piyik bin junior banget, nominal tabungan belum menunjukkan angka yang menggembirakan.

Tapi… tapi… aku kan re por ter. Tu kang ca ri be ri ta. Dan, hotel itu kan bu-tuh-ba-nget-bu-at-di-be-ri-ta-in.

Gotcha…!

Berbekal ke-pede-an level akut, plus semangat membara (plus doa, tentu saja) aku bulatkan tekad untuk SILATURAHIM ke pihak hotel. Please note, bahwa aku SAMA SEKALI ENGGAK KENAL dengan mereka ya. Tapi ya itu tadi. Modalku adalah kekuatan postive thinking, plus, ke-pede-an yang membumbung tinggi. (yang ini beda tipis ama enggak tahu diri sih yaa, heheheh…)

Eh, Allah Maha Baik.

Walhasil kami ngobrol bas-bis-bus, yang intinya aku siap meliput dan memberitakan semua kegiatan hura-hura-syalala yang dilakukan pihak hotel. Plus, kita tampilin interview dengan GM Hotel. Pokoke dijamin syiiip!

Si manager hotel sempat jawab gini, ”Sebenarnya kita alokasikan buat anak koran J*wa P*s sih mbak. Tapi nanti kita lihat lagi ya. Kalau anak JP itu nggak respon, ya mungkin buat mbak gapapa lah.”

*Berdoa dimulai*

Fa idza azzamta fatawakkal alAllah… Ketika engkau sudah membulatkan tekad, sudah bersilaturahim, sudah mengupayakan negosiasi, maka serahkan hasilnya pada Allah… Tawakkal sejak awal.

Lalu, hasilnya?

Taraaaaaa….. Ini dia…. foto-foto selama kami dipersilakan outing bareng dengan hotel.

Hasil silaturahim --> traveling gretooong

Hasil silaturahim –> traveling gretooong

Asyik ya, “hanya” dengan modal silaturahim, ternyata impian kita bisa mewujud jadi nyata. Gara-gara silaturahim, untuk kali pertama saya punya paspor, sodara-sodara…!

Dan, rasanya semakin”heroik” gitu lo, karena kami sendiri yang nge-lobi ke pihak hotel. Bukan karena campur tangan atau intervensi dari pihak bos-bos SCTV di Jakarta. Ihiks!

sing lagi

Jadi, kalau ditanya, apakah saya jadi adiksi ber-silaturahim?

Weits. Lihat-lihat dulu. Kalau ada undangan untuk silaturahim dengan teman-teman SMP, SMA, dll-nya, jujur niiih, jujur… aku bakal memilih untuk say no.

Kenapa? Well, gimanapun juga, aku sering diterpa badai ‘enggak pede’ dan ‘enggak bisa menerima kenyataan’ demi mendengar ‘bully’ mereka, sebangsa….

“Ya ampuuuun, kamu LEBAR banget ya Rul, sekarang?” *diucapkan sembari mata melotot zoom in zoom out*

“Wiiiksss, ini ada adik bayinya atau emang isinya full LEMAK semua siiih?” *diucapkan sembari mijit-mijit my tummy TANPA SEIZIN SAYA*

Atau… kalimat-kalimat sarkas yang menujes-nujes hatiku, dan rasanya sepahit puyer obat sakit kepala.

“Oh. Jadi, kamu sekarang cuma kerja di yayasan sosial gitu? Nggak nyangka ya, si ranking 1 itu cuma jadi penulis untuk majalah yayasan?” *diucapkan dengan nada sengak bin nyinyir.

“Ya elaaah… ngapain kerja di yayasan gitu? Berapa sih gajinya?” *diucapkan sembari nglirik-nglirik sadis*

Baiklaaaah… cukup sekian dan terima kasih lho, atas hina-dinanya *kalem*

Kalau momen silaturahim (yang biasanya dibungkus REUNI, TEMU KANGEN, dll) hanya jadi ajang untuk PAMER karir yang moncer, atau MENGHINA nasib rekan, yaaa… mohon maap….

I will say BIG NO for attending this and that.

Tapiii… kalau silaturahim dengan member KEB alias Kumpulan Emak Blogger?

 

Pantang buat ditolak!